Burdah

Posted in Maulid, Uncategorized on November 11, 2016 by jamiludin

==================

اَللّٰهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدِ نِ النَّبِيِّ الْأُمِّيِّ وَ عَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلِّمْ

==================

اَلْحَمْدُ لِلّٰهِ مُنْشِى الْخَلْقِ مِنْ عَدَمِ , ثُمَّ الصَّلَا ةُ عَلَى الْمُخْتَارِ فِى الْقِدَمِ

Alhamdulillahi munsyil khalqi min ‘adami, tsummash shalatu ‘alal mukhtari fiil qidami

Segala puji bagi Allah yang menciptakan mahluk dari tiada, shalawat untuk Nabi pilihan Rasul yang telah ada sebelum alam ini ada

 مَوْلَا يَ صَلِّ وَسَلِّمْ دَا ئِمًا اَ بَدًا , عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ

Mawla Ya Solli wa sallim da iman Abadan, ‘Ala habi bi ka khayril khal qi kulli himi

Wahai Tuhanku limpahkanlah shalawat dan salam selalu dan abadi, atas kekasih-Mu sebaik-baik ciptaan seluruhnya 2x

مُحَمَّدٌ سَيِّدُ الْكَوْنَيْنِ وَالثَّقَلَيْ , نِ وَالْفَرِيْقَيْنِ مِنْ عُرْبٍ وَمِنْ عَجَمِ

Muhammadun Sayyidul kawnayni wats tsaqalayni, Wal fariqoyni min ‘urbin wa min ‘ajami

Muhammad penghulu dunia dan akhirat, jin dan manusia serta dua bangsa arab dan ajam

 مَوْلَا يَ صَلِّ وَسَلِّمْ دَا ئِمًا اَ بَدًا , عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ

Mawla Ya Solli wa sallim da iman Abadan, ‘Ala habi bi ka khayril khal qi kulli himi

Wahai Tuhanku limpahkanlah shalawat dan salam selalu dan abadi, atas kekasih-Mu sebaik-baik ciptaan seluruhnya

نَبِيُّنَا الْآمِرُ النَّاهِيْ فَلَا أَحَدٌ , أَبَرَّ فِي قَوْلِ لَا مِنْهُ وَلَا نَعَمِ

Nabiyyunal amirun nahii fala ahadun, a barra fii qowli la minhu wa la na’ami

Nabi kita penyeru kebaikan dan pencegah kemungkaran, maka tidak ada orang yang lebih benar darinya berkata tidak ataupun ya

مَوْلَا يَ صَلِّ وَسَلِّمْ دَا ئِمًا اَ بَدًا , عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ

Mawla Ya Solli wa sallim da iman Abadan, ‘Ala habi bi ka khayril khal qi kulli himi

Wahai Tuhanku limpahkanlah shalawat dan salam selalu dan abadi, atas kekasih-Mu sebaik-baik ciptaan seluruhnya

هُوَ الْحَبِيْبُ الَّذِيْ تُرْجَى شَفَاعَتُهُ , لِكُلِّ هَوْلٍ مِنَ الْأَهْوَالِ مُقْتَحِمِ

Huwal habibul ladzi turja shafa’atuhu, Likulli hawlim minal ahwali muqtahimi

Dialah kekasih yang diharapkan syafaatnya, dari semua huru hara yang mengetarkan jiwa

مَوْلَا يَ صَلِّ وَسَلِّمْ دَا ئِمًا اَ بَدًا , عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ

Mawla Ya Solli wa sallim da iman Abadan, ‘Ala habi bi ka khayril khal qi kulli himi

Wahai Tuhanku limpahkanlah shalawat dan salam selalu dan abadi, atas kekasih-Mu sebaik-baik ciptaan seluruhnya

دَعَا إِلَى اللهِ فَالْمُسْتَمْسِكُوْنَ بِهِ , مُسْتَمْسِكُوْنَ بِحَبْلٍ غَيْرَ مُنْفَصِمِ

Da’a ilallahi falmustamsikuna bihi, mustamsikuna bihablin ghayro munfashimi

Beliau mengajak menyembah Allah maka yang berpegang teguh, Ia berpegang teguh pada agama Allah yang kokoh

مَوْلَا يَ صَلِّ وَسَلِّمْ دَا ئِمًا اَ بَدًا , عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ

Mawla Ya Solli wa sallim da iman Abadan, ‘Ala habi bi ka khayril khal qi kulli himi

Wahai Tuhanku limpahkanlah shalawat dan salam selalu dan abadi, atas kekasih-Mu sebaik-baik ciptaan seluruhnya

فَاقَ النَّبِيِّيْنَ فِي خَلْقٍ وَفيِ ْخُلُقٍ, وَلَمْ يُدَانُوْهُ فِيْ عِلْمٍ وَلَا كَرَمٍ

Falqan nabiyyiina fii khalqin wa fii khuluqin, walam yuda nuuhu fii ‘ilmin wa laa karomi

Beliau mengungguli seluruh Nabi dalam rupa dan pekertinya, dan tak seorangpun yang menandingi beliau dalam ilmu dan kemuliaannya

مَوْلَا يَ صَلِّ وَسَلِّمْ دَا ئِمًا اَ بَدًا , عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ

Mawla Ya Solli wa sallim da iman Abadan, ‘Ala habi bi ka khayril khal qi kulli himi

Wahai Tuhanku limpahkanlah shalawat dan salam selalu dan abadi, atas kekasih-Mu sebaik-baik ciptaan seluruhnya

وكُلُّهُمْ مِنْ رَسُوْلِ اللهِ مُلْتَمِسٌ, غَرْفًا مِنَ الْبَحْرِ أَوْ رَسْفًا مِنَ الدِّيَمِ

Wa kulluhum min rasuulillahi multamisun, ghorfan minal bahri awrasfan minaddiyami

Mereka semua menyerap dari Rasulullah, bak seciduk air laut atau seisap air hujan

مَوْلَا يَ صَلِّ وَسَلِّمْ دَا ئِمًا اَ بَدًا , عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ

Mawla Ya Solli wa sallim da iman Abadan, ‘Ala habi bi ka khayril khal qi kulli himi

Wahai Tuhanku limpahkanlah shalawat dan salam selalu dan abadi, atas kekasih-Mu sebaik-baik ciptaan seluruhnya

فَهُوَ الَّذِيْ تَمَّ مَعْنَاهُ وَصُوْرَتُهُ , ثُمَّ اصْطَفَاهُ حَبِيْبًا بَارِئُ النَّسَمِ

Fahuwalladzi tamma ma’nahu wa shura tuhu, tsummash thofaahu habiiban bari’un nasami

Beliau adalah orang yang paling sempurna sifat dan rupanya, lalu terpilihlah beliau menjadi kekasih Tuhan pencipta manusia

 مَوْلَا يَ صَلِّ وَسَلِّمْ دَا ئِمًا اَ بَدًا , عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ

Mawla Ya Solli wa sallim da iman Abadan, ‘Ala habi bi ka khayril khal qi kulli himi

Wahai Tuhanku limpahkanlah shalawat dan salam selalu dan abadi, atas kekasih-Mu sebaik-baik ciptaan seluruhnya

يَا أَكْرَمَ الْخَلْقِ مَالِيْ مَنْ أَلُوْذُ بِهِ ,  سِوَاكَ عِنْدَ حُلُوْلِ الْحَادِثِ الْعَمَمِ

Ya akramal khalqi mali man aludzu bihi, siwaka ‘inda hululil haditsil ‘amami

Wahai Rasul semulia-mulia mahluk taka da tidak ada bagiku selainmu sebagai tempat perlindungan

مَوْلَا يَ صَلِّ وَسَلِّمْ دَا ئِمًا اَ بَدًا , عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ

Mawla Ya Solli wa sallim da iman Abadan, ‘Ala habi bi ka khayril khal qi kulli himi

Wahai Tuhanku limpahkanlah shalawat dan salam selalu dan abadi, atas kekasih-Mu sebaik-baik ciptaan seluruhnya

فَإِنَّ مِنْ جُوْدِكَ الدُّنْيَا وَضَرَّتَهَا  ,  وَمِنْ عُلُوْمِكَ عِلْمَ اللَّوْحِ وَالْقَلَمِ

Fainna min judikad dunya wa dhorro taha, wa min ‘ulumika ‘ilmallawhi wal qolami

Karena kedermawananmulah dunia akhirat diwujudkan, dan di antara ilmumu itu adalah ilmu lauh dan qalam

مَوْلَا يَ صَلِّ وَسَلِّمْ دَا ئِمًا اَ بَدًا , عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ

Mawla Ya Solli wa sallim da iman Abadan, ‘Ala habi bi ka khayril khal qi kulli himi

Wahai Tuhanku limpahkanlah shalawat dan salam selalu dan abadi, atas kekasih-Mu sebaik-baik ciptaan seluruhnya

يَارَبِّ بِا لْمُصْطَفَى بَلِّغْ مَقَا صِدَنَا , وَاغْفِرْ لَنَا مَا مَضَى يَا وَا سِعَ الْكَرَمِ

Ya rabbi bil mushtofa baligh maqoo shidana, waghfir lana maa madho yaa wasi’al karomi

Ya Rabbi, dengan wasilah Nabi pilihan, sampaikanlah kami semua kepada maksud tujuan, dan ampunilah dosa-dosa kami yang lalu, oh Tuhan yang maha luas kemurahan-Nya 3x

ثُمَّ الرِّضَا عَنْ ا َبِىْ بَكْرٍ وَ عَنْ عُمَرَ , وَ عَنْ عَلِيٍّ وَ عَنْ عُثْمَانَ ذِى الْكَرَمِ

Tsumma ridho ‘an Abi Bakrin wa ‘an ‘Umaro, Wa ‘an ‘Aliyyi wa ‘an ‘Utsmana dzil karomi

Kemudian ridho Allah semoga terlimpah kepada Abu Bakar, Umar, juga kepada Ali dan Ustman yang dermawan 2x

وَالْآ لِ وَ الصَّحْبِ ثُمَّ التَّا بِعِيْنَ لَهُمْ , اَهْلِ التُّقَى وَالنُّقَى وَالْحِلْمِ وَالْكَرَمِ

Wal ali washohbi tshummat tabi’ina lahum, ahlit tuqo wannuqo walhilmi wal karomi

Juga keluarga, para sahabat dan tabi-in merekalah ahli taqwa dan bersih, penyantun pemurah 2x

فَا غْفِرْ لِنَا شِدِ هَا وَاغْفِرْ لِقَا رِئِهَا , سَأَ لْتُكَ الْخَيْرَ يَا ذَا لْجُوْدِ وَالْكَرَمِ

Faghfir lana syidi haa waghfir liqoo ri’ihaa, saaltukal khayro ya dzal juudi wal karomi

Ya Allah ampunilah yang menulis dan yang membacanya, kami meminta kebaikan wahai Allah yang maha pemberi dan Maha Dermawan

مَوْلَا يَ صَلِّ وَسَلِّمْ دَا ئِمًا اَ بَدًا , عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ

Mawla Ya Solli wa sallim da iman Abadan, ‘Ala habi bi ka khayril khal qi kulli himi

Wahai Tuhanku limpahkanlah shalawat dan salam selalu dan abadi, atas kekasih-Mu sebaik-baik ciptaan seluruhnya 2x

 

==================

قصيدة البردة

للناظم الشيخ محمد البوصيري

==================

الفصل الأول : في الغزل وشكوى الغرام

Bagian pertama: Bercumbu dan pengaduan cinta

أَمِنْ تَذَكُّرِ جِيْرَانٍ بِذِيْ سَــــلَــمٍ         ۞     مَزَجْتَ دَمْعًا جَرَيْ مِنْ مُقْلَةٍ بِـــدَمِ

Apakah karena mengingat para kekasih di Dzi Salam[1] sana.

Engkau deraikan air mata dengan darah duka.

أَمْ هَبَّتِ الرِّيْحُ مِنْ تِلْقَاءِ كَاظِمَـــةٍ      ۞    وَأَوْمَضَ الْبَرْقُ فِيْ الْضَمَآءِ مِنْ إِضَـمِ

Ataukah karena hembusan angin terarah lurus berjumpa di Kadhimah[2].

Dan kilatan cahaya gulita malam dari kedalaman jurang idham [3].

فَمَا لِعَيْنَيْكَ إِنْ قُلْتَ اكْفُفَا هَمَتَــا     ۞     وَمَا لِقَلْبِكَ إِنْ قُلْتَ اسْتَفِقْ يَهِـــــمِ

Mengapa kedua air matamu tetap meneteskan airmata? Padahal engkau telah berusaha membendungnya.

Apa yang terjadi dengan hatimu? Padahal engkau telah berusaha menghiburnya.

أَيَحَسَبُ الصَّبُّ أَنَّ الْحُبَّ مُنْكَتـــِمٌ   ۞     مَا بَيْنَ مُنْسَجِمٍ مِنْهُ وَمضْطَــــرِمِ

Apakah diri yang dirundung nestapa karena cinta mengira bahwa api cinta dapat disembunyikan darinya.

Di antara tetesan airmata dan hati yang terbakar membara.

لَوْلَا الْهَوَى لَمْ تُرِقْ دَمْعاً عَلَي طَـلَلٍ   ۞     وَلاَ أرَقْتَ لِذِكْرِ الْبَانِ وَالْعَلـَـــمِ

Andaikan tak ada cinta yang menggores kalbu,  tak mungkin engkau mencucurkan air matamu.

Meratapi puing-puing kenangan masa lalu berjaga mengenang pohon ban dan gunung yang kau rindu.

فَكَيْفَ تُنْكِرُ حُباًّ بَعْدَ مَا شَــهِدَتْ     ۞     بِهِ عَلَيْكَ عُدُوْلُ الدَّمْعِ وَالسَّـــقَمِ

Bagaimana kau dapat mengingkari cinta sedangkan saksi adil telah menyaksikannya

Berupa deraian air mata dan jatuh sakit amat sengsara


وَأَثْبَتَ الْوَجْدُ خَطَّيْ عَبْرَةٍ وَّضَــنىً      ۞     مِثْلَ الْبَهَارِمِ عَلَى خَدَّيْكَ وَالْعَنَــــمِ

Duka nestapa telah membentuk dua garisnya isak tangis dan sakit lemah tak berdaya.

Bagai mawar kuning dan merah yang melekat pada dua pipi.


نَعَمْ سَرَى طَيْفُ مَنْ أَهْوَى فَأَرّقَنِي     ۞     وَالْحُبّ يَعْتَرِضُ اللّذّاتَ بِالَلَــــــمِ

Memang benar bayangan orang yang kucinta selalu hadir membangunkan tidurku untuk terjaga

Dan memang cinta sebagai penghalang bagi siempunya antara dirinya dan kelezatan cinta yang berakhir derita


يَا لَا ئِمِي فِي الهَوَى العُذْرِيِّ مَعْذِرَةً   ۞     مِنّي إِلَيْكَ وَلَوْ أَنْصَفْتَ لَمْ تَلُمِ

Wahai pencaci derita cinta kata maaf kusampaikan padamu.

Aku yakin andai kau rasakan derita cinta ini tak mungkin engkau mencaci maki.


عَدَتْكَ حَـــالِـي لَاسِرِّيْ بِمُسْتَتِرٍ         ۞     عَنِ الْوِشَاةِ وَلاَ دَائِيْ بِمُنْحَسِــمِ

Kini kau tahu keadaanku, tiada lagi rahasiaku yang tersimpan darimu.

Dari orang yang suka mengadu domba dan derita cintaku tiada kunjung sirna.


مَحّضْتَنِي النُّصْحَ لَكِنْ لَّسْتُ أَسْمَعُهُ  ۞     إَنّ الُحِبَّ عَنِ العُذَّالِ فِي صَمَمِ

Begitu tulus nasihatmu, tapi aku tak mampu mendengar semua itu.

Karena sesungguhnya orang yang dimabuk cinta tuli dan tak menggubris cacian pencela.


 إِنِّى اتَّهَمْتُ نَصِيْحَ الشّيْبِ فِي عَذَلِي         ۞     وَالشّيْبُ أَبْعَدُ فِي نُصْحِ عَنِ التُّهَمِ

Aku curiga ubanku pun turut mencelaku.

Padahal ubanku pastilah tulus memperingatkanku.

==================

الفصل الثاني : في التحذير من هوى النفس

Bagian kedua: peringatan tentang bahaya  hawa nafsu

فَإِنّ أَمّارَتِ بِالسّـوءِ مَا اتّعَظَتْ        ۞     مِنْ جَهْلِهَا بِنَذِيرِ الشّيْبِ وَالَهَرَمِ

Sungguh nafsu amarahku pada nasehat tak terima, karena berangkat dari ketidaktahuannya.

Adanya peringatan berupa uban di kepala dan ketidakberdayaan tubuh akibat umur senja.

وَلَا أَعَدَّتْ مِنَ الفِعْلِ الَجَمِيْلِ قِرَى    ۞     ضَيْفٍ أَلَمَّ بِرَأْسِي غَيْرَ مُحْتَشِمِ

Nafsu amarahku tak mampu bersiap-siap diri, dengan mengerjakan amal baik yang bernilai.

Untuk menyambut kedatangan tamu yang pasti, tamu yang singgah di kepala nan tiada malu lagi.

لَوْ كُنْتُ أَعْلَمُ أَنِّـي مَــا أُوَقّـــــــــِرُهُ         ۞     كَتَمْتُ سِرًّا بَدَا لِيْ مَنْهُ بِالكَتَمِ

Jikalau aku tahu bahwa diriku tak mampu menghormat tamu

Maka lebih baik kusembunyikan diriku dengan cara menyemir uban dikepalaku

مَنْ لِي بِرَدِّ جِمَاحٍ مِنْ غَوَايَتِهَا                  ۞     كَمَا يُرَدُّ جِمَاحُ الَخَيْلِ بِاللُّجُمِ

Siapakah gerangan? Sanggup mengendalikan nafsuku dari kesesatan

Sebagaimana kuda liar yang terkendalikan dengan tali kekangan

فَلاَ تَرُمْ بِالْمَعَاصِيْ كَسْرَ شَهْوَتِهَا      ۞     إِنّ الطَّعَامَ يُقَوِّيْ شَهْوَةَ النَّهِمِ

Jangan kau berharap, dapat mematahkan nafsu dengan maksiat.

Karena makanan justru bisa perkuat bagi si rakus makanan lezat.

وَالنّفْسُ كَالطّفِلِ إِنْ تُهْمِلْهُ شَبَّ عَلَى ۞     حُبِّ الرَّضَاعِ وَإِنْ تَفْطِمْهُ يَنْفَطِمِ

Nafsu bagaikan bayi, bila kau biarkan akan tetap suka menyusu.

Namun bila kau sapih, maka bayi akan berhenti sendiri

فَاصْرِفْ هَوَاهَا وَحَاذِرْ أَنْ تُوَلِّيَهُ       ۞     إِنّ الْهَوَى مَا تَوَلَّى يُصِمْ أَوْ يَصِمِ

Maka palingkanlah nafsumu, takutlah jangan sampai ia menguasai-nya

Sesungguhnya nafsu, jikalau berkuasa maka akan membunuhmu dan membuatmu tercela

وَرَاعِهَا وَهْيَ فِيْ الأَعْمَالِ سَآئِمَةٌ       ۞     وَإِنْ هِيَ اسْتَحْلَتِ الْمَرْعَى فَلاَتُسِمِ

Dan gembalakanlah nafsu, karena dalam amal nafsu bagaikan hewan ternak.

Jika nafsu merasa nyaman dalam kebaikan, maka tetap jaga dan jangan kau lengah

كَمْ حَسّنَتْ لَذّةً لِلْمَـــــــرْءِ قَاتِلَةً         ۞     مِنْ حَيْثُ لَمْ يَدْرِ أَنّ السَّمَّ فِي الدَّسَمِ

Betapa banyak kelezatan, justru bagi seseorang membawa kematian

Karena tanpa diketahui, adanya racun tersimpan dalam makanan

وَاخْشَ الدَّسَائِسَ مِنْ جُوعٍ وَّمِنْ شَبَعِ ۞     فَرُبّ مَخْمَصَةٍ شَرُّ مِنَ التُّخَمِ

Takutlah  terhadap tipu dayanya lapar dan kenyang

Sebab sering terjadi rasa lapar lebih daripada kenyang

وَاسْتَفْرِغِ الدَّمْعَ مِنْ عَيْنٍ قَدِ امْتَلَأَتْ ۞     مِنَ الْمَحَارِمِ وَالْزَمْ حِمْيَةَ النَّدَمِ

Deraikanlah airmata, dari pelupuk mata yang penuh noda dosa

Peliharalah rasa sesal dan kecewa karena dosa

وَخَالِفِ النّفْسَ وَالشّيْطَانَ وَاعْصِهِمَا  ۞     وَإِنْ هُمَا مَحّضَاكَ النُّصْحَ فَاتَّهِمِ

Lawanlah hawa nafsu dan setan durhaka, dan jagalah pada keduanya

Jika mereka tulus menasehati maka engkau harus mencurigai

وَلاَ تُطِعْ مِنْهُمَا خَصْمًا وَلاَحَكَمًا       ۞     فَأَنْتَ تَعْرِفُ كَيْدَ الخَصْمِ وَالْحَكَمِ

Janganlah engkau taat kepada mereka nafsu dan setan, baik selaku musuh atau selaku hakim

Sebab engkau sudah tahu dengan nyata, bagaimana tipu dayanya dalam musuh dan menghukumi

أَسْتَغْفِرُ الَّلهَ مِنْ قَوْلٍ بِلاَعَمَــلٍ        ۞     لَقَدْ نَسَبْتُ بِهِ نَسْلً لِذِي عُقُمِ

Kumohon pengampunan kepada Allah, atas ucapan yang tanpa mengamalkan

Sungguh.. hal itu laksana orang mandul tak berketurunan

أَمَرْتُكَ الْخَيْرَ لٰكِنْ مَا ائْتَمَرْتُ بِهِ     ۞     وَمَا اسْتَقَمْتُ فَمَا قَوْلِ لَكَ اسْتَقِمِ

Engkau ku perintah lakukan amal kebaikan, namun aku sendiri enggan mengerjakan

Maka tiada berguna ucapanku agar kau berlaku benar, sedangkan diriku sendiri dalam kelalaian

وَلاَ تَزَوّدْتُ قَبْلَ المَوْتِ نَافِلَــةً        ۞     ولَمْ أُصَلّ سِوَى فَرْضٍ وَلَمْ أَصُمِ

Dan diriku tiada menambah amal kebaikan dalam kesunahan, sebelum kematian datang

Dan tiada aku shalat dan puasa, kecuali hanya ibadah yang wajibkan

 

==================

الفصل الثالث : في مدح سيد المرسلين صلى الله عليه وسلم

Bagian ke-III: Pujian kepada nabi shallallahu ‘alaihi wasallam

ظَلَمْتُ سُنّةَ مَنْ أَحْيَا الظَّلَامَ إِلىٰ      ۞     أَنِ اشْتَكَتْ قَدَمَاهُ الضّرّ مِنْ وَرَمِ

Kutinggalkan sunna nabi, yang selalu beribadah menghidupkan gulita malam

Hingga telapak kaki sakit, membengkak karena ibadah malam

وَشَدّ مِنْ سَغَبٍ أَحْشَاءَهُ وَطَوٰى       ۞     تَحْتَ الْحِجَارَةِ كَشْحًا مُتْرَفَ الَدَمِ

Nabi yang begitu hebat, menahan nafsu dan lapar

Mengikatkan batu halus pada perut, karena begitu zuhud kedunyaan

وَرَاوَدَتْهُ الْجِبَالُ الشُّمّ مِنْ ذَهَبٍ      ۞     عَنْ نَفْسِهِ فَأَرَاهَا أَيَّمَا شَمَمِ

Nabi yang ditawarkan gunun emas menjulang tinggi

Namun beliau tolak, dengan bangga perasaan hati

وَأَكَّدَتْ زُهْدَهُ فِيْهَا ضَرُورَتُهُ  ۞     إِنَّ الضَرُورَةَ لَا تَعْدُوْ عَلىَ الْعِصَمِ

Sungguh menambah kezuhud-an nabi, butuh harta namun tidak menerimanya

Meskipun ketika butuh harta, tidaklah merusak nilai kesuciannya

فَكَيْفَ تَدْعُوا إِلَي الدّنْــيـــا ضَرُورَةُ مَنْ  ۞     لَوْلَاهُ لَمْ تَخْرُجِ الدّنْيَا مِنَ العَدَمِ

Bagaimana mungkin nabi nan mulia tertarik kepada kemilau harta dunia

Andaisaja tanpa nabi Muhammad Saw, dunia takkan pernah ada

مُحَمَّدٌ سَيّدُ الْكَوْنَيْنِ وَالثَّقَلَيْـــــــ         ۞     نِ وِالفَرِيقَيْنِ مِنْ عُرْبٍ وَمِنْ عَجَمِ

Dialah Nabi Muhammad Saw, sang penghulu seorang pemimpin baik di dunia dan akhirat

Juga pemimpin jin dan manusia, baik  bangsa arab ataupun ajam[1]

نَبِيّنَا اْلآمِرُ النّاهِي فَلَا أَحَدٌ  ۞     أَبَرَّ فِيْ قَوْلِ لاَ مِنْهُ وَلاَ نَعَمِ

Yaitu nabi kita Rosululloh Muhammad Saw, sang penganjur kebaikan dan pencegah kemungkaran

Tak seorangpun lebih baik daripada Rosululloh Saw, dalam berkata jangan kau lakukan dan ini sangat baik kau kerjakan

هُوَ الْحَبِيْبُ الَّذِيْ تُرْجَى شَفَاعَتُهُ     ۞     لِكُلّ هَوْلٍ مِنَ الْأِهْوَالِ مُقْتَحِمِ

Beliau kekasih Allah ta’ala, yang diharapkan oleh semua insan  syafa’atnya

Dari tiap perkara yang menakutkan yang datang mencekam

دَعَا إِليَ اللهِ فَالْمُسْتَمْسِكُونَ بِهِ       ۞     مُسْتَمْسِكُونَ بِحَبْلٍ غَيْرِ مُنْفَصِمِ

Beliau mengajak menuju keridhaan Allah ta’ala, orang yang berpegang teguh padanya

Berarti ia berpegang pada tali tali yang pasti takkan putus

فَاقَ النَّبِييْنَ فِي خَلْقٍ وَّفِيْ خُلُقٍ       ۞     وَلَمْ يُدَانُـــــــــوْهُ فِي عِلْمٍ وَلاَ كَرَمِ

Beliau melampaui para nabi-nabi terdahulu baik ketampanan ataupun akhlak budi pekerti

Mereka para nabi-nabi terdahulu takkan menyamai Rosululloh Saw, baik dalam ilmu atau kemulian-Nya

وَكُلُّـــــهُمْ مِنْ رَسُولِ اللهِ مُلْتَمِسٌ        ۞     عرْفًا مِنَ البَحْرِ أَوْ رَشْفًا مِنَ الدِّيَمِ

Semua para nabi-nabi terdahulu memohon dari diri Rosululloh Saw

Seciduk lautan ilmunya dan setetes hujan kesantunannya

وَوَاقِفُونَ لَدَيْـــــــــــــــــهِ عِنْدَ حَدِّهِمِ         ۞     مِنْ نُقْطَةِ الْعِلْمِ أَوْ مِنْ شَكْلَةِ الَحِكَمِ

Berdirilah mereka para nabi disisi Rosululloh pada puncak mereka

Mengharap setitik ilmu dan sebaris tanda bunyi huruf dalam hikmah

فَهْوَ الذِّيْ تَمَّ مَعْنَاهُ وَصُـــــــوْرَتُهُ         ۞     ثُمّ اصْطَفَاهُ حَبِيـْـــــــــــــبًا بَــارِئُ النَّسَمِ

Dialah nabi yang sempurna baik batin atau lahirnya

Kemudian Rosululloh Saw, terpilih sebagai kekasih Allah ta’ala, pencipta manusia

مُنَزَّهٌ عَنْ شَرِيكٍ فِيْ مَحَــــــاسِنِهِ         ۞     فَجَوْهَرُ الْحُسْنِ فِيِهِ غَيْرُ مُنْقَسِمِ

Dia sang nabi yang suci dari persamaan dalam segala kebaikan

Inti kebaikan pada diri nabi tak mungkin terbagi

دَعْ مَاادّعَتْهُ النَّصَارٰى فِي نَبِيّهِمِ       ۞     وَاحْكُمْ بِمَا شِئْتَ مَدْحًا فِيْهِ وَاحْتَكِمِ

Tinggalkan tuduhan kaum nasrani, tuduhan yang dilontarkan kepada nabi-nabi mereka

Tetapkanlah untaian pujian kepada nabi pujian apapun yang engkau suka

وَانْسُبْ إِلَي ذَاتِـــــــــــــهِ مَا شِئْتَ مِنْ شَرَفٍ        ۞     وَانْسُبْ إِلىٰ قَدْرُهُ مَا شِئْتَ مِنْ عِظَمِ

Nisbahkan kepada dzat nabi segala kemulian yang engkau kehendaki

Nisbahkan kepada martabat nabi segala keagungan yang engkau kehendaki

فَإِنّ فَضْلَ رَسُـولِ الَّلهِ لَيْسَ لَهُ                  ۞     حَدٌّ فَيُعْرِبَ عَنْهُ نَـــــــــــــــاطِقٌ بِفَـــــمِ

Karena keutamaan Rasulallah Saw, tiada tepi batasnya

Sehingga mengurai mudah terasa, bagi lisan yang berkata

لَوْ نَاسَبَتْ قَدْرَهُ أٰيَــــــــــاتُهُ عِظَمًا         ۞     أَحْيَا أسْمُهُ حِيَ يُدْعٰى دَارِسَ الرِّمَمِ

Andaisaja keagungan mukjizat Rosululloh sama dengan ketinggian derajatnya

Maka dengan sebutan namanya dapat hidupkan orang yang telah hancur tulangnya

لَمْ يَمْتَحِنَّا بِمَا تَعْيَا الْعُقُـــوْلُ بِهِ        ۞     حِرْصًا عَلَيْنَا فَلَمْ نَرْتَـبْ وَلَمْ نَهِمْ

Nabi tidaklah menguji kita dengan apa yang tak terjangkau akal manusia

Karena sangat cintanya kita peroleh cahaya hingga tiada ragu bimbang pada apa yang ia bawa

أَعْيَا الوَرٰى فَهْمَ مَعْنَاهُ فَلَيْسَ يُرٰى     ۞     لِلْقُرْبِ وَالْبُعْدِ فِيـــــــهِ غَيْرَ مُنْفَحِمِ

Seluruh makhluk rapuh, tiada mampu memahami rahasia hakikat kenabian

Takkan melihat dari dekat atau jauh kecuali lemah tak berdaya berdiam diri

كَالشّمْسِ تَظْهَرُ لِلْعَيْنَيْنِ مِنْ بُعُدٍ     ۞     صَغِيــْــــــــــــةً وَتُكِلُّ الطّرْفَ مِنْ أَمَمِ

Kenabian Rosululloh, bagaikan matahari dari jauh tampak kecil pada kedua mata

Padahal mata tiada akan mampu bila berdekatan dengannya

وَكَيْفَ يُدْرِكُ فِي الدّنْيَا حَقِيقَتَهُ        ۞     قَوْمٌ نِيَامٌ تَسَلّوْا عَنْهُ بِالْحُلُمِ

Bagaimana diketahui hakikat nabi  semasa dalam dunia

Sedangkan mereka lega jumpa nabi walau dalam sekilas mimpi

فَمَبْلَغُ الْعِلْمِ فِيْـــــــــــهِ أَنّهُ بَشَرٌ           ۞     وَأَنّهُ خَيْـــــــــــرُ خَلْقِ اللَّهِ كُلِّهِمِ

Puncak pengetahuan tentang rosululloh, bahwa sesungguhanya beliau adalah manusia

Dan sesungguhnya beliau sebaik-baik makhluk Alloh Swt, semua tanpa terkecuali

وَكُلُّ أٰيٍ أَتَى الرُّسْلُ الْكِرَامُ بِهَا        ۞     فَإِنّمَا اتَّصَلَتْ مِنْ نُـــــــــوِرِهِ بِهِمِ

Semua ayat, mukjizat yang datang tiba dibawa para rasul mulia

Hanyalah pancaran nur Rasulullah Saw, yaitu nur yang melekat pada para rosul

فَإِنّهُ شَمْسُ فَضْلٍ هُمْ كَوَاكِبُــــهَا        ۞     يُظْهِرْنَ أَنْوَارُهاَ لِلنَّـاسِ فِيْ الظُّلَمِ

Maka sesungguhnya Rosululloh bagaikan mentari dalam keutamaan, sedangkan para nabi bagaikan bintang-bintang-nya

Bintang pantulkan sinar sang surya kepada manusia dalam suasana gelap gulita

حَتَّــــى إِذَا طَلَعَتْ في الْكَـــــــوْنِ عَمَّ هُدَىً         ۞     لِلْعَالَمِيْــــــــنَ وَ أَحْيَتْ سَائِرَ لْأُمَمِ

Sehingga ketika memancarkan nurnya, memberi penerang hidayah

Hidayah bagi seluruh alam, dan menghidupkan segala umat manusia

أَكْرِمْ بِخَلْقِ نَبِيٍ زَانَهُ خُلـُقٌ   ۞     بِالْحُسْنِ مُشْتَمِلٍ بِالْبِشْرِ مُتَّسِمِ

Alangkah mulia budipekerti Rosululloh, yang menghiasi kesempurnaan keanggunan-nya

Keindahan yang dimiliki paras wajahnya tampak berseri

كَالزَّهْرِ فِيْ تَرَفٍ وَالبَدْرِ فِي شَرَفٍ    ۞     وَالبَحْرِ فِي كَرَمٍ وَالدّهْرِ فِي هِمَمِ

Keanggunannya laksana bunga, dan kemuliaannya bagaikan purnama

Kedermawanannya laksana samudera, cita-citanya bagai perjalanan masa

كَأَنّه وَهُوَ فَرْدٌ مِنْ جَلَالَتِــــــــــــــــهِ          ۞     فِي عَسْكِرٍ حِيَنَ تَلْقَــاهُ وَفِي حَشَمِ

Seakan-akan Rosululloh  nabi yang berbeda dari nabi-nabi lainnya dari keagungannya

Di antara para pasukan dan pelayan kala kau jumpa karena dampak keagungannya

كَأَنّمَا اللُّؤْلُؤُ الَكْنُـــــوْنُ فِيْ صَدَفٍ     ۞     مِنْ مَّعْدِنَيْ مَنْطِقٍ مِنْهُ وَمُبْتَسَمِ

Rosululloh bagaikan mutiara yang tersimpan dalam kerangnya

Dikeluarkan dari dua pemikat yaitu ucapan dan senyumnya

لَا طِيْبَ يَعْدِلُ تُرْبًا ضُمَّ أَعْظُمَهُ       ۞     طُوبَ لِمُنْتَشِقٍ مِنْهُ وَمُلْتَثِمِ

Tiada keharuman melebihi tanah buana, tanah yang mengubur jasadnya

Betapa bahagia orang yang mencium dan mengecupnya

 

==================

الفصل الرابع : في مولده عليه الصلاة والسلام

Bagian ke-IV: Kelahiran Rosululloh Shallallahu ‘alaihi wasallam

أَبَانَ مَوْلِدُهُ عَنْ طِيْـــــبِ عُنْصُرِهِ         ۞     يَا طِيْـــبَ مُبْتَدَإٍ مِنْهُ وَمُخْتَتَمِ

Kelahiran sang nabi menampakkan kesucian diri

Alangkah indah permulaannya, juga indah penghabisannya

يَوْمٌ تَفَرَّسَ فِيْـــــــــــهِ الفُرْسُ أَنّهُمُ        ۞     قَدْ أُنْذِرُوا بِحُلُولِ الْبُؤْسِ وَالنّقَمِ

Hari kelahiran Rosululloh saat ada firasat bangsa persia

Bahwa ada peringatan kepada mereka datangnya bencana dan siksa

وَبَاتَ إِيْوَانُ كِسْرٰى وَهُوَ مُنْصَدِعٌ      ۞     شَمْلِ أَصْحَابِ كِسْرٰى غَيْرَ مُلْتَئِمِ

Saat menjelang malam tiba istana kisra hancur terbelah

Sebagaimana kumpulan sahabat kisra tiada menyatu terpecah belah

وَالنّارُ خَامِدَةُ الْأَنْفَاسِ مِنْ أَسَفٍ      ۞     عَلَيْهِ وَالنَّهْرُ سَاهِيْ العَيْنَ مِنْ سَدَمِ

Api sesembahan padam karena duka yang mencekam

Sungai eufrat tak mengalir, muram karena susah yang amat dalam

وَسَآءَ سَاوَةَ أَنْ غَاضَتْ بُحَيْرَتُهَا       ۞     وَرُدَّ وَارِدُهَا بِالغَيْظِ حِيْنَ ظَمِيْ

Penduduk negeri sawah resah duka saat danaunya kering keronta

Pengambil air kembali dengan tangan hampa kecewa ketika terjerat rasa dahaga

كَأَنَّ بِالنّارِ مَا بِالْمَـــــآءِ مِنْ بَلَلٍ        ۞     حُزْنًا وَبِالمَآءِ مَا بِالنّارِ مِنْ ضَرَمِ

Seakan akan pada api nan membara terdapat cairan air karena duka

Dan pada air nan sejuk segar  api yang membakar

وَالْجِنُّ تَهْتِفُ وَالْأَنْوَارُ سَاطِعُـــــــــةٌ      ۞     وَالْحَقُّ يَظْهَرُ مِنْ مَّعْنًى وَمِنْ كَلِــــمِ

Para jin menjerit, suara cahaya membumbung ke angkasa

Kebenaran tampak nyata dari makna maupun kata

عَمُوْا وَصَمُّوا فَإِعْلَانُ الْبَشَائِرِ لَمْ      ۞     تُسْمَعْ وَبَــــــارِقَةُ اْلِإنْذَارِ لَمْ تُشَمِ

Mereka buta dan tuli tak dengar hingga kabar gembira tiada didengar

Begitu juga kilatan peringatan sama sekali tak terhiraukan

مِنْ بَعْدِ مَا أَخْبَرَ الْأَقْوَامَ كَاهِنُهُمْ     ۞     بِأَنّ دِيْنَهُمُ الْمُعَوَّجُ لَمْ يَقُـــــــمِ

Para rahib mereka telah kabarkan berita

Bahwa agama mereka melenceng, dan tak kan bertahan lama

وَبَعْدَمَا عَايَنُوْا فِيْ الْأُفُقِ مِنْ شُهُبٍ   ۞     مُنْقَضَّةٍ وَّفْقَ مَا فِيْ الْأَرْضِ مِنْ صَنَمِ

Setelah mereka menyaksikan bintang – bintang di ufuk berjatuhan

Bersamaan di bumi ada kejadian berhala- berhala runtuh bergelimpangan

حَتَّى غَدَا عَنْ طَرِيقِ الْوَحْيِ مُنْهَزِمٍ     ۞     مِنَ الشَّيَاطِيْنَ يَقْفُ إِثْرَ مُنْهَزِمِ

Hingga lenyap syetan berlari terbirit-birit dari pintu langit jalan wahyu ilahi

Mereka lari mengikuti syetan nan berlari tak henti

كَأَنَّهُمْ هَرَبًا أَبْطَالُ أَبْرَهَـــــــــــــــــــــةٍ          ۞     أَوْ عَسْكَرٌ بِالَحَصٰى مِنْ رَاحَتَيْهِ رُمِيْ

Mereka berlarian laksana lasykar Raja Abrahah

Atau bak pasukan yang dihujani kerikil oleh tangan Rasul

نَبْذًا بِهِ بَعْدَ تَسْبِيحٍ بِبَطْنِهِمَا ۞     نَبْذَ الْمُسَبِّحِ مِنْ أَحْشَآءِ مُلْتَقِمِ

Batu yang nabi lemparkan, setelah bertasbih dalam genggaman

Bak terlemparnya nabi yunus dari perut ikan paus

 

==================

الفصل الخامس : في معجزاته صلى الله عليه وسلم

Bagian ke-V: mukjizat nabi shallallahu ‘alaihi wasallam

جَآءَتْ لِدَعْوَتِهِ الْأَشْجَارُ سَاجِدَةً      ۞     تَمْشِيْ إِلَيْهِ عَلىٰ سَاقٍ بِلاَ قَدَمِ

Pepohonan datang memenuhi panggilannya dengan sikap tunduk sopan

Berjalan menghadap kepadanya dengan batang tanpa telapak terciptakan

كَأَنّ مَا سَطَرَتْ سَطْرًا لِمَا كَتَبَتْ       ۞     فُرُوعُهَا مِنْ بَدِيْعِ الْخَطِّ فِيْ اللِّقَمِ

Seakan – akan pepohonan itu tuliskan sebuah lukisan

Lukisan indah menawan ditulis dahan ditengah jalan

مَثْلُ الْغَمَامَةِ أَنّٰى سَارَ سَآئِـــــــــرَةً         ۞     تَقِيهِ حَرَّ وَطِيْسٍ لِّلْهَجِيِـــرِحَمِي

Sebagaimana gumpalan awan ke mana saja nabi pergi

Ia sebagai payung perlindungan dari sengatan panas mentari disiang hari

أَقْسَمْتُ بِالْقَمَرِ الْمُنْتَشَقِّ إِنّ لَهُ       ۞     مِنْ قَلْبِهِ نِسْبَةً مَبْرُورَةَ الْقَسَمِ

Aku bersumpah demi penguasa rembulan nan pecah

Sesungguhnya hati nabi nan terbelah bak bulan yang dibelah

وَمَا حَوَى الْغَــــارُ مِنْ خَيْرٍ وَّمِنْ كَرَمِ    ۞     وَكُلُّ طَرْفٍ مِنَ الكُفّـــــــــــارِ عَنْهُ عَمِيْ

Dalam gua tsur nabi bersembunyi abu bakar sahabat yang menyertai

Semua mata kafir jadi buta tak dapat melihat mereka berdua

فَالصِّدْقُ فِي الْغَارِ وَالصِّدِّيْقُ لَمْ يَرِمَا  ۞     وَهُمْ يَقُولُونَ مَا بِالْغَــــــــــــــــــارِ مِنْ أَرِمِ

Nabi dan Abu Bakar As-Siddiq keduanya berada dalam gua

Mereka orang-orang kafir berkata tak seorang pun dalam gua

ظَنُّـــوْا الْحَمَامِ وَظَنُّوا الْعَنْكَبُوتَ عَلىٰ   ۞     خَيْرِ الْبَرِيّةِ لَمْ تَنْسُجْ وَلَمْ تَحُمِ

Mereka berprasangka merpati takkan berputar sekitar gua

Laba laba takkan bersarang di mulut gua jika sebaik – baik makhluk di dalamnya

وِقَايَةُ الله أَغْنَتْ عَنْ مُضَـــــاعَفَةٍ        ۞     مِنَ الدُّرُوْعِ وَعَنْ عَالٍ مِنَ الْأُطُمِ

Cukuplah Perlindungan Allah Swt, tiada butuh lagi

Pada baju berlapis besi dan benteng benteng nan tinggi

مَا سَامَنِى الدَّهْرُ ضَيْماً وَّاسْتَجَرْتُ بِهِ ۞     إِلَّا وَنِلْتُ جِوَاراً مِنْهُ لَمْ يُضُــــــــــــــــمِ

Tiada satu pun menyakiti diriku, lalu kumohon bantuan Nabi

Niscaya kudapat pertolongannya tanpa sedikit pun disakiti

لَا تُنْكِرِ الْوَحْيَ مِنْ رُؤيَاهُ إنَّ لَهُ       ۞     قَلْبًا إِذَا نَامَتِ الْعَيْنَانِ لَمْ يَنَمِ

Janganlah kau pungkiri wahyu yang diraihnya lewat mimpi

Karena hatinya tetap terjaga meski dua matanya tidur terlena

فَذَاكَ حِيْنَ بُلُـــــــــــــوغٍ مِن نُبُـوّتِهِ         ۞     فَلَيْسَ يُنكَرُ فِيْــــهِ حَالُ مُحْتَلَمِ

Demikian itu terjadi tatkala beliau diangkat menjadi nabi

Maka tak perlu diingkari keadaan nabi yang bermimpi

تَبَـــــارَكَ اللهُ مَا وَحْيٌ بِمُكْتَسَبِ         ۞     وَلَا نَبِــــــيٌّ عَلَى غَيْبٍ بِمُتَّهَمِ

Allah maha suci wahyu tiada dapat dicari

Tak ada seorang nabi dalam berita ghaibnya dicurigai

كَمْ أَبْرَأَتْ وَصِبًا بِاللَّمْسِ رَاحَتُهُ       ۞     وَأَطْلَقَتْ أَرِبًا مِنْ رِبْقَهِ اللَّمَمِ

Betapa banyak orang sakit sembuh ketika telapak tangannya menyentuh

Dan menyelamatkan orang yang butuh dari sakit gila yang terus kambuh

وَأَحْيَتِ السَّنَةَ الشّهْبَـــاءَ دَعْوَتُهُ        ۞     حَتّٰى حَكَتْ غُرّةً فِيْ الْأَعْصُرِ الدّهُمِ

Doa nabi dapat hidupkan tahun kering nan tiada hujan

Hingga bak titik putih di muka dalam lipatan hitamnya masa

بِعَارِضٍ جَاَد أَوْ خِلْتَ الْبِطَاحَ بِهَا     ۞     سَيْبًا مِّنَ الْيَمِّ أَوْ سَيْلاً مِنَ العَرِمِ

Dengan awan yang hujannya deras hingga kau duga jurang nan luas

Air mengalir dari samudera atau mengalir dari lembah yang menganga

دَعْنِ وَوَصْفِـيَ أٰيَاتٍ لَهُ ظَهَرَتْ        ۞     ظُهُورَ نَارِ الْقُرٰى لَيْلً عَلَى عَلَمِ

Biarkan aku mengurai mukjizat yang tampak pada nabi

Tampak bagai api jamuan malam hari di atas gunung menjulang tinggi

==================

الفصل السادس : في شـرف الــقرآن ومدحـه

Bagian ke-VI: kemuliaan Al-Quran Al-Karim dan pujian terhadapnya

فَالدُّرُّ يَزْدَادُ حُسْنًا وَّهُوَ مُنْتَظِمٌ        ۞     وَلَيْسَ يَنْقُصُ قَدْرًا غَيْرَ مُنْتَظِمِ

Biarkan aku mengurai mukjizat yang tampak pada nabi

Tampak bagai api jamuan malam hari di atas gunung menjulang tinggi

فَمَا تُطَاوِلَ أٰمَالِ الْمَديـــــحِ إِلىٰ         ۞     مَا فِيهِ مِنْ كَرَمِ الْأَخْلَاقِ وَالشِّيَمِ

Mutiara bertambah indah anggun bila ia rapi tersusun

Nilainya tak berkurang sedikitpun walau tak tersusun

أٰيَــاتُ حَقٍّ مِنَ الرّحْمٰنُ مُحْدَثَةٌ        ۞     قَدِيْةٌ صِفَةُ الْمَوْصُوْفِ بِالقِدَمِ

Ayat- ayat Al-Quran adalah dari tuhan nan rahman

Baru turunnya, terdahulu maknanya dan sifat Dzat yang bersifat Maha Qidam

لَمْ تَقْتَــــــــرِنْ بِزَمِانٍ وَّهْيَ تُخْبِرُنَا         ۞     عَنِ الْمَعَادِ وَعَنْ عَادٍ وَعَنْ إِرَمِ

Ayat – ayat al-quran tak bersamaan denga zaman

Dan ayat-ayat Al-Qur’an telah kabarkan pada kita tentang akhirat, kaum `Ãd dan kota iram

دَامَتْ لَدَيْنَا فَفَاقَتْ كُلَّ مُعْجِزَةً       ۞     مِنَ النَّبِيِّيْـــــنَ إِذْ جَآءَتْ وَلَمْ تَدُمِ

Ayat ayat ilahi disisi kita kekal abadi

Mengungguli mukjizat para nabi mukjizat yang datang tiada lestari

مُحَكَّمَـــاتٌ فَمَا يُبْقِيَنَ مِنْ شُبَهٍ        ۞     لِذِيْ شِقَاقٍ وَلاَ يَبْغِيْنَ مِنْ حَكَمِ

Sungguh kokoh itu al-quran tak tinggalkan keserupaan

Bagi yang punya perselisihan dan tak usah cari hakim kebenaran

مَا حُوْرِبَتْ قَطُّ إِلّا عَادَ مِنْ حَرَبٍ     ۞     أَعْدَى الْأَعَادِيْ إِلَيْهَا مُلْقِيَ السَّلَمِ

Sama sekali al-quran takkan ditentang kecuali akan kembali dari medan perang

Musuh yang sangat hebat dan pasrah dalam keadaan tunduk dan pasrah

رَدَّتْ بَلَاغَتُهَا دَعْوٰى مُعَارِضِهَا        ۞     رَدَّ الْغُيْورِ يَدَ الْجَانِ عَنِ الْحَرَمِ

Keindahan sastranya menaklukkan penentangnya

Bagai pencemburu membela keluarganya dari tangan jahil yang menjamahnya

لَهَا مَعَانٍ كَمَوْجِ الْبَحْرِ فِيْ مَدَدٍ       ۞     وَفَوْقَ جَوْهَرِهِ فِيْ الْحُسْنِ وَالْقِيَمِ

Bagi al-quran berlimpah banyak makna bertambah tambah bak ombak samudera

Keindahan dan nilainya melebihi mutira samudera

فَلَا تُعَدُّ وَلَا تُحْصٰى عَجَائِبُهَا          ۞     وَلَا تُسَامُ عَلىَ الْإِكْثَارِ باِلسَّـــــــأَمِ

Keajaiban ayat ayat Al-Quran tak bisa dibatasi hitungan

Maknanya nan banyak bertebaran sama sekali tak membosankan

قَرَّتْ بِهَا عَيْنُ قَارِيْهَا فَقُلْتُ لَهُ        ۞     لَقَدْ ظَفِرْتَ بِحَبْلِ الِلّٰهِ فَاعْتَصِمِ

Sejuklah mata pembacanya lalu kakatakan padanya

Sungguh anda telah beroleh bahagia berpeganglah selalu pada tali Allah ta`ala

إِنْ تَتْلُهَا خِيْفَ مِنْ حَرِّ نَارِ لَظىٰ      ۞     أَطْفَأْتَ حَرِّ لَظىٰ مِنْ وِّرْدِهَا الشِّبيَمِ

Jika karena takut kau membacanya dari panas neraka ladha

Maka kau padamkan panasnya karena kesejukan airnya

كَأَنَّهَا الحَوْضُ تَبْيَضُّ الْوُجُوهُ بِهِ      ۞     مِنَ العُصَاةِ وَقَدْ جَآءُوهُ كَالْحُمَمِ

Al-Quran laksana telaga dapat putihkan wajah

Wajah para pendosa wajah nan hitam arang tak cerah

وَكَالصِّـــــــــرَاطِ وَكَالْمِيْزَانِ مَعْدَلَةً         ۞     فَالْقِسْطُ مِنْ غَيْرِهَا فِيْ النَّــــاسِ لَمْ يَقُمِ

Al-Quran tegak bak lurusnya jalan laksana keadilan timbangan

Keadilan selain Al-Quran di kalangan manusia tiada yang langgeng bertahan lama

لَا تَعْجَبَنْ لِحَسُوْدٍ رَّاحَ يُنْكِرُهَا        ۞     تَجَاهُلً وَّهُوَ عَيْنُ الْحَاذِقِ الْفَهِمِ

Jangan heran pada pendengki yang berusaha mengingkari

Pura pura bodoh diri padahal ia cerdas dan memahami

قَدْ تُنْكِرُ الْعَيْنُ ضَوْءَ الشَّمْسِ مِنْ رَّمَدٍ         ۞     وَيُنْكِرُ الْفَمُ طَعْمَ الْمَآءِ مِنْ سَقَمِ

Terkadang mata sakit mengingkari pada sinar matahari

Segar air tekadang mulut pungkiri karena sakit yang menyilimuti

==================

الفصل السابع : في إسرائه ومعراجه صلى الله عليه وسلم

Bagian ke-VII: Isra’ mi’raj nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam

يَا خَيْرَ مَنْ يَّمَّمَ الْعّافُونَ سَاحَتَهُ       ۞     سَعْيًا وَّفَوْقَ مُتُوْنِ الْأَيْنُقِ الرُّسُمِ

Wahai sebaik-baiknya manusia, para pencari kebaikan menuju kediamannya

Dengan berjalan kaki atau unta yang cepat berlari

وَمَنْ هُوَ الْأَيَةُ الكُبْــــرٰى لِمُعْتَبِرٍ        ۞     وَمَنْ هُوَ الِنّعْمَةُ الْعُظْمٰــــى لِمُغْتَنِمِ

Wahai nabi nan jadi pertanda besar bagi pencari i`tibar

Duhai nabi nan sebagai nikmat agung bagi orang yang ingin beruntung

سَرَيْتَ مِنْ حَرَمٍ لَيــــْلً إِلَىٰ حَرَمٍ        ۞     كَمَا سَرَى الْبَدْرُ فِيْ دَاجٍ مِّنَ الظُّلَمِ

Dikala malam engkau berjalan dari masjidil haram ke masjidil aqsha

Bagai purnama yang berjalan menembus malam gulita

وَبِتَّ تَرْقـــىٰ إِلىٰ أَنْ نِلْتَ مَنْزِلَةً        ۞     مِنْ قَابِ قَوْسَيْنِ لَمْ تُدْرَكْ وَلَمْ تَرُمِ

Dan engkau terus meninggi hingga suatu tempat engkau gapai

Yaitu tempat sekira -kira busur dua tak bisa dicapai dan diasa

وَقَدَّمَتْكَ جَمِيعُ الْأنْبِيَــــــــآءِ بِهَا          ۞     وَالرُّسْلِ تَقْدِيَمَ مَخْدُومٍ عَلىٰ خَدَمِ

Para nabi dan utusan mempersilahkan anda di depan

Laksana penghormatan pelayan kepada sang majikan

وَأَنْتَ تَخْتَرِقُ السَّبْعَ الطِّبَاقَ بِهِمْ     ۞     فِيْ مَوْكِبٍ كُنْتَ فِيهِ صّاحِبَ الْعَلَمِ

Engkau tembus langit tujuh petala bersama para rasul dan anbiya’

Dalam kumpulan malaikat allah ta`ala engkaulah menjadi pemimpinnya

حَتّٰى إِذَا لَمْ تَدَعْ شَأْوًا لِمُسْتَبِقٍ       ۞     مِنَ الدُّنُوِّ وَلاَ مَرْقًى لِمُسْتَنِمِ

Hingga tak satu puncak kau sisai bagi orang yang ingin mendahului

Tempat dekat dan tempat tinggi bagi pencari derajat tinggi

خَفَضْتَ كُلَّ مَقَامٍ بِاْلِإضَافَةٍ إِذْ        ۞     نُوْدِيتَ بِالرّفْعِ مِثْلَ الْمُفْرَدِ الْعَلَمِ

Dibandingkan dengan derajatmu derajat jadi rendah semua

Karena dengan khusus dipanggil namamu bak mufrad `alam dalam kekhususannya

كَيْمَا تَفُوْزَ بِوَصْلٍ أَيِّ مُسْتَتِرٍ          ۞     عَنِ الْعُيُونِ وَسِرٌّ أَيِّ مُكْتَتَمِ

Agar kau peroleh hubungan sempurna tertutup dari pandangan mata

Dan rahasia nan tiada terbuka tersimpan dari makhluk tercipta

فَحُزْتَ كُلَّ فِخَارٍ غَيْرَ مُشْتَرِكٍ         ۞     وَجُزْتَ كُلَّ مَقَامٍ غَيْرَ مُزْدَحَمِ

Kau kumpulkan semua kebanggaan keutamaan nan tak terbagi

Kau lewati setiap derajat ketinggian derajat nan tak terdesaki

وَجَلَّ مِقْدَارُ مَا وُلِّيَتَ مِنْ رُتَبٍ        ۞     وَعَزَّ إِدْرَاكُ مَا أُولِيْتَ مِنْ نِّعَمِ

Sungguh agung nilainya derajat yang kau dapati

Sungguh jarang lagi langka dapatkan nikmat yang engkau diberi

بُشْرٰى لَنَا مَعْشَرَ الْإِسْلَامٍ إِنّ لَنَا      ۞     مِنَ العِنَايِةِ رُكْنًا غَيْرَ مُنْهَدِمِ

Kabar gembira wahai golongan umat islam

Bagi kita tiang kokoh jaya takkan roboh padam

لَمَّا دَعَا اللهُ دَاعِينَا لِطَاعَتِهِ   ۞     بِأَكْرَمِ الرُّسْلِ كُنَّا أَكْرَمُ الُأُمَمِ

Tatkala Allah panggil nabi pengajak kita karena ketaatannya kepada Allah Swt

Dengan panggilan rasul termulia maka jadilah kita umat yang paling mulia

 

==================

الفصل الثامن: في جهاد النبي صلى الله عليه وسلم

Bagian ke-VIII: Perjuangan nabi shallallahu ‘alaihi wasallam

رَاعَتْ قُلُوبَ الْعِدٰى أَنْبَاءُ بِعْثَتِهِ       ۞     كَنَبْأَةٍ أَجْفَلَتْ غُفْلً مِّنَ الْغَنَمِ

Berita kenabian jadiakan hati musuh gentar ketakutan

Bak lolongan srigala takutkan kambing nan lupa

مَا زَالَ يَلْقَـــاهُمُ فِيْ كُلِّ مُعْتَرَكٍ        ۞     حَتّٰى حَكَوْا بِالْقَنَا لَحْمًا عَلَى وَضَمِ

Nabi tiada henti musuh dilawan dalam setiap medan pertempuran

Hingga daging mereka bertumpukan laksana daging di tempat pemotongan

وَدُّوا الْفِرَارَ فَكَادُوا يَغْبِطُونَ بِهِ        ۞     أَشْلَآءَ شَالَتْ مَعَ الْعِقْبَانِ وَالرَّخَمِ

Mereka ingin lari hampir saja mereka berharap diri

Anggota badan nan hancur menjauhi, terbang bersama burung rakhmah dan rajawali

تَمْضِيْ اللَّيَالِيْ وَلاَ يَدْرُونَ عِدَّتَهَا      ۞     مَا لَمْ تَكُنْ مِّنْ لَيَالِي الْأَشْهُرِ الْحُرُمِ

Siang malam berlalu hitungannya mereka tak tahu

Selagi siang malam tak berada dalam bulan – bulan nan mulia

كَأَنّمَا الدِّيْنُ ضَيْفٌ حَلَّ سَاحَتَهُمْ     ۞     بِكُلِّ قَرْمٍ إِلىٰ لَحْمِ الْعِدٰى قَرَمِ

Islam datang bagai tamu undangan, singgah di halaman sahabat nabi

Bersama orang-orang jantan yang sangat ingin membunuh musuh islami

يَجُرُّ بَحْرَ خَمْيسٍ فَوْقَ سَابِحَةٍ        ۞     تَرْمِيْ بِمَوْجٍ مِنَ الْأَبْطَالِ مُلْتَطِمِ

Ia membawa lautan pasukan diatas kuda yang berenang jaya

Membawa para pemberani lagi jantan bagai debur ombak samudera

مِنْ كُلِّ مُنْتَدِبٍ لِلّٰهِ مُحْتَسِبٍ          ۞     يِسْطُوا بِمُسْتَأْصِلٍ لِلكُفْرِ مُصْطَلَمِ

Setiap orang yang penuhi panggilan Allah dan mengharap pahala di sisi allah

Menyerang akar kekufuran dengan pedang pembasmi memusnahkan

حَتّٰى غَدَتْ مِلَّةُ الْأِسْلَامِ وَهْيَ بِهِمْ    ۞     مِنْ بَعْدِ غُرْبَتِهَا مَوْصُولَةُ الرَّحِمِ

Berkat kegigihan para ksatria hingga jadilah islam agama

Setelah terasing jauh dari pemeluknya terjalin erat hubungan keluarga

مَكْفُوْلَةً أَبَدًا مِّنْهُمْ بِخَيْرِ أَبٍ         ۞     وَخَيْرِ بَعْلٍ فَلَمْ تَيْتَمْ وَلَمْ تَئِمِ

Islam terjamin selamanya dari mereka dengan sebaik-baik aba

Dan sebaik-baik suami tercinta mereka takkan jadi yatim dan janda

هُمُ الْجِبَالُ فَسَلْ عَنْهُمْ مُّصَادِمَهُمْ    ۞     مَاذَا رَأَى مِنْهُمُ فِيْ كُلِّ مُصْطَدَمِ

Mereka ksatria bak gunung nan kokoh kuat, maka tanyakan lawan tentang hebatnya gempuran

Apa yang mereka lihat dalam setiap medan peperangan?

وَسَلْ حُنَيْنًا وَسَلْ بَدْرًا وَسَلْ أُحُدًا     ۞     فُصُولَ حَتْفٍ لَّهُمْ أَدْهٰى مِنَ الوَخَمِ

Coba kau tanyakan pada Hunain, Badar dan Uhud sebagai ajang peristiwa

Semuanya tempat macam kematian terasa lebih ganas dari wabah kolera

اَلْمُصْدِرِى الْبِيْضِ حُمْرًا بَعْدَ مَا وَرَدَتْ ۞     مِنَ العِدٰى كُلَّ مُسْوَدٍّ مِّنَ اللِّمَمِ

Pedang mereka nan putih berkilauan kembali menjadi merah padam

Setelah banyak memenggal leher lawan hitam sehitam rambut nan kelam

وَالكَاتِبِيَ بِسُمْرِ الْخَطِّ مَا تَرَكَتْ      ۞     أَقْلَمُهُمْ حَرْفٌ جِسْمٍ غَيْرَ مُنَعَجِمِ

Dengan kayu khat sebagai tombak senjata mereka tusukkan pada para musuh

Tombak pena takkan tinggalkan sisa daging terkoyak dari tubuh

شَاكِى السُّلاَحِ لَهُمْ سِيمَا تُمَيِّزُهُمْ     ۞     وَالْوَرْدُ يَمْتَازُ بِالسِّيْمَا مِنَ السَّلَمِ

Para tentara nan tajam senjatanya miliki tanda pembeda

Bak mawar nan mempesona dengan pohon salam ada tanda pembeda

تُهْدِيْ إِلَيْكَ رِيَاحُ النَّصْرِ نَشْرَهُمُ      ۞     فَتَحْسَبُ الزّهْرَ فِيْ الْأَكْمَامِ كُلَّ كَمِيْ

Angin kemenangan kirimkan padamu semerbak keharuman tentara

Hingga bunga di kelopak tersangka olehmu tentara nan gagah perkasa

كَأَنّهُمْ فِيْ ظُهُورِ الْخَيْلِ نَبْتُ رُبًا      ۞     مِنْ شِدَّةِ الْحَزْمِ لَا مِنْ شِدَّةِ الْحُزُمِ

Seakan-akan mereka dipunggung kuda laksana pepohonan di bukit tinggi

Karena kuatnya kemantapan belaka bukan karena kuatnya tali

طَارَتْ قُلُوبُ الْعِدٰى مِنْ بَأْسِهِمْ فَـرَقًا  ۞     فَمَا تُفَرِّقُ بَيْنَ الْبَهْمِ وَالبُهَمِ

Hati para musuh goncang duka karena takut serangan dahsyat para ksatria

Maka tak dapat bedakan antara kumpulan anak domba dan sekelompok pemberani perkasa

وَمَنْ تَكُنْ بِرَسُولِ اللهِ نَصْرَتُهُ ۞     إِنْ تَلْقَهُ الْأُسْدُ فِيْ أٰجَامِهَا تَجِمِ

Barangsiapa meraih kemenangan sebab rasulullah nabi pilihan

Bila singa di rimba menjumpainya, maka akan diam tunduk padanya

وَلَنْ تَرٰى مِنْ وَّلِيٍّ غَيْرِ مُنْتَصِرٍ        ۞     بِهِ وَلَا مِنْ عَدُوٍّ غَيْرَ مُنْقَصِمِ

Tak kau lihat kekasih beriman kecuali beroleh kemenangan

Dan tak kau lihat musuh nabi utusan kecuali mendapat kekalahan

أَحَلَّ أُمّتَهُ فِيْ حِرْزِ مِلَّتِهِ     ۞     كَاللَّيْثِ حَلَّ مَعَ الْأَشْبَالِ فِيْ أَجَمِ

Nabi tempatkan umatnya dalam benteng agamanya

Bagai singa tempatkan anak – anaknya dalam hutan belantara

كَمْ جَدّلَتْ كَلِمَاتُ اللهِ مِنْ جَدَلٍ     ۞     فِيْهِ وَكَمْ خَصَّمَ الْبُرْهَانُ مِنْ خَصِمِ

Seringkali kitab suci al-quran jatuhkan musuh dalam perdebatan

Dan telah banyak dalil – dalil pasti kalahkan musuh – musuh sejati

==================

الفصل التاسع : في التوسل بالنبي صلى الله عليه وسلم

Bagian ke-IX:  Tawassul

خَدَمْتُهُ بِمَدِيحٍ أَسْتَقِيلُ بِهِ   ۞     ذُنُوبَ عُمْرٍ مَّضٰى فِي الشِّعْرِ وَالنَّدِمِ

Kupuja nabi dengan pujian kumohon adanya pengampunan

Dosa –dosa hidup yang terlewatkan dalam bersyair dan pujian

إِذْ قَلّدَانِيَ مَا تَخْشٰى عَوَاقِبُهُ          ۞     كَأَنَّنِيْ بِهِمَا هَدْىٌ مِنَ النَّعَمِ

Keduanya mengalungi diriku sesuatu yang menakutkan akibatnya dengan dua perkara itu

Seakan akan diriku hewan sembelihan berupa unta

أَطَعْتُ غَيَّ الصِّبَا فِيْ الحَالَتَيْنِ وَمَا   ۞     حَصَّلْتُ إِلاَّ عَلَى الْأَثَامِ وَالنَّدَمِ

Kuturuti bujuk rayu masa muda dalam bersyair dan memuja

Tak ada yang ku dapatkan kecuali dosa dan penyesalan

فَيَا خَسَارَةَ نَفْسٍ فِيْ تِجَــــارَتِهَا         ۞     لَمْ تَشْتَرِ الدِّيْنَ بِالدُّنْيَــا وَلَمْ تَسُمِ

Alangkah ruginya jiwa dalam perdagangannya

Tak pernah beli agama dengan dunia dan pernah menawarnya

وَمَنْ يَبِعْ أٰجِلً مِنْهُ بِعَاجِلِهِ   ۞     بَيْنَ لَهُ الْغَبْنُ فِيْ بَيْعٍ وَفِيْ سَلَمِ

Barangsiapa menjual akhirat dengan dunia kebahagian sesaat

Maka nyata baginya kerugian dalam jual beli dan akad salam[1]

إِنْ أٰتِ ذَنْبًا فَمَا عَهْدِيْ بِمُنْتَقِضٍ      ۞     مِنَ النَّبِيِّ وَلاَ حَبْلِيْ بِمُنْصَرِمِ

Jika dosa kulakukan janjiku pada nabi tidaklah terputuskan

Dan juga tali hubungan takkan terputuskan

فَإِنَّ لِيْ ذِمَّةً مِنْهُ بِتَسْمِيَتِى   ۞     مُحَمَّدًا وَهْوَ أَوْفَى الْخَلْقِ بِالذِّمَمِ

Sesungguhnya ku punya jaminan namaku muhammad sesuai dengan nabi

Nabi lebih sempurnanya makhluk ciptaan dalam menepati janji

إِنْ لَمْ يَكُنْ فِيْ مَعَادِيْ أٰخِذًا بِيَدِيْ   ۞     فَضْلً وَإِلاَّ فَقُلْ يَا زَلَّةَ الْقَدَمِ

Jika di akhirat nabi tak ulurkan tangan menolongku sebagai fadhal keutamaan

Maka sampaikanlah kata “wahai orang yang tergelincir kakinya”

حَاشَاهُ أَنْ يَّحْرِمَ الرَّاجِيْ مَكَارِمَهُ       ۞     أَوْ يَرْجِعَ الْجَارُ مِنْهُ غَيْرَ مُحْتَرَمِ

Maha suci Allah ta`ala nabi tak tolak pengharap syafaatnya

Atau tetangga  kembali darinya tanpa dihormati dan dimuliakan

وَمُنْذُ أَلْزَمْتُ أَفْكَارِيْ مَدَائِحَهُ         ۞     وَجَدْتُهُ لِخَلَصِي خَيْرَ مُلْتَزِمِ

Sejak kucurahkan segala pikiran untuk memberikan aneka pujian

Maka untuk keselamatanku nabi kudapatkan sebaik baik pemberi jaminan

وَلَنْ يَفُوتَ الْغِنٰى مِنْهُ يَدًا تَرِبَتْ      ۞     إَنّ الْحَيَا يُنْبِتُ الْأَزْهَارَ فِيْ اْلأَكَمِ

Pemberian nabi takkan luputkan setiap tangan yang membutuhkan

Susengguhnya hujan akan menghidupi bunga – bunga di bukit tinggi

وَلَمْ أُرِدْ زُهْرَةَ الدُّنْيَا الَّتِي اقْتَطَفَتْ    ۞     يَدَا زُهَيْرٍ بِمَا أَثْنٰى عَلَى حَرَمِ

Aku tidaklah mengharapkan dunia yang penuh kenikmatan

Seperti yang zuhair petik dengan tangannya atas raja haram yang ia puja

 

==================

الفصل العاشر : في المناجاة وعرض الحاجات

Bagian ke-X: Bermunajat dan meminta hajat

يَا أَكْرَمَ الْخَلْقِ مَالِيْ مَنْ أَلُـــوذُ بِهِ     ۞     سِوَاكَ عِنْدَ حُلُولِ الحَادِثِ العَمَمِ

Wahai makhluk paling mulia, tiada orang tempat perlindungan hamba

Selain engkau baginda kala huru hara kiamat melanda semua manusia

وَلَنْ يَضِيقَ رَسُولَ اللهِ جَاهُكَ بِيْ      ۞     إِذَا الْكَرِيِمُ تَجَلّٰى بِاسْمِ مُنْتَقِمِ

Wahai Rasululloh, keagunganmu tiada sempit karena hamba

Tatkala Dzat yang Maha Mulia bersifat dengan nama Dzat Penyiksa

فَإِنَّ مِنْ جُودِكَ الدُّنْيَا وَضُرّتَهَا        ۞     وَمِنْ عُلُومِكَ عِلْمَ اللَّوْحِ وَالْقَلَمِ

Di antara kemurahanmu adalah dunia dan akhirat baqa

Dan diantara ilmumu adalah ilmu lauh mahfudh dan qalam pena

يَا نَفْسُ لَا تَقْنَطِيْ مِنْ زَلَّةٍ عَظُمَتْ    ۞     إِنَّ الْكَبَآئِرَ فِيْ الغُفْرَانِ كَاللَّمَمِ

Wahai jiwa janganlah putus asa karena dosa besar yang telah dilakukan

Sesungguhnya dosa-dosa besar dalam luasnya ampunan Alloh seperti kecil dan ringan

لَعَلَّ رَحْمَةَ رَبِّي حِيْنَ يَقْسِمُـــــهَا         ۞     تَأْتِي عَلىٰ حَسَبِ العِصْيَانِ فِي الْقِسَمِ

Semoga Rahmat Alloh Swt, ketika dibagi-bagikan

Datang, sampai  kepadaku dalam pembagian Sesuai dengan nilai kedurhakaanku

يَا رَبِّ وَاجْعَلْ رَجَآئِيْ غَيْـرَ مُنْعَكِسٍ   ۞     لَدَيْكَ وَاجْعَلْ حِسَابِيْ غَيْرَ مُنْخَرِمِ

Ya allah jadikanlah harapanku tak berbeda dengan apa yang ada disisi-mu

Dan jadikanlah keyakinanku tiada putus – putus kepada-mu

وَالْطُفْ بِعَبْدِكَ فِي الدَّارَيْنِ إَنَّ لَهُ     ۞     صَبْرًا مَتٰى تَدْعُهُ الَهْوَالُ يَنْهَزِمِ

Ya Allah, kasihanilah hamba-mu ini dalam dunia dan akhirat nanti

Sesungguhnya ia punya kesabaran jika bencana menimpa lari tak tahan

وَأْذَنْ لِسُحْبِ صَلاَةٍ مِنْكَ دَائِمَةً      ۞     عَلَى النَّبِيِّ بِمُنْهَلٍّ وَمُنْسَجِمِ

Ya Allah, semoga Engkau curahkan awan shalawat-mu abadi tak terbatas

Kepada junjungan nabi Agung Muhammad Saw, layaknya hujan mengalir deras

مَا رَنَّحَتْ عَذَبَاتِ الْبَانِ رِيحُ صَبًا     ۞     وَأَطْرَبَ الْعِيْسَ حَادِي الْعِيْسِ بِالنَّغَمِ

Selagi angin timur masih mendoyongkan dahan – dahan pohon ban

Dan selagi pengembala unta senangkan unta dengan merdu suara

ثُمَّ الرِّضَا عَنْ أَبِي بَكْرٍ وَعَنْ عُمَرٍ     ۞     وَعَنْ عَلِيٍّ وَعَنْ عُثْمَانَ ذِي الْكَرَمِ

Kemudian ridha Allah semoga tetap tercurah ruah untuk Abu bakar, Umar

Ali dan Utsman, mereka shahabat –shahabat yang memiliki kemuliaan yang tinggi

وَالْآلِ وَالصَّحْبِ ثُمَّ التَابِعِيَن فَهُمْ    ۞     أَهْلُ التُّقٰى وَالنَّقَا وَالحِلْمُ وَالْكَرَمِ

Juga keluarga dan shahabatnya kemudian para tabi`in

Dan pengikutnya mereka ahli taqwa dan kesucian bersifat penyantun dan dermawan

يِا رَبِّ بِالمُصْطَفَى بَلِّغْ مَقَاصِدَنَا      ۞     وَاغْفِرْ لَنَا مَا مَضَى يَا وَاسِعَ الكَرَمِ

Ya Allah, semoga dengan berkah nabi yang pinilih, gandakanlah segala cita-cita kami

Dan ampunlah segala dosa kami yang terlewat masa wahai dzat yang luas kemurahan-nya

وَاغْفِرْ إِلٰهِي لِكُلِّ الْمُسْلِمِينَ بِمَا      ۞     يَتْلُونَ فيِ المَسْجِدِ الأَقْصٰى وَفِي الْحَرَمِ

Ampunilah wahai tuhan beta dosa – dosa muslim semua

Berkat qur-an yang mereka baca di masjidil haram dan aqsha

بِجَاهِ مَنْ بَيْتَهُ فيِ طَيْبَةٍ حَرَمٌ ۞     وَاسْمُهُ قَسَمٌ مِنْ أَعْظَمِ الْقَسَمِ

Dengan keagungan nabi yang tinggal di tanah suci

Namanya menjadi sumpah paling agungnya sumpah

وَهَذِهِ بُرْدَةُ المُخْتَارِ قَدْ خُتِمَتْ        ۞     وَالحَمْدُ للهِ فيِ بِدْءٍ وَفيِ خَتَمِ

Inilah sair-sair burdah yang telah sampai pada penghabisan

Segala puji bagi  Allah Swt, dari permulaan sampai penghabisan

أَبْيَاتُهَا قَدْ أَتَتْ سِتِّينَ مَعْ مِائَةٍ        ۞     فَرِّجْ بِهَا كَرْبَنَا يَا وَاسِعَ الْكَرَمِ

Bait- bait Qashidah Burdah sebanyak seratus enam puluh buah

Berkat burdah lapangkan segala duka cita wahai dzat yang maha luas kemurahan-nya

 

==================

 الفصل العاشر : في المناجاة وعرض الحاجات

Bagian ke-X: Bermunajat dan meminta hajat

يَا أَكْرَمَ الْخَلْقِ مَالِيْ مَنْ أَلُـــوذُ بِهِ     ۞     سِوَاكَ عِنْدَ حُلُولِ الحَادِثِ العَمَمِ

Wahai makhluk paling mulia, tiada orang tempat perlindungan hamba

Selain engkau baginda kala huru hara kiamat melanda semua manusia

وَلَنْ يَضِيقَ رَسُولَ اللهِ جَاهُكَ بِيْ      ۞     إِذَا الْكَرِيِمُ تَجَلّٰى بِاسْمِ مُنْتَقِمِ

Wahai Rasululloh, keagunganmu tiada sempit karena hamba

Tatkala Dzat yang Maha Mulia bersifat dengan nama Dzat Penyiksa

فَإِنَّ مِنْ جُودِكَ الدُّنْيَا وَضُرّتَهَا        ۞     وَمِنْ عُلُومِكَ عِلْمَ اللَّوْحِ وَالْقَلَمِ

Di antara kemurahanmu adalah dunia dan akhirat baqa

Dan diantara ilmumu adalah ilmu lauh mahfudh dan qalam pena

يَا نَفْسُ لَا تَقْنَطِيْ مِنْ زَلَّةٍ عَظُمَتْ    ۞     إِنَّ الْكَبَآئِرَ فِيْ الغُفْرَانِ كَاللَّمَمِ

Wahai jiwa janganlah putus asa karena dosa besar yang telah dilakukan

Sesungguhnya dosa-dosa besar dalam luasnya ampunan Alloh seperti kecil dan ringan

لَعَلَّ رَحْمَةَ رَبِّي حِيْنَ يَقْسِمُـــــهَا         ۞     تَأْتِي عَلىٰ حَسَبِ العِصْيَانِ فِي الْقِسَمِ

Semoga Rahmat Alloh Swt, ketika dibagi-bagikan

Datang, sampai  kepadaku dalam pembagian Sesuai dengan nilai kedurhakaanku

يَا رَبِّ وَاجْعَلْ رَجَآئِيْ غَيْـرَ مُنْعَكِسٍ   ۞     لَدَيْكَ وَاجْعَلْ حِسَابِيْ غَيْرَ مُنْخَرِمِ

Ya allah jadikanlah harapanku tak berbeda dengan apa yang ada disisi-mu

Dan jadikanlah keyakinanku tiada putus – putus kepada-mu

وَالْطُفْ بِعَبْدِكَ فِي الدَّارَيْنِ إَنَّ لَهُ     ۞     صَبْرًا مَتٰى تَدْعُهُ الَهْوَالُ يَنْهَزِمِ

Ya Allah, kasihanilah hamba-mu ini dalam dunia dan akhirat nanti

Sesungguhnya ia punya kesabaran jika bencana menimpa lari tak tahan

وَأْذَنْ لِسُحْبِ صَلاَةٍ مِنْكَ دَائِمَةً      ۞     عَلَى النَّبِيِّ بِمُنْهَلٍّ وَمُنْسَجِمِ

Ya Allah, semoga Engkau curahkan awan shalawat-mu abadi tak terbatas

Kepada junjungan nabi Agung Muhammad Saw, layaknya hujan mengalir deras

مَا رَنَّحَتْ عَذَبَاتِ الْبَانِ رِيحُ صَبًا     ۞     وَأَطْرَبَ الْعِيْسَ حَادِي الْعِيْسِ بِالنَّغَمِ

Selagi angin timur masih mendoyongkan dahan – dahan pohon ban

Dan selagi pengembala unta senangkan unta dengan merdu suara

ثُمَّ الرِّضَا عَنْ أَبِي بَكْرٍ وَعَنْ عُمَرٍ     ۞     وَعَنْ عَلِيٍّ وَعَنْ عُثْمَانَ ذِي الْكَرَمِ

Kemudian ridha Allah semoga tetap tercurah ruah untuk Abu bakar, Umar

Ali dan Utsman, mereka shahabat –shahabat yang memiliki kemuliaan yang tinggi

وَالْآلِ وَالصَّحْبِ ثُمَّ التَابِعِيَن فَهُمْ    ۞     أَهْلُ التُّقٰى وَالنَّقَا وَالحِلْمُ وَالْكَرَمِ

Juga keluarga dan shahabatnya kemudian para tabi`in

Dan pengikutnya mereka ahli taqwa dan kesucian bersifat penyantun dan dermawan

يِا رَبِّ بِالمُصْطَفَى بَلِّغْ مَقَاصِدَنَا      ۞     وَاغْفِرْ لَنَا مَا مَضَى يَا وَاسِعَ الكَرَمِ

Ya Allah, semoga dengan berkah nabi yang pinilih, gandakanlah segala cita-cita kami

Dan ampunlah segala dosa kami yang terlewat masa wahai dzat yang luas kemurahan-nya

وَاغْفِرْ إِلٰهِي لِكُلِّ الْمُسْلِمِينَ بِمَا      ۞     يَتْلُونَ فيِ المَسْجِدِ الأَقْصٰى وَفِي الْحَرَمِ

Ampunilah wahai tuhan beta dosa – dosa muslim semua

Berkat qur-an yang mereka baca di masjidil haram dan aqsha

بِجَاهِ مَنْ بَيْتَهُ فيِ طَيْبَةٍ حَرَمٌ ۞     وَاسْمُهُ قَسَمٌ مِنْ أَعْظَمِ الْقَسَمِ

Dengan keagungan nabi yang tinggal di tanah suci

Namanya menjadi sumpah paling agungnya sumpah

وَهَذِهِ بُرْدَةُ المُخْتَارِ قَدْ خُتِمَتْ        ۞     وَالحَمْدُ للهِ فيِ بِدْءٍ وَفيِ خَتَمِ

Inilah sair-sair burdah yang telah sampai pada penghabisan

Segala puji bagi  Allah Swt, dari permulaan sampai penghabisan

أَبْيَاتُهَا قَدْ أَتَتْ سِتِّينَ مَعْ مِائَةٍ        ۞     فَرِّجْ بِهَا كَرْبَنَا يَا وَاسِعَ الْكَرَمِ

Bait- bait Qashidah Burdah sebanyak seratus enam puluh buah

==================

Maulid al-Hafidz as-Suyuthi

Posted in Maulid, Uncategorized on November 11, 2016 by jamiludin

Maulid al-Hafidz as-Suyuthi

حُسْنُ الْمَقْصِدِ فِي عَمَلِ الْمَوْلِدِ

(Tujuan Baik dalam Amaliyah Maulid Nabi)

(Terdapat dalam Kitab al-Haawii lil Fataawii)

بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله وسلام على عباده الذين اصطفى . وبعد :

Sungguh telah muncul pertanyaan tentang amaliyah Maulid Nabi di bulan Rabi’ul Awal, apa hukumnya dalam pandangan agama? Apakah hal itu terpuji atau tercela? Dan apakah pelakunya mendapatkan pahala atau tidak?

Jawab: Menurut saya, bahwa subtansi dari maulid yang berupa berkumpulnya banyak orang, membaca al Quran, membaca kisah-kisah Nabi Muhammad mulai beliau diutus menjadi Rasul dan hal-hal yang terjadi saat kelahirannya yang terdiri dari tanda-tanda kenabian, dilanjutkan dengan suguhan hidangan untuk makan bersama kemudian selesai tanpa ada tambahan lagi, maka hal ini tergolong bidah yang baik, yang pelakunya mendapatkan pahala karena ia mengagungkan derajat Nabi Muhammad Saw, menampakkan rasa senang dan kebahagiaan dengan kelahirannya yang mulia.[1]


Raja Al Mudzaffar Pengamal Pertama Maulid Nabi

Orang yang pertama kali memperbarui pelaksanaannya adalah penguasa Irbil, Raja al Mudzaffar Abu Said Kukburi bin Zainuddin Ali bin Biktikin (549-630 H), salah seorang raja yang agung, besar dan mulia.[2] Ia memiliki riwayat hidup yang baik. Dan dia telah memakmurkan masjid Jami’ al Mudzaffari di Safah Qasiyun.

 

Ibnu Katsir berkata dalam kitab Tarikh-nya, bahwa Malik al Mudzaffar mengamalkan maulid Nabi di bulan Rabi’ul Awal dan melakukan perayaan yang besar. Dia adalah cerdas hatinya, pemberani, tangguh, cerdas akalnya, pandai dan adil. Semoga Allah merahmatinya dan memuliakan tempat kembalinya.

Ibnu Katsir berkata: Syaikh Abu Khattab Ibnu Dahiyah telah mengarang kitab tentang Maulid Nabi dan diperuntukkan bagi Raja al Mudzaffar yang ia beri nama “at Tanwir fi Maulidi al Basyir an Nadzir”.[3] Al Mudzaffar membalasnya dengan memberi hadiah 1000 dinar atas karyanya itu. Ia diberi usia panjang dalam kekuasaannya hingga ia meninggal saat mengepung kota Perancis tahun 630 H, Ia terpuji sejarahnya dan perangainya.


Cucu Ibnu al Jauzi berkata dalam Mir’atu az Zaman: “Sebagian orang yang hadir dalam jamuan sebagian perayaan Maulid oleh Raja al Mudzaffar menceritakan bahwa beliau menyiapkan hidangan lima ribu kepala kambing yang digoreng, sepuluh ribu ayam, seratus kuda, seratus ribu burung zabadiyah, dan tiga puluh ribu bejana besar yang berisi manisan.”


Cucu Ibnu al Jauzi berkata: “Orang-orang yang hadir dalam acara Maulid al Mudzaffar adalah ulama-ulama  besar dan ulama Sufi, ia bergabung dan bercengkrama dengan mereka. Al Mudzaffar juga menyediakan jamuan untuk ulama Sufi mulai Dzuhur sampai Subuh, Ia menari bersama mereka[4]. Al Mudzaffar menghabiskan biaya dalam perayaan Maulid setiap tahun sebesar seratus ribu dinar. Ia memiliki ‘rumah tamu’ yang disediakan bagi para tamu dari semua penjuru dan dalam berbagai bentuk. Di ‘rumah tamu’ ini ia menghabiskan seribu dinar setiap tahunnya bagi para tamu. Ia memerdekakan budak dari Perancis setiap tahunnya dengan dua ratus ribu dinar. Ia juga mengalokasikan untuk kota Makkah dan Madinah dengan talang Ka’bah setiap tahun sebesar tiga puluh ribu dinar.”


Istri Raja al Mudzaffar, Rabiah Khatun Binti Ayyub (Saudara perempuan Raja Shalahuddin al Ayyubi),[5] bercerita bahwa baju suaminya terbuat dari kain yang kasar kisaran harga lima dirham. Istrinya berkata: Saya mencelanya karena ia berpakaian seperti itu. Dan Raja al Mudzaffar berkata: Saya berpakaian seharga lima dirham dan bersedekah dengan uang sisanya lebih baik daripada saya memakai pakaian mahal sementara saya menelantarkan orang fakir dan miskin.


Ibnu Khalkan berkata dalam biografi al Hafidz Abu Khattab Ibnu Dzahiyah: “Dia adalah ulama besar dan orang utama yang populer. Ia datang dari Maroko kemudian masuk ke Syam (Syria) dan Iraq, Ia bertempat di Irbil tahun 604 H, dan ia berjumpa dengan penguasa Irbil yang agung yaitu Mudzaffar bin Zainuddin yang gemar dengan Maulid Nabi, kemudian Ibnu Dahiyah mengarang kitab ‘at Tanwir fi Maulid al Basyir an Nadzir’, ia membacakan kitabnya di depan Raja, dan Raja memberinya seribu dinar.


Ibnu Khalkan berkata: Kami mendengarnya di hadapan Sultan dalam enam kali pertemuan majlis pada tahun 625 H.


Ulama Anti Maulid Nabi

Syaikh Tajuddin Umar bin Ali al Lakhmi as Sakandari yang dikenal dengan al Fakihani dari ulama generasi akhir madzhab Malikiyah berpendapat bahwa amaliyah Maulid adalah bid’ah yang tercela. Ia telah mengarang sebuah kitab “al Maurid fi al Kalam ‘ala ‘amali al Maulid”. Saya (al Hafidz as Suyuthi) akan mengungkapkannya dan mengulasnya satu-per satu. Al Fakihani Rahimahullahu berkata:

الْحَمْدُ للهِ الَّذِي هَدَانَا لاِتِّبَاعِ سَيِّدِ الْمُرْسَلِيْنَ وَأَيَّدَنَا بِالْهِدَايَةِ إِلَى دَعَائِمِ الدِّيْنِ وَيَسَّرَ لَنَا اِقْتِفَاءَ أَثَرِالسَّلَفِ الصَّالِحِيْنَ حَتَّى امْتَلأَتْ قُلُوْبُنَا بِأَنْوَارِ عِلْمِ الشَّرْعِ وَقَوَاطِعِ الْحَقِّ الْمُبِيْنِ وَطَهَّرَ سَرَائِرَنَا مِنْ حَدَثِالْحَوَادِثِ وَاْلاِبْتِدَاعِ فِي الدِّيْنِ أَحْمَدُهُ عَلَى مَا مَنَّ بِهِ مِنْ أَنْوَارِ الْيَقِيْنِ وَأَشْكُرُهُ عَلَى مَا أَسْدَاهُ مِنَ التَّمَسُّكِ بِالْحَبْلِ الْمَتِيْنِ وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ سَيِّدُاْلأَوَّلِيْنَ وَاْلآخِرِيْنَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَأَزْوَاجِهِ الطَّاهِرَاتِ أُمَّهَاتِ الْمُؤْمِنِيْنَ صَلاَةً دَائِمَةًإِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. أَمَّا بَعْدُ   :

Telah berulang kali pertanyaan dari kelompok yang mencari berkah dari perkumpulan yang dilakukan sebagian orang di bulan Rabiul Awal yang mereka namakan ‘Maulid’. Apakah hal ini ada dasarnya dalam agama ataukah sebuah bid’ah yang diperbarui dalam agama? Mereka mengharap jawaban yang jelas tentang hal itu. Maka saya menjawab, dengan meminta pertolongan kepada Allah:

Saya (al Fakihani) tidak mengetahui amaliyah Maulid ini memiliki dasar dalam al Quran maupun Sunnah (Hadis), juga tidak dilakukan oleh satu ulama umat yang menjadi panutan dalam agama yang berpegang pada amaliyah atau perkataan ulama terdahulu. Bahkan Maulid ini adalah bidah yang diperbarui oleh orang-orang yang berbuat salah, dan syahwat nafsu orang-orang yang gemar makanan. Dengan dalil yang akan kami sampaikan melalui lima hukum, maka kami berkata: Adakalanya hukum tersebut adalah wajib, sunah, mubah (boleh), makruh atau haram. Dan Maulid ini tidak termasuk wajib secara ijma’. Juga tidak sunah, sebab hakikat sunah adalah hal-hal yang dianjurkan oleh Syariat untuk melakukannya tanpa mencela karena meninggalkannya. Maulid ini tidak ada perintah dari agama, tidak dilakukan oleh para sahabat dan tabi’in yang berpegang pada agama, sepengetahuan saya. Inilah jawaban saya di hadapan Allah ketika saya ditanya tentang Maulid. Juga tidak bisa dihukumi mubah (boleh), karena bidah dalam agama tidak dihukumi boleh (mubah) dengan ijma’ umat Islam. Maka hukum yang ada bagi Maulid berkisar antara makruh dan haram. Maka pembahasan Maulid terdiri dari dua bab dengan perincian sebagai berikut:

Pertama, seseorang melakukan amaliyah Maulid dari hartanya sendiri untuk keluarga dan sahabatnya. Mereka malakukannya sekedar berkumpul untuk menikmati makanan tanpa melakukan hal-hal yang dilarang. Maka inilah yang kami maksud dengan bid’ah yang makruh dan buruk,[6] karena tidak dilakukan oleh seorangpun dari ulama terdahulu yang ahli ibadah, ahli fikih dalam Islam, ulama umat manusia, penerang zaman dan hiasan tempat.

Kedua, mengandung unsur jinayah (pencurian) dan menguatnya keinginan, hingga seseorang memberikan sesuatu berdasar nafsunya sementara hatinya tersakiti. Sementara ulama berkata: Mengambil harta dengan kedudukan sama halnya mengambil harta dengan pedang. Terlebih lagi apabila dalam Maulid terdapat nyanyian disertai perut yang kenyang, alat malahi seperti gendang, wanita-wanita remaja, berkumpulnya para lelaki dengan anak-anak muda yang tampan dan wanita-wanita yang menyebabkan terjadinya fitnah, baik bercampur atau hampir bercampur, menari dengan berlanggak-lenggok, menghabiskan waktu dengan hal-hal yang tak berguna dan melupakan hari yang ditakuti (kiamat). Begitu pula wanita yang berkumpul di tempat yang berbeda dengan mengeraskan suara nyanyian, keluar untuk membaca dan dzikir yang telah disyariatkan dan yang telah menjadi tradisi, mereka lupa akan firman Allah: “sesungguhnya Tuhanmu benar-benar mengawasi” (al Fajr: 14)

Hal ini adalah sesuatu yang tak ada perbedaan dari dua dua orang mengenai keharamannya dan tak ada yang menilainya baik dari orang-orang yang memiliki wibawa. Hal diatas hanya untuk mempermanis matinya hati dan tak dapat bebas dari perbuatan-perbuatan berdosa. Saya tambahkan untuk kalian, bahwa mereka menilainya sebagai ibadah, bukan sesuatu yang mungkarat yang diharamkan, innalillahi wainna ilaihi raji’un. (Awal mula Islam adalah sebagai sesuatu yang asing, dan akan kembali menjadi sesuatu yang asing seperti sedia kala)[7]

Sungguh indah perkataan guru kami, al Qusyairi, ketika ia melantunkan syair yang diijazahkan kepada kami: 

قَدْ عَرَفَ الْمُنْكَرَ وَاسْتَنْكَرَ*  الْمَعْرُوْفَ فِي أَيَّامِنَا الصَّعْبَةْ

وَصَارَ أَهْلُ الْعِلْمِ فِي وَهْدَةٍ * وَصَارَ أَهْلُ الْجَهْلِ فِي رُتْبَةْ

جَازُوْا عَنِ الْحَقِّ فَمَا لِلَّذِي * سَارُوْا بِهِ فِيْمَا مَضَى نِسْبَةْ

فَقُلْتُ لِلأَبْرَارِ أَهْلَ التُّقَى * وَالدِّيْنِ لَمَّا اشْتَدَّتِ الْكُرْبَةْ

لاَ تُنْكِرُوْا أَحْوَالَكُمْ قَدْ أَتَتْ * نَوْبَتُكُمْ فِي زَمَنِ الْغُرْبَةْ


“Dia tahu tentang yang munkar, tetapi pura-pura mengingkari hal yang baik di hari-hari yang sulit ini. Orang yang berilmu berada di tempat yang rendah, dan orang bodoh berada di tempat yang tinggi. Mereka melewati batas, maka bagaimana bagi mereka yang telah melewati masa silam itu? Saya berkata kepada orang-orang baik: Wahai orang yang bertaqwa dan menjalankan agama! Ketika masa sulit kian menjadi dahsyat, janganlah kalian mengingkari keadaan kalian. Saat ini telah tiba giliran kalian dalam masa keterasingan”

dan sungguh indah pula perkataan Imam Abu ‘Amr bin ‘Ala’ ketika ia berkata: Manusia selalu dalam kebaikan, selama ia kagum dari membanggakan diri (‘ujub).

Inilah penjelasan tentang Maulid. Padahal bulan dimana Rasulullah Saw dilahirkan, yaitu bulan Rabiul Awal, adalah bulan dimana Rasulullah wafat. Maka kebahagiaan di bulan tersebut tidak lebih utama dari kesedihan di bulan tersebut. Inilah penjelasan dari kami, dan kami mengharap dari Allah diterimanya amal ini dengan baik.

Semua keterangan di atas adalah penjelasan yang disampaikan oleh al Fakihani dalam kitabnya tersebut.

Bantahan I al Hafidz as Suyuthi

Saya (al Hafidz as Suyuthi) berkata: Perkataan al Fakihani yang berbunyi “Saya (al Fakihani) tidak mengetahui amaliyah Maulid ini memiliki dasar dalam al Quran maupun Sunnah (Hadis)”, jawabnya adalah ketidaktahuannya bukan berarti meniadakan sama sekali dalil tentang Maulid. Padahal pemimpin ahli hadis, al Hafidz Abu al Fadl Ibnu Hajar telah mengambil dalil dari hadis. Dan saya (al Hafidz as Suyuthi) juga mengambil dalil yang kedua dari hadis, seperti yang akan dibahas berikutnya.

Perkataan al Fakihani yang berbunyi “Maulid ini adalah bidah yang diperbarui oleh orang-orang yang berbuat salah….” Jawabnya: Telah dijelaskan sebelumnya bahwa Maulid pertama kali dilakukan oleh seorang Raja yang adil dan alim, ia melakukan dengan tujuan mendekatkan diri kepada Allah. Acara tersebut dihadiri oleh para ulama dan orang shaleh tanpa ada pengingkaran dari mereka, dan seorang ulama Ibnu Dahiyyah merestuinya dan mengarang sebuah kitab tentang Maulid. Mereka ini adalah para ulama yang berpegang pada agama, menyetujui pelaksanaannya dan tidak mengingkarinya.

Perkataan al Fakihani yang berbunyi “Juga tidak sunah, sebab hakikat sunah adalah hal-hal yang dianjurkan oleh Syariat untuk melakukannya”. Jawabnya: Anjuran dalam melakukan hukum sunah adakalanya dengan nash (Quran dan Hadis), dan adakalanya dengan Qiyas (menyamakan atau analogi). Dalam masalah Maulid, meskipun tidak ada nash tetapi ada Qiyas dengan dua dalil hadis, yang akan dijelaskan berikutnya. 

Perkataan al Fakihani yang berbunyi: “Juga tidak bisa dihukumi mubah (boleh), karena bid’ah dalam agama tidak dihukumi boleh (mubah) dengan ijma’ umat Islam”. Ini  adalah perkataan yang tidak dapat diterima. Sebab bid’ah tidak terbatas pada makruh dan haram saja, tetapi terkadang mubah, sunah dan wajib.

Bid’ah dan Klasifikasinya[8]

Imam An Nawawi berkata dalam kitab Tahdzib al Asma wa al Lughat:

الْبِدْعَةُ فِي الشَّرْعِ هِيَ إِحْدَاثُ مَا لَمْ يَكُنْ فِي عَهْدِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَبْهِ وَسَلَّمَ وَهِيَ مُنْقَسِمَةٌ إِلَىحَسَنَةٍ وَقَبِيْحَةٍ.

“Bid’ah dalam agama adalah memperbarui sesuatu yang tidak ada di zaman Nabi Muhammad Saw. Bid’ah terbagi menjadi dua, bid’ah hasanah (baik) dan qabihah (jelek).”[9]

Syaikh Izzuddin bin Abdissalam berkata dalam kitab al Qawaid:

الْبِدْعَةُ مُنْقَسِمَةٌ إِلَى وَاجِبَةٍ وَمُحَرَّمَةٍ وَمَنْدُوْبَةٍ وَمَكْرُوْهَةٍ وَمُبَاحَةٍ. قَالَ وَالطَّرِيْقُ فِي ذَلِكَ أَنْ تُعْرَضَ الْبِدْعَةُعَلَى قَوَاعِدِ الشَّرِيْعَةِ فَإِذَا دَخَلَتْ فِي قَوَاعِدِ اْلإِيْجَابِ فَهِيَ وَاجِبَةٌ، أَوْ فِي قَوَاعِدِ التَّحْرِيْمِ فَهِيَ مُحَرَّمَةٌ، أَوِالنَّدْبِ فَمَنْدُوْبَةٌ، أَوِ الْمَكْرُوْهِ فَمَكْرُوْهَةٌ، أَوِ الْمُبَاحِ فَمُبَاحَةٌ.

“Bid’ah terbagi menjadi 5, wajib, haram, sunah, makruh dan mubah. Metode untuk mengetahuinya adalah dengan membandingkan bid’ah dengan kaidah dalam agama. Jika bid’ah masuk dalam kaidah wajib, maka bid’ah tersebut hukumnya wajib. Jika masuk dalam kaidah haram, maka menjadi haram. Jika masuk dalam kaidah sunah, maka menjadi sunah. Jika masuk dalam kaidah makruh, maka menjadi makruh. Jika masuk dalam kaidah boleh, maka menjadi boleh.”[10]

Syaikh Izzuddin kemudian menjelaskan contoh-contoh dari masing-masing bagian tersebut. Diantaranya beliau berkata: “Contoh bid’ah yang sunah adalah seperti membangun pesantren, tempat pendidikan, setiap kebaikan yang tidak dikenal di generasi awal. Juga seperti tarawih, bicara mendalam tentang tasawuf, dan berdebat. Contoh yang lain adalah perkumpulan perayaan dengan mengambil dalil dari beberapa masalah, jika bertujuan mendekatkan diri kepada Allah.

Al Baihaqi meriwayatkan dari Imam Syafii dalam kitab ‘Manaqib al Syafii’, bahwa beliau berkata[11]:

الْمُحْدَثَاتُ مِنَ اْلأُمُوْرِ ضَرْبَانِ أَحَدُهُمَا مَا أُحْدِثَ مِمَّا يُخَالِفُ كِتَابًا أَوْ سُنَّةً أَوْ أَثَرًا أَوْ إِجْمَاعًا، فَهَذِهِالْبِدْعَةُ الضَّلاَلَةُ. وَالثَّانِي مَا أُحْدِثَ مِنَ الْخَيْرِ لاَ خِلاَفَ فِيْهِ لِوَاحِدٍ مِنْ هَذَا، وَهَذِهِ مُحْدَثَةٌ غَيْرُ مَذْمُوْمَةٍ.وَقَدْ قَالَ عُمَرُ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ فِي قِيَامِ شَهْرِ رَمَضَانَ “نِعْمَتِ الْبِدْعَةُ هَذِهِ” يَعْنِي اَنَّهَا مُحْدَثَةٌ لَمْ تَكُنْ، وَإِذَاكَانَتْ فَلَيْسَ فِيْهَا رَدٌّ لِمَا مَضَى. هَذَا آخِرُ كَلاَمِ الشَّافِعِي.

“Sesuatu yang diperbarui ada dua macam. Pertama, sesuatu yang baru yang bertentengan dengan al Quran, Hadis, atsar atau ijma’. Maka ini adalah bid’ah yang sesat. Kedua, sesuatu yang tidak bertentangan dengan dalil-dalil agama, maka hal ini tidak tercela.” Sementara Umar berkata dalam ibadah malam di bulan Ramadlan: “Ini (tarawih berjamaah) adalah sebaik-baiknya bid’ah”. Yang dimaksud adalah sesuatu yang baru yang belum pernah ada. Dan kalaupun dikatakan bid’ah (secara bahasa) tapi di dalamnya tidak ada penolakan (bukan bid’ah tercela). Ini adalah akhir ucapan as Syafii.”

Dengan demikian bisa diketahui ketidakbenaran perkataan al-Fakihani yang berbunyi: “Juga tidak bisa dihukumi mubah (boleh) … sampai perkataannya: Maka inilah yang kami maksud dengan bid’ah yang makruh dan buruk”. Sebab amaliyah Maulid ini adalah sesuatu yang baru namun tidak bertentangan dengan al Quran, Hadis, atsar dan ijma’, maka Maulid ini tidak tercela sebagaimana dalam analisa Imam syafii, dan Maulid ini termasuk sebuah perbuatan baik yang tidak ditemukan dalam generasi awal. Sebab memberi hidangan yang jauh dari perbuatan berdosa adalah sebuah kebaikan, maka Maulid termasuk bid’ah yang dianjurkan (mandubah) sebagaimana dalam analisa Ibnu Abdissalam.

Bantahan II al Hafidz as Suyuthi

Perkataan al Fakihani yang berbunyi: “Kedua, mengandung jinayah….” Perkataan ini benar secara subtansi, tetapi faktor keharamannya karena mengandung unsur-unsur haram yang terdapat di dalamnya, bukan faktor berkumpul untuk merayakan syiar Maulid. Bahkan jika hal-hal yang haram ini terjadi dalam salat Jumat misalnya, maka akan menjadi buruk dan tercela. Namun bukan berarti berkumpul untuk salat Jumat kemudian menjadi jelek. Ini sudah jelas. Kami telah melihat sebagian hal diatas terjadi di malam-malam bulan Ramadlan ketika akan melakukan salat Tarawih. Apakah terbayang mencela berkumpul untuk salat Tarawih karena ada faktor lain yang menyertainya? Sungguh tidak. Justru kami berkata: “Hal utama dari salat Tarawih adalah sunah dan pendekatan diri kepada Allah, sedangkan hal lain yang menyertainya dari hal-hal diatas adalah buruk dan tercela”. Begitu pula kami berkata: “Hal yang paling pokok dari berkumpul untuk menampakkan syiar Maulid adalah sesuatu yang dianjurkan dan pendekatan diri kepada Allah, sedangkan hal lain yang menyertainya dari hal-hal diatas adalah tercela dan dilarang”.

Perkataan al Fakihani yang berbunyi: “Padahal bulan dimana Rasulullah Saw dilahirkan, yaitu bulan Rabiul Awal, adalah bulan dimana Rasulullah wafat….” Jawabnya: Sesungguhnya kelahiran Nabi Muhammad Saw adalah nikmat yang paling agung bagi kita, dan wafat beliau adalah musibah terbesar bagi kita. Agama telah mendorong untuk menampakkan karunia nikmat, dan mendorong untuk bersabar dan merahasiakan musibah. Syariat telah memerintahkan untuk melakukan aqiqah ketika kelahiran dan ini adalah bagian dari menampakkan rasa syukur dan bahagia atas kelahiran anak. Dan agama tidak memerintahkan menyembelih hewan atau lainnya saat kematian, bahkan melarang meratapi mayat dan menampakkan kesedihan. Maka kaidah-kaidah agama menunjukkan bahwa di bulan ini dinilai baik untuk menampakkan rasa senang dengan kelahiran Nabi Muhammad Saw, bukan menampakkan kesedihan di bulan tersebut dengan wafatnya beliau.

Ibnu Rajab (al Hanbali) dalam kitab al Lathaif ketika mencela kaum Rafidlah (salah satu aliran dalam Syiah), dimana mereka menjadikan Asyura’ (10 Muharram) sebagai ritual perayaan kematian atas terbunuhnya Husein, berkata: “Allah dan Rasulnya tidak memerintahkan menjadikan hari-hari musibah bagi para Nabi dan kematiannya sebagai ritual perayaan, maka bagaimana dengan orang-orang yang berada di bawah para Nabi?”[12]

Imam Abu Abdillah Ibnu al Hajj mengulas dalam kitab “al Madkhal ‘ala ‘amal al Maulid” dan menguatkan pembahasan Maulid. Pada intinya ia menilai baik dalam Maulid yang mengandung menampakkan syiar dan syukur, serta menilai jelek hal-hal yang mengandung sesuatu yang haram dan munkar. Saya (al Hafidz al Suyuthi) akan mengurai pembahasannya secara terperinci. Ibnu al Hajj berkata:

 (Bab Maulid)

Diantara bid’ah yang dilakukan oleh banyak orang beserta keyakinannya sebagai ibadah terbesar dan bentuk syiar Islam adalah perayaan yang dilakukan di bulan Rabiul Awal yang dikenal dengan Maulid. Dan Maulid ini terkadang mengandung bid’ah dan hal-hal yang diharamkan, seperti penggunaan alat musik yang terdiri dari gendang, terompet dan lainnya. Mereka melewatinya sebagai perayaan tahunan yang buruk, karena mereka menghabiskan sebagian besar waktu yang dianugerahkan oleh Allah dengan perbuatan-perbuatan bid’ah dan hal-hal yang diharamkan. Dan tidak diragukan lagi mendengarkan ‘musik dan nyanyian’ di luar malam Maulid juga memiliki hukum yang sama. Lalu bagaimana jika ‘musik dan nyanyian’ tersebut dimasukkan dalam keutamaan bulan yang agung ini, dimana Allah menganugerahkannya kepada kita dengan Nabi Muhammad Saw yang mulia ini? Idealnya, yang wajib adalah menambah kegiatan ibadah dan kebaikan dalam Maulid ini sebagai bentuk syukur kepada Allah yang telah menganugerahkan nikmat yang agung ini. Jika Rasulullah Saw tidak menambah bentuk ibadah di bulan ini sebagaimana beliau menambah ibadah di bulan yang lain, hal ini tidak lain karena belas kasih Rasulullah Saw kepada ummatnya. Sebab Rasulullah Saw meninggalkan sebuah amal ibadah karena khawatir dianggap sebagai sesuatu yang wajib bagi ummat, maka Rasulullah meninggalkannya karena kasihan pada umat. Namun Rasulullah Saw memberi isyarat tentang keagungan bulan ini dengan sabda beliau ketika ditanya mengenai puasa hari Senin, beliau menjawab:

ذَاكَ يَوْمٌ وُلِدْتُ فِيْهِ

“Senin adalah hari dimana saya dilahirkan”[13]

Maka, pengagungan pada hari Senin juga mengandung pengagungan pada bulan Rabiul Awal dimana Rasulullah lahir di bulan tersebut. Maka selayaknya kita memuliakan bulan tersebut dengan sebaik-baiknya, dan mengutamakannya sebagaimana Allah memberi keutamaan bulan tersebut.[14] Sebagaimana sabda Rasulullah Saw:

أَنَا سَيِّدُ وَلَدِ آدَمَ وَلا فَخْرَ آدَمُ فَمَنْ دُونَهُ تَحْتَ لِوَائِي

“Saya adalah pemimpin putra Adam, bukan sombong. Adam dan orang di bawahnya berada di bawah bendera saya”[15]

Keutamaan waktu dan tempat adalah karena Allah memberi kekhususan dengan ibadah tertentu yang dilakukan di waktu dan tempat tersebut. Sebab, sebagaimana diketahui bahwa waktu dan tempat tidak menjadi mulia karena bendanya, tetapi karena makna khusus yang terkandung didalamnya. Lihatlah makna khusus yang diberikan oleh Allah di bulan Rabiul Awal dan hari Senin ini. Tidakkah anda lihat bahwa puasa pada hari Senin memiliki keutamaan yang agung karena Rasulullah Saw dilahirkan di hari tersebut. Dengan demikian, dianjurkan bila telah masuk bulan yang mulia ini untuk dimuliakan, diagungkan dan dihormati secara layak untuk mengikuti Rasulullah Saw dalam mengistimewakan waktu-waktu utama dengan menambah perbuatan bajik dan memperbanyak amal-amal kebaikan. Tidakkah anda melihat riwayat Ibnu Abbas:

كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَجْوَدَ النَّاسِ بِالْخَيْرِ وَكَانَ أَجْوَدُ مَا يَكُوْنُ فِي رَمَضَانَ

“Rasulullah adalah orang yang paling gemar melakukan kebaikan, dan beliau paling gemar di bulan Ramadlan…”[16]

Maka, kita meneladani pengagungan waktu-waktu utama sebagaimana yang dilakukan oleh Rasulullah, sesuai dengan kemampuan kita.

Jika ada yang bertanya: “Rasulullah secara terus-menerus beribadah dalam waktu-waktu tertentu sebagaimana telah diketahui, namun Rasulullah tidak menekuni suatu ibadah di bulan Maulid ini seperti di bulan yang lain”. Jawabnya adalah: “Sebagaimana diketahui dari tradisi mulia Rasulullah Saw bahwa beliau menginginkan kemudahan bagi ummatnya, apalagi terkait hal-hal yang khusus. Tidakkah anda lihat bahwa Rasulullah Saw menjadikan Madinah sebagai wilayah ‘Haram’ sebagaimana Ibrahim menjadikan wilayah Makkah sebagai tanah Haram. Meski begitu Rasulullah tidak memberlakukan hukum denda membunuh hewan yang diburu dan memotong pohon yang ada di Madinah, sebagai bentuk keringanan dan belas kasih kepada umat beliau. Maka Rasulullah mengukur berdasarkan diri beliau dan jika hal tersebut diatas kemampuan beliau, maka beliau meninggalkannya karena untuk memberi keringanan kepada ummat. Dengan demikian, pengagungan di bulan Rabiul Awal yang mulia adalah dengan memperbanyak amal-amal suci, sedekah dan pendekatan diri lainnya. Barangsiapa yang tidak mampu, maka minimal ia meninggalkan hal-hal yang diharamkan untuk mengagungkan bulan mulia ini. Kendatipun hal tersebut harus dilakukan di bulan lain, namun di bulan Rabiul Awal ini dilakukan dengan lebih maksimal sebagai penghormatan, sebagaimana dilakukan di bulan Ramadlan dan dalam bulan-bulan mulia lainnya. Maka dapat meninggalkan hal-hal bid’ah dalam agama, menjauhi tempat-tempat bid’ah dan hal-hal yang tidak layak.”

Sebagian orang saat ini ada yang melakukan sebaliknya. Yaitu ketika masuk bulan yang agung ini mereka bergegas untuk melakukan hal yang tak berguna dan bermain alat music seperti gendang dan sebagainya. Sungguh disayangkan perbuatan mereka ini. Bahkan sebagian mereka menyangka bahwa mereka beradab dengan mmengawali Maulid melalui bacaan al Quran dan mereka melihat kepada orang yang lebih banyak pengetahuannya tentang hipnotis dan cara lain untuk menarik hati orang lain. Cara ini mengandung banyak mafsadah. Tidak itu saja, mereka juga menggabungkan hal buruk lainnya, yaitu penyanyinya adalah anak muda rupawan, indah suaranya, pakaiannya dan bentuknya. Ia bernyanyi, melenturkan suara dan gerakannya hingga menarik hati laki-laki dan perempuan. Maka terjadi fitnah[17] diantara kedua lawan jenis itu dan menyebabkan terjadinya mafsadah yang tak terhitung jumlahnya. Bahkan hal itu bisa menjadi penyebab rusaknya hubungan suami dan istri dan perceraian, hidup merana dan perpecahan setelah mereka dipertemukan.

Perbuatan-perbuatan buruk ini terjadi dalam acara Maulid yang digelar dengan nyanyian. Jika nyanyian tidak ada dan sekedar melakukan Maulid dengan hidangan makanan sebagai niat Maulid dan mengundang rekan-rekannya serta tidak melakukan hal-hal buruk diatas, maka ini adalah bid’ah dalam niatnya saja. Sebab hal itu perbuatan berlebih dalam agama dan bukan amal dari ulama terdahulu, sementara mengikuti ulama terdahulu lebih utama. Maulid juga tidak dilakukan dari satu orang ulama salaf bahwa mereka berniat melakukan Maulid. Kita adalah pengikut, maka apa yang mereka lakukan juga kita lakukan. (Inilah semua penjelasan Ibnu al Hajj).

Subtansi Maulid

(al Suyuthi berkata) Kesimpulan yang disampaikan oleh Ibnu al Hajj adalah tidak mencela Maulid. Dia mencela hal-hal yang haram dan mungkar yang terjadi dalam Maulid. Di awal pendapatnya sangat jelas bahwa ia (Ibnu al Hajj) menganjurkan agar bulan Maulid secara khusus ditambahkan perbuatan bajik, memperbanyak kebaikan, sedekah dan pendekatan diri yang lain. Inilah bentuk amaliyah Maulid yang kami nilai sebagai perbuatan baik. Sebab yang ada dalam Maulid hanyalah membaca al Quran dan sedekah makanan. Hal ini adalah kebaikan, kebajikan dan bentuk pendekatan diri kepada Allah.

Sedangkan di akhir perkataan Ibnu al Hajj yang berbunyi: “Ini adalah bid’ah”, bisa jadi bertentangan dengan statement sebelumnya, atau bisa jadi yang dimaksud adalah bid’ah hasanah (bid’ah yang baik) sebagaimana telah dijelaskan di awal kitab tadi, atau yang dimaksud perbuatan tersebut baik tetapi niatnya yang dinilai bid’ah, sebagaimana yang ia katakan: “ini adalah bid’ah dalam niatnya saja.” Dan perkataannya: “Maulid juga tidak dilakukan dari satu orang ulama salaf bahwa mereka berniat melakukan Maulid.”

Maka secara dzahirnya, Ibnu al Hajj menilai makruh untuk niat Maulid saja, namun dia tidak menilai makruh membuat hidangan dan mengundang rekan-rekannya. Jika memahami pendapatnya seolah tidak sesuai dengan pendapatnya semula. Sebab dia mendorong untuk menambah amal kebaikan sebagai bentuk syukur kepada Allah yang telah menciptakan penghulu para Rasul Saw. Inilah makna ‘niat Maulid’. Maka bahaimana mungkin Ibnu al Hajj mencela perilaku Maulid yang agung ini, padahal awalnya dia mendorong melakukakknya?

Sedangkan jika hanya melakukan kebaikan dan seterusnya tanpa niat sama sekali, maka hampir tidak mungkin terjadi. Kalaupun terjadi tidak disebut ibadah dan tidak ada pahalanya. Sebab tidak ada amal kecuali dengan niat, dan tidak ada niat, dalam hal ini adalah Maulid, kecuali untuk bersyukur kepada Allah atas kelahiran Nabi yang mulia ini dalam bulan Rabiul Awal. Inilah makna niat Maulid. Dan tidak diragukan lagi ini adalah niat yang baik. Maka pikirkanlah!

Kemudian Ibnu al Hajj berkata: “Sebagian orang melakukan Maulid tidak untuk mengagunggan Nabi, tetapi karena ia memiliki harta yang tersebar di banyak orang yang pernah ia berikan dalam acara walimah dan sebagainya, sementara ia ingin agar hartanya kembali namun ia malu memintanya secara langsung. Maka diadakanlah Maulid untuk mengembalikan hartanya yang ada di orang lain. Ini jelas mengandung keburukan-keburukan, diantaranya ia memiliki sifat munafik, yaitu menampakkan hal-hal yang tidak sama dengan nuraninya. Sebab secara dzahir ia mengadakan Maulid untuk kepentingan akhirat, semetara dalam hatinya ingin mengmpulkan harta. Ada juga sebagian orang yang mengadakan Maulid untuk mencari harta atau pujian dari orang-orang. Ini juga bagian dari keburukan yang sudah tidak samar lagi.”

Hal ini juga bagian dari yang telah diterangkan sebelumnya, bahwa celaan dalam Maulid karena tidak adanya niat yang baik, bukan dari perayaan Maulidnya sendiri.

Al Hafidz Ibnu Hajar Tentang Maulid[18]

Syaikhu al Islam Al Hafidz Ibnu Hajar telah ditanya tentang amaliyah Maulid, kemudian beliau menjawab:

أَصْلُ عَمَلِ الْمَوْلِدِ بِدْعَةٌ لَمْ تُنْقَلْ عَنْ أَحَدٍ مِنَ السَّلَفِ الصَّالِحِ مِنَ الْقُرُوْنِ الثَّلاَثَةِ وَلَكِنَّهَا مَعَ ذَلِكَ قَدِاشْتَمَلَتْ عَلَى مَحَاسِنَ وَضِدِّهَا فَمَنْ تَحَرَّى فِي عَمَلِهَا الْمَحَاسِنَ وَتَجَنَّبَ ضِدَّهَا كَانَ بِدْعَةً حَسَنَةً، وَإِلاَّفَلاَ.

“Pokok utama dalam amaliyah Maulid adalah bid’ah yang tidak diriwayatkan dari ulama salaf as shalih dari tiga generasi (sahabat, tabi’in, dan atba’ at tabi’in).[19] Akan tetapi Maulid tersebut mengandung kebaikan-kebaikan dan sebaliknya. Maka barangsiapa yang berusaha meraih kebaikan dalam Maulid dan menjauhi yang buruk, maka termasuk bid’ah yang baik.[20] Jika tidak, maka disebut bid’ah yang buruk”

Al Hafidz Ibnu Hajar berkata: Telah jelas bagi saya dalam menggali dalil Maulid dari sumber dalil yang sahih. Yaitu hadis riwayat Imam Bukhari dan Imam Muslim:

أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَدِمَ الْمَدِيْنَةَ فَوَجَدَ الْيَهُوْدَ يَصُوْمُوْنَ يَوْمَ عَاشُوْرَاءَ فَسَأَلَهُمْ ؟ فَقَالُوْا هُوَيَوْمٌ أَغْرَقَ اللهُ فِيْهِ فِرْعَوْنَ وَنَجَى مُوْسَى فَنَحْنُ نَصُوْمُهُ شُكْرًا ِللهِ تَعَالَى

“Ketika Rasulullah Saw datang ke Madinah, beliau menjumpai kaum Yahudi berpuasa pada hari Asyura’ (10 Muharram), kemudian Nabi menanyakan kepada mereka? Mereka menjawab: Asyura’ adalah hari dimana Allah menenggelamkan Firaun dan menyelamatkan Musa. Maka kami berpuasa pada hari Asyura’ sebagai bentuk syukur kepada Allah”[21]

Dari hadis ini bisa diambil satu faidah diperbolehkannya melakukan syukur kepada Allah atas anugerah dari-Nya di hari tertentu, baik mendapatkan nikmat atau terlepas dari musibah, dan hal tersebut bisa dilakukan secara berulang kali setiap tahun. Bersyukur kepada Allah dapat diwujudkan dengan berbagai ibadah, seperti sujud, puasa, sedekah dan membaca al Quran. Dan manakah nikmat yang lebih agung daripada kelahiran seorang Nabi, Nabi pembawa rahmat, di hari tersebut? Dari uraian ini dianjurkan untuk berusaha untuk mmenyesuaikan dengan hari kelahirannya agar sesuai dengan kisah Musa di hari Asyura’. Ulama yang tidak memperhatikan masalah ini, dia tidak mempedulikan di hari apa saja ia melakukan Maulid di bulan Rabiul Awal. Bahkan ada sekelompok ulama yang memberi kelonggaran untuk mengamalkan Maulid di hari apapun dalam satu tahun. Ini adalah terkait dalil Maulid.

Sedangkan apa sajakah yang harus diamalkan dalam Maulid? Maka dianjurkan untuk sekedar melakukan hal-hal yang difahami sebagai bentuk syukur kepada Allah sebagaimana yang telah dijelaskan. Yaitu membaca al Quran, memberi makanan, sedekah, melantunkan pujian tentang kenabian[22] dan syair-syair zuhud yang dapat menggerakkan hati untuk melakukan kebaikan dan amal untuk akhirat.[23] Acara lain yang mengiringinya, seperti nyanyian, hal yang tak berguna dan sebagainya, maka sebaiknya diperinci sebagai berikut:“Sesuatu yang diperbolehkan dari nyanyian tersebut yang dapat ditolerir untuk dilakukan pada hari tersebut sebagai bentuk rasa suka cita, maka tidak apa-apa untuk diqiyaskan.[24] Sementara sesuatu yang haram atau makruh, maka harus dicegah. Begitu pula yang menyalahi hukum keutamaan”.Demikian penjelasan al Hafidz Ibnu Hajar.

Saya (al hafidz as Suyuthi) berkata: Telah jelas pula bagi saya dalam menggali dalil Maulid dari sumber hadis yang lain. Yaitu riwayat al Baihaqi dari Anas bahwa “Rasulullah Saw melakukan aqiqah untuk diri beliau sendiri setelah menjadi Nabi”[25]. Padahal telah dijelaskan dalam riwayat lain bahwa kakek beliau, Abdul Muthallib telah melakukan aqiqah untuk Nabi Muhammad pada hari ketujuh kelahirannya.[26] Sementara aqiqah tidak boleh diulang dua kali. Maka apa yang dilakukan oleh Nabi Saw tersebut adalah sebagai bentuk syukur atas penciptaan Allah terhadap beliau sebagai Rahmatan lil Alamin dan sebagai bentuk pemberian ajaran kepada umatnya, sebagaimana beliau membaca shalawat untuk beliau sendiri. Oleh karenanya, dianjurkan bagi kita untuk menampakkan rasa syukur atas kelahiran Nabi Muhammad Saw dengan berkumpul, memberi makanan dan sebagainya, yang terdiri dari bentuk pendekatan diri kepada Allah.

Al Hafidz Ibnu al Jazari Tentang Maulid[27]

Saya melihat Imam ahli qira’ah al Hafidz Syamsuddin Ibnu al Jazari berkata dalam kitabnya“Urf al Ta’rif bi al Maulid as Syarif”, dengan redaksi berikut[28]:

قَدْ رُؤِيَ أَبُوْ لَهَبٍ بَعْدَ مَوْتِهِ فِي النَّوْمِ فَقِيْلَ لَهُ مَا حَالُكَ ؟ فَقَالَ فِي النَّارِ إِلاَّ أَنَّهُ يُخَفَّفُ عَنِّي كُلَّ لَيْلَةِاثْنَيْنِ وَأَمُصُّ مِنْ بَيْنِ أُصْبُعِي مَاءً بِقَدْرِ هَذَا وَأَشَارَ لِرَأْسِ أُصْبُعِهِوَأَنَّ ذَلِكَ بِإِعْتَاقِي لِثُوَيْبَةَ عِنْدَ مَابَشَّرَتْنِي بِوِلاَدَةِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَبِإِرْضَاعِهَا لَهُ.

“Salah seorang keluarga bermimpi bertemu Abu Lahab setelah kematiannya. Ada yang bertanya kepadanya: Bagaimana keadaanmu? Abu Lahab berkata: Saya di neraka. Hanya saja (siksa) diringankan bagi saya setiap hari senin dan saya meminum air dari jari saya seukuran ini (ia menunjuk ujung jarinya). Hal itu karena saya memerdekakan budak Tsuwaibah ketika dia memberi kabar gembira pada saya tentang kelahiran Nabi Muhammad, dan karena ia menyusui Nabi Muhammad”[29]

Jika Abu Lahab yang kafir dan mendapat celaan dalan al Quran diberi ‘balasan pahala’ di neraka karena kegembiraannya di malam kelahiran Nabi Muhammad Saw, lalu bagaimana dengan seorang muslim yang mengesakan Allah dari ummat Muhammad Saw yang senang dengan kelahirannya dan mengerahkan segala kemampuannya untuk kecintaannya kepada Nabi Muhammad? Saya bersumpah, balasannya dari Allah tidak lain akan memasukkannya ke dalam surga kenikmatan dengan anugerah-Nya.

Al Hafidz Syamsuddin ad Dimasyqi Tentang Maulid[30]

Al Hafidz Syamsuddin bin Nashiruddin ad Dimasyqi berkata dalam kitabnya yang bernama“Maurid as Shadi fi Maulid al Hadi”:

Dalam hadis sahih dijelaskan bahwa Abu Lahab diringankan siksanya di neraka pada hari Senin karena telah memerdekakan Tsuwaibah dengan kelahiran Nabi Muhammad Saw. Maka saya bersyair:

إِذَا كَانَ هَذَا كَافِرًا جَاءَ ذَمُّهُ * وَتَبَّتْ يَدَاهُ فِي الْجَحِيْمِ مُخَلَّدًا

أَتَى أَنَّهُ فِي يَوْمِ اْلاِثْنَيْنِ دَائِمًا * يُخَفَّفُ عَنْهُ لِلسُّرُوْرِ بِأَحْمَدَا

فَمَا الظَّنُّ بِالْعَبْدِ الَّذِي طُوْلَ عُمْرِهِ * بِأَحْمَدَ مَسْرُوْرًا وَمَاتَ مُوَحِّدًا

“Jika Abu Lahab yang kafir ini telah datang celaannya, dan binasalah kedua tangannya nan kekal di neraka. Diriwayatkan bahwa setiap hari senin ia diringankan siksanya karena bahagia dengan (kelahiran) Nabi Muhammad. Lalu bagaimana dengan seorang hamba yang sepanjang hidupnya berbahagia dengan Muhammad dan mati dalam keadaan membawa tauhid?”

Al Kamal al Adfawi berkata dalam at Thali’ as Sa’id: “Teman kami yang terpercaya, Nashiruddin Mahmud Ibn al ‘Imad telah bercerita bahwa Abu Thayyib Muhammad bin Ibrahim as Sabti salah seorang ulama yang mengamalkan ilmunya, ia telah melewati maktab(tempat pendidikan) di hari saat kelahiran Nabi Muhammad Saw, lalu ia berkata: Wahai Faqih (ulama ahli fikih)! Ini adalah hari bahagia. Liburkan anak-anak itu. Kemudian kami meliburkan.” ini adalah dalil atas persetujuan beliau dan tidak mengingkarinya. Dia adalah ulama ahli fikih bermadzhab Maliki, ahli di berbagai bidang ilmu, memiliki sifat wara’ dan menjadi guru dari Abu Hayyan dan lainnya. Beliau meninggal pada tahun 695 H.

Penutup

Ibnu al Hajj berkata: Jika ada yang bertanya apa hikmah secara khusus dilahirkannya Rasulullah saw di ulan Rabiul Awal dan hari senin? Bukan di bulan Ramadlan diturunkannya al Quran dan di dalamnya ada Lailatul Qadar? Juga bukan di bulan-bulan mulia? Juga bukan di malam Nishfu Sya’ban? Juga bukan di hari Jumat atau malamnya?

Dalam hal ini ada empat jawaban. Pertama: Sebagaimana dijelaskan dalam hadis bahwa Allah menciptakan pohon pada hari senin. Ini adalah peringatan besar. Yaitu penciptaan makanan pokok, rezeki, makanan ringan dan kebaikan adalah suatu hal yang dapat menyambung hidup manusia dan memperbaiki kehidupan mereka. Kedua, kalimat Rabi’(musim semi) adalah sebuah isyarat dan pertanda baik dari segi asal katanya. Abdurrahman as Shaqali berkata: Setiap orang memiliki bagian dari namanya. Ketiga, musim semi adalah musim yang paling baik. Dan syariat Muhammad adalah yang paling adil dan paling baik. Keempat, bahwa Allah menghendaki untuk memuliakan waktu dengan Nabi Muhammad dimana beliau dilahirkan. Jika beliau dilahirkan di waktu-waktu mulia tadi, maka akan dikira bahwa Nabi Muhammad menjadi mulia karena kemuliaan waktu tersebut.[31]

تمت الترجمة صبيحة يوم الثلاثاء 3 محرم 1433 هـ

[1] Jawaban ini diperkuat oleh pernyataan Ibnu Taimiyah: “Mengagungkan Maulid dan menjadikannya perayaan musiman telah dilakukan oleh sebagian ulama, dan dia mendapatkan pahala yang agung karena memiliki tujuan yang baik dan mengagungkan kepada Rasulullah Saw” (Iqtidla’ as Shirat al Mustaqim II/126)

[2] Sejarah hidup Raja al-Mudzaffar tentang merayakan Maulid juga dicantumkan oleh al-Dzahabi dalam Siyar A’lam an Nubala’, XXII/336. Bahkan al Dzahabi berkata: “Ia raja yang rendah diri, baik, Sunni (pengikut Ahlisunnah wal Jama’ah) dan mencintai ulama fikih dan ahli hadis”.

[3] Kitab ini sering dijadikan sumber rujukan oleh Ibnu Katsir dalam kitab-kitabnya seperti al Bidayah wa an Nihayah dan as Sirah an Nabawiyah. Ini menunjukkan bahwa Ibnu Katsir yang tidak lain adalah murid Ibnu Taimiyah, juga tidak mengingkari perayaan Maulid Nabi, karena ia sama sekali tidak berkomentar negatif tentang Maulid.

[4] Hukum menari adalah diperbolehkan selama tidak menimbulkan gairah syahwat. Dalil yang disampaikan oleh Imam al Ghazali adalah hadis yang ada dalam riwayat Bukhari (Nomer 988) dan Muslim Nomer (2100) bahwa pada hari raya ada beberapa orang Habasyah (etyophia) yang menari di masjid Nabawi. Rasulullah tidak melarangnya dan memperbolehkan Aisyah melihatnya. Lihat al Fiqh ala Madzahib al Arba’ah II/42

[5] Ibnu Katsir menegaskan bahwa al Mudzaffar hidup di masa kerajaan Shalahuddin al Ayyubi (al Bidayah wa Nihayah XIII/160)

[6] Hal ini bertentangan dengan hadis sahih bahwa Rasulullah Saw bersabda: “Barangsiapa melakukan sunah (perbuatan) dalam Islam dengan sunah yang baik, maka ia mendapatkan pahala perbuatannya dan pahala orang-orang yang melakukannya…” (HR Muslim Nomer 6975). Sebab dalam Maulid mengandung nilai-nilai Islami, seperti baca al Quran, kisah Rasulullah, sedekah dan lain-lain. Imam an Nawawi berkata: Hadis ini adalah penjelas dari hadis yang berbunyi “Setiap sesuatu yang baru adalah bid’ah tersesat” (Syarah Muslim VII/103). Dalam hadis ini juga tidak diharuskan bahwa orang yang melakukan pertama kali perbuatan baik dalam Islam adalah sahabat atau Tabi’in.

[7] Kalimat ini merupakan bunyi dari hadis yang sudah masyhur, yang diriwayatkan oleh Muslim Nomer 145, Ibnu Majah Nomer 3968 dan Abu Ya’la Nomer 6190.

[8] Ahli hadis al Hafidz Ibnu Hajar selalu menggaris bawahi kata bid’ah dalam hadis-hadis Rasulullah Saw sebagai bid’ah yang tidak ada dalilnya dalam agama. Sementara bidah yang memiliki dasar dalam agama tidak masuk dalam koridor bi’dah yang terdapat dalam hadis (Fathul Bari Syarah Sahih al Bukhari XIII/253). Al Hafidz Ibnu Hajar juga mencantumkan pernyataan Imam Syafii dan Syaikh Izzuddin Ibnu Abdissalam tentang klasifikasi bid’ah.

[9]  Tahdzib al Asma wa al Lughat I/994

[10] Qawaid al Ahkam fi Mashalih al Anam III/172

[11] Penjelasan senada dari Imam Syafii diriwayatkan oleh al Hafidz Abu Nuaim dalam Hilyat al Auliya’ IX/113

[12] Lathaif al Ma’arif I/60

[13] HR Muslim Nomer 1162, Ahmad Nomer 22594, Abu Dawud Nomer 2426, al Hakim Nomer 4179 dan al Baihaqi dalam Syu’ab al Iman Nomer 1386.

[14] Rasulullah Saw menafsiri firman Allah dalam Surat Ibrahim: 5, yang artinya: “Dan ingatkanlah mereka kepada hari-hari Allah”, bahwa yang dimaksud ‘hari-hari Allah’ adalah nikmat-nikmat Allah (al Nasa’i dalam as Sunan al-Kubra Nomer 11196 dari Ibnu Abbas dan Ubay bin Ka’b). Sedangkan kelahiran Nabi Muhammad adalah nikmat terbesar (Fatawa al Azhar VIII/255, Mufti Syaikh ‘Athiyah Shaqar)

[15] HR Ahmad Nomer 2546

[16] HR Bukhari Nomer 1902 dan Muslim No 6149

[17] Fitnah yang dimaksud disini adalah “hasrat nafsu dan dorongan untuk melakukan zina” (I’anat at Thalibin III/301)

[18] Al Hafidz Ibnu Hajar (773-852 H) adalah ulama ahli hadis yang sangat populer bahkan juga dikagumi oleh ulama Wahhabi. Sejauh pengamatan kami hampir tidak tidak ada ulama Wahhabi yang menentang pendapat al Hafidz Ibnu Hajar tentang dalil Maulid ini.

[19] Al Hafidz as Sakhawi, murid al Hafidz Ibnu Hajar, juga berkata bahwa amaliyah Maulid baru dilakukan setelah generasi kurun ketiga. Namun setelah itu umat Islam di penjuru Negara dan kota besar melakukakn perayaan Maulid Nabi di bulan kelahirannya, dengan mengadakan resepsi yang mengandung hal-hal kebaikan, bersedekah di malam harinya dan menampakkan rasa suka cita. Mereka juga membaca kisah kelahiran Nabi dan tampak berkah menyelimuti mereka secara merata (Shalihi as Syami dalam Subul al Huda wa al Rasyad I/362)

[20] Senada dengan beliau, Abu Syamah (guru Imam Nawawi) berkata: “Diantara bid’ah yang paling baik pada masa kami saat ini adalah perayaan yang dilakukan tiap tahun yang bertepatan dengan hari kelahiran Nabi Muhammad Saw, yang terdiri dari sedekah, perbuatan baik, menampakkan kebahagiaan, berbuat baik kepada fakir miskin dan sebagainya adalah bentuk kecintaan kepada Nabi Muhammad, pengagungan untuk beliau, dan rasa syukur kepada Allah atas diciptakannya Rasulullah Saw sebagai pembawa rahmat bagi seluruh alam” (al Ba’its ‘ala Inkar Bida’I wa al Hawadits, dan dikutipd dalam Ianat at Thalibin oleh Syaikh ad Dimyathi Syatha, III/414)

[21] HR Bukhari Nomer 2943 dan Muslim Nomer 2712. Sabda Nabi Muhammad dalam hadis tersebut: “Kami lebih berhak atas Musa dari pada kalian. Maka berpuasalah pada hari Asyura’.”Hadis ini sekaligus membantah anggapan dari kelompok anti Maulid yang mengharamkan Maulid Nabi karena dianggap meniru tradisi Nashrani yang memperingati kelahiran tuhannya. Justru dalam hadis ini Rasulullah Saw memerintahkan berpuasa pada Asyura’, padahal Asyura’ adalah hari yang diagungkan oleh Yahudi, bahkan oleh Musyrikin Makkah yang juga berpuasa pada hari itu (HR Bukhari 1893). Jika maulid diharamkan karenatasyabbuh (serupa) dengan agama lain, lalu kenapa puasa 10 Muharram tidak diharamkan, bahkan tasyabbuh dengan dua agama sekaligus?

[22] Dalam tradisi perayaan Maulid di lingkungan Nahdliyin biasa dibacakan syair Maulid ad Daibai. Di penghujung bacaan tersebut mereka serentak berdiri ketika menyebut kelahiran Nabi Muhammad Saw. Bagaimanakah hukumnya? Banyak ulama menilainya sebagai suatu hal yang baik, dan pernah dilakukan oleh Imam Taqiyuddin as Subki beserta para ulama yang hadir di majlis tersebut (as Sirah al Halabiyah, Syaikh Ali bin Burhanuddin al Halabi, I/137 dan Ianat at Thalibin III/414)

[23] Allah berfirman: “Dan semua kisah dari rasul-rasul Kami ceritakan kepadamu, ialah kisah-kisah yang dengannya Kami teguhkan hatimu… ” (Hud: 120). Ayat ini adalah dalil menceritakan kisah Nabi dalam Maulid. Jika Rasulullah saja diteguhkan hatinya dengan kisah para nabi sebelumnya, maka umat Muhammad Saw lebih butuh kisah Nabinya untuk keteguhan hati mereka (Sayid Muhammad bin Alawi al Maliki dalam Dzikriyat wa Munasabat107)

[24] Imam al Ghazali menjelaskan secara mendetail hukum menyanyi dan hal-hal yang terkait, dalam kitab Ihya II/284. Pada intinya menyanyi adalah boleh jika tidak mengandung hal-hal haram dalam isi lagunya, musiknya, tidak tasyabbuh (menyerupai) dengan orang kafir dan sebagainya.

[25] Ulama ahli hadis berbeda pendapat mengenai status hadis ini. Al Baihaqi sendiri menilainya dlaif, dan disebutkan dalam Talkhish al Kabir (IV/362) karya al Hafidz Ibnu Hajar bahwa Hadis ini adalah munkar. Namun hadis ini juga diriwayatkan oleh Thabrani dalam al Mu’jam al Ausath Nomer 994. Al Haitsami berkata: “Perawi Thabrani adalah perawi sahih, selain Haitsam bin Jamil, ia perawi terpercaya” (Majma’ az Zawaid IV/94). Dengan demikian hadis ini memiliki dua jalur riwayat yang berbeda.

[26] Baca kitab Tarikh Hayatu Muhammad Saw I/145, karya Syaikh Hasanain Haikal

[27] Al Hafidz Ibnu al Jazari (751-833 H) adalah ulama besar khususnya di bidang ilmu al Quran dan sangat populer bagi ulama ahli qira’ah.

[28] Redaksi tersebut terdapat dalam kitab al Mawahib al Ladunniyah karya al Hafidz al Qasthalani (al Halabi dalam Sirah al Halabiyah I/138)

[29] HR Bukhari Nomer 5101, al Baihaqi dalam as Sunan al Kubra Nomer 14297, dan dalam Dalail an Nubuwwah I/149.

[30] Beliau adalah ulama ahli hadis di Damasykus Syria (777-842 H), yang bergelar al Hafidz (gelar tertinggi dalam ilmu hadis). Baca al Manhal as Shafi I/27 dan Fihris al Faharis, al Kattani, II/275.

[31] Sayid Muhammad bin Alawi al Maliki mengatakan dalam salah satu mau’idzahnya bahwa hari senin dan bulan Rabiul Awal bukan sebuah nama yang populer bagi bangsa Arab. Sehingga Rasulullah Saw menjadi mulia bukan lantaran nama hari dan bulannya, tetapi memang dari diri beliau sendiri yang yang dimuliakan oleh Allah.

Diya’ut Thulab

Posted in Maulid, Uncategorized on November 11, 2016 by jamiludin

 

Judul Kitab:

DIYA’UT THULLAB; Mengurai kekusutan pemikiran para pengingkar maulid Nabi sallallahu’alaihi wasallam

Diterjemahkan dari:

Haulul Ihtifal Bidzikri Al-Maulid An-Nabawi As-Syarif; Sayyid Muhammad bin Sayyid Alawi Al Maliki Al Hasani, Guru Besar Tanah Haram

Tim Korektor:

Ust. H. Muhajir Nawawi

Ust. H. Qusyairi Hidayat

Ust. H. Imam Mahdi

Ust. H. Rosul Baihaqi

Ust. Hamim Jailani

Ust. Muhsin Lucky

Ust. Rosyim Syan

Ust. Ach. Zainal Abidin

Ust. Jakfar Shodiq

Ust. Suhlan

Pentasheh:

Ust. Agus Qomaruddin Mushonnif

Pembimbing:

  1. Ahmad Zubair
  2. Fathurrozi Zubair

Setting, lay out & Desaign cover:

az@.com

Penerbit:

TA’LIF WAN NASYR, Lajnah Da’wah wat Ta’lim, Kelas III Aliyah Madrasah Asrorul Cholil Periode 2011- 2012 M/ 1432-1433 H Pondok Pesantren Nurul Cholil

Alamat:

Jl. KH. Moh. Cholil Gg. III /10 Demangan Barat Bangkalan Madura Jawa Timur telp. 031 3096564

Cetakan; Pertama, Maret 2013

DAFTAR ISI

SAMBUTAN PENGASUH – [1]

SAMBUTAN MAJLIS KELUARGA – [3]

KATA PENGANTAR – [5]

  • Muqoddimah – [7]
  • Wajibkah Merayakan Maulid Nabi? – [14]
  • Orang Yang Pertama Kali Merayakan Maulid Nabi- [26]
  • Apakah disyaratkan perayaan kami dengan berpuasa ?- [33]
  • Dalil-dalil legalitas perayaan maulid Nabi SAW- [36]
  • Pendapat Syaikh Ibnu Taimiyah tentang Maulid Nabi SAW. – [62]
  • Pemahaman maulid dalam pandanganku – [66]
  • Berdiri saat perayaan Maulid Nabi SAW.- [68]
  • Berdiri saat perayaan Maulid dianggap baik oleh para Ulama – [72]
  • Pelbagai pendapat yang menganggap baik Qiyam – [74]
  • Bid’ah-bid’ah dalam perayaan maulid Nabi SAW. [79]
  • Maulid dan hal-hal yang diingkari – [84]
  • Pengkaburan-pengkaburan yang keliru – [89]
  • Fitnah atas Ibnu katsir dan memutarbalikkan ucapannya – [94]
  • Pedapat-pendapat para Imam tentang perayaan Maulid – [99]
  • Kisah kemerdekaan Tsuwaibah – [128]
  • Kesimpulan – [136]
  • Menguatkan pembahasan tentang pengamala Hadits Mursal – [150]
  • Pendapat dalam kitab Al-Lubab – [152]

 

SAMBUTAN PENGASUH

Pondok Pesantren Nurul Cholil

Zubair bin KH. Muntashor

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

الحمد لله رب العالمين حمدا طيبا مباركا فيه على كل حال وفي كل حال, حمدا يوافي نعمه ويكافئ مزيده يا ربنا لك الحمد كما ينبغي لجلال وجهك وعظيم سلطانك. اللهم صل على سيدنا محمد صلاة تنجينا بها من جميع الاهوال والافات وتقضي لنا بها جميع الحاجات وتطهرنا بها من جميع السيئات وترفعنا بها عندك اعلى الدرجات وتبلغنا بها اقصى الغايات من جميع الخيرات في الحياة وبعد المما ت.

 

Syukur Alhamdulillah kami ucapkan atas rampungnya sebuah terjemahan buku yang menjelaskan seputar perayaan maulid Nabi Muhammad SAW, tentunya Hal ini bukanlah pekerjaan yang mudah, Akan tetapi membutuhkan ketelatenan, keistiqomahan juga pemikiran khusus demi terciptanya sebuah karya ilmiah yang baik.

Kami merespon sangat baik atas terbitnya sebuah terjemahan buku seputar perayaan maulid Nabi Muhammad SAW. ini yang disarikan langsung dari kitab aslinya “Haulul Ihtifal Bidzikri Al-Maulid An- Nabawi As-Syarif” karya Ulama besar Syaikh Muhammad bin Alawi Al Maliki Al Hasani, yang bisa kita buat pedoman atau Dalil atas tuduhan dan fitnah mereka dengan apa yang telah kita lakukan (merayakan Maulid Nabi Muhammad SAW).

Terlepas dari itu semua hanyalah kepada Allah SWT kita memohon pertolongan. Semoga kehadiran buku terjemahan ini bisa bermanfaat bagi umat islam, khususnya santri dan alumni pondok pesantren Nurul cholil, Amin.

Bangkalan, 27 November 2012 M

==========================================================================

SAMBUTAN MAJLIS KELUARGA

Pondok Pesantren Nurul Cholil

Ahmad Zubair

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

الحمد لله رب العالمين, نحمده ونستغفره ونعوذ به من شرور انفسنا وسيات اعمالنا, من يهد الله فلا مضل له ومن يضلل فلا هادي له, اشهد ان لا اله الا الله وحده لا شريك له واشهد ان محمد عبده ورسوله, والصلاة والسلام على سيدنا ومولانا محمد الفاتح لما اغلق والخاتم لما سبق وعلى اله اصحابه اجمعين.

Alhamdulilah! Dengan berbagai aktifitas dan kewajibannya sebagai siswa serta berbagai keterbatasan yang ada, tim karya Ilmiyah kelas III Aliyah periode 2011-2012 M/1431-1432 H masih bisa menghadirkan buku terjemahan yang disarikan langsung dari kitab aslinya “Haulul Ihtifal Bidzikri Al-Maulid An-Nabawi” karya Syaikh Muhammad bin Alawi Al-Maliki Al-Hasani, Ulama besar yang senantiasa membela, menguatkan dan terus mensosialisasikan faham Ahlus Sunnah wal-Jamaah.

Dengan ini, kami atas nama Majlis keluarga pondok Pasantren Nurul Cholil sangat mengapresiasi atas terbitnya buku ini, karena memang buku-buku semacam ini sangat dibutuhkan oleh masyarakat.

Mudah-Mudahan buku ini benar-benar bisa membentengi Aqidah kita, dan menyadarkan kita.

والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Bangkalan, 22 Oktober 2012 M

==========================================================================

KATA PENGANTAR

Tim penerjemah kelas III Aliyah

Periode 2011-2012 M/1432-1433 H

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Alhamdulillah- barangkali itu yang sepantasnya kami panjatkan. kami sangat bersyukur atas terbitnya buku terjemahan ini. Shalawat dan salam mudah-mudahan tetap tercurahkan kepada Nabi terakhir Nabi Muhammad SAW.

Akhir-akhir ini, kelompok-kelompok yang tidak sefaham dengan ajaran “Ahli-Sunnah Wal Jama’ah” kian menjadi-jadi dalam mempersoalkan keabsahan praktek Ubudiyyah Nahdliyyah yang kita praktekkan. Salah satu dari sekian banyak kelompok tersebut, yang patut diwaspadai adalah aliran penganut Muhammad Ibnu Abdi Al-Wahab, yang lebih dikenal dengan sebutan “Wahabi”. Sekte yang mengatasnamakan dirinya sebagai pejuang “Salafi” ini meyakini, bahwa umat Nabi Muhammad SAW telah lama berkubang dalam Lumpur “Kemusyrikan” dan “Kufarat”. Sehingga siapapun yang menolak mengikuti ajarannya, berarti ia layak menyandang predikat “Kafir”. Salah satu obyek “Takfir” dan “Tadllil” yang menjadi garapan mereka adalah peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW yang telah menjadi rutinitas umat Muslim di seluruh dunia, khususnya Indonesia.

Maka, perlu kiranya ada penjelasan atau mungkin lebih pasnya penegasan bahwa Amaliyah-Amaliyah tersebut tidak ngarang sendiri dan memang ada Dalil-nya. Dalam Hal ini, Al-Allamah Sayyid Muhammad Al Maliki Al Hasani memaparkan dengan sangat detail dalam buku ini, sehingga buku ini perlu dibaca oleh setiap Muslim, guna untuk membentengiAqidah mereka dari bahaya dan rongrongan sekte-sekte tersebut.

Demekian, muda-mudahan buku terjemahan ini bisa bermanfaat bagi kita semua khususnya lulusan kelas tiga Aliyah Periode 2011,2012 M/1432,1433 H Amien!!!

TIM PENERJEMAH TA’LIF WAN NASYAR LAJNAH DA’WAH WAT TA’LIM

KELAS III ALIYAH

PERIODE 2011-2012 M/1432-1433 H.

==========================================================================

بسم الله الرحمن الرحيم

المقدمة

الحمد لله رب العالمين والصلاة والسلام على أشرف المرسلين سيدنا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين .

Bismillahirrohmanirrohim

Pendahuluan

Segala puji bagi Allah tuhan semesta alam, Sholawat dan Salam semoga senantiasa tercurahkan kepada Nabi Muhammad SAW Rasul termulia, kepada keluarga dan para sahabatNya.

 

أما بعد، فقد كثر الكلام عن حكم الاحتفال بالمولد النبوي ، وما كنت أود أن أكتب شيئاً في هذا الموضوع وذلك لأن ما شغل ذهني وذهن العقلاء من المسلمين اليوم هو أكبر من هذه القضية الجانبية التي صار الكلام عنها أشبه ما يكون بالحولية التي تُقرأ في كل موسم وتُنشر في كل عام حتى ملّ الناس سماع مثل هذا الكلام ، لكن لما أحب كثير من الإخوان أن يعرفوا رأيي بالخصوص في هذا المجال ، وخوفاً من أن يكون ذلك من كتم العلم أقدمت على المشاركة في الكتابة عن هذا الموضوع والحق هوأننا مانحب إثارة المسائل الخلافية وخصوصا فى الميادين العامة وبين من لا شأن لهم بها , بل ننهى عن ذلك إلا إذا اقتضى الحال الخوض فيها لإجابة سؤال أو دفع شبهة أو حل إشكال أو اللرد على من يثير ذلك ويلبس على العامة ,فتراه ينكر علينا الكلام فى هذه المواضع ويقول : أنتم تثيرون الفتن وتشعلون نارها وليس لكم كلام إلا فى هذه المسائل وينسى أو يتناسى أنه هو المحرك لهذه الفتن وهو الموقد لنارها والفاتح لأبوابها والمشتغل بها والمشغل للناس بالكلام فيها إذ لاتراه إلا متحدثا فى باب البدعة والشرك والضلال مدرجا بحث المولد والتوسل والزيادة والتبرك والتصوف فى قائمة المنكرات والضلال والبدع دون تفصيل بين الحسن والقبيح والخير والشر والطيب والخبيث ,فهل يصح أن يترك مثل هذا ينفث سمومه ويفيض بباطله وشره على عامة الأمة ممن يغتر به فى كل وقت .

Setelah hal di atas, Sungguh banyak pembicaraan tentang hukum merayakan Maulid Nabi, dan Saya tidak tertarik untuk menulis sesuatu tentang masalah ini, Itu semua karena perkara yang menyibukkan pikiran saya dan pikiran para cendikiawan muslim lebih besar dari pada sekedar hal tersebut yang pembicaraannya lebih menyerupai agenda tahunan yang hanya dibaca setiap musim dan disebarkan setiap tahun sehingga masyarakat bosan untuk mendengarkan semacam pembahasan ini, akan tetapi ketika banyak teman-teman saya ingin mengetahui pendapat saya secara khusus didalam hal ini dan takut hal tersebut termasuk Katmil Ilmi (menyimpan ilmu) maka saya memberanikan diri untuk menulis sebuah kitab tentang masalah ini dan kenyataannya kami tidak mau memprioritaskan masalah-masalah khilafiyah di area umum dan dikalangan masyarakat yang tidak mempunyai kapasitas tentang masalah khilafiyah tersebut, kecuali ada hal yang menuntut untuk masuk kedalam masalah tersebut seperti untuk menjawab pertanyaan, menolak keserupaan, menyelesaikan kemuskilan, atau untuk menolak orang yang mengobarkan hal tersebut dan mengaburkan pemahaman orang awam, maka anda akan melihat dia mengingkari pembicaraan kami didalam masalah-masalah ini dan dia berkata : ”Kalian yang mengobarkan kesesatan dan kalian yang menyalakan apinya padahal kalian tidak punya pembahasan kecuali di dalam masalah-masalah ini”, dan dia lupa atau pura-pura lupa bahwa dia adalah penggerak, penyala api dan pembuka pintu kesesatan tersebut, yang disibukkan dan menyibukkan orang lain (masyarakat) untuk membicarakan kesesatan-kesesatan tersebut karena anda tidak akan melihatnya kecuali berbicara didalam bab bid’ah, syirik dan kesesatan dengan memasukkan (meyisipkan) pembahasan maulid, tawassul, ziarah, tabarruk (ngalaf barokah) dan tasawwuf di daftar kemungkaran, kesesatan, bid’ah tanpa memilah/merinci yang baik (Al-Hasan), yang buruk (Al-Qobih), yang bagus (Al-Choir) dan yang jelek (Al-Syar), layakkah orang yang seperti ini di biarkan untuk menyemburkan racunnya dan menyebarkan kebathilan dan kejelekannya kepada orang awam (Ammah Al-Ummah) yakni orang-orang yang bisa terbujuk setiap saat.

فهذا هو الذي يدعونا إلى الحديث والبحث والكتابة حول هذه المسألة وإلا فإن منهجنا والحمد لله هو توجيه الأمة إلى الخير وأمرهم بالمعروف ونهيهم عن المنكر, وهذه دروسنا ومحاضراتنا وندواتنا فى مجالسنا العامة والخاصة داخل البلاد وخارجها شاهدة بذلك وهي بفضل الله – وأقول ذلك متحدثا بنعمة الله متبرئا من حولي وقوتي مستعيذا بالله من العجب والفخر المذموم- أقول :

Maka ini menuntut kami untuk bicara, membahas dan menulis seputar masalah ini dan kalaupun tidak demikian, alhamdulillah sesungguhnya metode kami untuk mengarahkan umat pada kebaikan, memerintah pada kebajikan dan mencegah dari kemungkaran, dan inilah pelajaran, ceramah/kuliah dan pertemuan ilmiah di majlis-majlis kami yang umum maupun yang khusus, didalam dan diluar negeri yang membuktikan hal tersebut – dan semua ini berkat anugerah Allah – dan saya berkata demikian dalam rangka menceritakan nikmat Allah, terlepas dari daya dan kekuatanku, dan memohon perlindungan kepada Allah dari ujub (bangga diri) dan kesombongan yang tercela – saya berkata :

هي دروس منهجية ومحاضرات إجتماعية وندوات علمية في الحديث والتفسير والفقه والمصطلح والأصول والعقيدة واللغة العربية ليس فيها علوم خاصة أو معارف معينة أو أسرار ممنوعة أو لقاءات غامضة بل كلها مفتوحة للعام والخاص ومشاعة للقريب والبعيد ,وبيتنا والحمد لله كما جاء في حديث السيدة عائشة رضي الله عنها : (رفيع العماد طويل النجاد عظيم الرماد قريب البيت من الناد ) (1) كما أننا في ثنايا دروسنا نذكر أحوال المسلمين وواقعهم اللأليم وما وصلوا إليه اليوم من تفرق وتشتت وضعف وذلة وتبعية ومخالفة وبعد عن المنهج الرباني والطريق الصحيح ونذكرهم بما كان عليه سلفهم الصالح من عزة ومنعة وقوة وسلطان وبما مكن الله لهم في الأرض وبتاريخهم المجيد وأننا نأمل أن نعود إلى الإسلام فتعود لنا أيامنا الأول والله على كل شيئ قدير وباالإجابة جدير .

Inilah pelajaran-pelajaran metodis, kuliah umum dan pertemuan ilmiah tentang hadist, tafsir, fiqih, mustolah al-hadist, ushul fiqh, aqidah dan bahasa arab yang didalamnya tidak ada ilmu khusus, ilmu pengetahuan tertentu, rahasia-rahasia terlarang ataupun pertemuan-pertemuan tersembunyi, bahkan semuanya terbuka untuk umum (Al-Am dan Al-Khos) dan tersebar dimana-mana (Al-Qorib dan Al-Ba’id), dan alhamdulillah rumah kami meniru (seperti) keterangan hadist Sayyidah Aisyah r.a. : رفيع العماد طويل النجاد عظيم الرماد قريب البيت من الناد artinya : (suamiku) mulia, tinggi perawakannya, banyak abunya, dan dekat rumah nya dari tempat pertemuan., Seperti halnya ditengah–tengah pelajaran kami, kami ingat keadaan orang islam, musibah/bencana yang menyakitkan yang menimpa mereka, dan apa yang mereka alami sekarang ini seperti perpecahan, cerai berai, lemah, terhina, ikut-ikutan, tidak sesuai dan jauh dari metode yang berlaku (Al-Minhaj AlRobbanie) dan cara yang legal (Al-Thoriq Al-Shohih) dan kami mengingatkan mereka kepada keadaan/sifat pendahulu mereka yang saleh seperti mulia (terhormat), kokoh, kuat, dan kekuasaan, mengingatkan pada kemampuan yang diberikan oleh Allah dimuka bumi dan sejarah agung mereka dan kami berfikir untuk kembali kepada agama islam dan hari-hari (kejayaan) yang dulu bisa kembali, dan Allah maha kuasa atas segala sesuatu dan pantas/berhak mengabulkan do’a.

وصلى الله وسلم على خير خلقه وإمام رسله سيدنا محمد وعلى أله وصحبه .

Dan semoga sholawat serta salam senantiasa tercurahkan kepada mahluk terbaiknya dan imam para utusan Nabi Muhammad SAW kepada keluarga dan para sahabatnya.

وكتبه :

السيد محمد بن السيد علوي المالكي الحسني

خادم العلم الشريف بالبلد الحرام

Ditulis oleh :

Sayyid Muhammad bin Sayyid Alawi Al Maliki Al Hasani pengajar (guru besar) di tanah Haram

هل الإحتفال بالمولد النبوي واجب؟

 

لا تزال مسألة الإحتفال بالمولد النبوي الشريف تعتبر مشكلة كبيرة عند بعض المتشددين- هداهم الله إلى الصراط المستقيم .

Wajibkah Merayakan Maulid Nabi?

Masalah merayakan kelahiran Nabi besar Muhammad SAW senantiasa dianggap problem besar oleh sebagian kelompok aliran keras (Al-Mutasyaddidin) semoga mereka diberi hidayah oleh Allah ke jalan yang lurus. Amin

ولقد انحل- والحمد لله- كثير من العقد التي كانت في ذهن بعضهم وتفهموا الحقائق على اصولها بمروالايام وتغير الاحوال وتطور الحياة واختلاف مطالب العصر ومصطلحاته وظروف المجتمع وحياته فاعاد كثير من الناس حكمهم على كثير من المسائل الاجتهادية التي كانوا يرون فيها حكما غيرمايرونه اليوم ، ويقولون فيها قولا غير الذي يقولونه اليوم ، والشواهد الحضارية شاهدة على ذلك ، ومن أطال الله فى عمره فأدرك ذلك الزمن وهذا الزمن وسمع تلك الأقوال سابقا ولا حقا لاحظ الفرق بوضوح ظاهر لا إشكال فيه ، وكل هذا التغير والتطور لم تحظ به قضية المولد النبوي الشريف ولم تفز فيه بما فاز به غيرهامن القضايا .

Alhamdulillah telah terlepas sebagian besar ikatan yang membelenggu hati mereka dan mereka dapat memahami hakikat-hakikat itu sesuai dengan dasarnya. Seiring perjalanan waktu, perubahan keadaan, perubahan kehidupan, berbagai tuntutan zaman dan tekhnologinya serta wadah perkumpulan dan eksistensinya, akhirnya banyak orang yang mengkaji ulang keputusan (ketetapan) mereka terhadap berbagai masalah ijtihadiyah yang mana pendapat mereka tidak sesuai dengan pendapat mereka yang sekarang dan juga pernyataan mereka tidak sesuai dengan pernyataannya yang sekarang, Sesuai realita yang ada. Barang siapa yang diberi umur panjang, dan ia tahu zaman itu dan zaman sekarang serta mendengar berbagai pendapat tersebut, maka ia pasti mengetahui perbedaannya dengan jelas. Dan semua perubahan serta evolusi (perkembangan secara pelan-pelan) ini bukan suatu keberuntungan terhadap permasalahan Maulid Nabi Muhammad SAW sebagaimana permasalahan lain yang bisa di untungkan dengan adanya perubahan dan evolusi.

فلا نزال نسمع في كل عام تلك الحوليات التي تظهر في شهر ( ربيع الأول ) عن المولد النبوي الشريف والاحتفال به ، ولا نزال نسمع تلك الاقوال السخيفة عن اجتماعات المولد من انه تحصل فيها المنكرات واختلاط الرجال بالنساء وتضييع الصلوات وتضرب الالات وتشرب الخمور ويحضرها الفساق واهل الفجور واكلة الربا واهل البدع والخرافات ، وأن المحتفلين بالمولد النبوي يتخذون عيدا شرعيا معتبرا مثل عيد الفطر والأضحى ، ولقد بينا كذب هذه الأقوال الساقطة أو كذب من نقلها إلى من صرخ بها وإن كان لا يعذر بجهله حيث لم يتبين فيما أخبره به الفاسق ، فخالف القرأن صراحة إذيقول : ”   يا أيها الذين أمنوا إن جاءكم فاسق بنبإ فتبينوا”

Maka senantiasa setiap tahun kami mendengar masalah-masalah tahunan yang tampak di bulan “Robi’ul Awal“ tentang hari kelahiran Nabi besar Muhammad SAW serta perayaannya, dan senantiasa kami mendengar komentar-komentar yang tidak masuk akal tentang perkumpulan maulid Nabi bahwa disitu terjadi pelbagai kemungkaran, percampuran laki-laki dengan prempuan, menyia-nyiakan sholawat, memukul alat-alat, meminum minuman keras dan dihadiri oleh orang-orang fasiq, ahli ma’siat, para pemakan riba dan ahli bid’ah dan tahayyul (dongeng), dan orang-orang yang merayakan maulid Nabi menjadikannya sebagai hari raya syar’i (I’d Syar’i) yang dianggap sama dengan idul fitri dan idul adha, dan kami telah mengungkap kebohongan pendapat-pendapat keliru tersebut atau kebohongan orang yang menuqil (memberitahukan) kepada orang yang meneriakkan pendapat-pendapat palsu tersebut, walupun tidak dimaafkan (udzur) dengan kebodohannya sekiranya dia tidak memperjelas berita orang fasiq, maka dia jelas-jelas berlawanan dengan Al-Qur’an yang menyatakan: “Hai orang-orang yang beriman, jika datang ke padamu orang fasik dengan (membawa) berita, maka perjelaslah (kebenaran nya)”.

كم بينا ذلك وقلنا إن يوم مولد سيدنا محمد صلى الله عليه وسلم ليس بعيد ولا نعتبره عيد لأنه أكبر من العيد وأعظم وأشرف منه.

Sering kami jelaskan hal tersebut, dan kami katakan bahwa maulid Nabi Muhammad SAW bukan hari raya dan tidak kami anggap sebagai hari raya, karena maulid Nabi itu lebih besar, lebih agung, dan lebih mulia dari hari raya.

إن العيد لا يعود إلا مرة واحدة في السنة ، وأما الإحتفال بمولد صلى الله عليه وسلم والإعتناع بذكره وسيرته يجب أن يكون دائما لا يتقيد بزمان ولا مكان

Sesungguhnya hari raya hanya sekali dalam setahun, sedangkan perayaan maulid Nabi SAW dan senantiasa mengingat beliau serta melestarikan sejarahnya adalah wajib selamanya, tidak dibatasi ruang dan waktu.

فمن أطلق عليه إسم العيد فهو جاهل وهو لا يقع إلا من العوام وهم لا يقصدون به العيد الشرعي المعروف عند الإطلاق ، وإنما هذا جريا على عادة الناس في تعبيرهم عن الفرح والسرور بكل عزيز بقولهم هذا يوم عيد … وقدومكم عيد… ولقاؤكم عيد… ، والشعر العربي مملوءٌ بهذا التعبيركقولهم:

إن عيدي يوم أتي حيهم     #   وأمرغ في ثراهم مقلتي

وقول بعضهم :

عِيْدٌ وعِيدٌ وعِيدٌ ِصْرنَ مجتمعهْ                                                               وجه الحبيب وعيدُ الفطرِ والجمعه

Maka barang siapa menyebut maulid Nabi sebagai hari raya adalah orang bodoh dan itu tidak akan terjadi kecuali dari orang-orang awam, sedangkan mereka tidak menyebutnya sebagai hari raya syar’i yang kita kenal ketika dimutlakkan, hal ini hanyalah tradisi masyarakat dalam mengungkapkan kegembiraan dan kesenangan dalam setiap peristiwa besar sebagaimana ungkapan mereka :”Ini adalah hari raya……..kedatangan kalian adalah hari raya ……..bertemu kalian adalah hari raya…,,,”, dan syair arab di penuhi ungkapan seperti ini:

Sesungguhnya hari rayaku adalah hari kedatanganku kekampung mereka

Dan aku membolak-balikkan pandanganku pada kekayaan mereka

Dan ungkapan sebagian penyair :

Hari raya, hari raya dan hari raya menjadi terkumpul

Wajah sang kekasih, hari raya dan hari jum’at

 

ومن هنا يقول عامة الناس عيد المولد والعيد النبوي ، وغير ذلك من الألفاظ الواردة في هذا الباب

Oleh sebab itu, pada umumnya orang-orang menyebut maulid Nabi sebagai I’d Al-Maulid (hari raya kelahiran Nabi) dan Al-i’d An-Nabawi (hari raya kenabian) dan selainnya dari ungkapan-ungkapan yang di gunakan dalam bab ini.

ومعلوم أنه ليس عندنا في الإسلام إلا عيدان الفطر والأضحى ، لكن يوم المولد أكبر ، وأعظم من العيد وإن كنا لانسميه عيدا ، فهو الذي جاء بالأعياد والأفراح ومن حسناته كل الأيام العظيمة في الإسلام ، فلولا مولد صلى الله عليه وسلم ما كانت البعثة ، ولا نزول القرأن ، ولا الإسراء ولا المعراج ، ولا الهجرة ، ولا النصر في بدر ، ولا الفتح الأعظم ، لأن كل ذلك متعلق به صلى الله عليه وسلم بمولده الذي هو منبع تلك الخيرات العظيمة ، قال السيد محمد أمين كتبي رحمه الله :

ياليلة الإثنين ماذا صـــــافحت  #       يمناك من شرف أشمّ ومن غنى

كل الليالي البيض في الدنيا لها  #      نسب إليك فأنت مفتاح السن

فالقدر والأعياد والمعراج من    #       حسناتك اللتي بَهرن الأعيُنا

Dan sudah kita ketahui bersama bahwa dalam agama islam hanya ada dua hari raya I’dul Fitri dan I’d Al-Adha, akan tetapi maulid nabi lebih besar dan lebih agung dari hari raya, maskipun kami tidak menyebutnya sebagai hari raya, karena Nabi Muhammad SAW adalah sang pembawa pelbagai hari raya dan kegembiraan, dan diantara kebagusan-kebagusan Nabi Muhammad SAW adalah hari-hari besar dalam islam, karena seandainya Nabi tidak dilahirkan, niscaya tidak ada al-bi’tsah (diutusnya Nabi), turunnya Al-Qur’an, Isro’ Mikroj, Hijrah, pertolongan di perang Badar dan kemenangan besar, karena semua itu erat kaitannya dengan Nabi Muhammad SAW dan kelahirannya yang merupakan sumber segala kebaikan yang besar, Sayyid Muhammad Amin Kutbi –Rahimahullah berkata:

Wahai malam senin, dengan apa berjabat tangan kananmu,

Dari kemulian orang mulia dan kekayaan

Setiap malam terang bulan di dunia bernisbat kepada engkau,                            

Karena engkau kunci segala cahaya

Adapun lailatul qadar, hari-hari besar, dan mi’roj

Adalah (termasuk) kebagusanmu yang menyilaukan mata

  

وقبل أن أسرد الأدلة على جواز الاحتفال بالمولد الشريف والاجتماع عليه أحب أن أبين المسائل الآتية :

Sebelum saya menyebutkan dalil-dalil tentang legalitas (kebolehan) perayaan maulid Nabi dan berkumpul untuk merayakannya, saya lebih senang menjelaskan masalah-masalah berikut :

الأولى : أننا نحتفل بمولد سيدنا محمد صلى الله عليه وسلم دائما وأبدا في كل وقت وفي كل مناسبة وعند كل فرصة يقع فيها فرح أو سرور أو نشاط ويزداد ذلك في شهر مولده وهو الربيع ، وفي يوم مولده وهو الإثنين ، ولا يصح لعاقل أن يسأل لما ذا تحتفلون ؟ . . لأنه كأنه يقول : لماذا تفرحون بالنبي صلى الله عليه وسلم ؟ . . وكأنه يقول : لماذا يحصل عندكم هذا السرور وهذا الإبتهاج بصاحب الإسراء والمعراج ؟ فهل يصح أن يصدر هذا السؤال من مسلم يشهد أن لا إله إلا الله وأن محمدا رسول الله ؟ لأنه سؤال بارد لايحتاج إلى جواب ، ويكفي أن يقول المسئول في الجواب :

أنا أحتفل لأني مسرور وفرح به صلى الله عليه وسلم ، وأنا مسرور وفرح به صلى الله عليه وسلم لأني محب له صلى الله عليه وسلم ، وأنا محب له صلى الله عليه وسلم لأني مؤمن .

   Pertama: Kami (Ahlus Sunnah Wal Jama’ah) senantiasa merayakan Maulid Nabi SAW sepanjang waktu, setiap kesempatan yang layak serta terdapat rasa suka cita dan semangat di dalamnya, terlebih di bulan Maulid (Robi’ul Awal) dan di hari kelahirannya (Senin). Dan tidak pantas jika ada orang yang berakal sehat bertanya: “Mengapa kalian merayakan kelahiran Nabi?” karena seakan-akan dia bertanya: “Kenapa kalian senang kepada Nabi SAW?”dan seakan-akan dia bertanya: “Kenapa kalian bisa senang kepada Nabi pemilik peristiwa Isro’ Mi’roj?”, Maka apakah pantas pertanyaan seperti itu diucapkan orang islam yang bersaksi bahwa tiada tuhan selain Allah dan Nabi Muhammad adalah utusan Allah?, karena itu pertanyaan orang bodoh yang tidak butuh jawaban, dan orang yang ditanyakan cukup menjawab:

Saya merayakan maulid Nabi sebagai ungkapan rasa senang dan cinta karena saya adalah orang yang beriman.

الثانية : أننا نعني بالإحتفال الاجتماع لسماع سيرته والصلاة والسلام عليه وسماع المدائح التي تقال في حقه وإطعام الطعام وإكرام الفقراء والمحتاجين وإدخال السرور على قلوب المحبين .

Kedua: Sesungguhnya tujuan kami merayakan maulid Nabi adalah berkumpul untuk mendengarkan sejarah beliau, membaca sholawat, mendengarkan pujian-pujian yang dilantunkan kepadanya, memberikan makanan, memuliakan orang-orang fakir dan orang-orang yang membutuhkan serta mengembirakan hati para pecinta Nabi Muhammad SAW.

الثالثة : أننا لا نقول بأن الإحتفال بالمولد المذكور في ليلة مخصوصة وعلى الكيفية المعهودة لدينا مما نصت عليه الشريعة صراحة كما هو الشأن في الصلاة والصوم وغيرهما إلا أنه ليس فيها ما يمنع من ذلك لأن الإجتماع على ذكرالله والصلاة والسلام على رسول الله صلى الله عليه وسلم ونحو ذلك من وجوه الخير مما ينبغي الإعتناء به كلما أمكن لاسيما في شهر مولده لأن الداعي فيه أقوى لإقبال الناس واجتماعهم وشعورهم الفياض بارتباط الزمان بعضه ببعض ، فيتذكرون بالحاضر الماضي وينتقلون من الشاهد إلى الغائب .

     Ketiga: Kami tidak mengatakgan bahwa perayaan maulid Nabi pada malam tertentu dengan cara yang telah kita ketahui merupakan ketentuan syari’at secara jelas sebagaimana sholat, puasa dan lain sebagainya, hanya saja hal di atas tidak ada larangan dari syari’at karena berkumpul untuk berdzikir kepada Allah, bersholawat kepada Rasulullah SAW dan kebaikan-kebaikan yang lain merupakan sesuatu yang harus diperhatikan sebisa mungkin apalagi di bulan kelahirannya, karena di bulan tersebut orang-orang lebih terdorong untuk berpartisipasi dan berkumpul serta mengungkapkan rasa cinta yang menggebu-gebu seiring dengan perjalanan waktu, sehingga mereka bisa mengenang orang-orang terdahulu sebab orang yang hadir dan berpindah kenyataan terhadap yang ghaib.

الرابعة : أن هذه الاجتماعات هي وسيلة كبرى للدعوة إلى الله ، وهي فرصة ذهبية ينبغي أن لا تفوت ، بل يجب على الدعاة والعلماء أن يذكروا الأمة بالنبي صلى الله عليه وسلم بأخلاقه وآدابه وأحواله وسيرته ومعاملته وعبادته ، وأن ينصحوهم ويرشدوهم إلى الخير والفلاح ويحذروهم من البلاء والبدع والشر والفتن وإننا دائما بفضل الله ندعو إلى ذلك ونشارك في ذلك

   Keempat: Bahwasannya perkumpulan-perkumpulan ini adalah wasilah (media) yang sangat besar untuk mengajak kepada Allah SWT dan ini merupakan kesempatan emas yang tidak boleh disia- siakan bahkan wajib bagi para da’i dan para Ulama mengingatkan umat tentang Akhlak, Perilaku, Sejarah, Muamalah dan Ibadah Nabi, dan memberi nasehat serta memberi petunjuk pada Kebajikan dan Kemenangan dan juga wajib memperingatkan Umat dari cobaan, Bid’ah, kejelekan dan kesesatan. Dan dengan anugerah Allah kami senantiasa mengajak dan berpartisipasi dalam hal tersebut.

ونقول للناس :

ليس المقصود من هذه الاجتماعات مجرد الاجتماعات والمظاهر بل هذه وسيلة شريفة إلى غاية شريفة وهي كذا وكذا ، ومن لم يستفد شيئا لدينه فهو محروم من خيرات المولد الشريف .

Dan kami nyatakan kepada masyarakat:

Maksud dari pekumpulan-perkumpulan ini bukanlah hanya sekedar berkumpul dan berhura-hura, akan tetapi perkumpulan ini adalah sebagai wasilah yang sangat mulia untuk mencapai puncak kemuliaan. Barang siapa yang tidak mengambil faedah untuk kepentingan agamanya maka dia terhalang dari keberkahan (kebaikan) dalam perayaan maulid Nabi.

أول المحتفلين بالمولد النبوي

 

إن أول المحتفلين بالمولد هو صاحب المولد وهو النبي صلى الله عليه وسلم كما جاء في الحديث الصحيح الذي رواه مسلم : لما سئل عن صيام يوم الإثنين ، قال ذاك يوم ولدت فيه ، فهذا أصح وأصرح نص في مشرعية الإحتفال بالمولد النبوي الشريف .

ولا يلتفت لقول من قال: إن أول من إحتفل به الفاطميون لأن هذا إما جهل أو تعامي عن الحق .

Orang Yang Pertama Kali

Merayakan Maulid Nabi

               

   Orang yang pertama kali merayakan Maulid Nabi adalah Shahibul Maulid (pemiliknya sendiri) yakni Nabi Muhammad SAW seperti keterangan dalam hadits shahih yang di riwayatkan oleh Imam Muslim: Ketika Nabi ditanya tentang puasa hari Senin, beliau menjawab:“Hari Senin adalah hari kelahiranku”. Hadist ini lebih shahih dan lebih shorihnyaNash di dalam legalitas perayaan Maulid Nabi Muhammad SAW.

Dan tidak perlu mempedulikan ucapan seseorang yang mengatakan: Bahwa yang pertama kali merayakan Maulid Nabi adalah AlFathimiyun (keturunan Sayyidah Fatimah) sebab hal ini bisa jadi karena suatu kebodohan atau pura-pura tidak tahu kebenaran.

 

   قول الحافظ ابن حجر العسقلاني :

قال الإمام الحافظ أبو الفضل أحمد بن حجر العسقلاني : وقد ظهر لي تخريجه على أصل ثابت وهو ما ثبت في الصحيحين من أن النبي صلى الله عليه وسلم قدم المدينة فوجد اليهود يصومون يوم عاشوراء فسألهم فقالوا هو يوم أغرق الله فيه فرعون ونجى موسى فنحن نصومه شكرا لله تعالى فقال صلى الله عليه وسلم : نحن أولى بموسى منكم ، فيستفاد منه فعل الشكر على ما من به في يوم معين من إسداء نعمة أو دفع نقمة ويعاد فى نظير ذلك اليوم من كل سنة ، والشكر لله يحصل بأنواع العبادة كالسجود والصيام والصدقة وتلاوة القرأن وأي نعمة أعظم من بروز هذا النبي نبي الرحمة في ذلك اليوم ، قال تعالى : ( لقد من الله على المؤمنين إذ بعث فيهم رسولا من أنفسهم )

 

     Pendapat Al Hafidz Ibnu Hajar Al-Asqolani:

Imam Al-Hafidz Abul Fadl Ahmad Ibnu Hajar Al-Asqolani berkata: Sudah sangat jelas bahwa merayakan Maulid Nabi itu mempunyai dasar yang kuat yakni hadits yang di riwayatkan oleh Imam Bukhori & Muslim: Bahwa Nabi Muhammad SAW berkunjung ke kota Madinah, kemudian di sana Nabi mendapati orang-orang yahudi berpuasa di hari Asyuro’, lalu Nabi menanyakan prihal puasa tersebut, maka mereka menjawab bahwa Asyuro’ adalah hari ditenggelamkannya Fir’aun dan di selamatkannya Nabi Musa,   maka kami berpuasa pada hari Asyuro’ untuk berterima kasih (bersyukur) kepada Allah, maka kemudian Nabi Muhammad SAW bersabda:“Kami lebih berhak kepada Nabi Musa dari pada kalian semua”. Maka bisa diambil kesimpulan dari kejadian di atas untuk bersyukur atas segala anugerah yang dikaruniakan oleh Allah di hari tertentu seperti pemberian nikmat, atau tertolaknya bahaya (siksa), dan hal tersebut selalu terulang setiap tahun. Sedangkan bersyukur kepada Allah bisa hasil dengan berbagai bentuk ibadah, seperti sujud, puasa, shodaqoh dan membaca Al-Qur’an. Adakah nikmat yang lebih besar dari pada kelahiran Nabi sang pembawa rahmat,

Allah SWT berfirman:

Sungguh Allah telah memberi anugerah kepada orang-orang mukmin, karena Allah telah mengutus seorang Rasul dari golongan mereka”.

قول الحافظ جلال الدين السيوطي :

قال السيوطي : وقد ظهر لي تخريجه على أصل آخر وهو ما أخرجه البيهقي عن أنس أن النبي صلى الله عليه وسلم عقّ عن نفسه بعد النبوة مع أنه قد ورد أن جده عبد المطلب عقّ عنه في سابع ولادته ، والعقيقة لاتعاد مرة ثانية ، فيحمل ذلك على أن الذي فعله النبي صلى الله عليه وسلم إظهار للشكر على إيجاد الله إياه رحمة للعالمين وتشريع لأمته ، فيستحب لنا أيضا إظهار الشكر بمولده صلى الله عليه وسلم باجتماع الإخوان وإطعام الطعام ونحو ذلك من وجوه القربات وإظهار المسرات .

     Pendapat Al Hafidz Jalaluddin Assuyuthi:

Assuyuti berkata: Sudah sangat jelas bagi saya bahwa perayaan Maulid Nabi mempunyai dasar yang lain yakni hadist yang diriwayatkan oleh Al-Baihaqi dari sahabat Anas bahwa sesungguhnya Nabi Muhammad SAW mengaqiqohi dirinya setelah kenabian, padahal kakek beliau, Abd Mutallib sudah mengaqiqohinya pada hari ketujuh kelahirannya, padahal aqiqah tidak harus di ulangi. Maka hal tersebut dijadikan dasar bahwa apa yang dilakukan Nabi adalah menampakkan rasa syukur kepada Allah yang telah menciptakan Nabi sebagaiRahmatan Lil Alamin dan pembawa syari’at bagi umatnya, maka juga di sunnahkan kepada kita menampakkan rasa syukur kepada Allah dengan kelahiran Nabi Muhammaad SAW dengan cara mengumpulkan saudara, memberikan makanan, dan sebagainya dari setiap sesuatu yang bernilai ibadah serta menampakkan kegembiraan.

    قول الحافظ شمس الدين الجزري:

قال السيوطي : ثم رأيت إمام القراء الحافظ شمس الدين الجزري قال في كتابه المسمى (( عرف التعريف بالمولد الشريف )) ما نصه :

وقد رؤي أبو لهب بعد موته في النوم فقيل له : ما حالك ؟ فقال في النار ، إلا أنه يخفف عني كل ليلة إثنين ، وأمص من بين أصبعيّ هاتين ماءً بقدر هذا ، وأشار برأس أصبعه – وإن ذلك بإعتاقي لثويبة عندما بشرتني بولادة النبي صلى الله عليه وسلم وبإرضاعها له .

 

     Pendapat Al Hafidz Syamsuddin Al Jazari:

Imam Assuyuti berkata: Kemudian saya melihat Imam Al- Qurro’ Al-Hafidz Syamsuddin Al Jazri berkata di dalam kitabnya yang di beri nama “Urfu At-ta’rifi Bilmaulidi Al-Sarif” tentang suatu penjelasan:

Setelah mati, Abu Lahab dimimpikan, lalu dia ditanya: Bagaimana keadaanmu? Abu Lahab menjawab: Di neraka, hanya saja siksaanku diringankan setiap malam Senin, dan saya menghisap air segini diantara jari-jariku (sambil isyarat dengan ujung jari tangannya), dan semua ini sebab saya memerdekakan Tsuwaibah ketika dia memberi kabar gembira tentang kelahiran Nabi Muhammad SAW dan menyusuinya.

فإذا كان أبو لهب الكافر الذي نزل القرآن بذمه جوزي ( في النار) بفرحه ليلة مولد النبي صلى الله عليه وسلم به ، فما حال المسلم الموحِّد من أمة النبي صلى الله عليه وسلم ، يسر بمولده ، ويبذل ما تصل إليه قدرته في محبته صلى الله عليه وسلم .

Maka ketika Abu Lahab yang kafir, yang telah di laknat oleh Al-Qur’an, di balas di neraka sebab gembira di malam kelahiran nabi, lalu bagaimana dengan seorang muslim dari umat nabi Muhammad SAW yang mengesakan Allah yang bergembira dengan kelahirannya dan mencurahkan tenaga untuk mencintainya.

ولعمري إنما يكون جزاؤه من المولى الكريم ، أن يدخله بفضله جنات النعيم .

Demi umurku, sesugguhnya balasan orang tersebut dari Allah yang maha mulia adalah di masukkan kedalam surga Na’im sebab anugerah-Nya.

     قول الحافظ شمس الدين بن ناصر الدين الدمشقي :

وقال الحافظ شمس الدين بن ناصر الدين الدمشقي في كتابه المسمى:

بـ (( مورد الصادي في مولد الهادي )) :

Pendapat Al Hafidz Syamsuddin bin Nasiruddin Addimisyqi:

Al-Hafidz Syamsuddin bin Nasiruddin Ad-dimisyqi berkata di dalam kitabnya yang di beri nama: Mauridu AsShodiy Fi Maulidi Al-Hadi

وقد صح أن أبا لهب يخفف عنه عذاب النار في مثل يوم الا ثنين لإعتاقه ثويبة سرورا بميلاد النبيٍّ صلّى الله عليه وسلّم ، ثم أنشد :

إذا كان هذا كافـرا جاء ذمـه     #    بتبّت يداه في الجحيم مخلدا

أتى أنه في يوم الإثنين دائـمـا     #    يُخفّف عنه للسرور بأحمدا

فما الظن بالعبد الذي طول عمره   #    بأحمد مسرورا ومات موحدا

Sungguh benar bahwa Abu Lahab diringankan siksaannya di dalam neraka setiap hari senin, sebab memerdekakan Tsuwaibah karena gembira atas kelahiran Nabi Muhammad SAW.

Kemudian Al-Hafidz menembangkan:

Tatkala orang kafir ini (Abu Lahab), yang dicela

Dengan “binasa tangannya (jasadnya) di neraka jahim selamanya”

Pada hari Senin selalu diringankan siksaannya

Sebab gembira dengan Nabi Ahmad (Muhammad SAW)

 

Maka bagaimana dengan seorang hamba yang sepanjang umurnya

gembira dengan Nabi Ahmad dan mati dengan bertauhid.[1]

 

هل يشترط أن يكون إحتفالنا بالصيام؟

 

فإن قيل : إن النبي صلى الله عليه وسلم إعتنى بيوم مولده بالصيام وأنتم تحتفلون بالإجتماع وغيره من أنواع القربات والأعمال التي لم يفعلها صلى الله عليه وسلم في هذا اليوم ، وهذا من البدعة؟

فالجواب : أن هذا يرجع إلى كيفية اللإحتفال وهيئته ، والكيفيات المطلقة مسائل إجتهادية ، وهو ليس محل بحثنا لأن محل البحث هو مسألة الإعتناء بمولده صلى الله عليه وسلم ، هل ثبت أم لا ؟ أما كيف إعتنى ؟ وكيف إهتم ؟ فهذا مفتوح للأمة بحسب اجتهادهم ونظرهم وأحوالهم .

Apakah disyaratkan perayaan kami dengan berpuasa ?

Jika dikatakan: Bahwa Nabi memperingati hari kelahirannya dengan berpuasa, sedangkan kalian merayakannya dengan cara berkumpul dan mengerjakan bermacam-macam Ibadah serta amalan yang tidak pernah dilakukan oleh Nabi SAW.

Apakah ini Bid’ah?

Maka jawabannya: hal ini kembali pada cara dan bentuk perayaannya, adapun cara-cara yang umum adalah masalah-masalah yang bersifat ijtihad, dan ini bukan topik pembahasan kami karena pokok pembahasan kami adalah masalah memperingati kelahiran Nabi SAW Apakah ada dasarnya? Bagaimana cara memperingatinya? Maka ini terbuka untuk umat tergantung ijtihad, pandangan dan kondisi mereka.

ومثل ذلك كثير من الأمور الاجتهادية التي ثبت أصلها وتركت كيفيتها وهيئتها للأمة وهي عشرات بل مئات المسائل ، يأتي في الدرجة الأولى القرآن الكريم الذي لا يخالف أحد في فضله وفضل حفظه و شرف تعلمه وشرف حملته ومعلميه .

Sebagaimana diatas, banyak dari berbagai masalah ijtihad yang ada dasarnya dan diperkenankan cara dan bentuknya kepada umat, dan masalah tersebut ada puluhan bahkan ratusan, diposisi pertama ada Al-Qur’an Al-Karim yang tidak seorangpun menyangkal keutamaannya dan keutamaan menghafalnya serta kemuliaan mempelajari, orang yang hafal dan yang mengajarkannya.

لكن هل هناك كيفية أو طريقة لابد من اتباعها في سبيل نشره وتعليمه وحفظه ؟

الجواب : متروك للقارئ .

Tetapi apakah hal diatas ada metode yang harus diikuti dalam menyebarkan, mengajarkan dan menghafal Al-Qur’an?

Jawabannya: Terserah yang membaca .

والواقع بين يديه ظاهر واضح كالشمس يرى فيه المدارس القرآنية والجمعيات والجوائز والشهادات والندوات والمسابقات . ويرى التسجيلات القرآنية على الأشرطة (الكاسيت) والاجهزة والألات الحديثة والمطابع والمجامع القرآنية والتفنن فى إخراج المصاحف طبعا وورقا وشكلا ورسما وحرفا ولونا وتجليدا على أشكال ونماذج ومقاسات متعددة متنوعة فاخرة ماهرة تسر الناظرين وتقرّ عيون المؤمنين

فهل هذا كله كان على عهد رسول الله صلى الله عليه وسلم؟ .

Dan kenyataannya jelas seperti matahari. Terbukti, banyak madrasah Al-Qur’an, lembaga, Ijazah, sertifikat, tempat pertemuan dan lomba yang bernuansa Al-Qur’an. Dan juga terbukti, banyak kaset rekaman Al-Qur’an, perlengkapan alat modern, percetakan, universitas Al-Qur’an dan bermacam-macam penerbitan Al-Qur’an dalam bentuk cetakan, kertas, harakat, tulisan, huruf, warna dan menjilid dengan bermacam bentuk yang elegan dan sangat bagus yang menyenangkan orang yang melihatnya dan menyenangkan pandangan orang mukmin.

Maka apakah semua ini ada pada masa Rasulullah SAW?

أدلة جواز الاحتفال بمولد النبي صلى الله عليه وسلّم

الأول : أن الاحتفال بالمولد النبوي الشريف تعبير عن الفرح والسرور بالمصطفى صلّى الله عليه وسلّم ، وقد انتفع به الكافر .

 

Dalil-dalil legalitas perayaan maulid Nabi SAW

 

       Pertama: Sesungguhnya perayaan maulid Nabi SAW adalah sebagai ekspresi atau ungkapan rasa bahagia dan senang kepada Nabi AlMusthofa (nabi pilihan), dan kelahirannya dapat memberikan manfaat kepada orang kafir (Abu Lahab).

وسيأتي في الدليل التاسع مزيد بيان لهذه المسألة ، لأن أصل البرهان واحد وإن اختلفت كيفية الاستدلال وقد جرينا على هذا المنهج في هذا البحث وعليه فلا تكرار .

Dan akan ada penjelasan tambahan tentang masalah ini dalam dalil kesembilan, karena pada dasarnya dalilnya hanya satu meskipun cara pengambilan dalilnya berbeda, dan metode ini sudah kami terapkan dalam pembahasan ini, oleh sebab itu tidak perlu diulang.

فقد جاء في البخاري أنه يخفف عن أبي لهب كل يوم الاثنين بسبب عتقه لثويبة جاريته لما بشّرته بولادة المصطفى صلى الله عليه وسلّم .

Dalam kitab Al-Bukhori telah dijelaskan bahwa siksaan Abu Lahab diringankan setiap hari senin sebab memerdekakan Tsuwaibah (budaknya) ketika dia memberikan kabar gembira kepadanya atas kelahiran Nabi AlMusthofa.

ويقول في ذلك الحافظ شمس الدين محمد بن ناصر الدين الدمشقي :

إذا كان هذا كافـراً جاء ذمـه     #     بتبّت يداه في الجحيم مخلّدا

أتى أنه في يوم الاثنين دائـمـا     #    يُخفّف عنه للسرور بأحمدا

فما الظن بالعبد الذي طول عمره     #     بأحمد مسرورا ومات موحّدا

Dan dalam masalah diatas Al-Hafidz Syamsuddin Muhammad bin Nasiruddin Ad-dimisyqi berkata:

Tatkala orang kafir ini (Abu Lahab), yang dicela

Dengan “binasa tangannya (jasadnya) di neraka jahim selamanya”

Pada hari senin selalu diringankan siksaannya

Sebab gembira dengan Nabi Ahmad (Muhammad SAW)

Maka bagaimana dengan seorang hamba yang sepanjang umurnya gembira dengan Nabi Ahmad dan mati dengan bertauhid.

 

وهذا الخبر رواه البخاري في الصحيح في كتاب النكاح معلقا ونقله الحافظ ابن حجر في الفتح ورواه الإمام عبدالرزاق الصنعاني في المصنف ج٧ ص ٤٧٨والحافظ البيهقي في الدلائل وابن كثير في السيرة النبوية من البداية ج١ ص ٢٢٤ ابن الديبع الشيباني في حدائق الأنوار ج١ ص ١٣٤ والحافظ البغوي في شرح السنة ج ٩ ص ٧٦ وابن هشام والسهيلي في الروض الأنف ج ٥ ص ١٩٢ والعامري في بهجة المحافل ج ١ ص ٤١، وهذه الرواية وإنْ كانت مرسلة إلا أنها مقبولة لأجل نقل البخاري لها واعتماد العلماء من الحفاظ لذلك ولكونها في المناقب والخصائص لا في الحلال والحرام، وطلاب العلم يعرفون الفرق في الاستدلال بالحديث بين المناقب والأحكام، وأما انتفاع الكفار بأعمالهم ففيه كلام بين العلماء ليس هذا محل بسطه ، والأصل فيه ما جاء في الصحيح من التخفيف عن أبي طالب بطلب رسول الله صلّى لله عليه وسلّم .

Dan Hadist ini diriwayatkan oleh Al-Bukhori dalam As-Shohih dalam kitab An-Nikah sebagai hadist ta’liq (muallaq), dinukil oleh Al Hafidz Ibnu Hajar dalam kitab Al-Fath, diriwayatkan oleh Imam Abd Rozak As-Shon’ani dalam kitab Al-Mushonnaf jilid 7 halaman 478, diriwayatkan oleh Al-Hafidz Al-Baihaqi dalam kitab Ad-Dala’il, Ibnu Katsir didalam AsSiroh An-Nabawiyah minal bidayah Jilid 1 halaman 224, Ibnu Ad-Diba’ As-Syaibani dalam HadaiqulAnwar jilid 1 halaman 134, Al-Hafidz Al-Baghowi dalam Syarh AsSunnah jilid 9 halaman 76, Ibnu Hisyam dan As-Suhaili dalam Ar-Roudl Al-Anf الروض الأُنُف   jilid 5 halaman 192 dan Al-Amiri dalam Bahjatul Mahafil jilid 1 halaman 41, Riwayat-Riwayat diatas meskipun Mursal, akan tetapi Maqbul karena dikutip oleh Al-Bukhori dan ada I’timadul Ulama (komitmen para Ulama ahli hadits) dan karena riwayat-riwayat tersebut terdapat dalam Al-Manaqib dan Al-Khoshoish bukan dalam Al-Halal dan Al-Harom, sedangkan para pelajar (santri) mengetahui perbedaan dalam pengambilan dalil menggunakan hadits antara Al-Manaqib dan Al-Ahkam. Adapun pengambilan manfaat bagi orang kafir dengan amal-amal mereka terdapat pembahasan di kalangan para Ulama yang tidak akan dibahas dalam kitab ini, sedangkan dasar dalam hal ini adalah hadits yang terdapat dalam kitab As-Shohih tentang keringanan siksa Abi Tholib sebab permohonan Rasululloh SAW.

الثاني : أنه صلى الله عليه وسلّم كان يعظّم يوم مولده ، ويشكر الله تعالى فيه على نعمته الكبرى عليه ، وتفضّله عليه بالجود لهذا الوجود، إذ سعد به كل موجود، وكان يعبّر عن ذلك التعظيم بالصيام كما جاء في الحديث عن أبي قتادة : أن رسول الله صلّى الله عليه وسلّم سُئل عن صوم يوم الإثنين ؟ فقال ” فيه وُلدتُ وفيه أُنزل عليَّ ” رواه الإمام مسلم في الصحيح في كتاب الصيام .

   Kedua: Sesungguhnya nabi Muhammad SAW memuliakan hari kelahirannya dan bersyukur kepada Allah di hari tersebut atas nikmat yang sangat besar dan keutamaan yang dianugerahkan oleh Allah kepadanya sebab sayangnya Allah kepada mahluk, karena dengan perantara Nabi semua mahluk bisa beruntung, dan Nabi mengungkapkan penghormatannya dengan berpuasa, sebagaimana diterangkan dalam hadits dari Abi Qotadah: “Sesungguhnya Rasululloh SAW pernah ditanya tentang puasa hari senin. Maka Nabi Menjawab: Pada hari tersebut saya dilahirkan dan pada hari itu pula Al-Qur’an diturunkan kepadaku”, HR. Imam Muslim dalam As-Shohih di kitab As-Shiyam.

وهذا في معنى الاحتفال به ، إلاّ أن الصورة مختلفة ولكن المعنى موجود سواء كان ذلك بصيام أو إطعام طعام أو إجتماع على ذكر أو صلاة على النبي صلّى الله عليه وسلّم أو سماع شمائله الشريفة .

Dan ini adalah bentuk perayaan atas kelahiran nabi, hanya saja caranya berbeda, akan tetapi esensinya (intinya) sama, baik perayaan tersebut dengan berpuasa, memberi makan, berkumpul untuk berzikir, membaca sholawat kepada nabi atau mendengarkan kisah tentang akhlak mulia Nabi.

الثالث : أن الفرح به صلّى الله عليه وسلّم مطلوب بأمرالقرآن من قوله تعالى(قل بفضل الله وبرحمته فبذلك فليفرحوا) فالله تعالى أمرنا أن نفرح بالرحمة ، والنبي صلّى الله عليه وسلّم أعظم رحمة ، قال الله تعالى (وما أرسلناك إلا رحمة للعالمين).

   Ketiga: Sesungguhnya gembira kepada Nabi adalah tuntutan Al-Qur’an, yang berupa: “Katakanlah (Muhammad) dengan anugerah dan rahmat Allah, maka hendaklah mereka bergembira”. Maka Allah SWT memerintahkan kita agar gembira dengan datangnya rahmat, sedangkan Nabi Muhammad adalah rahmat Allah yang paling besar, Allah SWT berfirman: “Dan kami tidak mengutusmu (Muhammad) kecuali sebagai rahmat bagi seluruh alam”.

ويؤيد هذا تفسير حبر الأمة وترجمان القرآن الإمام ابن عباس رضي الله عنهما ، فقد روى أبو الشيخ عن ابن عباس رضي الله عنهما في الآية قال : فضل الله العلم ، ورحمته محمد صلى الله عليه وسلم . قال الله تعالى : ( وما أرسلناك إلا رحمة للعالمين )

Dan hal ini dikuatkan oleh penjelasan Habru Al-Ummah (orang yang sangat Alim) dan penerjemah Al-Qur’an yaitu Imam Ibnu Abbas Ra, maka sesungguhnya Abu Syaikh telah meriwayatkan dari Ibnu Abbas Ra tentang ayat diatas, Ibnu Abbas berkata: Anugerah Allah adalah ilmu, Adapun Rahmatnya adalah Nabi Muhammad SAW. Allah SWT berfirman: “Kami tidak mengutusmu (Muhammad) kecuali sebagai rahmat bagi seluruh alam”.

فالفرح به صلى الله عليه وسلم مطلوب في كل وقت وفي كل نعمة وعند كل فضل ولكنه يتأكد في كل يوم الإثنين وفي كل شهر الربيع لقوة المناسبة وملاحظة الوقت ، ومعلوم أنه لا يغفل عن المناسبة ويعرض عنها في وقتها إلا مغفل أحمق .

Adapun bergembira dengan kelahiran Nabi Muhammad SAW adalah tuntutan di setiap waktu, di setiap mendapatkan nikmat dan anugerah, terlebih setiap hari Senin dan bulan Robi’ul Awal, karena merupakan waktu yang sangat sesuai dan tepat, dan sudah maklum bahwa tidak akan lupa dan berpaling dari sesuatu yang layak diperhatikan (diperingati), kecuali orang lalai yang bodoh.

الرابع : أن النبي صلى الله عليه وسلم كان يلاحظ ارتباط الزمان بالحوادث الدينية العظمى التي مضت وانقضت ، فإذا جاء الزمان الذي وقعت فيه كان فرصة لتذكرها ، وتعظيم يومها لأجلها ولأنه ظرف لها .

Keempat: Sesungguhnya Nabi Muhammad SAW memperingati berbagai peristiwa besar keagamaan yang sudah lampau disetiap tahun, jika datang suatu masa yang didalamnya terjadi berbagai peristiwa tersebut, maka saat itu dijadikan kesempatan (momentum) untuk mengenang dan memuliakan hari berbagai peristiwa itu, karena hari itu adalah saat terjadinya berbagai peristiwa tersebut.

وقد أصل صلى الله عليه وسلم هذه القاعدة بنفسه كما صرح في الحديث الصحيح أنه صلى الله عليه وسلم لما وصل إلى المدينة ورأى اليهود يصومون يوم عاشوراء سأل عن ذلك فقيل له : إنهم يصومون لأن الله نجّى نبيهم وأغرق عدوهم فهم يصومون شكرا لله على هذه النعمة فقال صلى الله عليه وسلم : (نحن أولى بموسى منكم) فصامه وأمر بصيامه .

Nabi Muhammad SAW mendasari sendiri kaidah ini sebagaimana dijelaskan dalam sebuah Hadist Shohih bahwa Nabi Muhammad SAW ketika sampai di Madinah beliau melihat orang yahudi berpuasa pada hari Asyuro’[2], kemudian Nabi menanyakan prihal puasa tersebut, maka mereka menjawab “Bahwa mereka berpuasa karena Allah telah menyelamatkan Nabi mereka dan menenggelamkan musuh mereka”, oleh sebab itu mereka berpuasa sebagai rasa syukur kepada Allah atas nikmat tersebut, lalu Nabi Muhammad SAW bersabda: “Saya lebih utama terhadap Nabi Musa dibandingkan kalian”, kemudian Nabi Muhammad berpuasa dan memerintahkannya pada hari Asyuro’.

الخامس : أن المولد الشريف يبعث على الصلاة والسلام المطلوبين بقوله تعالى :     ( إن الله وملائكته يصلون على النبي يا أيها الذين أمنوا صلوا عليه وسلموا تسليما)

Kelima: Sesungguhnya (perayaan) maulid yang mulia bisa membangkitkan gairah untuk membaca sholawat dan salam yang diperintahkan oleh Allah dalam firmannya: “Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya bersholawat atas Nabi, Wahai orang-orang yang beriman, bersholawatlah kalian semua kepadanya dan ucapkan salam penghormatan atas Nabi SAW”.

وما كان يبعث على المطلوب شرعا فهو مطلوب شرعا ، فكم للصلاة عليه من فوائد نبوية ، وإمدادات محمدية ، يسجد القلم فى محراب البيان عاجزا عن تعداد آثارها ومظاهر أنوارها .

Sesuatu yang dapat membangkitkan tuntutan menurut syari’at maka hal itu menjadi tuntutan menurut syari’at, betapa banyak faedah dan manfaat yang diperoleh sebab membaca sholawat kepada Nabi, Al-Qolam (pena) bersujud di mihrab penjelasan, tidak mampu menghitung berbagai pengaruh dan cahayanya yang tampak.

السادس : ان المولد الشريف يشتمل على ذكر مولده الشريف ومعجزاته وسيرته والتعريف به، أولسنا مأمورين بمعرفته ومطالبين بالإقتداء به ، والتأسّى بأعماله، والإيمان بمعجزاته والتصديق بآياته؟ وكتب المولد تؤدي هذا المعنى تماما .

Keenam: Sesungguhnya Maulid Nabi memuat tentang peringatan kelahiran Nabi, Mukjizat, Sejarah dan pemberitaannya, tidakkah kita diperintah untuk mengenalnya, mengikuti jejak dan mencontoh amal perbuatannya, iman dengan semua mukjizat dan membenarkan semua ayat-ayatnya? sedangkan kitab-kitab Maulid Nabi menjelaskan hal ini secara sempurna.

السابع : التعرّض لمكافأته بأداء بعض ما يجب له علينا ببيان أوصافه الكاملة ، وأخلاقه الفاضلة ، وقد كان الشعراء يفدون إليه صلى الله عليه وسلم بالقصائد ويرضى عملهم ويجزيهم على ذلك بالطيبات والصلاة ، فإذا كان يرضى عمن مدحه ، فكيف لايرضى عمن جمع شمائله الشريفة ، ففي ذلك التقرب له عليه السلام باستجلاب محبته ورضاه .

Ketujuh: melaksanakan sebagian kewajiban kita kepada beliau secara terbuka untuk membalas jasa beliau Nabi Muhammad SAW yaitu dengan menjelaskan sifat-sifat sempurna dan akhlaknya yang mulia, ada beberapa penya’ir menembangkan beberapa Qosidah (pujian-pujian) kepada beliau dan beliau ridho dan membalas perbuatan mereka dengan beberapa kebaikan dan do’a, maka ketika Nabi ridho dengan orang yang memujinya, lalu bagaimana mungkin Nabi tidak ridho dengan orang yang mengumpulkan tabiat/perangai-perangai mulia beliau, maka didalam hal tersebut tersimpan pendekatan kepada Nabi SAW dengan mendatangkan cinta dan ridhonya.

الثامن : أن معرفة شمائله ومعجزاته وإرهاصاته تستدعي كمال الإيمان به عليه الصلاة والسلام ، وزيادة المحبة إذ الإنسان مطبوع على حب الجميل ، خَلقا وخُلقا ، علما وعملا ، حالا واعتقادا ، ولا أجمل ولاأكمال ولا أفضل من أخلاقه وشمائله صلى الله عليه وسلم ،وزيادة المحبة وكمال الإيمان مطلوبان شرعا فما كان يستدعيهما فهو مطلوب كذلك .

Kedelapan: Sesungguhnya mengetahui karakter/ tabiat, Mukjizat dan kebaikan-kebaikan Nabi bisa menyebabkan imam (seseorang) kepada Nabi lebih sempurna dan bertambah cinta/senang kepada Nabi, karena karakter/tabiat manusia itu senangnya kepada yang bagus-bagus, baik dalam bentuk akhlak, ilmu amal, keadaan dan keyakinan dan tidak ada yang lebih bagus, lebih sempurna dan lebih utama /agung dari akhlak dan tabiat nabi, dan bertambahnya cinta/ senang dan iman yang sempurna kepadanya adalah suatu tuntutan (anjuran) Syari’at, maka apapun yang bisa menyebabkan keduanya adalah juga tuntutan Syari’at.

التاسع : أن تعظيمه صلى الله عليه وسلم مشروع ، والفرح بيوم ميلاده الشريف بإظهار السرور وصنع الولائم والاجتماع للذكر وإكرام الفقراء من أظهر مظاهر التعظيم والابتهاج والفرح والشكرلله ، بما هدانا لدينه القويم ، وما منّ به علينا من بعثه عليه أفضل الصلاة والتسليم .

Kesembilan: Sesungguhnya mengagungkan/ memuliakan Nabi Muhammad SAW adalah di syariatkan, dan gembira dengan kelahiran nabi dengan memperlihatkan kebahagiaan, mengadakan jamuan, berkumpul untuk berzikir dan memuliakan orang-orang fakir adalah merupakan penggungan yang palimg ketara, senang, gembira, suka ria bersyukur kepada Allah atas hidayah dan anugerah (di utusnya nabi Muhammad SAW) yang telah di berikan kepada kita.

العاشر : يؤخذ من قوله صلى الله عليه وسلم في فضل يوم الجمعة ، وعد مزاياه :

( وفيه خلق آدم ) تشريف الزمان الذي ثبت أنه ميلاد لأي نبي كان من الأنبياء عليهم السلام ، فكيف باليوم الذي ولد فيه أفضل النبيين وأشرف المرسلين ؟

Kesepuluh: Memuliakan hari kelahiran dimana pada hari itu para Nabi dilahirkan, itu berdasarkan sabda Nabi Muhammad SAW tentang keutamaan dan keistimewaan hari Jum’at: “Dan di hari tersebut Nabi Adam diciptakan”, Lalu bagaimana dengan hari kelahiran Nabi yang paling utama dan Rasul yang paling mulia?

ولا يختص هذا التعظيم بذلك اليوم بعينه بل يكون له خصوصا ولنوعه عموما مهما تكرر كما هو الحال في يوم الجمعة ، شكرا للنعمة ، وإظهارا لمزية النبوة ، وإحياء للحوادث التاريخية الخطيرة ذات الإصلاح المهم في تاريخ الإنسانية وجبهة الدهر وصحيفة الخلود كما يؤخذ تعظيم المكان الذي ولد فيه نبي من أمر جبريل عليه السلام النبي صلى الله عليه وسلم بصلاة ركعتين ببيت لحم ، ثم قال له : أتدري أين صليت ؟ قال : لا ، صليت ببيت لحم ، حيث ولد عيسى ، كما جاء ذلك في حديث شداد بن أوس الذي رواه البزار وأبو يعلى والطبراني ، قال الحافظ الهيثمي في مجمع الزوائد : ورجاله رجال الصحيح ج ١ ص ٤٧ ، وقد نقل هذه الرواية الحافظ ابن حجر في الفتح ج ٧7 ص 199 وسكت عنها .

Dan mengagungkan ini tidak tertentu pada hari senin 12 Rabi’ul Awal, hanya saja pada hari itu bersifat khusus dan untuk senin yang lain bersifat umum sewaktu berulang kembali, seperti halnya hari jum’at, sebagai ungkapan syukur atas nikmat Allah, memperlihatkan keistimewaan kenabiaan, menghidupkan sejarah-sejarah penting yang mempunyai nilai khazanah yang tinggi dalam sejarah manusia, pra sejarah dan simbol keabadian sebagaimana perintah Malaikat Jibril kepada Nabi Muhammad SAW untuk mengagungkan tempat kelahiran Nabi Isa As. (Bait Lahm) dengan melakukan sholat dua raka’at, kemudian Malaikat Jibril bertanya kepada Nabi: “Taukah dimana anda sholat (Ya Rosulallah)”? Beliau menjawab: “tidak”, “Anda sholat di Bait Lahm tempat Nabi Isa dilahirkan” jawab Malaikat Jibril, seperti diterangkan dalam Hadist Syaddad bin Aus yang di riwayatkan al-Bazzar, Abu Ya’la dan At-Thobroni, al-Hafidz al-Haitsami berkata dalam Majmak As-Sawaid jilid 1 hal 47: Dan Rowi-Rowinya adalah Rowi-Rowi Hadist Shohih dan riwayat ini di nukil (di kutip) pula oleh Al-Hafidz Ibnu Hajar di dalam Al-Fath jilid 7 hal 199, dan beliau tidak berkomentar tentang riwayat tersebut.

الحادي عشر : أن المولد أمرٌ استحسنه العلماء والمسلمون في جميع البلاد ، وجرى به العمل في كل صقع فهو مطلوب شرعاً للقاعدة المأخوذة من حديث ابن مسعود رضي الله عنه الموقوف ( ما رآه المسلمون حسناً فهو عند الله حسن ، وما رآه المسلمون قبيحاً فهو عند الله قبيح ) أخرجه أحمد .

Kesebelas: Sesungguhnya perayaan Maulid Nabi adalah hal yang dianggap bagus oleh para Ulama dan umat islam di seluruh Negeri dan dilaksanakan di seluruh daerah karena memang ada tuntutan Syari’at berdasarkan kaidah yang diambil dari Hadist Ibnu Mas’ud:“Sesuatu yang diyakini baik oleh orang islam, maka baik pula di sisi Allah, dan sesuatu yang diyakini jelek oleh orang islam, maka jelek pula di sisi Allah”.

الثاني عشر : أن المولد اشتمل على اجتماع وذكر وصدقة ومدح وتعظيم للجناب النبوي فهوسنة ، وهذه أمور مطلوبة شرعاً وممدوحة ، وقد جاءت الآثار الصحيحة بها وبالحثّ عليها .

 

Keduabelas: Sesungguhnya perayaan kelahiran Nabi itu terdiri atas perkumpulan, Dzikir, Sedekah, pujian dan memuliakan Nabi yang semuanya adalah sunnah dan merupakan tuntutan syari’at serta pekerjaan terpuji, karena ada beberapa Atsar as-Shohihah tentang hal tersebut dan anjuran untuk melaksanakannya.

الثالث عشر : أن الله تعالى قال : ( وكلاًّ نقصُّ عليك من أنباء الرسل ما نثبّت به فؤادك ) فهذا يظهر منه أن الحكمة في قصّ أنباء الرسل عليهم السلام تثبيت فؤاده الشريف بذلك ولا شك أننا اليوم نحتاج إلى تثبيت أفئدتنا بأنبائه وأخباره أشد من احتياجه هو صلّى الله عليه وسلّم .

Ketigabelas: Sesungguhnya Allah Swt berfirman: “dan semuanya (semua yang di butuhkan) kami ceritakan kepadamu, dari kisah-kisah para rasul, sesuatu yang dengan sesuatu tersebut, kami mantapkan hatimu (Muhammad)”, maka dari ayat ini sudah jelas sekali bahwa hikmah menceritakan kisah-kisah para utusan dapat memantapkan hati beliau yang mulia dan tidak ragu lagi bahwa sesungguhnya kita saat ini butuh untuk memantapkan hati kita dengan kisah-kisah Nabi melebihi butuhnya Nabi Muhammad SAW.

الرابع عشر : ليس كل ما لم يفعله السلف ولم يكن في الصدر الأول فهو بدعة منكرة سيئة يحرم فعلها ويجب الإنكار عليها, بل يجب أن يعرض ما أحدث على أدلة الشرع فما اشتمل على مصلحة فهو واجب ، أو على محرّم فهو محرّم ، أو على مكروه فهو مكروه ، أو على مباح فهو مباح ، أو على مندوب فهو مندوب ، وللوسائل حكم المقاصد ، ثم قسّم العلماء البدعة إلى خمسة أقسام :

Keempatbelas: Tidaklah semua perkara yang tidak dikerjakan oleh orang terdahulu dan tidak ada di awal masa adalah bid’ah yang tidak dibenarkan (bid’ah munkarot), jelek, haram dikerjakan dan wajib diingkari, bahkan wajib difilter dengan dalil-dali Syari’at, maka perkara yang mengandung kemaslahatan adalah wajib, yang mengandung sesuatu yang diharamkan adalah haram, yang mengandung makruh adalah makruh, yang mengandung mubah adalah mubah, yang mengandung sesuatu yang disunnahkan adalah Sunnah, dan hukum perantara (media) sama seperti tujuan, Kemudian para Ulama mengklasifikasi bid’ah menjadi lima macam:

واجبة : كالرد على أهل الزيغ وتعلّم النحو .

ومندوبة   : كإحداث الربط والمدارس ، والأذان على المنائر وصنع إحسان لم يعهد في الصدر الأول .

ومكروه    : كزخرفة المساجد وتزويق المصاحف .

ومباحة    : كاستعمال المنخل ، والتوسع في المأكل والمشرب .

ومحرمة : وهي ما أحدث لمخالفة السنة ولم تشمله أدلة الشرع العامة ولم يحتو على مصلحة شرعية .

Wajib   : Seperti menolak orang yang menyimpang dan belajar ilmu nahwu.

Sunnah : Seperti mendirikan Pondok dan Madrasah, Adzan diatas menara, berbuat baik yang tidak dikenal di masa awal.

Makruh  : Seperti menghiasi masjid dan memperindah al-Qur’an.

Mubah : Seperti menggunakan ayakan tepung, banyak makan dan minum.

Haram : Segala sesuatu yang baru yang tidak sesuai dengan as-Sunnah, tidak dimuat oleh dalil-dalil umum Syari’at dan tidak mengandung maslahah syar’iah.

 

الخامس عشر : فليست كل بدعة محرّمة ، ولو كان الأمر كذلك لحرُم جمع أبي بكر وعمر وزيد رضي الله عنهم القرآن وكتبه في المصاحف خوفاً على ضياعه بموت الصحابة القراء رضي الله عنهم ، ولحرم جمع عمر رضي الله عنه الناس على إمام واحد في صلاة القيام مع قوله😦نعمت البدعة هذه ) ولحرم التصنيف في جميع العلوم النافعة, ولوجب علينا حرب الكفار بالسهام والأقواس مع حربهم لنا بالرصاص والمدافع والدبابات والطيارات والغواصات والأساطيل ، ولحرم الأذان على المنائر واتخاذ الربط والمدارس والمستشفيات والإسعاف ودور اليتامى والسجون ، فمن ثَم قيّد العلماء رضي الله عنهم حديث (كل بدعة ضلالة ) بالبدعة السيئة ، ويصرّح بهذا القيد ما وقع من أكابر الصحابة والتابعين من المحدثات التي لم تكن في زمنه صلّى الله عليه وسلّم ، ونحن اليوم قد أحدثنا مسائل كثيرة لم يفعلها السلف وذلك كجمع الناس على إمام واحد في آخر الليل لأداء صلاة التهجد بعد صلاة التراويح ، وكختم المصحف فيها وكقراءة دعاء ختم القرآن وكخطبة الإمام ليلة سبع وعشرين في صلاة التهجد وكنداء المنادي بقوله ( صلاة القيام أثابكم الله ) فكل هذا لم يفعله النبي صلّى الله عليه وسلّم ولا أحد من السلف, فهل يكون فعلنا له بدعة ؟

   Kelimabelas: Tidak semua Bid’ah diharamkan, dan seandainya kenyataannya demikian, maka niscaya pengumpulan dan penulisan Al-Qur’an kedalam mushaf oleh sahabat Abu Bakar, Umar dan Zaid RA. karena khawatir terabaikan sebab wafatnya para sahabat yang pandai membaca (hafal) Al-Qur’an adalah haram, begitu pula pengumpulan sayyidina umar terhadap satu imam dalam sholat malam juga di haramkan, padahal beliau berkata: “Sebaik-baiknya Bid’ah adalah ini”, dan penyusunan dalam semua disiplin ilmu yang bermanfaat adalah haram, dan wajib bagi kita memerangi orang kafir dengan anak panah dan busur, padahal mereka memerangi kita dengan peluru, meriam, tank baja, kapal terbang, kapal selam dan armada (laut dan udara), dan niscaya haram pula adzan diatas menara, membuat pondok, madrasah (sekolah), rumah sakit, ambulan, panti asuhan dan penjara. Oleh sebab itu, Ulama membatasi Hadist    “كل بدعة ضلالة” dengan bid’ah sayyi’ah, dan batasan ini diperjelas dengan beberapa peristiwa (hal baru) yang terjadi dari para pembesar sahabat dan tabi’in (generasi setelah sahabat) yang tidak ada pada zaman Nabi Muhammad SAW sementara kita -sekarang- melakukan banyak hal yang tidak pernah dilakukan oleh orang-orang terdahulu seperti berjama’ah pada satu imam di akhir malam untuk melaksanakan sholat tahajjud setelah sholat tarawih, menghatamkan Al-Qur’an dalam sholat tahajjud, membaca do’a Khotmil Qur’an, khotbah Imam pada malam kedua puluh tujuh dalam sholat tahajjud danNida’ (panggilan shalat sunnah) dengan ucapan: “صلاة القيام اثابكم الله”. Semua ini tidak pernah dilakukan oleh Nabi Muhammad SAW dan orang-orang terdahulu. Apakah semua perbuatan kita itu Bid’ah?

السادس عشر : فالاحتفال بالمولد وإن لم يكن في عهده صلّى الله عليه وسلّم فهو بدعة ، ولكنها حسنة لاندراجها تحت الأدلة الشرعية ، والقواعد الكلية ، فهي بدعة باعتبار هيئتها الاجتماعية لا باعتبار أفرادها لوجود أفرادها في العهد النبوي, عُلم ذلك في الدليل الثاني عشر .

 Keenambelas: Perayaan maulid nabi meskipun tidak terjadi pada zaman Rasulullah SAW adalah bid’ah. akan tetapi tergolong Bid’ah Hasanah, karena masih sesuai dengan dalil syar’i dan kaidah-kaidah umum. Perayaan Maulid Nabi termasuk bid’ah jika dipandang dari bentuknya secara umum, dan tidak termasuk bid’ah jika dipandang dari segi satuannya, karena terdapat pada zaman Rasulullah, hal tersebut bisa diketahui pada dalil kedua belas.

السابع عشر : وكل ما لم يكن في الصدر الأول بهيئته الاجتماعية لكن أفراده موجودة يكون مطلوباً شرعاً ، لأن ما تركّب من المشروع فهو مشروع كما لا يخفى .

   Ketujuhbelas: Segala sesuatu yang tidak terdapat pada kurun waktu pertama dengan bentuk secara umum, tetapi yang terdapat satuannya, maka hal ini dianjurkan dalam syari’at, karena sesuatu yang tersusun dari yang disyari’atkan, maka juga disyari’atkan seperti yang kita ketahui.

الثامن عشر : قال الإمام الشافعي رضي الله عنه : ما أحدث وخالف كتاباً أو سنة أو إجماعاً أو أثراً فهو البدعة الضالة ، وما أحدث من الخير ولم يخالف شيئاً من ذلك فهو المحمود ، اهـ .

Kedelapanbelas: Imam Syafi’i RA berkata: Perkara baru yang bertentangan dengan Al-Qur’an, Hadist, Ijma’ ataupun Atsar, adalah bid’ah yang sesat (menyesatkan), sedangkan perkara baru yang baik dan tidak bertentangan dengan salah satunya, maka termasuk hal yang terpuji.

وجرى الإمام العز بن عبد السلام والنووي كذلك وابن الأثير على تقسيم البدعة إلى ما أشرنا إليه سابقا .

Imam Izzuddin bin Abdussalam, Imam An-nawawi dan Ibnu al-Atsir mengklasifikasikan (membagi) bid’ah menjadi lima bagian seperti yang telah kami sebutkan diatas.

التاسع عشر : فكل خير تشمله الأدلة الشرعية ولم يقصد بإحداثه مخالفة الشريعة ولم يشتمل على منكر فهو من الدين .

   Kesembilanbelas: Segala kebaikan yang terkandung dalam dalil-dalil syari’at, yang diadakan tidak bertujuan menentang Syari’at serta tidak mengandung kemungkaran, maka termasuk bagian dari agama.

وقول المتعصب : ” إن هذا لم يفعله السلف ” ليس هو دليلاً له بل هو عدم دليل كما لا يخفى على مَن مارس علم الأصول ، فقد سمى الشارع بدعة الهدى سنة ووعد فاعلها أجراً فقال عليه الصلاة والسلام : ( مَنْ سنّ في الإسلام سنة حسنة فعمل بها بعده كُتب له مثل أجر مَن عمل بها ولا ينقص من أجورهم شيء)

Adapun pernyataan orang yang fanatik (penentang Maulid Nabi): “Sesungguhnya perayaan ini belum pernah dilaksanakan oleh orang-orang terdahulu”, itu bukanlah sebuah dalil bahkan hal itu menunjukkan bahwa mereka tidak punya dalil, sebagaimana yang sudah maklum di kalangan orang yang menekuni ilmu Ushul, maka sesungguhnya pembawa syari’at (Nabi Muhammad SAW) menyebut Bid’ah Al-Huda dengan sunnah (perbuatan baik) dan menjanjikan pahala bagi pelakunya. Nabi bersabda: Barang siapa melakukan kebaikan dalam Islam lalu diamalkan orang-orang setelahnya, maka orang itu mendapat pahala seperti pahala orang yang mengamalkannya dan tanpa dikurangi sedikitpun.

 

العشرون : أن الاحتفال بالمولد إحياء لذكرى المصطفى صلّى الله عليه وسلّم وذلك مشروع عندنا في الإسلام ، فأنت ترى أن أكثر أعمال الحج إنما هي إحياء لذكريات مشهودة ومواقف محمودة فالسعي بين الصفا والمروة ورمي الجمار والذبح بمنى كلها حوادث ماضية سابقة ، يحيي المسلمون ذكراها بتجديد صُوَرِها في الواقع والدليل على ذلك قوله تعالى : ( وأذِّن في الناس بالحج ) وقوله تعالى حكاية عن إبراهيم وإسماعيل عليهما السلام ( وأرنا مناسكنا )

 

     Keduapuluh: Sesungguhnya perayaan maulid Nabi adalah pelestarian terhadap peringatan Nabi besar Muhammad SAW yang disyari’atkan -menurut kita- dalam islam, maka anda telah melihat bahwa sesungguhnya kebanyakan amalan Haji itu merupakan pelestarian peringatan-peringatan dan tempat perkumpulan yang terpuji, pelaksanaan sa’i (lari-lari kecil) antara bukit shofa dan bukit marwa, melontar jumrah dan menyembelih hewan kurban di Mina, itu semua adalah peristiwa-peristiwa masa lalu yang di lestarikan kembali (diperingati) oleh orang islam dengan memperbaharui bentuk pelaksanaannya, sedangkan dalilnya adalah firman Allah SWT:           “وأذن فى الناس بالحج” dan firman Allah SWT yang menceritakan tentang Nabi Ibrahim a.s. dan Nabi Ismail As:       ” وأرنا مناسكنا ”

الحادي والعشرون : كل ما ذكرناه سابقا من الوجوه في مشروعية احتفالات المولد الشريف إنما هو احتفالاته التي خلت من المنكرات المذمومة التي يجب الإنكار عليها ، أما إذا اشتمل المولد على شئ مما يجب الإنكار عليه كاختلاط الرجال بالنساء وارتكاب المحرمات وكثرة الإسراف مما لا يرضى به صاحب المولد الشريف صلّى الله عليه وسلّم فهذا لاشك في تحريمه ومنعه لما اشتمل عليه من المحرمات لكن تحريمه حينئذ يكون عارضيا لا ذاتيا كما لايخفى على مَن تأمّل ذلك.

 Keduapuluhsatu: semua yang telah kami sebutkan diatas tentang legalitas (disyari’atkannya) perayaan-perayaan Maulid Nabi itu hanya perayaan-perayaan yang tidak ada unsur kemungkaran-kemungkaran yang tercela yang wajib diingkari. Adapun perayaan-perayaan maulid nabi yang mengandung sesuatu yang wajib diingkari seperti bercampurnya laki-laki dan perempuan, melakukan hal-hal yang diharamkan dan terlalu berlebihan, dari sesuatu yang tidak diridhoi oleh shahibul maulid (Nabi Muhammad SAW), maka ini tidak diragukan lagi keharaman serta terlarangnya, karena mengandung sesuatu yang diharamkan, akan tetapi dalam hal ini keharamannya bersifat ‘Aridliy (eksternal) bukan bersifat Dzatiyah (internal). Seperti keterangan yang sudah jelas bagi orang yang berfikir tentang hal ini.

رأي الشيخ ابن تيمية في المولد

يقول : قد يُثاب بعض الناس على فعل المولد ، وكذلك ما يحدثه بعض الناس إما مضاهاة للنصارى في ميلاد عيسى عليه السلام وإما محبة للنبي صلّى الله عليه وسلّم وتعظيما له ، والله قد يثيبهم على هذه المحبة والاجتهاد لا على البدع ، ثم قال :

واعلم أن من الأعمال ما يكون فيه خير لاشتماله على أنواع من المشروع ، وفيه أيضاً شر من بدعة وغيرها فيكون ذلك العمل شراً بالنسبة إلى الإعراض عن الدين بالكلية كحال المنافقين والفاسقين .

Pendapat Syaikh Ibnu Taimiyah

tentang Maulid Nabi SAW.

Syaikh Ibnu Taimiyah berkata: Terkadang sebagian orang mendapatkan pahala sebab merayakan Maulid Nabi, seperti halnya yang dilaksanakan oleh mereka, ada kalanya karena menyerupai orang Nasrani dalam merayakan kelahiran Nabi Isa As, dan ada kalanya karena cinta dan mengagungkan Nabi Muhammad SAW, Allah memberikan pahala kepada mereka karena cinta dan ijtihad bukan karena bid’ah, kemudian beliau berkata:

Ketahuilah bahwa sesungguhnya perbuatan itu ada yang baik karena mengandung perkara-perkara yang disyari’atkan, dan ada yang buruk karena berisi bid’ah dan selainnya, maka suatu perbuatan dianggap buruk, jika tergolong I’rod ‘An-Addin (berpaling dari agama) secara menyeluruh seperti perilaku orang-orang munafiq dan orang-orang fasiq.

وهذا قد ابتلي به أكثر الأمة في الأزمان المتأخرة

فعليك هنا بأدبين :

Dan inilah ujian bagi kebanyakan umat di akhir zaman. Maka pertahankanlah dua prinsip ini:

أحدهما : أن يكون حرصك على التمسك بالسنة باطناً وظاهراً في خاصتك وخاصة من يطيعك وأعرف المعروف وأنكر المنكر.

ر

Pertama: Benar-benar berpegang teguh dengan As-Sunnah lahir bathin terutama diri anda dan para pengikut anda, betul-betul melakukan perkara yang baik dan menjauhi perkara yang munkar.

الثاني : أن تدعو الناس إلى السنة بحسب الإمكان ، فإذا رأيت من يعمل هذا ولا يتركه إلا من شر منه فلا تَدْعُو إلى ترك منكر بفعل ما هو أنكر منه أو بترك واجب أو مندوب تركه أضر من فعل ذلك المكروه ، ولكن إذا كان في البدعة نوع من الخير فعوّض عنه من الخير المشروع بحسب الإمكان ، إذ النفوس لا تترك شيئاً إلا بشئ ولا ينبغي لأحد أن يترك خيراً إلا إلى مثله أو إلى خير منه ثم قال :

Kedua: Sebisa mungkin mengajak orang lain terhadap As-Sunnah, jika anda melihat orang melakukan hal ini dan dia tidak akan meninggalkannya kecuali akan ada hal yang lebih buruk, Maka janganlah anda mengajak orang lain meninggalkan kemungkaran dengan melakukan perkara yang lebih mungkar, atau dengan cara meninggalkan perkara wajib atau sunnah yang lebih berbahaya dari pada melakukan perkara makruh tersebut, akan tetapi ketika Bid’ah tersebut berpotensi kebaikan, maka gantilah dengan kebaikan yang dianjurkan oleh syari’at, karena jiwa seseorang tidak akan meninggalkan sesuatu kecuali sebab sesuatu yang lain, dan tidak pantas bagi seseorang meninggalkan perkara yang baik kecuali pada kebaikan yang sama atau yang lebih baik, kemudian beliau berkata:

فتعظيم المولد واتخاذه موسماً قد يفعله بعض الناس ويكون له فيه أجر عظيم لحسن قصده وتعظيمه لرسول الله صلّى الله عليه وسلّم كما قدمته لك أنه يحسن من بعض الناس ما يستقبح من المؤمن المسدد ، ولهذا قيل للإمام أحمد عن بعض الأمراء إنه أنفق على مصحف ألف دينار ونحو ذلك فقال : دعه فهذا أفضل ما أنفق فيه الذهب أو كما قال ، مع أن مذهبه : أن زخرفة المصاحف مكروهة ، وقد تأول بعض الأصحاب أنه أنفقها في تجديد الورق والخط ، وليس مقصود أحمد هذا وإنما قصده أن هذا العمل فيه مصلحة وفيه أيضاً مفسدة كُره لأجلها .

Mengagungkan dan menjadikan Maulid Nabi SAW sebagai rutinitas musiman itu telah dilakukan oleh sebagian orang, dan di situ ada pahala yang sangat agung, karena tujuan yang baik dan pengagungan kepada Rasulallah SAW seperti yang telah dipaparkan diatas bahwa perkara yang dianggap baik oleh sebagian orang adalah buruk di mata sebagian orang islam garis keras, oleh sebab itu Imam Ahmad pernah ditanya mengenai sebagian pemimpin yang telah menginfakan seribu dinar untuk mushaf Al-Qur’an dan sebagainya, maka beliau menjawab: “biarkan! karena Al-Qur’an adalah perkara yang paling utama untuk dibiayai”, Sementara prinsip madzhab beliau: Sesungguhnya menghiasi Mushaf Al-Qur’an hukumnya makruh, dan Ba’dlu Al-Ashhab sudah menjelaskan bahwa penginfakan tersebut adalah untuk memperbaharui kertas dan tulisan Al-Qur’an, sedangkan tujuan Imam Ahmad tidak demikian. Akan tetapi maksud beliau adalah bahwa dalam pekerjaan ini terdapat maslahah dan mafsadah yang bisa berdampak makruh.

مفهوم المولد في نظري

إننا نرى ان الاحتفال بالمولد النبوي الشريف ليست له كيفية مخصوصة لابد من الإلتزام او إلزام الناس بها , بل أن كل ما يدعو الى الخير ويجمع الناس على الهدى ويرشدهم الى ما فيه منفعتهم في دينهم ودنياهم يحصل به تحقيق المقصود من المولد النبوي .

 

Pemahaman maulid dalam pandanganku

 

Sesungguhnya kita meyakini bahwasannya perayaan maulid Nabi itu tidak mempunyai cara tertentu yang wajib dikerjakan atau dianjurkan untuk dikerjakan, akan tetapi setiap sesuatu yang dapat menarik kebaikan, bisa mengajak manusia atas petunjuk dan bisa menuntun mereka terhadap sesuatu yang bermanfaat bagi agama dan dunianya, maka hal itu dapat menghasilkan sesuatu yang di maksud dari Maulid Nabi SAW.

ولذلك فلو اجتمعنا على شئ من المدائح التي فيها ذكرالحبيب صلّى الله عليه وسلّم وفضله وجهاده وخصائصه ولم نقرأ قصة المولد النبوي التي تعارف الناس على قراءتها واصطلحوا عليها حتى ظن بعضهم أن المولد النبوي لا يتم إلا بها ، ثم استمعنا إلى ما يلقيه المتحدثون من مواعظ وإرشادات وإلى ما يتلوه القارئ من ايات. أقول : لو فعلنا ذلك فإنه داخل تحت المولد النبوي الشريف ويتحقق به معنى الاحتفال بالمولد النبوي الشريف ، وأظن أن هذا المعنى لا يختلف عليه اثنان ولا ينتطح فيه عنـزان

.

Karena itulah, jika kita berkumpul untuk mengerjakan hal-hal yang terpuji yang di dalamnya terdapat unsur untuk mengingat kepada Nabi Muhammad SAW, keutamaan, jihad, dan keistimewaannya, Sedangkan kita tidak membaca kisah Maulid Nabi yang sudah menjadi tradisi di kalangan orang-orang Islam, sehingga di antara mereka menyangka bahwa maulid nabi tidak sempurna kecuali dengan pembacaan kisah Maulid Nabi, kemudian kita mendengarkan mau’idzoh, petunjuk kebaikan, dan lantunan ayat-ayat suci Al-Qur’an.

Maka saya berpendapat: “Jika kita mengerjakan hal itu, maka sudah masuk dalam pengertian Maulid Nabi, dan dengan hal itu pula, tercapailah sebuah maksud dari perayaan Maulid Nabi, dan saya yakin pengertian ini tidak akan membuat dua pihak berbeda pendapat dan tidak akan terjadi pertarungan dua domba betina dalam menyikapi persoalan ini”.

القيام في المولد

أما القيام في المولد النبوي عند ذكر ولادته صلّى الله عليه وسلّم وخروجه إلى الدنيا ، فإن بعض الناس يظن ظناً باطلاً لا أصل له عند أهل العلم فيما أعلم بل عند أجهل الناس ممن يحضر المولد ويقوم مع القائمين ، وذلك الظن السيئ هو أن الناس يقومون معتقدين أن النبي صلّى الله عليه وسلّم يدخل إلى المجلس في تلك اللحظة بجسده الشريف ، ويزيد سوء الظن ببعضهم فيرى أن البخور والطيب له وأن الماء الذي يوضع في وسط المجلس ليشرب منه .

Berdiri saat perayaan Maulid Nabi SAW.

Berdiri saat perayaan Maulid Nabi SAW ketika menyebut kelahiran Nabi ke dunia, maka sesungguhnya sebagian orang mempunyai prasangka batil yang tidak ada dasarnya menurut para Ulama, bahkan menurut orang terbodoh sekalipun yang menghadiri perayaan Maulid dan sama-sama berdiri dengan mereka. Prasangka jelek tersebut adalah bahwasanya orang-orang yang berdiri meyakini bahwa jasad Nabi Muhammad SAW yang mulia hadir di majelis pada momen tersebut, diperparah lagi oleh sebagian mereka yang meyakini bahwasanya dupa dan wewangian diperuntukkan kepada Nabi Muhammad SAW dan air yang diletakkan di tengah majelis agar diminum oleh Nabi SAW.

ولكل هذه الظنون لا تخطر ببال عاقل من المسلمين ، وإننا نبرأ إلى الله من كل ذلك لما في ذلك من الجراءة على مقام رسول الله صلّى الله عليه وسلّم والحكم على جسده الشريف بما لايعتقده إلا ملحد مفتر وأمور البرزخ لا يعلمها إلا الله سبحانه وتعالى.

والنبي صلّى الله عليه وسلّم أعلى من ذلك وأكمل وأجل من أن يُقال في حقه أنه يخرج من قبره ويحضر بجسده في مجلس كذا.. في ساعة كذا.

Dan tentunya prasangka-prasangka ini tidak akan pernah terlintas dalam hati orang muslim yang berakal sehat, dan kepada Allah-lah kami berlepas dari semua itu karena di dalamnya terdapat kelancangan atas derajat Rasululllah SAW, menghukumi jasad mulia beliau dengan sesuatu yang tidak akan pernah diyakini kecuali oleh orang kafir yang suka berdusta, dan urusan alam barzah (alam kubur) yang tidak seorangpun tahu kecuali Allah SWT.

Padahal Nabi Muhammad SAW lebih tinggi dari prasangka tersebut, lebih sempurna dan agung dari anggapan mereka tentang hak beliau yang mengatakan: “sesungguhnya Nabi keluar (bangkit) dari kuburnya dan hadir dengan jasadnya di majelis ini… pada saat ini….

أقول : هذا افتراء محض وفيه من الجراءة والوقاحة والقباحة ما لا يصدر إلا من مبغض حاقد أو جاهل معاند.

Pendapat saya: ini murni rekayasa yang ada unsur kelancangan, tidak punya rasa malu dan kekejian yang tidak akan pernah dilakukan kecuali oleh seorang pembenci dan pendendam atau orang bodoh yang durhaka.

نعم إننا نعتقد أنه صلّى الله عليه وسلّم حيٌّ حياة برزخية كاملة لائقة بمقامه ، وبمقتضى تلك الحياة الكاملة العليا تكون روحه صلّى الله عليه وسلّم جوّالة سيّاحة في ملكوت الله سبحانه وتعالى ويمكن أن تحضر مجالس الخير ومشاهد النور والعلم ، وكذلك أرواح خُلّص المؤمنين من أتباعه ،

وقد قال مالك : بلغني أن الروح مرسلة تذهب حيث شاءت

وقال سلمان الفارسي : أرواح المؤمنين في برزخ من الأرض تذهب حيث شاءت . (كذا في الروح لابن القيم ص ١٤٤).

Betul… Sesungguhnya kami meyakini bahwasanya Nabi Muhammad SAW itu hidup di alam barzah yang sempurna dan pantas dengan kedudukan (derajat)nya, dan kehidupan sempurna yang agung ini menjadikan ruh Nabi bisa berkelana dan bertamasya di kerajaan Allah SWT dan memungkinkan untuk menghadiri majelis-majelis kebaikan dan tempat munculnya cahaya dan ilmu, begitu pula arwah para pengikut beliau yakni mereka orang mukmin yang ikhlas.

Imam Malik sungguh telah berkata: Telah sampai kepadaku keterangan bahwasanya arwah itu bebas dan bisa berjalan kapanpun.

Dan Salman Al-Farisi berkata: Di bumi alam barzah, arwah orang-orang mukmin itu bebas dan bisa pergi kapanpun. (Begitu pula dalam kitab Ar-Ruh karya Ibnu Al-Qoyyim Hal. 144).

إذا علمت هذا فاعلم أن القيام في المولد النبوي ليس هو بواجب ولا سنة ولا يصح اعتقاد ذلك أبداً ، وإنما هو حركة يعبّر بها الناس عن فرحهم وسرورهم, فإذا ذكر أنه صلّى الله عليه وسلّم ولد وخرج إلى الدنيا يتصور السامع في تلك اللحظة أن الكون كله يهتز فرحاً وسروراً بهذه النعمة فيقوم مظهراً صلّى الله عليه وسلّم لذلك الفرح والسرور معبّراً عنه , فهي مسألة عادية محضة لادينية ، إنها ليست عبادة ولا شريعة ولا سنة وما هي إلا أنْ جرت عادة الناس بها

Ketika anda sudah mengerti hal ini, maka ketahuilah bahwasanya berdiri dalam perayaan maulid Nabi SAW   itu tidak wajib dan tidak sunnah, dan keyakinan tersebut selamanya tidak bisa dibenarkan, hal itu hanya sebuah ekspresi dalam mengungkapkan kegembiraan dan kebahagian mereka, oleh sebab itu jika disebutkan bahwasanya Nabi Muhammad SAW lahir kedunia maka orang yang mendengar akan membayangkan pada momen tersebut bahwasanya seluruh mahluk bergerak karena gembira dan bahagia dengan nikmat ini, lalu dia berdiri untuk menampakkan kegembiraan dan kebahagian dalam rangka mengekspresikan hal tersebut, maka ini murni masalah tradisi bukan masalah keagamaan, ibadah, syari’at dan sunnah. Dan hal ini tidak lain kecuali hanyalah sebuah tradisi.

استحسان العلماء لقيام المولد وبيان وجوهه

واستحسن ذلك من استحسنه من أهل العلم ، وقد أشار إلى ذلك البرزنجي مؤلف أحد الموالد النبوية بنفسه إذ قال بالنّص : ( وقد استحسن القيام عند ذكر مولده الشريف أئمةٌ ذووا رواية ورويّة ، فطوبى لمن كان تعظيمه صلّى الله عليه وسلّم غاية مرامه ومرماه )

Berdiri saat perayaan Maulid dianggap baik oleh para Ulama dan penjelasan pelbagai pendapat

 

Berdiri saat perayaan Maulid dianggap baik oleh para Ulama dan telah disinyalir oleh Al Barzanji salah satu penyusun kitab Maulid dengan sebuah Nash: “Berdiri saat perayaan Maulid Nabi yang mulia sungguh dianggap baik oleh para imam (para perawi), maka sungguh beruntung orang yang mengagungkan Nabi Muhammad SAW sebagai puncak dari maksud dan tujuannya”.

ونعنى بالاستحسان للشيئ هنا كونه جائزا من حيث ذاته واصله ومحمودا مطلوبا من حيث بواعثه وعواقبه لا بالمعنى المصطلح عليه في اصول الفقه , واقل الطلاب علما يعرف ان كلمة (استحسن) يجري استعمالها فى الامور العادية المتعارف عليها بين الناس فيقولون : استحسنت هذا الكتاب , وهذا الأمر مستحسن , واستحسن الناس هذه الطريقة , ومرادهم بذلك كله هو الاستحسان العادي اللغوي والا كانت امور الناس اصولا شرعية ولا يقول بهذا عاقل او من عنده أدنى إلمام بالاصول .

Maksud kami dengan menganggap baik suatu perkara dalam bab ini adalah adanya suatu perkara tersebut boleh dari segi dzatiyah dan dasarnya, terpuji dan menjadi tuntutan dari segi adanya motivasi dan konsekwensinya, bukan dengan arti yang menjadi istilah dalam ushul fiqh, pelajar yang paling minim pengetahuannya sekalipun tahu bahwa kata “استحسن” berlaku dalam pelbagai tradisi yang sudah masyhur di kalangan masyarakat, lalu mereka mengatakan: “Saya menganggap bagus kitab ini, perkara ini dianggap bagus, dan masyarakat menganggap bagus metode ini”, sedangkan maksud mereka dengan pelbagai perkataan ini adalah sebuah anggapan biasa yang bersifat bahasa, karena kalau tidak demikian, maka semua urusan manusia adalah dasar-dasar syariat yang tidak akan pernah dikatakan oleh seorang yang berakal sehat atau orang yang sedikit tahu tentang ilmu ushul.

   وجوه استحسان القيام:

     الوجه الأول : انه جرى عليه العمل فى سائر الأقطار والأمصار واستحسنه العلماء شرقا وغربا والقصد به تعظيم صاحب المولد الشريف صلى الله عليه وسلم وما استحسنه المسلمون فهو عند الله حسن وما استقبحوه فهوعند الله قبيح كما تقدم فى الحديث عن ابن مسعود .

Pelbagai pendapat yang menganggap baik Qiyam (berdiri saat perayaan Maulid)

 

Pendapat pertama: Bahwasanya Qiyam itu sudah menjadi tradisi di seluruh pedesaan dan perkotaan serta dianggap baik oleh para Ulama, baik dari daerah timur maupun barat, sedangkan maksud dari Qiyam adalah mengagungkan Nabi besar Muhammad SAW sebagai pemilik peristiwa Maulid tersebut. Segala sesuatu yang dianggap baik oleh kaum muslimin, maka baik pula di sisi Allah. Sebaliknya, segala sesuatu yang dianggap buruk oleh mereka, maka buruk pula di sisi-Nya, sebagaimana Hadist dari Ibnu Mas’ud yang sudah dijelaskan di atas.

الوجه الثاني : أن القيام لاهل الفضل مشروع ثابت بالأدلة الكثيرة من السنة , وقد الف الإمام النواوي في ذلك جزأ مستقلا وايده ابن حجر ورد على من اعترض على النواوي بجزء سماه : “رفع الملام عن القائل باستحسان القيام” .

Pendapat kedua: Sesungguhnya berdiri untuk menghormati orang yang mempunyai keutamaan itu disyari’atkan sesuai dengan berbagai dalil Hadist. Dalam hal ini, Imam An-Nawawi secara khusus telah menyusun sebuah kitab yang dikuatkan oleh Imam Ibnu Hajar, dan beliau juga menolak atas penentang Imam An-Nawawi dengan sebuah kitab yang diberi nama: “Rof’ul Malam ‘Anil Qoil Bistihsanil Qiyam”.

     الوجه الثالث : ورد في الحديث المتفق عليه قوله صلى الله عليه وسلم خطابا للأنصار : (قوموا الى سيدكم) , وهذا القيام كان تعظيما لسيدنا سعد رضي الله عنه ولم eيكن من اجل كونه مريضا , وإلا لقال : قوموا الى مريضكم ولم يقل الى سيدكم ولم يأمر الجميع بالقيام بل كان قد امر البعض .

     Pendapat ketiga: Sabda Nabi Muhammad SAW dalam sebuah Hadist yang ditujukan pada sahabat Anshar: “Berdirilah untuk menghormati pemimpin kalian”. Berdiri ini merupakan bentuk penghormatan terhadap Sayyid Sa’ad RA dan bukan karena beliau sedang sakit, karena kalau tidak, maka niscaya beliau bersabda: “Berdirilah untuk menghormati orang sakit”dan tidak bersabda: “untuk menghormati pemimpin kalian” dan tidak memerintah semuanya untuk berdiri akan tetapi hanya sebagian.

الوجه الرابع : كان من هدي النبي صلى الله عليه وسلم ان يقوم تعظيما للداخل عليه وتأليفا كما قام لا بنته فاطمة وأقرها على تعظيمها له بذلك وأمر الأنصار بقيامهم لسيدهم فدل ذلك على مشروعية القيام وهو صلى الله عليه وسلم أحق من عظم لذلك .

     Pendapat keempat: Diantara petunjuk Nabi Muhammad SAW adalah berdiri untuk mengagungkan dan menyayangi terhadap orang yang sowan kepada beliau, sebagaimana beliau berdiri untuk putrinya Sayyidah Fatimah dan beliaupun membiarkan siti Fatimah untuk mengagungkan beliau dengan cara berdiri dan memerintah sahabat Anshar berdiri untuk pemimpin mereka, maka hal tersebut menunjukkan legalitas Qiyam. Sedangkan Nabi Muhammad SAW adalah orang yang paling berhak untuk dihormati.

     الوجه الخامس : قد يقال إن ذلك في حياته وحضوره صلى الله عليه وسلم وهو في حالة المولد غير حاضر , فالجواب عن ذلك : أن قارئ المولد الشريف مستحضر له صلى الله عليه وسلم بتشخيص ذاته الشريفة , وهذا التصور شيئ محمود ومطلوب بل لابد ان يتوفر في ذهن المسلم الصادق في كل حين ليكمل اتباعه له صلى الله عليه وسلم وتزيد محبته فيه صلى الله عليه وسلم ويكون هواه تبعا لما جاء به .

     Pendapat kelima: Terkadang ada yang mengatakan bahwasannya menghormati beliau dengan berdiri itu terjadi pada saat beliau masih hidup dan hadir, sedangkan beliau di waktu perayaan Maulid tidak hadir, maka jawabannya: “Bahwasannya orang yang membaca Maulid As-Syarif itu menganggap beliau ( Nabi Muhammad SAW ) dengan membayangkan dzat beliau yang mulia”. Gambaran semacam ini merupakan sesuatu yang terpuji dan memang dianjurkan, bahkan harus ditanamkan di dalam hati orang islam setiap saat, supaya Ittiba’(ikut kepada Nabi SAW) menjadi sempurna dan rasa cinta semakin bertambah serta selalu mengikuti segala sesuatu yang dibawa oleh Nabi Muhammad SAW.

فالناس يقومون إحتراما وتقديرا لهذا التصور الواقع في نفوسهم عن شخصية ذلك الرسول العظيم مستشعرين جلال الموقف وعظمة المقام وهو أمر عادي كما تقدم , ويكون استحضار الذاكر ذلك موجبا لزيادة تعظيمه صلى الله عليه وسلم.

Maka, berdirinya manusia untuk memuliakan dan membayangkan fisik Rasulullah SAW yang hadir di dalam hati dan merasakan keagungan serta kebesaran derajat beliau adalah sesuatu yang lumrah sebagaimana di atas, dan berusaha untuk menghadirkan hal tersebut bisa menambah pengagungan kepada Nabi Muhammad SAW.

بدع المولد النبوي

 

     لا شك أن هناك بدعا ومخالفات تقع في حفلات المولد النبوي التي تعقد في بعض البلاد العربية والاسلامية , وقد حذرنا منها ونبهنا الى ضررها وشرها كثيرا , ولكن شيئا من ذلك لا يقع بفضل الله في المجالس والمحافل والاجتماعات التي تنعقد في الحرمين الشرفين خاصة , والمملكة العربية السعودية عامة , كيف لا .. وهي مهبط الوحي ومولد الاسلام ورسول الاسلام صلى الله عليه وسلم وفيها الحكم بالشريعة الاسلامية , وفيه الامر بالمعروف والنهي عن المنكر , وهي معقل التوحيد وحصنه الحصين ودرعه المتين وعنها يؤخذ الخير ومنها يروى الفضل واليها يلجأ أهل الحق , وانما نذكر ما يقع في بعض البلدان الاسلامية , فمن ذلك اختلاط الرجال بالنساء وهو من أعظم أبواب الشر واكبر اسباب الفتنة , كما جاء في الحديث .

 

Bid’ah-bid’ah dalam perayaan maulid Nabi SAW.

Tidak diragukan lagi bahwasannya dalam perayaan maulid Nabi terdapat bid’ah-bid’ah dan penyimpangan-penyimpangan yang terjadi di sebagian negara Arab dan Islam, dan kami sudah sering mewanti-wanti dan mengingatkan akan bahaya dan kejelekan hal tersebut. akan tetapi dengan anugerah Allah SWT, tidak sedikitpun hal tersebut terjadi di beberapa majlis, perayaan, perkumpulan yang di laksanakan di Haramain (Makkah dan Madinah) yang mulia khususnya, dan umumnya di seluruh daerah kerajaan arab saudi, Bagaimana tidak….? sedangkan kerajaan arab saudi adalah tempat turunnya wahyu, tempat lahirnya islam dan utusan islam yakni Nabi Muhammad SAW, dan yang di dalamnya syari’at islam diberlakukan, yang mencakupi Amar ma’ruf Nahi mungkar, dan Negara-negara tersebut merupakan tempat berlindung yang menjadi benteng tauhid, dan dari sana kebaikan diambil, keutamaan di ceritakan dan juga disana orang-orang baik berlindung. Kami hanya menyebutkan peristiwa yang terjadi di sebagian Negara-negara Islam, diantaranya adalah bercampurnya laki-laki dan perempuan, yang hal itu merupakan pintu dan pemicu kejelekan serta fitnah yang paling besar, seperti keterangan dalam sebuah Hadits.

ومن بدع الموالد ما يفعله بعض الجهال في بعض البلاد من اللهو واللعب والغناء المحرم وما يتبع ذلك من السهر في معصية الله والاستهانة بمحارم الله فلا حول ولا قوة الا بالله .

Dan diantara bid’ah perayaan Maulid adalah perayaan yang di lakukan oleh orang-orang bodoh disebagian Negara seperti hiburan, bercanda gurau, nyanyian yang di haramkan, sesuatu yang ikut pada hal tersebut seperti begadang (tidak tidur di malam hari) untuk bermaksiat kepada Allah SWT dan meremehkan terhadap hal-hal yang diharamkan oleh-Nya, maka tiada daya dan kekuatan tanpa pertolongan dari Allah SWT.

ومن بدع الموالد ما يحصل من بعض من يحتفل بالموالد من فعل المنكرات والتهاون بالصلوات والتعامل بالربا وتضييع السنن الظاهرة والباطنة فلا حول ولا قوة إلا بالله .

Dan diantara Bid’ah perayaan Maulid adalah perayaan yang dilakukan oleh sebagian orang, seperti mengerjakan kemungkaran, meremehkan sholat maktubah, bertransaksi atau melakukan praktek Riba, menyia-nyiakan Sunnah dzohir dan batin, maka tiada daya dan kekuatan tanpa pertolongan dari Allah SWT.

ومن أقبح أنواع الغفلة والإعراض عن الخير وعن الذي جاء به صلى الله عليه وسلم أن يحتفل بعض الناس بالمولد في ليلة ما ، ثم يهجرونه بقية أيام السنة فلا يجتمعون على سيرته ولا يتذاكرون أخباره .

Dan diantara macam-macam lupa dan berpaling dari kebajikan dan dari apa yang telah dibawa oleh Rasulallah SAW yang paling buruk adalah perayaan maulid oleh sebagian orang hanya pada malam tertentu, kemudian meninggalkannya pada hari-hari yang lain, dan tidak berkumpul untuk mendengarkan atau mengkaji sejarah serta saling mengingat kisah-kisah Nabi Muhammad SAW.

ومن بدع الموالد التي تقع في بعض البلاد الإعتناء بذكره صلى الله عليه وسلم والإهتمام بسيرته وقراءة أخباره وتعطير المجالس بشمائله وفضائله ومدحه والثناء عليه وإطعام الطعام وفعل الخير وأنواع الإكرام في شهر الربيع فقط بمناسبة المولد النبوي الشريف , وهي أعمال لا يشك عاقل مسلم في صلاحها وحسنها وفضلها , ولكن الواجب أن لا يقتصر فعلها على شهر الربيع فقط ، بل الواجب على المسلمين أن يقوموا بذلك دائما وأبدا في كل أيام السنة، لأن ذكرى الرسول صلى الله عليه وسلم لا تحدد باوقات ولا تكفي فيها ايام مخصوصة إنها حياة المسلم التي ينبغي ان يعيشها يوميا وان يتذكرها في جميع شئون حياته, وينبغي ان تكون هذه الاجتماعات مفتاحا للتنبيه على هذه الحقائق والإرشاد الى هذه المعاني الجليلة , فلو سلم المولد النبوي من البدع التي ذكرناها وغيرها لكان أعظم وسيلة للخير واجل باب للدعوة الى الله تعالى واشرف سبيل للوعظ والإرشاد وتذكير الناس بأمجادهم وأجدادهم وسلفهم الصالح رضي الله عنهم أجمعين , وهذا هو المقصود الأسمي والغاية العظمى التي ينبغي التركيز عليها واعتبار الاجتماعات وسائل مقبولة للوصول الى مقاصد جليلة حميدة , وغايات نبيلة , نسأل الله سبحانه وتعالى تمام التوفيق . امين .

Dan diantara bid’ah perayaan Maulid Nabi yang terjadi di sebagian daerah adalah bersungguh-sungguh menyebut atau mengingat Nabi Muhammad SAW dan sejarahnya, membaca sejarah-sejarah beliau, dan mengharumkan beberapa majlis dengan berbagai perilaku dan keutamaan beliau, memuji dan menyanjungnya, memberikan makanan, melakukan kebaikan dan berbagai macam penghormatan di bulan Robi’ul awal saja dengan menyesuaikan terhadap hari atau tanggal kelahiran Nabi yang mulia, dan hal tersebut adalah amalan-amalan yang kebaikan dan keutamaannya tidak diragukan lagi oleh orang yang berakal sehat, akan tetapi kewajiban tersebut tidak hanya dilakukan pada bulan Robi’ul awal saja, bahkan wajib bagi orang islam untuk senantiasa melaksanakan Maulid Nabi setiap hari, karena peringatan Maulid Nabi SAW tidak dibatasi dengan waktu dan tidak cukup pada hari-hari tertentu. Sesungguhnya hal tersebut adalah kehidupan orang islam, yang seyogyanya dihidupkan (dirayakan) setiap hari dan selalu mengingatnya dalam segala kebutuhan hidupnya, dan sepantasnya perkumpulan ini menjadi kunci untuk mengingatkan berbagai kebenaran dan sebagai petunjuk untuk pengertian agung ini, dan jika perayaan Maulid Nabi SAW terhindar dari berbagai Bid’ah yang telah kami sebutkan diatas dan bid’ah-bid’ah yang lain, maka niscaya perayaan Maulid adalah wasilah (media) kebaikan yang paling besar, pintu atau cara dakwah yang paling agung dan paling mulia, dan mengingatkan mereka atas para pembesar, nenek moyang dan orang shaleh terdahulu RA dan ini adalah cita-cita luhur dan agung yang seyogyanya diprioritaskan, sedangkan memperhatikan perkumpulan-perkumpulan di atas adalah media (wasilah) yang diterima untuk sampai terhadap tujuan yang mulia dan terpuji. Kami memohon pertolongan yang sempurna kepada Allah SWT, Amin.

المولد والمنكرات :

كم بينا في كثير من كتبنا ومحاضراتنا ان الاجتماعات التي ندعو اليها وننادي بها ونقصدها والتي تنعقد للاحتفال بسيرة النبي الكريم والرسول العظيم سيدنا محمد صلى الله عليه وسلم في الحرمين ونحضرها او في غيرها من البلاد العربية والاسلامية كمصر والمغرب والشام وبلاد الخليج واليمن هي مجامع شريفة ونظيفة … مجامع أدب وذوق وتقدير واحترام… مجامع فضل وعلم وفرح وبهجة وسرور…

Maulid dan hal-hal yang diingkari

Sering kami jelaskan di berbagai kitab dan ceramah kami, bahwasanya pertemuan-pertemuan dimana kami mengajak, mengundang untuk menghadirinya, kami maksudkan untuk senantiasa memperhatikan sejarah Nabi mulia dan Rasul agung yakni Muhammad SAW di Haramain dan kami menghadirinya atau Negara-Negara Arab dan Negara Islam yang lain, seperti Mesir, Maroko, Syiria, Negara-Negara teluk dan Yaman adalah tempat-tempat perkumpulan yang mulia dan suci….. yakni tempat-tempat berkumpul yang mengedepankan tata krama, daya rasa, introspeksi dan memuliakan…… yakni tempat-tempat perkumpulan keutamaan, ilmu, kebahagiaan, kegembiraan dan kesenangan ……

والمكان الذي تنعقد فيه هو المساجد غالبا أشرف الأماكن وأعلاها واكرمها (بيوت الله تعالى) او المراكز الاسلامية والقاعات الكبري او الزوايا العلمية والمدارس الدينية وبيوت العلماء , ويحضرها كبار العلماء من المرشدين والوعاظ الكرام الدعاة الى الله ليعطروا المجالس بنصائحهم وارشاداتهم , وتنقل على جميع الأجهزة الإعلامية , فهذه المجامع والمحافل مشرفة مكرمة مطهرة بحمد الله وفضله , ولعل المعترض رأى ما يقع من الغوغاء والسفهاء الذين يتخذون المولد موسما للهو واللعب وفعل المنكرات…

Biasanya, tempat dilaksanakannya pertemuan tersebut adalah masjid-masjid (Rumah-rumah Allah) yang merupakan tempat termulia, terluhur dan teragung atau pusat keislaman dan ruang tamu yang luas atau sudut-sudut keilmuan, sekolah-sekolah agama dan rumah-rumah para Ulama, dan tempat-tempat tersebut dihadiri oleh para pembesar Ulama yang mulia, yang senantiasa menunjukkan ke jalan yang lurus dan yang selalu memberi Nasehat serta mengajak terhadap agama Allah SWT untuk mengharumkan majelis-majelis tersebut dengan nasehat-nasehat dan petunjuk-petunjuk mereka, dan mengirimkan terhadap semua media informasi, perkumpulan-perkumpulan dan perayaan-perayaan ini merupakan hal yang dimuliakan, diagungkan dan disucikan dengan sebab memuji kepada Allah SWT dan anugerah-Nya, barangkali penentang perkumpulan perayaan maulid melihat sesuatu yang dikerjakan oleh rakyat jelata dan orang-orang bodoh yang menganggap maulid sebagai pekan raya atau pesta musiman untuk permainan alat musik, dan hal-hal yang tidak bermanfaat menurut syari’at serta melakukan perkara munkar.

فنقول له : هذا ليس خاصا باجتماعات المولد النبوي الشريف , بل أنه يقع من هؤلاء في كثير من الأماكن التي يحصل فيها اجتماع الناس مغتنمين تلك الفرصة ليستتروا تحتها ويستظلوا بمظلة أشرف العناوين وأفضل المناسبات , وهذا لايخلو منه أي اجتماع مشروع كما يشاهد ذلك في المساجد او في أماكن الحج والعمرة عندما يقع الازدحام , او في الاجتماعات السنوية التي لا يختلف أحد في مشروعيتها كالاجتماع لصلاة عيد الفطر او صلاة عيد الأضحى او الوقوف بعرفات او رمي الجمرات وغير ذلك من المشاهد والاجتماعات , وكل هذا لايقدح في اصل الاجتماع لأن الماء الطهور لاينجسه شيء.

Kami nyatakan kepadanya: hal ini tidak tertentu dengan perkumpulan-perkumpulan perayaan Maulid Nabi yang mulia, bahkan dari mereka hal ini terjadi di berbagai tempat perkumpulan yang dijadikan kesempatan itu untuk menutup diri dan bernaung di bawah payung ketundukan dan penyesuaian, dan hal ini tidak lepas dari perkumpulan yang disyari’atkan seperti yang terlihat di beberapa masjid atau tempat pelaksanaan haji dan umroh ketika terjadi desakan, atau perkumpulan yang disunnahkan yang tidak seorangpun yang memperselisihkan legalitas disyari’atkannya, seperti perkumpulan Sholat ‘Idul fitri, Sholat ‘Idul adha, wukuf di ‘Arafah, melempar Jumroh dan lain sebagainya. Semua ini tidak merusak dasar atau pokok perkumpulan tersebut, karena air yang suci dan menyucikan tidak ada sesuatu yang bisa menajiskan.

فَهَلْ يَصِحُّ أَنْ يَقُوْلَ عَاقِلٌ : ينبغي منع هذه الاجتماعات المشروعة لما يقع فيها من بعض المخالفات والمنكرات التي تحصل من الجهلة , سبحانك هذا بهتان عظيم , ولو انصف الناظر وتدبر الناهي الامر وفكر لقال : يجب ان نمنع جميع المنكرات وان نحارب كل البدع التي تقع في اي اجتماع او احتفال , سواء كان للمولد اوللمعراج او للحج او للعمرة او للعيدين او للتراويح , وسواء أكان ذلك في المساجد او في البيوت او في الزوايات دون التركيز على اصل الاجتماع للمولد ومحاربة القضية من اصلها وتجييش الجيوش الفكرية في بعض الأجهزة الإعلامية او على المنبر في الخطب الجمعية لمحاربة الاجتماع على المولد من حيث هو اجتماع والاحتفال به لإحياء المناسبة في وقتها المناسب بها .

Sahkah pernyataan orang yang berakal: “sebaiknya perkumpulan-perkumpulan legal (di syari’atkan) ini di larang karena di dalamnya terdapat penyimpangan-penyimpangan dan kemungkaran-kemungkaran yang dilakukan oleh orang-orang bodoh”, maha suci engkau (ya Allah), ini adalah kebohongan besar, seandainya anNadlir (orang yang melihat masalah ini dengan bijaksana) mau melihat secara adil dan orang yang melarang mau mengkaji masalah ini dengan benar, niscaya dia berkata: “kita wajib mencegah segala kemungkaran dan memerangi semua bid’ah (yang menyesatkan) yang terjadi di perkumpulan atau perayaan apapun, baik untuk maulid, mi’raj, haji, umroh, hari raya (baik ‘Id fitri maupun ‘Id adha), atau tarawih, baik hal itu terjadi di berbagai masjid, rumah atau surau, tidak hanya fokus pada dasar perkumpulan untuk acara maulid dan memerangi permasalahan dari dasarnya serta mempersiapkan pasukan intelektual di sebagian media informasi atau di atas mimbar dalam khutbah-khutbah jum’at untuk memerangi perkumpulan perayaan maulid dari segi pertemuan dan perayaannya, untuk menghidupakan penyesuaian pada waktunya”.

أقول : لو دعا المرشدون الناصحون الناس الى محاربة البدع والمنكرات من حيث هي بدع ومنكرات سواء كان في اجتماع المولد او غيره لكان ذلك عين الصواب , ولقام معهم في هذا الباب كل عاقل فاهم وغيور ناصح حريص على الخير داع الى الهدى .

Saya berkata: Apabila para Mursyid (mereka yang ahli memberi petunjuk) dan para Da’i(mereka yang ahli memberi nasehat) mengajak manusia untuk memerangi bid’ah dan kemunkaran dari segi kebid’ah-an dan kemunkarannya, baik itu terjadi di pertemuan perayaan maulid atau lainnya, maka ajakan tersebut adalah kebenaran sejati, dan orang yang berakal yang paham akan masalah ini, bersemangat untuk membahasnya, ahli pemberi nasehat, benar-benar menginginkan kebaikan dan mengajak terhadap hidayah, niscaya melaksanakan bersama mereka dalam bab ini.

شبه ساقطة

 

Pengkaburan-pengkaburan yang keliru

 

اعلم ان المولد في حقيقته-عندنا- ما هو الا اجتماع يقصد منه سماع سيرة النبي صلى الله عليه وسلم وتذكر منّة الله وفضله على الأمة بهذا النبي الكريم الرءوف الرحيم صلى الله عليه وسلم .

Ketahuilah! Bahwasanya perayaan maulid pada hakekatnya -menurut kami- tidak lain kecuali pertemuan yang dimaksudkan untuk mendengarkan sejarah Nabi SAW, mengingat anugerah Allah bagi umat dengan adanya Nabi Muhamad SAW yang mulia serta penuh kasih sayang ini.

وهناك علل واهية وشبه ساقطة يتمسك بها المنكرون للمولد وينادون بها في كل عام .

Dalam hal tersebut terdapat alasan-alasan lemah dan pengkaburan-pengkaburan keliru yang dibuat pegangan dan didengungkan di setiap tahun oleh para pengingkar perayaan Maulid.

منها : أن المحتفلين بالمولد يعتقدون أنه عيد ثالث وهذه دعوى مردودة كما سبق بيانه .

Diantaranya: Sesungguhnya mereka yang merayakan maulid menyakini bahwasanya maulid adalah hari raya ketiga. Hal ini merupakan klaim atau anggapan yang tertolak (tidak benar) seperti penjelasan yang telah lewat.

منها : أن الإحتفال بالمولد زيادة فى الشريعة وتكميل للدين ، لأنه لو كان خيرا لفعله النبي صلى الله عليه وسلم ، وهذه العلة معلولة ، لأنه لا أحد من عوام المسلمين يعتقد أو يظن ذلك فضلا عن علمائهم وليس كل ما لم يفعله النبي صلى الله عليه وسلم والسلف وفعله من بعدهم يعتبر تكميلا للدين واستدراكا على الشريعة… حاشا وكلا ثم حاشا وكلا وإلا فأين باب الإجتهاد ؟

Dan diantaranya: Bahwasanya perayaan Maulid adalah tambahan dalam syari’at dan penyempurna agama, karena seandainya perayaan Maulid adalah perkara yang baik, niscaya Nabi SAW melakukannya, alasan ini hanya dibuat-buat, karena tidak ada satupun orang islam yang menyakini atau menyangka terhadap hal itu, lebih-lebih para Ulama, sebab tidak semua perkara yang tidak pernah dikerjakan oleh Nabi SAW serta orang terdahulu (sahabat), dan dikerjakan oleh orang-orang sesudahnya itu dianggap penyempurna agama dan perbaikan syari’at..… sungguh jauh sekali dan jangan begitu…. karena kalau tidak, lantas di mana pintu ijtihad?

وماذا يقولون في ألوف المسائل الإجتهادية التي ظهرت فيما بعد القرون الفاضلة ؟ هل هي تكميل للدين أيضا ؟

وهل يصح أن يقال : إنها فاتت على النبي صلى الله عليه وسلم والسلف ؟ وأنهم نسوا ذلك أو قصروا فيه أو جهلوه ؟

سبحانك هذا بهتان عظيم !!

Lalu bagaimana dengan pendapat mereka dalam ribuan masalah yang bersifat Ijtihad yang muncul setelah masa keemasan? Apakah hal itu juga penyempurna agama?

Apakah benar dikatakan: Bahwasanya masalah-masalah yang bersifat ijtihad itu berlalu (habis waktunya) atas Nabi muhammad SAW dan orang-orang terdahulu (sahabat)? dan mereka melupakan, meninggalkan atau juga tidak mengetahui hal itu?

Maha suci Engkau, ini adalah kebohongan yang sangat besar!!

ثم نقول : ومن الذي ادعى أن عمل المولد من الكيفيات التعبدية المنصوص عليها بعينها ؟

فهذا الإدعاء أكذب من الكذب وأبطل من الباطل ، وقد تقدم الرد على هذه الفرية بما فيه الكفاية .

Kemudian kami berkata: Siapakah yang mengklaim bahwa perayaan Maulid termasuk cara-cara yang bernilai ibadah yang telah ditentukan bentuk pelaksanaannya?

Klaim ini adalah kebohongan dan kesalahan yang sangat besar, dan sudah lewat penolakan terhadap kebohongan ini dengan sesuatu yang sudah tercukupi.

ومنها: أن الإحتفال بالمولد بدعة رافضية لأن أول من اخترعها هم الفاطميون وهم زنادقة روافض أحفاد عبد الله بن سبأ !! هكذا يقولون .

Dan diantaranya: Sesungguhnya perayaan maulid adalah bid’ah Aliran Rofidloh, karena orang yang pertama kali melakukan perayaan maulid adalah Fatimiyun (kelompok yang sangat fanatik terhadap Sayyidah Fatimah), mereka adalah kafir zindiqnya kaum Rofidloh yakni keturunaan Abdullah bin Saba’ !! begitulah kata mereka.

والجواب عن هذه العلة هو ما قررناه سابقا من أن أول المحتفلين بالمولد هو صاحب المولد نفسه وهو سيدنا محمد صلى الله عليه وسلم ، وذكرنا الدليل على ذلك وهذا لا خلاف فيه ، وإنما الخلاف في الكيفية والطريقة التي تطورت وتغيرت وهي ليست أمرا نصّيّا على أنه قد اعتنى به الناس قبل الفاطميين وألفوا فيه وفي قراء ته الكتب المخصصة لذلك مثل مولد الحافظ العراقي والحافظ ابن ناصر الدين الدمشقي والحافظ ابن كثير والحافظ السخاوي وابن الجوزي .

Jawaban dari alasan ini adalah perkara yang telah kami tetapkan di atas, bahwasanya orang yang pertama kali merayakan maulid adalah pemilik peristiwa maulid itu sendiri yakni Nabi Muhammad SAW, dan sudah kami sebutkan dalilnya dan dalam hal ini tidak ada perselisihan, perselisihannya hanya dalam tata cara pelaksanaannya yang berkembang dan berubah, dan itu bukan perkara yang bersifat nash di mana manusia telah melaksanakan ritual maulid sebelum kelompok Fathimiyyun (pengikut setia Sayyidah Fathimah) dan mereka menyusun beberapa kitab khusus tentang maulid dan bacaannya seperti karya Al Hafidz Al-Iroqy, Al Hafidz Ibnu Nashiruddin Ad-Dimisyqy, Al Hafidz Ibnu Katsir, Al Hafidz As-Sahowy dan Ibnu Al-Jauzy.

الإ فتراء على ابن كثير وتحريف كلامه :

 

Fitnah atas Ibnu katsir dan memutarbalikkan ucapannya

 

 وقد مهد المغرضون لنشر باطلهم ولو بالتدليس كعادتهم على عامة المسلمين وقليلى الفهم منهم ، حيث قالوا بالحرف الواحد :

Dan para penentang mensiasati penyebaran kesesatan mereka walaupun dengan cara menipu, seperti kebiasaan mereka atas orang-orang awam yang minim pemahaman, di mana mereka berkata menggunakan satu huruf:

إن الحافظ ابن كثير ذكر في البداية والنهاية (١١/١٧٢) أن الدولة الفاطمية العبيدية -المنتسبة إلى عبيد الله بن ميمون القداح اليهودي- والتي حكمت مصر من سنة (٣٥٧ – ٥٦٧) أحدثوا احتفالات بأيام كثيرة ، ومنها الاحتفال بمولد النبي صلى الله عليه وسلم ، اهــ .

هذا ما نقلوه عن الحافظ ابن كثير .

Sesungguhnya Al-Hafidz Ibnu Katsir menyebutkan di dalam kitab Al-Bidayah Wan-Nihayah(11/172), bahwa sesungguhnya Dinasti Fathimiyah Al-Ubaidiyah (pemerintahan yang dinisbatkan kepada Ubaidillah bin Maimun Al-Qoddah Al-Yahudi) dan pemerintahan yang berdiri di negara mesir pada tahun 357-567 memperbaharui beberapa perayaan di sekian banyak hari, dan diantaranya adalah perayaan Maulid Nabi Muhammad SAW.

Inilah yang dikutip oleh mereka dari Al-Hafidz Ibnu Katsir.

وحسب المرجع الذي أشاروا إليه نقول لكم : كذبتم والله !! فإننا وجدنا ما ادعيتموه على الحافظ وما نقلتموه عنه إنما هو عين الكذب والإفتراء والتدليس والخيانة في النقول عن علماء الأمة ، وإن كنتم مصرين على ذلك فنقول لكم : أخرجوه لنا إن كنتم صادقين .

Penilaian atau tolak ukur yang disinyalir oleh mereka (para penentang), kami katakan kepada kalian semua: “Demi Allah kalian berdusta!! karena kami menemukan apa yang kalian tuduhkan kepada Al-Hafidz dan apa yang kalian kutip darinya bahwasanya semuanya hanyalah dusta, fitnah, pengkaburan dan penghianatan dalam penukilan dari para Ulama, dan jika kalian tetap begitu, maka kami nyatakan kepada kalian semua: “Keluarkanlah (buktikanlah) kepada kami jika kalian memang benar”.

وأين أنتم من ادعائكم بأنكم ستناقشون هذه القضية بعدل وإنصاف وتجرد عن كل هوى بل إنه عين التعصب المخزي والهوى الممقوت ، فكيف نأمن بعد ذلك يا أخي المسلم لمثل هؤلاء في نقولهم عن علماء الأمة ، وإليك أخي المسلم الرأي الحقيقي للحافظ ابن كثير في عمل المولد ونشأته ، والذي أخفاه من يدعي مناقشة الموضع بعدل وإنصاف ، قال الحافظ ابن كثير في ( البداية والنهاية )١٣/١٣٦ طبعة مكتبة المعارف ما نصه :

Dimana pengakuan kalian bahwasanya kalian akan membantah keputusan ini dengan bijak, berlaku adil dan terlepas dari hawa nafsu…. bahkan hal itu hanyalah kefanatikan yang tercela dan hawa nafsu yang dibenci saja, lalu bagaimana kami percaya (setelah hal tersebut) –wahai saudara muslimku– kepada mereka tentang penukilan mereka dari para Ulama, dan berpijaklah anda –wahai saudara muslimku- terhadap pendapat hakiki dari Al-Hafidz Ibnu Katsir tentang perayaan Maulid dan perkembangannya, sedangkan apa yang disembunyikan oleh orang yang mengaku mengungkit permasalahan dengan bijak dan berlaku adil, itu sudah dikomentari oleh Al-Hafidz Ibnu Katsir di dalam kitab AlBidayah wan-Nihayah (13/136) cetakan Maktab Al-Ma’arif dengan sebuah penjelasan:

” ….. المَلْكُ المظفر أبو سعيد الكوكبرى ، أحد الأجواد والسادات الكبراء والملوك الأمجاد ، له آثار حسنة ( انظر إلى قوله آثار حسنة ) وكان يعمل المولد الشريف في ربيع الأول ويحتفل به احتفالا هائلا ،,وكان مع ذالك شهما شجاعا فاتكا عاقلا عالما عادلا رحمه الله وأحسن مثواه – إلى أن قال- : ” وكان يصرف في المولد ثلاثمائة ألف دينار ” اهــ .

“…Raja Al-Mudaffar Abu Said Al-Kaukubra salah satu orang dermawan, pemimpin, pembesar dan raja agung banyak berjasa (lihatlah bunyi kata “اثار حسنة”) dan beliau melaksanakan perayaan Maulid Nabi yang mulia di bulan Rabiul Awal serta merayakannya dengan perayaan yang menakjubkan, padahal beliau seorang raja yang cerdas, pemberani, pintar, alim dan adil (semoga dirahmati dan ditempatkan oleh Allah di tempat yang layak), -sampai kepada kata-: dan beliau membelanjakan 300.000 (tiga ratus ribu dinar) untuk merayakan Maulid Nabi Muhammad SAW”.

 

فانظر رحمك الله إلى هذا المدح والثناء عليه من ابن كثير إذ أنه وصفه بأنه عالم عادل شهم شجاع ، إلى قوله : رحمه الله وأحسن مثواه ولم يقل :زنديق فاجر فاسق مرتكب للفواحش والموبقات كما هي دعوى المعارض فيمن يقول بعمل المولد الشريف !! وأحيل القارئ إلى نفس المرجع فهناك كلام أعظم مما ذكرت في حق الإمام الجليل لم أنقله خوف الإطالة .

Cermatilah -semoga anda dirahmati Allah– pujian dan sanjungan atasnya (Raja Al-Mudaffar) dari Ibnu Katsir ketika beliau mensifatinya sebagai orang alim, adil, cerdas dan pemberani -sampai ucapannya-: Semoga Allah merahmati dan memberinya tempat yang bagus dan beliau tidak mengatakan: Zindiq (orang kafir yang bermuka islam), penjahat, fasik dan pelaku dosa seperti klaim penentang tentang orang yang mengatakan perayaan Maulid Nabi yang mulia!! Dan saya alihkan pembaca terhadap topik utama yang disitu terdapat pembicaraan yang lebih besar dari pada apa yang telah kami sebutkan tentang Haknya Al-Imam Al-Jalil yang tidak kami kutip karena khawatir kepanjangan.

وانظر إلى قول الإمام الحافظ الذهبي في ( سير أعلام النبلاء ) ٢٢ / ٣٣٦ عند ترجمة الملك المظفر ما نصه : ” كان متواضعا خيرا ُسنِّيًا يحب الفقهاء والمحدثين “.

Lihatlah pendapat Imam Al-Hafidz Al-Dzahabiy dalam kitab “Sairu A’lamin Nabala’” 22/336 ketika menjelaskan sifat Raja Al-Mudaffar: “Beliau adalah seorang yang tawadduk, baik dan sunni (pengikut Madzhab Sunniy) yang cinta kepada para Fuqoha’ dan para Ulama Hadits”.

أقوال أئمة الهدى في الإحتفال بالمولد :

 

Pedapat-pendapat para Imam pemberi petunjuk dalam perayaan Maulid Nabi Muhammad SAW.

 

   ) الإمام الحجة الحافظ السيوطي : عقد الإمام الحافظ السيوطي في كتابه ” الحاوي للفتاوي ” بابا أسماه ( حسن المقصد في عمل المولد ) ص ١٨٩ ، قال في أوله : وقع السؤال عن عمل المولد النبوي في شهر ربيع الأول ، ما حكمه من حيث الشرع ؟ وهل هو محمود أم مذموم ؟ وهل يثاب فاعله أم لا ؟.

     (1) Al-Imam Al-Hujjah Al-Hafidz As-Suyuti: Al-Imam Al-Hafidz As-Suyuti dalam kitabnya“Al Hawi Lil Fatawi” menampilkan sebuah bab yang disebutnya “Husnul Maksod Fi Amalil Maulid” halaman 189, beliau berkata di bagian depan: Terdapat pertanyaan tentang perayaan Maulid Nabi pada bulan Rabi’ul Awal, Bagaimanakah hukumnya menurut pandangan syara’? Apakah termasuk perbuatan yang terpuji atau yang tercela? Dan apakah pelakunya mendapatpahala atau tidak?

والجواب عندي أن أصل عمل المولد الذي هو إجتماع الناس وقراءة ما تيسر من القرأن ، ورواية الأخبار الواردة في بداية أمر النبي صلى الله عليه وسلم وما وقع في مولده من الآيات ، ثم يمد لهم سماط يأكلونه ، وينصرفون من غير زيادة على ذلك هو من البدع الحسنة التي يثاب عليها صاحبها لما فيها من تعظيم قدر النبي صلى الله عليه وسلم وإظهار الفرح بمولده الشريف .

 

Jawabannya: menurut saya bahwa dasar perayaan Maulid yakni mengadakan perkumpulan, membaca Al-Qur’an, menceritakan awal mula sejarah Nabi SAW dan ayat-ayat yang menjelaskan Maulid, lalu menghidangkan makanan kemudian selesai, tanpa ada kegiatan lain, adalah termasuk Bid’ah Hasanah yang pelakunya mendapat pahala, karena di dalamnya terdapat pengagungan terhadap derajat Nabi dan menampakkan kebahagian atas kelahiran Nabi Muhammad SAW yang mulia.

(٢) شيخ الإسلام ابن تيمية : قال في كتابه ( إقتضاء الصراط المستقيم ) طبعة دار الحديث ص : ٢٦٦ ما نصه : ” وكذلك ما يحدثه بعض الناس إما مضاهاة للنصارى في ميلاد عيسى عليه السلام وإما محبة للنبي صلى الله عليه وسلم وتعظيما له ، والله قد يثيبهم على هذه المحبة والإجتهاد…… وقال : ” فإن هذا لم يفعله السلف ، مع قيام المقتضى له ، وعدم المانع منه ” اهــ . فهذا قول من ترك التعصب جانبا وتكلم بما يرضى الله ورسوله صلى الله عليه وسلم . أما نحن فلا نفعل المولد إلا كما قال شيخ الإسلام : ” محبة للنبي صلى الله عليه وسلم وتعظيما له ” والله قد يثيبنا على هذه المحبة والإجتهاد ، ولله در القائل :

دع ما ادعته النصارى في نبيهم

واحكم بما شئت مدحا فيه واحتكم

وانسب إلى ذاته ما شئت من شرف

وانسب إلى قدره ما شئت من عظم

فإن فضل رسول الله ليس له

حد فيعرب عنه ناطق بفم

   (2) Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah: Berkata dalam kitabnya “Iqtidhous-Shirotil Mustaqim”cetakan Darul Hadits halaman 266 dengan sebuah ketentuan: “Dan begitulah perayaan sebagian masyarakat, adakalanya menyerupai Umat Kristen dalam merayakan kelahiran Nabi Isa AS. dan adakalanya berupa ekspresi kecintaan serta pengagungan kepada Nabi Muhammad SAW, dan Allah akan memberi pahala atas kecintaan dan usaha ini. Dan beliau berkata: “Ini tidak pernah dilakukan oleh orang terdahulu, sekalipun ada tuntutan, dan tidak ada larangan”. Ini adalah pendapat Ulama yang tidak fanatik dan berbicara dengan apa yang diridhoi oleh Allah dan Rasul-Nya. Sedangkan kami tidak merayakan Maulid kecuali sebagaimana pendapat Syaikhul Islam: “Atas dasar cinta dan pengagungan kepada Nabi Muhammad SAW” dan Allah akan memberi pahala kepada kita atas kecintaan dan usaha ini.

Untaian mutiara kata:

 

Tinggalkanlah pengakuan Umat Kristen atas Nabi mereka

dan tetapkanlah (kuatkanlah) pujian sesuka hatimu

 

     Dan nisbatkanlah segala kemulian kepadanya

     dan sandarkanlah seluruh keagungan atas derajatnya

 

Karena sesugguhnya keutamaan Rasulullah tidak ada batasnya, Sehingga bisa dijelaskan dengan ungkapan.

                                                                                                                                   

   (٣) شيخ الإسلام وإمام الشراح الحافظ ابن حجر العسقلاني :

قال الحافظ السيوطي في نفس المرجع السابق ما نصه : “وقد سئل شيخ الاسلام حافظ العصر ابو الفضل ابن حجر عن عمل المولد وأجاب بما نصه : اصل عمل المولد بدعة لم تنقل عن السلف الصالح من القرون الثلاثة , ولكنها مع ذلك اشتملت على محاسن وضدها , فمن تحرى في عملها المحاسن وتجنب ضدها كانت بدعة حسنة , وقد ظهر لي تخريجها على اصل ثابت وهو ما ثبت في الصحيحين من ان النبي صلى الله عليه وسلم قدم المدينة فوجد اليهود يصومون يوم عاشوراء فسألهم , فقالوا : هو يوم اغرق الله فيه فرعون , ونجى موسى , فنحن نصومه شكرا لله , فيستفاد منه فعل الشكر لله على ما من به في يوم معين من إسداء النعمة , او دفع النقمة ..الى ان قال : واي نعمة اعظم من نعمة بروز هذا النبي صلى الله عليه وسلم نبي الرحمة في ذلك اليوم , فهذا ما يتعلق باصل عمله , واما ما يعمل فيه فينبغي ان يقتصر فيه على ما يفهم الشكر لله تعالى من نحو ما تقدم من التلاوة والاطعام و الصدقة وإنشاد شيئ من المدائح النبوية والزهدية المحركة للقلوب الى فعل الخير والعمل للاخرة “انتهى كلامه رحمه الله .

       (3) Syaikhul Islam wa Imamus-Syurrah Al-Hafidz Ibnu Hajar Al-‘Asqolani:

       Al-Hafidz As-Suyuti berkata dalam tolak ukur di depan dengan sebuah ketentuan: Dan Syaikhul Islam Hafidul ‘Ashri Abul fadl Ibnu Hajar pernah ditanyakan perihal pelaksanaan perayaan Maulid dan beliau menjawab dengan sebuah ketentuan: Dasar pelaksanaan perayaan Maulid adalah Bid’ah (hal baru) yang tidak diadopsi dari Salafus Shaleh pada kurun ketiga (masa Tabi’in), akan tetapi walaupun demikian, hal tersebut mengandung beberapa kebaikan dan kejelekan, maka barang siapa memilih kebaikan dalam merayakannya dan menjahui kejelekannya, maka hal tersebut menjadi Bid’ah Hasanah (hal baru yang baik), dan hal itu sungguh telah dijelaskan sesuai dasar yang kuat yakni sebuah Hadits: “Bahwasanya Nabi Muhammad SAW berkunjung ke kota Madinah, lalu beliau mendapati orang yahudi sedang berpuasa pada hari ‘Asyura’, maka Nabi bertanya kepada mereka (perihal puasa tersebut), lalu mereka menjawab: Hari ‘Asyura’ adalah hari di mana Allah menenggelamkan Fir’aun, dan menyelamatkan Nabi Musa AS, maka kami berpuasa sebagai ungkapan rasa syukur kepada Allah.(HR.Imam Bukhori Muslim). Maka bisa diambil kesimpulan dari kejadian di atas untuk bersyukur atas segala anugerah yang dikaruniakan oleh Allah pada hari tertentu seperti pemberian nikmat, atau tertolaknya bahaya (siksa)… sampai perkataan beliau: Adakah nikmat yang lebih besar dari pada kelahiran Nabi sang pembawa rahmat. maka ini adalah hal yang berkaitan dengan dasar pelaksanaannya. Jadi sebaiknya perayaan yang dilaksanakan hanyalah sebatas ungkapan rasa syukur kepada Allah SWT sebagaimana yang telah disebutkan, yakni membaca Al Qur’an, memberi makan, sedekah, dan melantunkan pujian-pujian kenabian dan ke-zuhud-an yang bisa menggerakkan hati untuk mengerjakan kebaikan dan beramal untuk akhirat”.

فهذه الاستنباطات هي التي قال عنها المعارض انها استدلال باطل وقياس فاسد , وانكرها , فليت شعري من الناكر ومن المنكور عليه !!

Penetapan hukum ini adalah penetapan hukum yang dikomentari oleh para penentang sebagai dasar penetapan hukum yang batal dan Qiyas yang rusak, dan diingkarinya, saya ingin tahu dari pengingkar dan orang yang diingkari!!

واما قول المنكر ان الرسول صلى الله عليه وسلم لم يفعله ولا خلفاؤه الراشدون ولاغيرهم من الصحابة رضوان الله عليهم اجمعين ..الخ .

فإننا نقول : الترك وحده ان لم يصحبه نص على ان المتروك محظور لا يكون نصا في ذلك , بل غايته ان يفيد ان ترك ذلك الفعل مشروع , وأما أن ذلك الفعل المتروك يكون محظورا فهذا لا يستفاد من الترك وحده ,وإنما يستفاد من دليل يدل عليه , ومع ذلك فهذا الاعتراض ساقط لان الخلاف كما قلنا في الكيفية والطريقة لا في اصل الحقيقة(١) .

Adapun komentar penginkar yang mengatakan bahwa sesungguhnya Rasulullah SAW,Hulafa’ur Rosyidin (Abu bakar, Umar, Ustman dan Ali), dan Sahabat-sahabat yang lain RA tidak pernah melakukan hal tersebut…dan seterusnya.

Maka kami berkata: Meninggalkan saja tanpa disertai sebuah ketentuan bahwa sesuatu yang ditinggalkan terlarang, tidak bisa dijadikan sebuah ketetapan dalam hal ini, akan tetapi pada akhirnya mengindikasikan bahwa meninggalkan pekerjaan tersebut adalah disyari’atkan. Adapun anggapan bahwasanya pekerjaan yang ditinggalkan tersebut terlarang, maka hal ini tidak bisa dibuat kesimpulan untuk meninggalkan hal terserbut, akan tetapi harus dibuktikan, kendati demikian, perdebatan ini tetap keliru, karena perbedaannya hanya dalam caranya saja bukan hakikat dasarnya, sebagaimana yang telah saya paparkan.[3]

وأما الادعاء بان اكثر من يحتفل هم من الفسقة والفجار ممن تعاملوا بالربا وتهاونوا في الصلوات وضيعوا السنن الظاهرة والباطنة وعرفوا بكثرة المعاصي والاثام وارتكاب الفواحش والموبقات , فهذا قذف صريح وافتراء واضح على رؤوس الاشهاد , وسيسأل عنه قائله غدا ان لم يسأل عنه اليوم , وعليه ان يثبت بما عنده من ادلة انهم كما قال , والا فسينتقم الله منه , وأما نحن فنقول : سبحانك هذا بهتان عظيم .

Adapun tuduhan bahwasanya kebanyakan orang yang merayakan Maulid adalah orang-orang fasik dan orang-orang jahat yang melakukan praktek Riba, meremehkan shalat, menyia-nyiakan sunnah dhohir maupun bathin, dan dikenal sering melakukan maksiat, dosa, kejelekan dan kerusakan, maka hal ini jelas-jelas Qodzaf (tuduhan) dan fitnah dihadapan para saksi, dan orang yang mengatakan akan dimintai pertanggung jawaban besok (di akhirat), jika tidak hari ini (di dunia), dan dia harus membuktikan ucapannya, karena kalau tidak, Allah akan menyiksanya. Sedangkan kami berkata: maha suci engkau, ini kebohongan besar.

ونقول :

وهل كل الذين يحضرون الصلاة في جماعة ويصومون ويحجون ويعتمرون ويقرأون القرأن ويعمرون المساجد بالاعتكاف منزهون عن هذه النقائص؟ أقول:

اليس فيهم من يأخذ الربا ويأكل اموال الناس بالباطل ؟

اليس فيهم من يشرب الخمر ويفعل الفواحش ؟

اليس فيهم من يخطيئ ويتوب ويرجع ؟

وكل بني ادم خطاء , والانسان محل النسيان والتقصير .

Kami berkata:

Apakah semua orang yang menghadiri sholat berjamaah, berpuasa, haji, umroh, membaca al qur’an dan meramaikan masjid-masjid dengan cara beriktikaf terbebas dari kekurangan-kekurangan ini? Saya berkata:

Apakah diantara mereka tidak ada yang mengambil riba dan memakan harta orang lain dengan cara yang Bathil (tidak benar)?

Apakah diantara mereka tidak ada yang minum khomer dan melakukan kejahatan?

Apakah diantara mereka tidak ada yang berbuat salah, bertaubat dan kembali (mengulangi lagi)?

Semua orang pasti punya salah, dan manusia tempat lupa dan kesalahan.

نعوذ بك اللهم من الكبر والعجب ورؤية النفس وطريقة ابليس القائل : (انا خير منه خلقتني من نار وخلقته من طين) .

Kami memohon perlindungan kepadamu ya Allah dari sifat sombong, ujub, bangga diri dan jalan yang ditempuh Iblis yang berkata: “Saya lebih baik darinya (Adam), Engkau menciptakanku dari api dan Engkau menciptakannya dari tanah”.

وقد قال العلماء : إن العالم اذا قال : هلك الناس محتقرا لهم معجبا بنفسه فهو اهلكهم واخسرهم.

Dan para Ulama sungguh telah berkata: Sesungguhnya orang alim ketika berkata: “Manusia binasa” dengan maksud meremehkan mereka dan membanggakan dirinya, maka dia adalah manusia yang paling celaka dan paling rugi.

ومن العلل التي يتعلل بها المنكرون قولهم : إن الاحتفال ليس دليلا على محبته صلى الله عليه وسلم .

Dan diantara alasan orang-orang yang inkar adalah ucapan mereka: bahwa merayakan maulid bukan bukti kecintaan kepada Nabi Muhammad SAW.

والجواب : أننا لم نقل أبدا إن الاحتفال بالمولد هو الدليل الوحيد على محبته صلى الله عليه وسلم , وان من لم يحتفل فليس بمحب , بل أننا نقول : إن الاحتفال بالمولد مظهر من مظاهر محبته , وهو دليل من دلائل التعلق به واتباعه , ولا يلزم أن من لم يحتفل لا يكون محبا ولا متبعا .

Jawabannya: sesungguhnya kami tidak pernah mengatakan bahwasanya perayaan Maulid Nabi adalah satu-satunya bukti atas kecintaan kepada Nabi Muhammad SAW, dan orang yang tidak merayakan maulid dianggap tidak cinta kepada beliau, akan tetapi kami katakan: sesungguhnya merayakan maulid Nabi SAW adalah satu diantara beberapa ungkapan rasa cinta kepada Nabi Muhammad SAW dan hal itu adalah salah satu bukti keterkaitan dan mengikutinya, dan tidaklah mesti orang yang tidak merayakan maulid bukan pecinta dan pengikut Nabi Muhammad SAW.

وإثبات المحبة بالاتباع لا ينفي إثباتها به مع مزيد العناية والاهتمام المشروعين المتمثلين في الإحتفال الذي لا يخرج عن القواعد والأصول عند ذوي العقول ، ولو بحث العاقل وأنصف المنكر لوجد أن الكثرة الكاثرة ممن يحتفل هم على النقيض تماما مما افتراه المفترون وتشدق به المتشدقون القاذفون فكبرت كلمة تخرج من أفواههم إن يقولون إلا كذبا .

Pengukuhan Mahabbah (rasa cinta) dengan cara mengikuti tidaklah menghilangkan pengukuhan Mahabbah dengan cara mengikuti serta bertambah perhatian dan peduli yang disyari’atkan yang tergambar didalam perayaan maulid yang tidak keluar dari kaidah-kaidah dan dasar-dasar menurut mereka yang berakal sehat. Seandainya orang yang berakal sehat dan orang yang inkar mau berlaku adil, niscaya dia akan mendapati mayoritas orang yang merayakan maulid bertolak belakang dari fitnah dan tuduhan mereka (tukang fitnah, mereka yang banyak omong dan suka menuduh), maka alangkah jeleknya kata-kata yang keluar dari mulut mereka; mereka tidak mengatakan (sesuatu) kecuali dusta.

ومن الشبه والمغالطات التى يصرخ بها المنكرون والمعترضون قولهم : إنه يحصل في المولد إختلاط الرجال بالنساء ، واستعمال الأغاني والمعازف وشرب المسكرات ، والنظر إلى المردان ……. الخ تلك السفاهات .

Dan diantara kesesatan-kesesatan dan kesalahan-kesalahan yang digembar-gemborkan oleh mereka para pengingkar dan para penentang adalah ucapan mereka: bahwa sesungguhnya didalam perayaan Maulid terdapat percampuran antara laki-laki dan perempuan, nyanyian-nyanyian, alat musik yang bersenar banyak, minuman keras dan melihat Amrod (pemuda tampan yang belum tumbuh jenggotnya)…… dan kebodohan-kebodohan yang lain.

وقد كذب والله هذا القائل ، فقد حضرنا مئات من حفلات المولد فلم يقع إختلاط ولم نسمع معازف ولم نر شيئا من هذا الإفتراء وخصوصا في بلادنا في الحرمين الشريفين ، ولا ندري كيف يثبتون أن ذلك يحصل في هذا البلد وهذه مراكز هيئة الأمر بالمعروف والنهي عن المنكر منتشرة بفضل الله في طول البلاد وعرضها ومع ذلك لم يضبطوا -وعلى مر السنين- حالة واحدة من هذه الإحتفالات فيها ما ذكر من اختلاط وشرب وعزف وغناء وفساد عظيم ، هذا أمر واضح كوضوح الشمس في رابعة النهار ولا ينكره إلا أعمى أو متعامي .

وليس يصح في الأذهان شيئ

إذا احتاج النهار إلى دليل

Demi Allah, sungguh bohong orang yang mengucapkan ini, maka sungguh kami telah menghadiri ratusan perayaan maulid akan tetapi tidak menemukan praktek percampuran, tidak mendengar jenis alat musik dan tidak melihat sedikitpun dari fitnah ini, khususnya di daerah kami Haramain (makkah dan madinah) yang mulia, dan kami tidak mengerti bagaimana mereka menetapkan bahwa hal tersebut terjadi di daerah ini, padahal daerah ini adalah pusat lembaga Amar Ma’ruf Nahi Munkar yang tersebar -berkat anugerah Allah- di berbagai Negara, kendati demikian mereka tidak membatasi -tahun demi tahun- satu keadaan dari perayaan-perayaan ini yang di dalamnya terdapat bercampurnya laki-laki dan perempuan, minuman keras, suara piano, nyanyian dan kerusakan besar, ini perkara yang jelas sebagaimana tampaknya matahari di siang hari, dan hal ini tidak di ingkari kecuali oleh orang yang buta atau orang yang pura-pura buta.

Dan tidak masuk akal

Jika siang butuh petunjuk

فإذا قال : لكن ذلك إنما يحصل في بعض البلدان الخارجية ، قلنا : إذن لماذا عممت ؟ وكان الواجب أن تقول : إنه يقع في بعض البلدان كذا وكذا ، إن كنت قد تبينت أن الذي نقل ذلك الخبر ليس بفاسق ، أو كنت قد شاهدت ذلك بعيني رأسك ، ومع ذلك لو أنصفت لقلت : إنه يقع في بعض البلدان من الجهلة الغوغاء وعامة السفهاء الذين لا وزن لهم ولا قيمة في ميزان الحق ولا اعتباربهم في دليل ولا تعليل .

Maka jika dia berkata: Akan tetapi hal tersebut terjadi di sebagian luar daerah, maka kami katakan: kalau demikian, kenapa anda sama-ratakan? Mestinya anda berkata: bahwa di sebagian daerah terjadi begini dan begitu, jika anda sudah mengklarifikasi bahwasanya orang yang mengutip hadits tersebut bukan orang fasik, atau anda telah menyaksikan sendiri, sekalipun demikian, seandainya anda mau berlaku adil, niscaya anda berkata: hal tersebut terjadi di sebagin daerah yang dilakukan oleh orang-orang bodoh yang tersesat yang tidak diperhitungkan dan tidak bisa dijadikan dalil dan alasan.

وقد بلينا بأقوام ابتلاهم الله تعالى بقصر النظر وضيق الأفق ، فلا يرون أنفسهم ولا يفهمون من النصوص إلا مدلولاتها الحرفية وظواهرها اللفظية ، وليس عندهم استعداد لفهم غير ذلك أو تصور خلافه ، ولذلك فإنهم يسلكون مسلك التعميم في أحكامهم وردودهم وإنكارهم كَاْلإِسْتِشْهَادِ بِحَدِيْثٍ : ” مَنْ أَحْدَثَ فِيْ أَمْرِنَا هَذَا مَا لَيْسَ مِنْهُ فَهُوَ رَدٌّ ” وَحَدِيْثٍ : ” كُلُّ مُحَدَّثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلُّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ ” إلى إطلاق القول في أن احتفالات الموالد فيها اختلاط وشرب ولهو وغناء.. الخ ، دون التفات إلى أقوال أهل العلم في تقييد أحاديث البدعة ، ودون تفهم لكلمة ( ما ليس منه) التي في حديث ( من احدث في امرنا هذا ما ليس منه فهو رد) ، مع أن كل من أمعن النظر أو لم يمعن لكن فكر قليلا سيعرف أن المردود من الأعمال هو ما لم تشمله قواعد الشريعة وأصولها ،وهذه مسألة قد غدت من المسائل المعلومة المشهورة عند أهل العلم وطلابه .

Dan sungguh kami diuji dengan golongan yang berpandangan sempit dan daerah yang sempit, mereka tidak melihat kecuali pada diri mereka dan tidak memahami Nash kecuali hanya dari segi Harfiyah dan dzohirnya lafadz saja, dan mereka tidak punya bekal untuk memahami atau untuk menggambarkan perbedaannya, oleh sebab itu mereka menempuh metode umum dalam berbagai hukum, penolakan dan pengingkaran mereka, Seperti minta penjelasan mengenai Hadits: Barang siapa memperbaharui perkara dalam agama kami ini, yang bukan bagian darinya, maka itu ditolak” dan Hadist: Semua perkara baru adalah Bid’ahdan semua Bid’ah adalah sesat” untuk memutlakkan bahwa dalam berbagai perayaan maulid terdapat percampuran antara laki-laki dan perempun, minum Khamer, bersenang-senang, bernyanyi dan lain sebagainya, tanpa mengindahkan pendapat para Ulama dalam membatasi Hadits-hadits tentang Bidah, dan tanpa memahami kalimat (ما ليس منه) yang ada dalam Hadits (من احدث في امرنا هذا ما ليس منه فهو رد), padahal orang yang mempertimbangkan dengan cermat atau sedikit berfikir, maka dia akan tahu bahwa amal yang tertolak adalah amal yang tidak tercakup dalam kaidah-kaidah dan pokok-pokok Syari’at. Masalah ini adalah salah satu masalah yang sudah maklum dan masyhur dikalangan para Ulama dan para Santri.

ومن الشبه الساقطة قول بعضهم : إن أية ( قل بفضل الله وبرحمته فبذلك فليفرحوا ) لاتدل على الفرح بالرسول صلى الله عليه وسلم كما استظهرنا ذلك في أدلة المولد ، قالوا : ” لأن المراد بالرحمة هنا الإسلام والقرآن ، ونقلوا أقوال بعض المفسرين في ذلك وجملة من الأثار في هذالباب مع أنه لم يرد حديث مرفوع في ذلك ، ولايصح أحد حينئذ أن يقول هذا القول هو قول رسول الله صلى الله عليه وسلم .

Dan termasuk pengkaburan yang keliru adalah pendapat sebagian mereka: bahwasanya ayat                       قل بفضل الله وبرحمته فبذلك فليفرحوا)) tidak menunjukkan atas gembira dengan lahirnya Rasulullah, sebagaimana yang sudah saya jelaskan dalam dalil-dalil yang menerangkan Maulid, mereka berkata: yang dimaksud Rahmat dalam ayat tersebut adalah Islam dan Al-Qur’an, dan dalam hal itu mereka mengambil beberapa pendapat sebagian ahli tafsir dan beberapa Atsar dalam bab ini, serta tidak ada Hadits Marfu’ yang menerangkan hal itu, dan kalau demikian, maka tidak boleh bagi siapapun berpendapat bahwa Qaul ini adalah sabda Rasulallah SAW.

نقول : سبحان الله .. أي شيء أعجب وأغرب من هذا ، ولولا أن هذا المنكر يشهد أن لا إله إلا الله وأن محمدا رسول لله ، لقلنا : إنه عدو مضل مبين ومبغض حاقد مهين ، لكن تشفع له كلمة التوحيد فتكف عنه السنة المؤمنين الموحدين المحبين ويحملونه على الجهل وسوء الفهم تحسينا للظن به كما هو شأن أهل الإيمان ، وفي الجواب أقول : لقد جاء وصف الرسول صلى الله عليه وسلم بالرحمة في قوله تعالى ( وما أرسلناك إلا رحمة للعا لمين ) ووصفه بالرحيم في قوله تعالى : ( لقد جاءكم رسول من انفسكم عزيز عليه ما عنتم حريص عليكم بالمؤمنين رؤف رحيم) وفي الحديث الشريف نصوص كثيرة في هذا الموضوع. فما المانع من أن الرحمة في قوله تعالى😦 قل بفضل الله وبرحمته ) تشمل النبي صلى الله عليه وسلم ، فيكون الإسلام والقرأن والنبي صلى الله عليه وسلم كل ذلك رحمة .

Saya menjawab: Subhanallah……!! tidak ada yang lebih menakjubkan dan lebih aneh dari pada ini, andaikata pengingkar ini tidak bersaksi bahwa tiada tuhan selain Allah dan Nabi Muhammad adalah utusan Allah, maka tentu saya mengatakan bahwa orang ini adalah musuh yang jelas-jelas menyesatkan, benci, dendam dan menghina (kita), Akan tetapiKalimat Tauhid menolong orang ini sehingga terhindar dari kritikan atau cemoohan orang-orang Mukmin yang meng-Esakan Allah dan mencintai Allah serta Rasul-Nya, dan mengarahkannya atas kebodohan serta pemahaman yang jelek, karena Husnuddzon (berbaik sangka) kepada orang ini, sebagaimana perangai orang-orang Mukmin, dan dalam menjawab permasalahan ini saya berpendapat: Sungguh telah datang dalam mensifati Rasulallah SAW dengan Rahmat dalam firman Allah SWT; وما ارسلناك الا رحمة للعالمين “Dan Aku tidak mengutusmu kecuali sebagai rahmat bagi seluruh alam”. dan sifat Rahim dalam firman Allah swt. :         (لقد جاءكم رسول من انفسكم عزيز عليه ما عنتم حريص عليكم بالمؤمنين رؤف رحيم “Sesungguhnya telah datang kepadamu seorang Rasul dari kaummu sendiri, berat terasa olehnya penderitaanmu, sangat menginginkan (keimanan dan keislaman) bagimu, amat belas kasihan lagi penyayang terhadap orang-orang mukmin”) dan dalam hadits, banyak sekali keterangan tentang masalah ini, lalu apa yang mencegah bahwa Rahmat dalam firman Allah (قل بفضل الله وبرحمته) juga meliputi Nabi Muhammad SAW, dengan demikian Islam, Al-Qur’an dan Nabi Muhammad SAW adalah Rahmat (kasih sayang Allah).

 

ومن الذي جاء بالإسلام الذي هو الرحمة ؟

ومن الذي أنزل عليه القرأن الذي هو الرحمة ؟

أليس هو النبي محمد صلى الله عليه وسلم الذي جاء بهذه الرحمة ! ؟

فلو لم يأت في القرأن نص صريح بإطلاق لفظ الرحمة على شخصه الكريم وذاته الشريفة لكفى في ذلك دلالة وإشارة إلى أنه جاء بالرحمة فهو رحمة .

رحمة كله وحزم وعزم ووقار وعصمة وحياء

Siapakah orang yang datang membawa islam yang merupakan Rahmat ?

Dan siapakah orang yang Al Qur’an diwahyukan kepadanya yakni Rahmat?

Bukankah dia adalah Nabi Muhammad SAW yang datang membawa Rahmat ini!?

Maka jika dalam Al-Quran tidak ada Nash Shorih (jelas) yang mengarahkan kata Rahmat atas diri (dzat) Rasulallah, maka cukup sebagai bukti dan indikasi bahwa Nabi yang datang membawa Rahmat adalah Rahmat.

Segala Rahmat, keteguhan, ketabahan hati, kewibawaan, suci dari kesalahan/dosa dan sifat malu adalah sifat Nabi

فكيف وقد جاء التصريح بذلك في القرأن ، فعلى مذهب صاحب أضواء البيان في تفسير القرأن بالقرأن لاشك في أن الآية الكريمة تشمل النبي صلى الله عليه وسلم فهو رحمة الله التي أمرنا الله بالفرح بها : (قل بفضل الله وبرحمته فبذلك فليفرحوا ) وهو فضل الله ونعمته العظمى وحبله المتين كما جاء في الآية الأخرى : ( واعتصموا بحبل الله جميعا ولاتفرقوا واذكروا نعمة الله عليكم إذ كنتم أعداء فألف بين قلوبكم فأصبحتم بنعمته إخوانا ) الآية .

Lalu bagaimana, padahal ada penjelasan tentang hal tersebut dalam Al-Qur’an, menurut madzhab pengarang kitab Adwaul Bayan dalam menafsiri Al-Qur’an dengan Al-Qur’an, tidak diragukan lagi bahwasanya ayat diatas mencakup Nabi Muhammad SAW maka Nabi adalah rahmat Allah SWT yang mana Allah memerintahkan kita untuk bahagia karenanya:“Katakanlah Muhammad! Dengan Anugerah dan Rahmat Allah, maka berbahagialah mereka”dan Nabi adalah anugerah, nikmat dan tali Allah yang maha perkasa seperti keterangan di ayat yang lain: “Dan berpegang-teguhlah kalian dengan tali Allah dan janganlah kalian bercerai-berai, dan ingatlah nikmat Allah kepada kalian, ketika kalian bermusuhan lalu Allah merukunkan kalian, maka berkat nikmat Allah kalian menjadi saudara”.

فهو حبل الله ونعمة الله لأنه هو الذي ألف بين قلوبهم بما جاء به من القرآن والإسلام والهدي القويم والصراط المستقيم ، قال ابن إسحاق فيما رواه الطبري في تفسيره : ” ثم إن الله عز وجل أطفأ ذلك بالإسلام وألف بينهم برسوله محمد صلى الله عليه وسلم فذكرهم جل ثناءه ” اهـ .

Maka Nabi Muhammad SAW adalah tali dan nikmat Allah karena beliau adalah orang yang merukunkan mereka dengan Al-Qur’an, Islam, petunjuk dan jalan yang lurus yang dibawanya, Ibnu Ishak mengomentari hadits yang diriwayatkan oleh At-Thobari dalam tafsirnya: “Kemudian sesungguhnya Allah menenangkan hati mereka dengan Islam dan merukunkan mereka dengan rasul-Nya, maka penyebutan mereka terhadap Nabi merupakan sanjungan yang sangat agung”.

ومن الشبه الساقطة قول بعضهم : إن يوم ولادته هو نفس يوم وفاته فليس الفرح بأولى من الحزن ، وكان الأولى بالمحب أن يتخذ هذا اليوم مأتما ويوم حزن.

Dan di antara pengkaburan-pengkaburan yang keliru adalah ucapan sebagian mereka: Sesungguhnya hari kelahiran Nabi adalah hakikat hari wafatnya, jadi bahagia tidak lebih utama dari susah, dan yang paling utama bagi pecintanya adalah menjadikan hari tersebut sebagai hari berkabung dan hari kesusahan.

ونقول : إن الإمام العلامة جلال الدين السيوطي قد كفانا الرد على هذه المغالطة ، فقال في كتابه الحاوي ما نصه : ” إن ولادته صلى الله عليه وسلم أعظم النعم ووفاته أعظم المصائب لنا ، والشريعة حثت على إظهار شكر النعم ، والصبر والسكون عند المصائب ، وقد أمر الشرع بالعقيقة عندالولادة وهي إظهار شكر وفرح بالمولود ، ولم يأمر عند الموت بذبح ( عقيقة ) ولا بغيره ، بل نهى عن النياحة وإظهار الجزع ، فدلت قواعد الشريعة على أنه يحسن في هذالشهر إظهار الفرح بولادته صلى الله عليه وسلم دون إظهار الحزن فيه بوفاته ،وقد قال ابن رجب في كتابه ( اللطائف ) في ذم الرافضة .. حيث اتخذوا يوم عاشوراء مأتما لأجل مقتل الحسين ، ولم يأمر الله ولا رسوله صلى الله عليه وسلم باتخاذ ايام مصائب الانبياء وموتهم مأتما فكيف ممن هو دونهم ”

Dan kami katakan: Sesungguhnya penolakan Imam Al-Allamah Jalaluddin As-Syuyuthi atas kesesatan ini telah cukup bagi kami, beliau berkata dalam kitabnya “AlHawi” : Sesungguhnya kelahiran Nabi adalah nikmat yang paling agung dan wafatnya adalah musibah yang paling besar. Syari’at menganjurkan untuk menampakkan dalam mensyukuri nikmat, sabar dan tabah dalam menghadapi musibah, dan syariat juga memerintahkan untuk ber-Aqiqah[4] ketika melahirkan. Aqiqah adalah menampakkan rasa syukur dan bahagia atas anak yang dilahirkan, dan tidak memerintahkan untuk menyembelih hewan (ber-Aqiqah) dan selain menyembelih pada saat kematian, bahkan melarang menjerit dan menampakkan kegelisahan. Kaidah-kaidah syari’at menunjukkan bahwa menampakkan kebahagian atas kelahiran Nabi SAW di bulan tersebut adalah perbuatan yang baik, bukan menampakkan kesedihan atas wafatnya. Imam Ibnu Rojab sungguh telah berkata dalam kitabnya (Al-Lathoif) dalam bab mencela kaum Ar-Rafidhah yang menjadikan hari ‘Asyura’sebagai hari berkabung atas terbunuhnya Sayyidina Husain. Allah dan Rasul-Nya tidak memerintahkan untuk menjadikan hari-hari musibah para Nabi sebagai hari berkabung. Lalu bagaimana dengan orang yang derajatnya di bawah para Nabi?!

والحاصل أن كثيرا من هذه الإعتراضات ينطبق عليهم[5] حديث المصطفى صلى الله عليه وسلم الذي أخرجه أبو يعلى عن حذيفة قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم ” مما أخاف عليكم رجل قرأ القرآن حتى إذا رؤيت بهجته عليه وكان رداءه الإسلام إنسلخ منه ونبذه وراء ظهره وسعى على جاره بالسيف ورماه بالشرك ، قال : قلتُ : يانبي الله ، أيهما أولى بالشرك المرمي أو الرامي ؟ قال : بل الرامي ،، . قال الحافظ ابن كثير : إسناده جيد .

Kesimpulannya adalah sesungguhnya dari sekian banyak sanggahan mereka itu sudah sesuai dengan hadits Nabi SAW yang diriwayatkan oleh Abu Ya’la dari Hudzaifah, beliau berkata: Rasulullah bersabda: “Termasuk yang aku khawatirkan atas kalian adalah lelaki yang membaca Al-Qur’an sehingga ketika keindahan Al-Qur’an tampak kepadanya dan dia berjubahkan Islam, maka terlepaslah Al-Qur’an darinya dan membuang di belakangnya, menghampiri tetangganya dengan pedang, dan menuduh syirik kepada tetangganya, dia (Hudzaifah) berkata: aku berkata: “Wahai Nabi Allah! mana yang syirik, yang dituduh atau yang menuduh? maka Nabi menjawab: yang menuduh”. Al-Hafidz Ibnu Katsir bekata: Sanadnya jayyid.

ومن الشبه الساقطة التي يتمسك بها بعضهم هو قولهم : إن خبر عتق أبي لهب لثويبة مولاته لما بشرته بولادة النبي صلى الله عليه وسلم أثر باطل لأنه رؤيا منام لاحجة فيه وأنه مخالف للقرآن ، ثم يستدلون بكلام ابن حجر ويقولون : ذكر الحافظ في الفتح أنه رؤيا منام لاحجة فيه .

Di antara pengkaburan yang keliru yang dijadikan tendensi atau pedoman oleh mereka adalah ucapan mereka: Bahwa sesungguhnya kabar tentang pemerdekaan Abu Lahab terhadap Tsuwaibah budaknya ketika dia memberi kabar gembira atas kelahiran Nabi Muhammad SAW adalah Atsar (perkataan sahabat) yang bathil, karena itu hanya mimpi belaka yang tidak bisa dijadikan argumen dan tidak sesuai dengan Al-Qur’an, kemudian mereka bertendensi terhadap pendapat Ibnu Hajar dan berkata: “Al-Hafidz berkata dalam kitab Al-Fath bahwa kabar itu hanya mimpi belaka yang tidak argumentatif”.

أقول : هذا ابن حجر الذي استدل بكلامه هنا ووصفه بالحافظ هو ابن حجر نفسه الذي استنبط تخريج المولد على أصل صحيح مستدلا له بحديث صوم عاشوراء كما تقدم ولكن المنكر لم يأخذ بكلامه هنا بل قال : ” إن استدلال ابن حجر بحديث صيام عاشوراء إستدلال باطل وقياس فاسد ” .

Saya katakan: Ibnu Hajar yang pendapatnya dikutip dalam bab ini dan disifati denganAlHafidz adalah Ulama yang menjelaskan maulid Nabi dengan bertendensi pada hadits tentang puasa ‘Asyura’ seperti di atas, akan tetapi orang yang mengingkari tidak mengutip pendapat beliau dalam hal ini, bahkan mereka berkata: “Sesungguhnya tendensi Ibnu Hajar dengan hadits tentang puasa ‘Asyura’ adalah tendensi yang bathil dan Qiyas yang rusak”.

فانظر يا اخي الى اعوجاج مسلك هذا المخالف , فانه يتكثر بابن حجر عند ما يظن ان اجتهاده يوافق هواه, فيقول: قال (الحافظ( هكذا محترما مقدرا واصفا له (بالحافظ) , ولم يكترث حتى بذكر اسمه عند ما رأى ان اجتهاده يخالف هواه, هذا اذا كان يعلم ان ابن حجر هو اول من خرج المولد على حديث عاشوراء, اما اذا كان لا يعلم فحسبك بالجهل قاض على صاحبه.

Lihatlah saudaraku! penyimpangan cara penentang ini, sesungguhnya dia banyak mengutip pendapat Ibnu Hajar ketika dia menyangka bahwa ijtihad beliau sesuai dengan hawa nafsunya, maka dia berkata: Al-Hafidz berkata demikian, untuk memuliakan, menghormati dan menyifatinya dengan sebutan Al-Hafidz. Dan tidak memperhatikannya bahkan tidak menyebut namanya ketika dia melihat bahwa ijtihad Ibnu Hajar tidak sesuai dengan hawa nafsunya. Hal ini ketika dia tahu bahwa Ibnu Hajar adalah orang yang pertama kali menjelaskan maulid Nabi melalui hadits ‘Asyura’. Tetapi apabila dia tidak tahu, maka cukuplah kebodohan menghukumnya.

وأزيدك علما وبيانا عن جهل هذا المنكر المستدل بكلام ابن حجر في رد خبر ثويبة ” بأنه رؤيا منام لاحجة فيه ” بأن هذا الناقل حرّف كلامه وتصرف فيه بما يوافق هواه إذ قطعه عن أصله ، ولم يأت به على وجهه الصحيح ، ولو جاء به كاملا لصكه بحجته ورده على عقبه مخذولا ، فإن الحافظ ابن حجر رد هذا الإعتراض وبين في خاتمة بحثه أنه يجوز أن يتفضل الله بما شاء على أبي لهب كما تفضل على أبي طالب ، والمتبع في ذلك التوقيف نفيا وإثباتا ، والتفضيل المذكور إكراما لمن وقع من الكافر البر له ونحو ذلك ، وقد كتبنا بحثا خاصا عن هذا الخبر في كتابنا ” المفاهم ” وإليك نصه :
Dan saya menambahkan catatan dan pernyataan tentang kebodohan pengingkar ini yang bertendensi dengan pendapat Ibnu Hajar dalam menolak kabar tentang Tsuwaibah “bahwakabar tersebut hanya mimpi yang tidak argumentatif” bahwa pengutipnya merubah pendapat beliau dengan sesuatu yang sesuai dengan hawa nafsu mereka, karena tidak sesuai dengan aslinya, dan tidak sesuai dengan cara yang Shahih (benar), seandainya dia mengutip secara sempurna, niscaya dia akan menampar dirinya sendiri dengan hujjahnya dan mengembalikan ke tumitnya dalam keadaan terhina, karena sesungguhnya Al-Hafidz Ibnu Hajar menepis penolakan tersebut dan menjelaskan di akhir pembahasannya bahwa boleh-boleh saja Allah SWT memberi anugerah kepada Abi Lahab sesuai dengan kehendak-Nya sebagaimana Allah SWT telah memberi anugerah kepada Abi Thalib, rujukan dalam hal ini adalah penjelasan syari’at dalam segi mentiadakan dan menetapkan, dan penganugerahan di atas untuk memuliakan orang yang menerima kebaikan dari orang kafir. Dan kami telah menulis pembahasan khusus tentang kisah ini dalam kitab kami Al-Mafahim.

قصة عتق ثويبة

 

يذكر العلماء فى كتب الحديث والسيرة قصة عتق أبي لهب لجاريته ثويبة لما أخبرته بولادة النبي صلى الله عليه وسلم وأن العباس ابن عبد المطلب رأى أبا لهب في النوم بعد وفاته فسأله عن حاله فقال : لم ألق خيرا بعدكم غير أني سقيت في هذه بعتاقتي ثويبة وأنه ليخفف عليّ فى كل يوم الاثنين .
Kisah kemerdekaan Tsuwaibah

 

Dalam berbagai kitab hadits dan sejarah, para Ulama menyebutkan kisah memerdekakan Abu Lahab terhadap Tsuwaibah budaknya, ketika dia memberi kabar bahagia atas kelahiran Nabi Muhammad SAW dan sesungguhnya sayyidina Abbas bin Abdul muthallib bermimpi bertemu Abu Lahab setelah kematiannya, lalu beliau menanyakan keadaannya, kemudian Abu Lahab menjawab: “Saya tidak menemukan kebaikan setelah kalian, selain sesungguhnya aku diberi minuman dị neraka ini, sebab aku telah memerdekakan Tsuwaibah, dan sungguh diringankan siksaanku setiap hari senin”.

قلت : هذا الخبر رواه جملة من أئمة الحديث والسير مثل الإمام عبد الرزاق الصنعاني والإمام البخاري والحافظ ابن حجر والحافظ ابن كثير والحافظ البيهقي وابن هشام والسهيلي والحافظ البغوى وابن الديبع والأشخر والعامرى , وسأبين ذلك بالتفصيل فيما يأتي :

Saya katakan: Kisah ini diriwayatkan oleh sekelompok imam hadist dan sejarah seperti Imam Abdurrozaq As-Son’ani, imam al-Bukhori, al-Hafidz Ibnu hajar, al-Hafidz Ibnu katsir, al-Hafidz al-Baihaqi, Ibnu Hisyam, al-Suhaili, al-Hafidz al-Baghowi, Ibnu Dhiba’, al-Asy-khor dan al-‘Amiri, dan akan dijelaskan secara detail di bawah ini:

فأما الإمام عبد الرزاق الصنعاني فقد رواه في المصنف ( ج 7 ص 478) وأما الإمام البخاري فقد رواه في صحيحه بإسناده إلى عروة بن الزبير مرسلا في كتاب النكاح باب (وأمهاتكم اللاتي أرضعنكم) . وأما ابن حجر فقد ذكره في الفتح وقال : إنه رواه الإسماعيلي من طريق الذهل عن إبي اليمان ، ورواه عبد الرزاق عن معمر وقال : وفي الحديث دلالة على أن الكافر قد ينفعه العمل الصالح في الآخرة ، لكنه مخالف لظاهر القرآن ، قال الله تعالى : ( وقدمنا إلى ما عملوا من عمل فجعلناه هباء منثورا ) وأجيب أولا بأن الخبر مرسل أرسله عروة ولم يذكر من حدثه به ، وعلى تقدير أن يكون موصولا فالذي في الخبر رؤيا منام فلا حجة فيه ، ولعل الذي رآها لم يكن إذ ذاك أسلم بعد فلا يحتج به ، [6]وثانيا على تقدير القبول: فيحتمل ان يكون ما يتعلق بالنبي صلى الله عليه وسلم مخصوصا من ذلك بدليل قصة أبي طالب كما تقدم أنه خفف عنه فنقل من الغمرات إلى الضحضاح ، وقال البيهقي : ما ورد من بطلان الخير للكفار فمعناه أنهم لايكون لهم التخلص من النار ولا دخول الجنة ، ويجوز أن يخفف عنهم من العذاب الذي يستوجبونه على ما ارتكبوه من الجرائم سوى الكفر بما عملوه من الخيرات .

Adapun Imam Abdurrozaq as-Shon’ani sungguh telah meriwayatkan kisah ini dalam kitab Al-Mushonnaf jilid 7 halaman 478, Imam Al-Bukhori meriwayatkannya dalam shohih al-Bukhori dengan sanadnya kepada ‘Urwah ibn Al-Zubair secara Mursal dalam bab nikah (وامهاتكم اللاتي ارضعنكم). dan Ibnu Hajar telah menyebutkan dalam kitab Al-Fath dan beliau berkata: sesungguhnya kisah ini diriwayatkan oleh Al-Ismailiy dari ad-Dzahl dari Abi al-yaman, dan diriwayatkan oleh Abdurrozaq dari Muammar dan beliau berkata: di dalam kisah ini ada indikasi bahwasanya orang kafir bisa mengambil manfaat dengan amal baiknya (kelak) di akhirat, akan tetapi ini tidak sesuai dengan teks al-Qur’an, Allah SWT berfirman: “dan kami akan perlihatkan segala amal yang mereka lakukan, lalu kami jadikan amal itu (bagaikan) debu yang berterbangan (sia-sia)”.

Jawaban pertama: bahwasanya kisah tersebut adalah kisah Mursal-nya ‘Urwah yang tidak disebutkan siapa yang menceritakannya, berdasarkan bahwa kisah tersebut adalah kisahMaushul, maka kisah tersebut hanya mimpi belaka yang tidak argumentatif. Barang kali yang bermimpi pada waktu itu belum islam sehingga tidak argumentatif.

Kedua: kemungkinan bisa diterima, diarahkan pada sesuatu yang berkaitan dengan Nabi secara khusus, dengan dalil kisah Abi Thalib yang diringankan siksaannya lalu dipindah dari neraka yang dalam ke neraka yang dangkal. Imam al-Baihaqi berkata: hadits tentang tidak diterimanya kebaikan orang kafir. Artinya adalah bahwasanya mereka orang kafir tidak bisa selamat dari api neraka dan tidak akan masuk surga. Dan boleh-boleh saja mereka diberi keringanan siksa yang disebabkan dosa-dosa yang mereka kerjakan selain kufur, hal ini disebabkan amal baik mereka.

وأما عياض فقال : انعقد الإجماع على أن الكفار لاتنفعهم أعمالهم ولا يثابون عليها بنعيم ولا تخفيف عذاب ، وإن كان بعضهم أشد عذابا من بعض .

Adapun imam ‘Iyadh berkata: Ulama sepakat bahwasanya amal orang kafir tidak bermanfaat dan tidak dibalas dengan kenikmatan dan keringanan siksa, meskipun sebagian dari mereka siksaannya lebih berat dari sebagian yang lain.

قلت : وهذا لا يرد الاحتمال الذي ذكره البيهقي ، فإن جميع ما ورد من ذلك فيما يتعلق بذنب الكفر ، وأما ذنب غير الكفر فما المانع من تخفيفه ؟

Saya katakan: Ini tidak menolak kemungkinan yang disebutkan oleh Al-Baihaqi, karena semua pembahasan di atas hanya membahas masalah yang berhubungan dengan dosa kekafiran, adapun dosa selainnya, apa yang mencegah untuk diringankan?

وقال القرطبي : هذا التخفيف خاص بهذا وبمن ورد النص فيه ، وقال ابن المنير في الحاشية : هنا قضيتان :

إحداهما : محال وهي اعتبار طاعة الكافر مع كفره لأن شرط الطاعة أن تقع بقصد صحيح وهذا مفقود من الكافر .

الثانية : إثابة الكافر على بعض الأعمال تفضلا من الله تعالى وهذا لا يحيله العقل ، فإذا تقرر ذلك لم يكن عتق أبي لهب لثويبة قربة معتبرة ، ويجوز أن يتفضل الله عليه بما

شاء كما تفضل على أبي طالب ، والمتبع في ذلك التوقيف نفيا وإثباتا .

Dan Al-Qurtubi berkata: Keringanan ini khusus kepada orang ini (Abu Lahab) dan orang yang sudah ada Nash-nya, dan Ibn al-Munir berkata dalam al-Hasyiyah-nya: dalam hal ini ada dua keputusan:

Pertama: Mustahil (tidak masuk akal), menilai ibadahnya orang kafir dalam keadaan kufur, karena syaratnya amal ibadah harus dilakukan dengan tujuan yang benar, dan hal ini tidak dimiliki oleh orang kafir.

Kedua: Memberi pahala kepada orang kafir atas sebagian ibadahnya sebagai anugerah dari Allah SWT ini tidak masuk akal, kalau ketetapannya demikian, maka memerdekakannya Abu Lahab terhadap Tsuwaibah tidak dianggap ibadah. Dan boleh bagi Allah memberi anugerah kepada Abu Lahab sesuai kehendak-Nya sebagaimana Allah telah memberi anugerah kepada Abu Thalib, rujukan dalam hal ini adalah penjelasan syari’at dalam segi mentiadakan dan menetapkan.

قلت : وتتمة هذا أن يقع التفضل المذكور إكراما لمن وقع من الكافر البر له ونحو ذلك . والله أعلم . اهـ من السيرة النبوية لابن كثير ( ج 1 ص 224 )

Saya katakan: kesimpulannya adalah anugerah tersebut terjadi untuk memuliakan orang yang diperlakukan baik oleh orang kafir. Wallahu a’lam.

Dikutip dari kitab As-Sairoh An-nabawiyah karya Ibnu Katsir (jilid 1 halaman 224).

وأما الحافظ عبد الرحمن بن الديبع الشيباني صاحب جامع الأصول فقد رواه في سيرته وقال معلقا : ” قلت : فتخفيف العذاب عنه إنما هو كرامة النبي صلى الله عليه وسلم كما خفف عن أبي طالب لا لأجل العتق ، لقوله تعالى😦 وحبط ما صنعوا فيها وباطل ما كانوا يعملون ) اهـ . من حدائق الانوار في السيرة ( ج 1 ص 134)

Adapun Al-Hafidz Abdurrahman ibn Al-diba’ As-Syaibany pengarang kitab Jami’ul Ushul telah meriwayatkan bahwa kisah di atas sebagai kisah Mu’allaq di dalam sejarahnya. Saya berkata: keringanan siksa terhadap Abu Lahab adalah untuk memuliakan Nabi Muhammad SAW sebagaimana keringanan yang diterima Abu Thalib, bukan karena memerdekakan, karena Allah SWT berfirman: “Dan Allah menghapus segala amal yang mereka lakukan, dan batal (sia-sia) seluruh amal yang mereka lakukan”. Dikutip dari Hadaiq al-Anwar di dalam kitab As-Siroh (jilid 1 halaman 134).

وأما الحافظ البغوي فقد رواه في شرح السنة ( ج ٩ ص ٧٦)

Adapun Al-Hafidz Al-Baghowi telah meriwayatkan kisah tersebut dalam kitab Syarh al-Sunnah (jilid 9 halaman 76).

وأما الإمام الأشخر فقد رواه في بهجة المحافل ، وقال شارحه العامرى : قيل هذا خاص به إكراما له صلى الله عليه وسلم كما خفف عن أبي طالب بسببه ، وقيل : لامانع من تخفيف العذاب عن كل كافر عمل خيرا . اهـ من شرح البهجة (١/٤١) .

Adapun Imam Al-Asyhor sungguh telah meriwayatkan kisah ini dalam kitab Bahjah al-Mahafil, dan penyarahnya, Al-Amiri berkata: di katakan, keringanan ini khusus kepadanya (Abu Lahab) sebagai penghormatan kepada Nabi Muhammad SAW sebagaimana keringanan atas Abi Thalib, dan dikatakan: tidak ada yang mencegah keringanan siksa atas orang kafir yang berbuat baik. Dari Syarh al-Bahjah (1/41).

أما السهيلي فقد رواه في الروض الأنف في شرح السيرة لابن هشام وقال بعد نقل الخبر : فنفعه ذلك وهو في النار كما نفع أخاه أبا طالب ذبه عن رسول الله صلى الله عليه وسلم فهو أهون أهل النار عذابا ، وقد تقدم في باب أبي طالب أن هذا النفع إنما هو نقصان من العذاب ، وإلا فعمل الكافر كله محبط بلا خلاف أي لايجده في ميزانه ولا يدخل به جنة أهــ . الروض الأنف ( ج ٥ص ١٩٢).

Imam As-Suhaily sungguh telah meriwayatkan kisah tersebut dalam kitab Ar-Roudh al-Anfi, Syarh As-siroh karya Ibnu Hisyam dan beliau berkata setelah mengutip kisah tersebut: Bermanfaatnya hal tersebut meskipun Abu Lahab di dalam neraka, itu seperti halnya manfaat pembelaan Abu Thalib (saudaranya) atas Nabi Muhammad SAW maka dia adalah penghuni neraka yang paling ringan siksaannya. Dan di atas telah dijelaskan bahwasanya manfaat tersebut hanya pengurangan siksa, karena jika tidak demikian, maka seluruh perbuatan (baik) orang kafir terhapus (tidak bernilai) sesuai dengan kesepakatan ulama, dengan artian dia tidak akan mendapati (pahala) amal perbuatannya dan dia tidak akan masuk surga sebab amal tersebut. Ar-roudh al-Anf (5/192).

حاصل البحث

والحاصل أن هذه القصة مشهورة في كتب الأحاديث وفي كتب السيرة ونقلها حفاظ معتبرون معتمدون ، ويكفي في توثيقها كون البخاري نقلها في صحيحه المتفق على جلالته ومكانته ، وكل ما فيه من المسند صحيح بلا كلام ، حتى المعلقات والمرسلات (1) فإنها لا تخرج أصولها عن دائرة المقبول ولا تصل إلى المردود ، كما هي مفصلة في مواضعها ، وهذا يعرفه أهل العلم المشتغلون بالحديث والمصطلح والذيــن يعرفون معنى المعلق والمرسل ، ويعرفون حكمهما إذا جاءت في الصحيح .

Kesimpulan

 

     Kesimpulannya adalah bahwa kisah tersebut masyhur dalam kitab-kitab hadits dan sejarah, serta sering dikutip oleh banyak Hafidz (Ulama yang Hafal Hadits) yang diakui dan bisa dijadikan pedoman, Dan cukup sebagai bukti bahwa cerita di atas bisa dipercaya, adanya Imam Bukhori yang telah mengutip kisah tersebut dalam kitabnya Shahih Bukhori yang diakui keagungan dan kemuliaannya, dan semua hadits Musnad di dalamnya adalah hadits Shahih yang tidak perlu dibahas, bahkan hadits-hadits Muallaq dan Mursalsekalipun[7]. Karena pokok-pokoknya tidak keluar dari kategori hadits Maqbul dan tidak masuk kategori hadits Mardud, seperti yang dijelaskan dalam babnya masing-masing. Dan sudah maklum di kalangan para Ulama yang menekuni hadits dan Mustholah, dan para Ulama yang mengerti arti hadits Muallaq dan hadits Mursal serta hukumnya, jika terdapat dalam kitab Shahih Bukhori .

فانظر إن شئت ذلك في كتب المصطلح كألفية السيوطي والعراقي وشروحهما وتدريب الراوى فإنهم تعرضوا لهذه المسألة وبينوا قيمة ما في الصحيح من المعلق والمرسل وأن ذلك مقبول عند المحققين .

Jika anda ingin mengetahui hal di atas, maka pelajarilah dalam kitab Mustholahil-hadist seperti Alfiyah As-Suyuthi dan Alfiyah Al-Iroqi serta beberapa syarahnya dan kitab Tadrib Al-Rawy, sesungguhnya para ulama hadits telah menyinggung masalah ini dan menjelaskan kedudukan hadits Muallaq dan hadits Mursal yang ada dalam As-Shahih merupakan haditsMaqbul menurut para ahli .

ثم إن هذه المسألة من المناقب والفضائل والكرامات التي يذكرها العلماء في كتب الخصائص والسير ويتساهلون في نقلها ولا يشترطون فيها الصحيح بالمعنى المصطلح عليه ، ولو ذهبنا إلى اشتراط هذا الشرط الشاذ لما أمكن لنا ذكر شيئ من سيرة النبي صلى الله عليه وسلم قبل البعثة وبعد البعثة مع أنك تجد كتب الحفاظ الذين عليهم العمدة وعلى صنيعهم المعول ، والذين منهم عرفنا ما يجوز وما لا يجوز ذكره من الحديث الضعيف ، نجد كتبهم مملوءة بالمقطوعات والمراسيل وما أخذ عن الكهان وأشباههم في خصائص رسول الله صلى الله عليه وسلم ، لأن ذلك مما يجوز ذكره في هذا المقام إلا ما تحقق وضعه وثبتت نكارته .

Sesungguhnya masalah ini adalah masalah prilaku terpuji, keutamaan dan keistimiwaan yang disebutkan para Ulama dalam kitab-kitab Khoshois (kitab yang menjelaskan tentang keistimewaan atau karomah) dan kitab-kitab sejarah, mereka mempermudah dalam mengutip masalah tersebut dan tidak mensyaratkan harus berupa hadits shahih sebagaimana dalam ilmu mustholah. Seandainya kita memberlakukan syarat langka tersebut, niscaya kita tidak akan bisa menyebutkan sedikitpun tentang sejarah Nabi Muhammad SAW sebelum dan sesudah terutusnya beliau, padahal anda menemukan kitab-kitab para Hafidz yang dijadikan rujukan dan prilaku mereka dijadikan pijakan, dan dari mereka pula kita bisa mengetahui mana hadits dho’if yang boleh diamalkan dan yang tidak, kita menemukan kitab-kitab mereka dipenuhi hadits-hadits Maqthu’, Mursal, hadist yang diambil dari para pendeta dan sebagainya, mengenai keistimewaan-keistimewaan Nabi Muhammad SAW, karena hal itu termasuk kategori hadits yang boleh diamalkan dalam masalah ini, kecuali hadits yang nyata ke-maudlu’-an dan kemungkarannya.

أما قول من قال : إن هذا الخبر يعارض قوله تعالى : (وقدمنا إلى ما عملوا من عمل فجعلناه هباء منثورا )   فهذا قول مردود بما قاله العلماء ونقلناه عنهم سابقا .

Adapun pendapat seseorang: Sesungguhnya kisah ini bertentangan dengan firman Allah SWT: Dan kami akan perlihatkan segala amal yang mereka lakukan lalu kami jadikan amal itu (bagaikan) debu yang beterbangan” itu pendapat yang tidak benar atau tertolak oleh pendapat para Ulama yang telah kami kutip di atas.

وتحرير الكلام في هذا المقام هو أن الآية تدل على أن أعمال الكفار لاينظر إليها وليس فيها أنهم سواء في العذاب وأنه لايخفف عن بعضهم العذاب كما هو مقرر عند العلماء.

Dan meneliti kembali masalah ini bahwa sesungguhnya ayat tersebut menunjukkan tentang amal-amal (ibadah-ibadah) orang kafir itu tidak bernilai dan dalam ayat tersebut tidak ada indikasi bahwa siksaan mereka sama, dan sebagian dari mereka tidak diringankan siksaannya seperti yang sudah di tetapkan para Ulama.

وكذلك الإجماع الذي حكاه عياض ، فإنه في عموم الكفار وليس فيه أن الله تعالى لا يخفف العذاب عن بعضهم لأجل عمل عملوه، ولهذا جعل الله تعالى جهنم دركات، والمنافقون في الدرك الأسفل منها .

Begitu juga Ijma’ yang diceritakan oleh Imam ‘Iyad, itu menerangkan orang kafir secara umum dan di sana tidak ada indikasi bahwasanya Allah SWT tidak meringankan siksaan sebagian mereka sebab amal mereka, oleh karenanya Allah SWT menciptakan neraka Jahanam bertingkat-tingkat, dan orang munafik berada paling bawah.

ثم إن هذا الإجماع يرده النص الصحيح ، ولايصح إجماع مع مخالفة النص كما هو معلوم للطلبة ، وذلك أنه ثبت في الصحيح أن رسول الله صلى الله عليه وسلم سئل: هل نفعت أبا طالب بشيئ فإنه كان يحوطك ويدافع عنك ؟ فقال : وجدته في غمرات من النار فأخرجته إلى ضحضاح منها .. الحديث .

Dan Ijma’ ini ditolak oleh Nash Shahih, dan sudah maklum di kalangan santri bahwasanya Ijma’ tidak sah jika bertentangan dengan Nash, dalam As-Shahih hal ini sudah ditetapkan sesungguhnya Rasulullah SAW pernah ditanyakan: “Bermanfaatkah engkau bagi Abi Thalib yang telah menjaga dan membela engkau? Maka Nabi menjawab: Aku menemukannya di dalam genangan air (kepedihan) neraka lalu aku keluarkan dia ke air yang dangkal darinya”……………AlHadits.

 

فها هو أبو طالب قد نفعه دفاعه عن النبي صلى الله عليه وسلم وأخرجه النبي صلى الله عليه وسلم من أجل ذلك من غمرات النار إلى ضحضاح منها .

 

Ingatlah! bahwasanya benar-benar bermanfaat bagi Abu Thalib, pembelaannya kepada Nabi SAW dan karena hal itu dia dikeluarkan oleh Nabi dari genangan air (kepedihan) neraka ke air yang dangkal darinya.

فالتخفيف عن أبي لهب من هذا الباب أيضا لا منكر فيه ، والحديث يدل على أن الآية المذكورة فيمن لم يكن لهم عمل يوجب التخفيف وكذلك الإجماع .

Maka keringanan siksa atas Abu Lahab termasuk dari bab ini juga, tidak ada yang ingkar, dan hadits tersebut menunjukkan bahwa ayat di atas menerangkan tentang orang yang tidak punya amal yang dapat menyebabkan ringannya siksa, begitu juga Ijma’.

وفي حديث أبي طالب المذكور دلالة وأي دلالة على أن النبي صلى الله عليه وسلم يتصرف الآن وقبل يوم القيامة في أمور الآخرة ويشفع لمن تعلق به ودافع عنه .

Dan dalam Hadits yang menceritakan tentang Abi Thalib di atas ada indikasi bahwasanya Nabi Muhammad SAW dapat bertindak pada saat ini dan sebelum hari kiamat dalam beberapa urusan akhirat, serta dapat memberi syafa’at kepada orang yang ada hubungan dengan Nabi dan yang pernah membelanya.

وأما قول من قال : إن هذا الخبر رؤيا منام لا يثبت بها حكم ، فإن هذا القائل – هداه الله للصواب – لا يفرق بين الأحكام الشرعية وغيرها .

Adapun pendapat seseorang yang mengatakan: Sesungguhnya kabar ini hanya sebuah mimpi belaka yang tidak bisa menetapkan sebuah hukum, maka sesungguhnya orang ini -semoga Allah memberikan petunjuk ke jalan yang benar- tidak bisa membedakan antara hukum syariat dan lainnya.

أما الأحكام الشرعية فإن الخلاف واقع بين الفقهاء : هل يجوز أخذ الأحكام وتصحيح الأخبار برؤيا رسول الله صلى الله عليه وسلم في المنام أم لا ؟..

وأما غيرها فإن الإعتماد على الرؤيا في هذا الباب لا شيئ فيه مطلقا.

Adapun dalam hukum-hukum Syari’at terjadi perselisihan di kalangan para Fuqoha: Boleh apa tidak mengambil hukum-hukum syari’at dan menganggap shahih beberapa hadits dengan bermimpi Rasulullah SAW?

Sedangkan selain hukum-hukum Syari’at, maka sesungguhnya bertendensi kepada mimpi tidak ada masalah. secara mutlak.

وقد اعتمد عليها الحفاظ وذكروا ما جاء في رؤيا أهل الجاهلية قبل بعثة رسول الله صلى الله عليه وسلم المنذرة بظهوره . وأنه سيقضي على الشرك وما هم عليه من فساد . وكتب السنة مملوءة بهذا ، وفي مقدمتها كتاب دلائل النبوة وعدوها من الإرهاصات التي لا مانع من الإستدلال في شأنها بالرؤيا ، ولو لا ذلك لما ذكروها .

Para Hafidz (Ahli Hadits) berpedoman terhadap mimpi dan mereka memberikan penjelasan mengenai mimpi orang jahiliyah sebelum terutusnya Rasulullah SAW yang memperingatkan akan diutusnya Nabi Muhammad SAW, dan beliau akan menghapus kesyirikan dan kerusakan yang mereka lakukan, dan kitab-kitab hadits dipenuhi dengan penjelasan ini, di antaranya adalah kitab Dala’il An-Nubuwah dan hal itu dianggap sebagai tanda-tanda kenabian yang tidak ada larangan untuk menjadikannya sebagai dalil meskipun statusnya sebagai mimpi, dan seandainya tidak demikian, niscaya Ahli Hadits tidak akan menyebutkannya.

فقول القائل في شأن رؤيا العباس: إنها ليست بحجة ولايثبت بها حكم ولا خبر ، خروج عن عمل الأئمة من الحفاظ وغيرهم ، والمراد به التهويل لا غير ، وما هكذا يكون شأن الباحث عن الحق ، والأمر لله .

Adapun pendapat yang mengatakan tentang status mimpi Sayyidina Abbas: Bahwa mimpi tersebut bukan hujjah dan tidak bisa menetapkan hukum dan berita, itu keluar dari tindakan para Imam (para Hafidz dan yang lain(, dan tujuannya tidak lain hanya untuk menakut-nakuti dan itu bukan sifat orang yang membahas dan mencari kebenaran. Segala urusan hanya milik Allah.

وأما من قال : إن الرائي والمخبر هو العباس في حال الكفر ، والكفار لا تسمع شهادتهم ولا تقبل أخبارهم فإن هذا قول مردود ، لا رائحة للعلم فيه وهو باطل ، ذلك لأنه لم يقل أحد أن الرؤيا من باب الشهادة مطلقا ، وإنما هي بشارة لا غير ، فلا يشترط فيها دين ولا إيمان ، بل ذكر الله تعالى في القرآن معجزة يوسف عليه السلام عن رؤيا ملك مصر وهو وثني لا يعرف دينا سماويا مطلقا ، ومع ذلك جعل الله تعالى رؤياه المنامية من دلائل نبوة يوسف عليه السلام وفضله وقرنها بقصته ، ولو كان ذلك لا يدل على شيئ لما ذكرها الله تعالى لأنها رؤيا مشرك وثني لا فائدة فيها لا في التأييد ولا في الإنكار .

Adapun orang yang mengatakan : Sesungguhnya pemimpi dan pengabar yakni Abbas itu dalam keadaan kufur, sedangkan orang kafir tidak di terima kesaksian dan beritanya, ini adalah pendapat yang tertolak, dan tidak berdasarkan ilmu dan hal itu tidak bisa di benarkan (batal), semua itu karena tidak satu orangpun yang mengatakan bahwasanya mimpi itu termasuk bab kesaksian secara mutlak, mimpi itu tidak lain hanya kabar gembira, oleh sebab itu tidak di syaratkan harus beragama dan beriman, bahkan di dalam al qur’an Allah Swt menyebutkan mukjizat Nabi Yusuf tentang mimpi Raja mesir padahal dia seorang watsani (penyembah berhala) yang tidak mengerti agama langit secara mutlak, bersamaan itu Allah SWT menjadikan mimpi Nabi Yusuf sebagai dalil/bukti kenabian dan keistimewaannya dan di sebutkan di dalam kisahnya, dan seandainya hal itu tidak menunjukkan sesuatu maka niscaya Allah tidak akan menyebutkannya karena itu mimpi orang musrik watsani yang tidak ada faedahnya untuk menguatkan dan menginkari .

ولهذا ذكر العلماء أن الكافر يرى الله في المنام ويرى في ذلك ما فيه إنذار له وتوبيخ وتقريع .

Dan oleh sebab itu Ulama’ menuturkan bahwa sesungguhnya orang kafir bisa memimpikan Allah dan apa saja yang mengandung peringatan, celaan dan teguran .

والعجب كل العجب من قول القائل : إن العباس رأى ذلك في حال كفره والكفار لا تسمع شهادتهم ولا تقبل أخبارهم ، فإن هذا القول يدل على عدم المعرفة بعلم الحديث ، إذ المقرر في المصطلح أن الصحابي أو غيره إذا تحمل الحديث في حال كفره ثم روى ذلك بعد إسلامه أخذ ذلك عنه وعمل به ، وانظر أمثلة ذلك في كتب المصطلح لتعرف بعد صاحب هذه القول عن العلم ، وإنما الهوى هو الذي حمل المعترض على الدخول فيما لايتقنه .

Dan sungguh sangat mengherankan sekali pendapat yang mengatakan: Sesungguhnya Sayyidina Abbas memimpikan hal tersebut di saat dia masih kafir, sementara orang kafir tidak diterima kesaksian dan beritanya, maka sesungguhnya pendapat ini mengindikasikan atas ketidak pahamannya pada ilmu Hadits, karena ketetapan dalam Al-Musthalah adalah bahwasanya seorang sahabat atau yang lain ketika menghafal hadits pada saat dia masih kafir, kemudian meriwayatkannya setelah masuk Islam, maka hadits tersebut dapat diambil dan diamalkan. Lihatlah contoh yang lain dalam kitab-kitab Al-Musthalah agar anda tahu bahwa orang yang mengeluarkan pendapat tersebut tidak berilmu, dan hawa nafsulah yang mendorongnya masuk ke dalam perkara yang tidak dia yakini.

ونختم البحث بأن نقول : إن رؤيا العباس هذه تختلف عن جميع المرائي إذ هي متميزة بأنها يحكيها العباس بحضرة سيدنا رسول الله صلى الله عليه وسلم وقد سمعها وأقرها وصدقها ، ولو كان فيها مخالفة للدين لأنكرها وردها ، لكنه حيث سمعها وأقرها فإنها أصبحت سنة تقريرية كقصة تميم الداري وخبره عن الجساسة التي رآها وقد نقلها أصحاب الصحيح .

Dan saya akhiri pembahasan ini dengan ucapan: Sesungguhnya mimpi Sayyidina Abbas ini berbeda dengan mimpi-mimpi yang lain, karena mimpi Sayyidina Abbas itu diceritakan olehnya di hadapan Nabi Muhammad SAW, dan sungguh Nabi mendengar, mengakui dan membenarkan mimpi tersebut, dan seandainya mimpi tersebut bertentangan dengan agama, niscaya Nabi ingkar dan menolaknya, akan tetapi ketika Nabi mendengar dan mengakui cerita tersebut, maka itu menjadi Sunah Taqririyah (ketetapan), sebagaimana kisah dan berita Tamim Al-Dary tentang penelitian yang dia lakukan yang dikutip oleh AshabusShahih.

وكالحديث المشهور بحديث أم زرع الذي روته السيدة عائشة لسيدنا رسول الله صلى الله عليه وسلم وفيه خبر النسوة اللواتي اجتمعن وتذاكرن أحوال أزواجهن وهو من أخبار الجاهلية ، وكانت السيدة عائشة تقص الخبر على النبي صلى الله عليه وسلم وهو يستمع إليها باهتمام شديد ويتجاوب معها في الكلام ويتعلق على القصة بقوله : ( كنت لك كأبي زرع لأم زرع ) فهذا الخبر صار حديثا مرويا له حكم الرفع وذكره العلماء في كتب الأحاديث ومنهم البخارى في الصحيح ومسلم في الصحيح والترمذي في الشمائل المحمدية مع أنه قصة عن نسوة اجتمعن في الجاهلية لكن بسماع رسول الله صلى الله عليه وسلم له أخذ حكم الحديث المرفوع واستحق أن يروى في كتبه ودواوينه المعتبرة .

Seperti halnya hadits Masyhur tentang kisah Ummi Zara’ yang diceritakan oleh Sayyidah Aisyah RA kepada Rasulullah SAW Dalam kisah tersebut terdapat informasi tentang beberapa perempuan yang berkumpul sambil membicarakan prilaku suami mereka, dan hal itu termasuk kisah pada zaman jahiliyah, dan Sayyidah Aisyah RA menceritakan kisah tersebut kepada Nabi Muhammad SAW dan beliau mendengarkan dengan seksama, kemudian Nabi menjawab dan mengkaitkan kisah tersebut dengan sabdanya: “Aku bagimu bagaikan Abi Zara’ bagi Ummi Zara’”. Kisah ini menjadi Hadits riwayat yang berstatus hukumMarfu’ dan disebutkan oleh para Ulama dalam kitab-kitab hadits, di antaranya adalah Imam Al-Bukhori dalam As-shahih-nya, Imam Muslim dalam As-shahih-nya dan Imam At-Turmudzi dalam As-Syamail Al-Muhammadiyah-nya, padahal kisah itu tentang perempuan yang berkumpul pada zaman jahiliyah, akan tetapi sebab didengar oleh Rasulullah SAW, Hadits tersebut dihukumi Marfu’ dan berhak diriwayatkan dalam berbagai kitab dan buku referensi yang diakui (valid).

تحقيق البحث في العمل بالحديث المرسل

اختلف العلماء من الأصلويين وأهل الحديث في حكم الحديث المرسل على أقوال متعددة مبسوطة في كتب المصطلح والأصول فارجع إليها إن شئت ، لكن هنا مسألة أخرى وهي مسألة العمل به والنظر إليه بالإعتبار والقبول في الدائرة التي تناسبه انطلاقا من قاعدتين عظيمتين :

Menguatkan pembahasan tentang pengamalan Hadits Mursal

 

Ulama Ushul dan Hadits berbeda pandangan dalam menyikapi Hadits Mursal dengan berbagai pendapat yang tertuang dalam kitab Musthalah dan Ushul, maka kajilah kembali, akan tetapi dalam hal ini ada permasalahan lain yaitu mengamalkan Hadits Mursal. Adapun pertimbangannya itu dengan memandang aspek legalitas dan relevansinya (diterima) pada kondisi yang sesuai dengan afiliasi (mengarah) pada dua kaidah agung:

الأولى : قاعدة العمل بالحديث الضعيف وذلك عند من لا يقول بالإحتجاج بالمرسل .

 

     Pertama: Kaidah mengamalkan Hadits Dho’if, hal ini menurut orang yang berpendapat bahwa Hadits Mursal tidak bisa dijadikan Hujjah.

والثانية : قاعدة تقديم كلام النبي صلى الله عليه وسلم على آراء الرجال ، لذلك فإن العمل بالحديث المرسل والإحتجاج به في محله اللائق به من الأمور المطلوبة والموصى بها ، وإهماله وإلغاؤه من الإعتبار لا شك أنه إضاعة لذخيرة كبيرة من السنة النبوية ، فإذا أدى ذلك إلى الأخذ بالآراء والأقوال الإجتهادية دونه فهي خسارة ظاهرة .

Kedua: Kaidah mendahulukan sabda Nabi Muhammad SAW atas pendapat yang lain, oleh sebab itu, mengamalkan hadits Mursal dan menjadikannya sebagai hujjah pada waktu yang tepat merupakan anjuran dan wasiat Nabi, dan sudah tidak diragukan lagi bahwa membiarkan (tanpa diamalkan) dan tidak mengakuinya adalah bentuk menyia-nyiakan pusaka suci (Sunnah Nabi) yang sangat agung, maka ketika ada yang memaksakan melakukan hal di atas dengan mengadopsi pendapat dan argumen yang bersifat ijtihad tanpa mengamalkan sabda Nabi SAW Maka itu jelas sebuah kerugian.

قال في اللباب :

ومن ترك العمل بالمرسل فقد ترك أكثر أحاديث رسول الله صلى الله عليه وسلم قال أبو الوليد الباجي : “ولو تتبعت أخبار الفقهاء السبعة وسائر أهل المدينة والشاميين والكوفيين ، لوجدت ( أئمتهم ) كلهم قد أرسلوا الحديث ” ثم هذا عبد الله بن عباس رضي الله عنه مسنده من أكثر مسانيد الصحابة رضي الله عنهم ، وقد ثبت بخبره أنه لم يسمع من النبي صلى الله عليه وسلم إلا نحو من سبعة أحاديث.

 

Pendapat dalam kitab Al-Lubab

 

    Barang siapa yang tidak mengamalkan Hadits Mursal, maka sungguh dia telah meninggalkan sebagian besar Hadits Rasulullah SAW. Abu Walid Al-Bajy berkata: “Seandainya anda meneliti tentang berita Ulama Fiqh yang tujuh, Ulama Madinah, Syiria dan Kufah, niscaya anda menemukan semua imam mereka telah memakai Hadits mursal”, Inilah Abdullah bin Abbas RA, sebagian besar sanad haditsnya dari para Sahabat RA Terbukti dengan berita Ibnu Abbas bahwa beliau tidak mendengar langsung dari Nabi Muhammad SAW kecuali sekitar tujuh Hadits [8].

قال الإمام العلامة الشيخ ملا علي قاري : اعلم أن علماءنا رحمهم الله أكثر اتباعا للسنة من غيرهم ، وذلك أنهم اتبعوا السلف في قبول المرسل معتقدين أنه كالمسند في المعتمد مع الإجماع على قبول مراسيل الصحابة من غير نزاع ، ثم قال : وأشار إلى ذلك الحافظ أبو عمرو بن عبد البر في التمهيد .

Imam Al Allamah Syeikh Mulla Ali Qori berkata: ketahuilah! Sesungguhnya Ulama’ kita lebih banyak mengikuti sunnah dari pada Ulama’ yang lain, karena mereka mengikuti Ulama’ Salaf dalam menerima Hadits Mursal dengan meyakini bahwa sesungguhnya Hadits Mursalitu sama seperti Hadist Musnad dalam sama-sama bisa dibuat pedoman, serta adanya kesepakatan untuk menerima Hadist-Hadist Mursal para Sahabat tanpa ada pertentangan. Kemudian beliau berkata: “Bahwa Al-Hafidz Abu Amr bin Abdul Barri mensinyalir hal itu dalam kitab At-Tamhid”.

ثم قال : والحاصل أن المرسل حجة عند الجمهور ، ومنهم الإمام مالك ونقله الحافظ أبو الفرج ابن الجوزي في التحقيق عن أحمد ، وروى الخطيب في كتاب الجامع أنه قٌال : ربما كان المرسل أقوى من المسند ، وجزم بذلك عيسى ابن أبان من أصحابنا وطائفة من أصحاب مالك ، أن المرسلات أولى من المسندات ، ووجهه أن من أسند فقد أحالك البحث عن أحوال من سماه لك ، ومن أرسل من الأئمة حديثا مع علمه ودينه وثقته فقد قطع لك على صحته ، وكفاك بالنظر . ثم قال : وقالت طائفة من أصحابنا وأصحاب مالك : لسنا نقول إن المرسل أقوى من المسند ولكنهما سواء في وجوب الحجة ، واستدلوا بأن السلف أرسلوا ووصلوا وأسندوا ، فلم يعب واحد منهم على صاحبه شيئا من ذلك . ثم قال : وأما المتقدمون من السلف فلم يردوا شيئا من ذلك كما فعل الإمام مالك في موطئه كذلك ، وذلك لعدم الفرق عندهم بين المرسل والصحيح والحسن ، ويطلقون المرسل على المنقطع وعلى المعضل .

Kemudian beliau berkata: kesimpulannya sesungguhnya hadits Mursal itu adalah Hujjah menurut Jumhurul Ulama’, di antaranya adalah Imam Malik dan dikutip oleh Al-Hafidz Abul farj bin Al-Jauzi dari Imam Ahmad dalam At-Tahqiq, dan Imam Al-Khotib meriwayatkan dalam kitab Al-Jami’ sesungguhnya beliau berkata: Terkadang Hadits Mursal itu lebih kuat daripada Hadits Musnad, dan Isa bin Abban serta sekelompok Ulama’ Malikiyah telah menetapkan dengan hal tersebut, bahwa Hadits Mursal itu lebih utama dari pada Hadits Musnad, adapun arah pernyataan tersebut adalah bahwasanya orang yang memusnadkan Hadits, maka dia telah memindahkan pembahasan tentang sifat-sifat orang yang disebutnya, dan barang siapa yang memursalkan sebuah hadits sedangkan dia berilmu, beragama dan adil, maka dia sungguh telah memastikan keabsahan hadits tersebut, dan cukuplah bagimu sebagai bahan kajian. Kemudian beliau berkata: Sekelompok Ulama’ dari ulama kita (Ashabuna) danAshabu Malik berkata: Kita tidak mengatakan bahwa Hadits Mursal lebih kuat dari pada Hadits Musnad, akan tetapi keduanya sama dalam wajibnya dibuat Hujjah, dan mereka menjadikan dalil bahwa Ulama’ Salaf mengklasifikasikan hadits itu ke dalam Hadits Mursal,Maushul dan Musnad, dan tidak seorangpun dari mereka yang mencela terhadap yang lain tentang hal tersebut, kemudian beliau berkata: “Adapun Ulama’ Salaf tidak menolak sedikitpun tentang pembagian tersebut sebagaimana tindakan Imam Malik dalam kitabMuwatto’, hal itu karena memang tidak ada perbedaan menurut mereka antara HaditsMursal, Shahih dan Hasan, dan mereka memutlakkan Hadits Mursal atas Hadits Munqoti’ danMu’addlol [9].

وكتبه

السيد محمد بن العلوي الما لكي الحسني

خادم العلم الشريف بالبلد الحرام

Di tulis oleh :

Sayyid Muhammad bin Al-Alawi

Al-Maliki Al-Hasani

Guru Besar Tanah Haram

[1] Demikian disebutkan didalam kitab husnul maqshod fi ‘amalil maulid karya Al-Hafidz As-Suyuti

[2] Tanggal 10 Muharram.

[3] Telah kami bahas panjang lebar masalah ini dalam artikel khusus tentang Bid’ah.

[4] Hewan yang disembelih pada hari ketujuh dari kelahiran.

[5] لعل الصواب : عليها

[6] لعله : كذا كما في المفاهيم

[7] Akan dibahas secara khusus di akhir kitab mengenai hadits Mursal.

[8] Kitab Al-Lubab Fil Jam’I bayna As-Sunnah Wa Al-Kitab karya Imam Abi Muhammad Ali bin Zakariya Al-Manbajy.

[9] Lihatlah Syarh An-Niqoyah karya Imam Mulla Ali Qory

Maulid Ad-Diba’i

Posted in Uncategorized on November 10, 2016 by jamiludin

Salam Pembuka

Dengan nama Allah yg maha pengasih dan maha penyayang

Ya Allah, tetapkanlah limpahan rahmat kepada Nabi Muhammad
Ya Allah, tetapkanlah limpahan rahmat dan salam kepadanya

Ya Allah sampaikanlah kepadanya sebagai perantara
Ya Allah, khususkanlah kepadanya dengan keutamaan

Ya Allah, anugerahkanlah keridhaan kepada sahabatnya
Ya Allah, anugerahkanlah keridhaan kepada keturunannya

Ya Allah, anugerahkanlah keridhaan kepada para guru
Ya Allah, rahmatilah orang-orang tua kami
.
Ya Allah rahmatilah kami semua
Ya Allah, rahmatilah semua orang islam

Ya Allah, ampunilah semua orang yang berbuat dosa
Ya Allah, janganlah Engkau putuskan harapan kami.

Ya Allah, wahai dzat yang maha Mendengar doa kami
Ya Allah, sampaikan kami ziarah ke makamnya

Ya Allah, sinarilah kami dengan Nur-nya
Ya Allah, aku selalu mengharap pemeliharaan dan keamanan-Mu.

Ya Allah, tempatkanlah kami dalam surga-Mu
Ya Allah, selamatkanlah kami dari siksa-Mu

Ya Allah, anugerahilah kematian kami dengan syahid.
Ya Allah, liputilah kehidupan kami dengan penuh kebahagiaan

Ya Allah, balaslah kebaikan orang yang berbuat kebaikan
Ya Allah, hindarkanlah dari semua orang yang menyakiti.

Ya Allah, akhirilah kami dengan mendapat syafaat Nabi Muhammad
Ya Allah, tetapkanlah limpahan rahmat dan salam kepada Nabi Muhammad

Dengan nama Allah yang maha pengasih dan maha penyayang

Telah datang kepada kamu seorang utusan Allah dari jenis kamu sendiri, ia merasakan apa penderitaan mu, lagi sangat mengharapkan akan keselamatanmu, kepada orang yang beriman senantiasa merasa kasih sayang.

Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya selalu bershalawat untuk nabi, wahai orang-orang yang beriman! Bacalah shalawat dan mohonkan kesejahteraan untuknya (Nabi Muhammad shallallahu’alayhi wasallam)

====================
Ya Allah, tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkahan kepadanya (Nabi Muhammad)

====================

Wahai utusan Allah, semoga keselamatan tetap padamu
Wahai yang berbudi luhur dan bermartabat tinggi

Rasa kasihmu wahai pemimpin tetangga
Wahai ahli dermawan dan pemurah hati

Kami tetangga di tanah haram ini
Tanah haram tempat berbuat baik dan memberi kebaikan.

Kami dari kaum yang tinggal di tempat itu.
Tempat yang mereka merasa aman dari ketakutan.

Dengan ayat-ayat Al-Qu’an mereka mendapat inayah.
Renungkanlah di hati kita, wahai yang berjiwa lemah.

Kami mengenal padang pasir dan ia mengenal kami
Bukit Safa dan Baitil-Haram menawan hati kami.

Kami punya Ma’la dan masjid Kha’if di kota Mina.
Ketahuilah ini, beradalah dan beribadahlah di sana.

Kami mempunyai ayah sebaik-baik makhluk.
Dan adalah keturunan Ali yang diridhai.

Kepada kedua cucunya kami berketurunan,
Keturunan suci bersih dari kotoran.

Banyak Imam yang menggantikan sesudahnya,
Dengan gelar sayyid mereka dikenal

Dengan gelar itu benar-benar mereka disebut.
Dari sepanjang tahun dan zaman.

Seperti Zainal Abidin yakni Ali
dan putranya Baqir itu sebaik-baiknya wali.

Dan Imam Ja’far Ash-Shadiq yang penuh keberkahan
Dan Ali yang mempunyai ketinggian dan keyakinan

Merekalah kaum yang memperoleh hidayah.
Dan dengan karunia Allah mereka benar-benar bahagia.

Kepada selain Allah mereka tak bertujuan.
Dan beserta Al-Quran mereka berpegangan.

Ahli rumah nabi pilihan yang disucikan.
Mereka itu pegaman bumi, maka ingatlah

Mereka itu bagaikan bintang gemerlapan.
Perumpamaan itu telah benar-benar datang di dalam hadits Nabi.

Dan bagaikan bahtera penyelamat ketika..
Engkau takut dari topan badai segala duka.

Maka selamatlah engkau di dalamnya tiada khawatir lagi.
Dan berpegang teguhlah kepada Allah serta mohonlah pertolongan.

Ya Allah, dengan barokah mereka, berila kami kemanfaatan.
Dan dengan kehormatan mereka, tunjukkan kami kepada kebaikan

Dan wafatkanlah kami di jalan mereka
Dan selamat dari segala fitnah

====================
Dengan nama Allah yang maha Pengasih dan maha Penyayang

Dalam pengaturan susunan perwujudan manusia ini.
Diciptakan oleh-Nya, otak, tulang, bahu, urat pembuluh darah, daging, kulit dan rambut dengan susunan teratur rapi.
Dari sperma yang terpancar dari tulang rusuk laki-laki dan tulang dada perempuan. “(LAA ILLAAHA ILLALLAAH)” Tiada Tuhan selain Allah, Maha pemurah kepada makhluk-Nya dengan hamparan karunia dan anugerah-Nya.

Pada setiap malam rahmat Allah turun ke langit dunia, dan memanggil: Adakah malam ini orang yang mohon ampun serta adakah orang yang bertaubat?
Adakah orang yang memohon akan hajatnya maka aku akan kabulkan hajatnya.
Yang maka seandainya telah engkau lihat hamba-hamba mengabdi kepada Allah, berdiri tegak diatas telapak-telapak kakinya dengan cucuran air mata. Dan diantara segolongan kaum ada yang menyesali dosa-dosanya dan bertaubat.
Dan ada orang-orang yang khawatir berbuat dosa lagi dan mencerca kepada dirinya sendiri. Dan ada orang yang lari menghindar dari perbuatan-perbuatan dosa menuju perlindungan Allah.
Maka tidak ada henti-hentinya mereka mohon ampunan,
Sehingga berhari-hari lamanya meratapi rentetan kealpaannya.
Kemudian mereka kembali menekuni ibadah dan mereka benar-benar beruntung dengan apa yang dicari, dan menemui keridhoan Allah yang dicintai dan tiada seorangpun dari suatu kaum yang kembali dengan tangan hampa. Tiada tuhan selain Allah, maka Maha suci Allah dan Maha luhur yang telah menciptakan nur Muhammad shollallahul’alayhi wasallam, dari nur-Nya sebelum menciptakan Adam dari tanah liat. Dan Allah memperlihatkan keagungan nur Muhammad kepada penghuni surga seraya berfirman: “Inilah pemimpin para nabi dan lebih agung diantara orang-orang pilihan serta lebih mulia diantara para kekasih Allah.”

====================
Ya Allah tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkahan kepadanya (Nabi Muhammad)

Ditanyakan oleh malaikat:
Adakah nur itu pada Nabi Adam?
Jawab Allah: Dengan nur ini, Aku anugerahkan kepada Adam martabat yang tinggi.
Ditanyakan oleh malaikat:
Adakah nur itu pada Nuh?
Jawab Allah: Dengan nur ini Nabi Nuh dapat selamat dari tenggelam dan binasalah orang-orang yang memungkirinya dari ahli keluarga dan kerabatnya.
Ditanyakan oleh malaikat:
Adakah nur ini pada Nabi Ibrahim?
Jawab Allah: Dengan nur ini Nabi Ibrahim sanggup menyampaikan hujjahnya dengan mengalahkan para penyembah berhala dan bintang-bintang.
Ditanyakan oleh malaikat:
Adakah nur ini pada Nabi Musa?
Jawab Allah: Musa itu adalah saudaranya, tetapi nur ini adalah kekasih-Ku dan Musa adalah penerima firman-Ku dan yang berbicara dengan-Ku.
Ditanyakan oleh malaikat:
Adakah nur ini pada Nabi Isa?
Jawab Allah: Dengan nur ini nabi Isa membawa kabar akan kelahiran nur ini diantara dengan kenabiannya dalam jarak waktu sangat dekat, bagaikan mata dengan alis.

Ditanyakan oleh Malaikat: Lantas siapakah kekasih mulia yang telah Engkau hiasi dengan hiasan ketenteraman, Engkau beri mahkota dari mahkota kewibawaan dan kemegahan dan Engkau kibarkan bendera kepemimpinan diatasnya?

Jawab Allah: Dialah seorang nabi yang telah aku pilih dari keturunan Luay bin Ghalib.
Yang ayah dan ibunya telah meninggal dunia, kemudian diasuh oleh kakeknya, kemudian oleh pamannya yaitu saudara kandung ayahnya yang bernama Abu Thalib.

====================
Ya Allah tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkahan kepadanya (Nabi Muhammad)

Nabi shallallahu’alaihi wasallam diutus oleh Allah di negeri Tihamah (Makkah) diantara saat menjelang datang hari kiyamat. Pada punggungnya ada tanda kenabian.
Bila berjalan, awan senantiasa melindunginya dan perintahnya dipatuhi oleh awan.
Dahinya bercahaya cemerlang, rambutnya bagaikan malam gelap gulita/ hitam pekat. Bagaikan huruf alif bentuk mancung hidungnya, bagaikan huruf mim bulat mulutnya, bagaikan huruf nun lengkung alisnya.
Pendengarannya dapat mendengar geritan qalam di Lauh Mahfuzh, penglihatannya sampai ke langit tujuh.
Kedua telapak kakinya dicium unta, maka lenyaplah rasa sakit serta bala’ musibah yang diderita oleh unta itu,

Binatang biawak dan lainnya beriman kepadanya dan bersalam kepadanya pepohonan, bicara dengannya batu-batuan, batang kurma meratap kepadanya bagaikan rintihan kesedihan seorang pecinta.
Kedua tangannnya menatap menampakkan berkahnya pada makanan dan minuman.
Hatinya tidak lalai dan tidak pula tidur, tetapi senantiasa mengabdi dan ingat kepada Allah.
.
Bila disakiti, beliau mengampuni dan tidak membalas dendam,
Bila dihina, beliau hanya diam dan tidak menjawab,
Allah mengangkatnya ke martabat yang lebih mulia/tinggi,
Dengan kendaraan yang tak pernah dipakai oleh siapapun, sebelum dan sesudahnya.
Pada golongan malaikat, ketinggian derajatnya melebihi yang lain.
Maka ketika Nabi naik melalui dua alam dan berpisah dari dua alam, sampailah yang ke tempat ketinggian yang bagaikan jarak dua busur panah, maka Aku-lah yang menghibur dan berbicara kepadanya.

====================
Ya Allah tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkahan kepadanya (Nabi Muhammad)

Kemudian Aku kembalikan dia dari ‘Arsy, sebelum dingin alas semua apa yang tidurnya dan benar-benar telah memperoleh menjadi tujuannya.
Maka ketika tanah suci Makkah dimuliakan karena sebab kemuliaan Nabi yang merubahnya.
Telah terbentang keleluasaan untuk tujuan ke Makkah bagi jiwa-jiwa yang mencintainya, baik yan berjalan kaki maupun yang berkendaraan.

====================
Ya Allah tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkaan kepadanya (Nabi Muhammad)

Selagi bintang masih bercahaya, semoga rahmat Allah tercurah kepada nabi Muhammad yang sebaik-baiknya pengendara unta.
Selama pengiring unta menyanyikan lagu menyebut nama kekasih terindu.
Unta mengangguk-angguk menari gembira tertawa irama lagu penunggangnya

Tidakkah engkau lihat, semakin cepat langkah unta?
Bercucuran deras dari matanya air mata bagaikan awan tiba.

Semakin condong langkah untuk kegembiraan merindukan
Menuju kandang gembalaan pengembaraannya.

Biarkan, jangan kau tarik kendali dan penggiringnya.
Maka penggembala merasa kesepian merindukan Nabi kemudian menariknya.

Tunjukkan lah rasa cintamu sebagaimana cintanya unta dan jikalau tidak,
Maka jalan cinrtamu pada nabi adalah dusta.

Perhatikan, kota Aqiq telah Nampak dan inilah Qubah Nabi,, gemerlapan cahayanya menyilaukan

Itulah qubah hijau dan nabi bermakam di dalamnya.
Seorang nabi yang nur-nya menerangi kegelapan.

Dan sungguh jelas keridhaan Allah, dan pertemuanpun telah dekat
Dan sungguh telah datang kegembiraan dari segala penjuru
.
Maka bisikkan ke dalam hati, tiada seorangpun kucondongkan rasa cinta.
Maka tiada satupun hari ini kepada kekasih, penghalangnya

Condongkanlah rasa cita kepada kekasih di segala tujuan,
Maka sungguh memperoleh kesenangan dan lenyaplah kedudukan.

Nabi Allah yang sebaik-baik makhluk kesemuanya.
Baginya keluhuran pangkat dan martabat tertinggi.

Baginya ketinggian kedudukan, baginya segala keluhuran.
Kemuliaannya diabadikan dan menjadi kenangan.

Maka seandainya kami menuju tempat, berjalan setiap hari
diatas pandangan, bukan di punggung-punggung unta.
.
Dan seandainya kami beramal setiap saat
Pada peringatan kelahiran Ahmad, maka sungguh hukumnya wajib.
.
Setiap waktu kumohonkan untuknya dari Allah.
Rahmat selama bintang-bintang masih bercahaya.
.
Kepada keluarga dan para sahabat semuanya.
Serta semua keturunannya yang baik-baik lagi mulia.

====================
Ya Allah , tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkahan kepadanya (Nabi Muhammad)

Maka maha suci Allah yang mengkhususkan Nabi Muhammad shallallahu’alayhi wa sallam dengan kemuliaan pangkat dan martabat
Aku menyanjungkan pujian kepada-Nya , atas segala nikmat anugerah dan pemberian-Nya.
Dan aku bersaksi bahwa tidak ada tuhan selain Allah yang maha Esa lagi tiada sekutu bagi-Nya, pemilik arah timur dan barat.
Dan aku bersaksi bahwa sesungguhnya penghulu kami Nabi Muhammad itu adalah seorang hamba Allah dan utusan –Nya yang diutus kepada semua bangsa Ajam dan Arab.
Semoga rahmat Allah dan salam-Nya tetap dilimpahkan kepada Nabi dan keluarga serta sahabatnya yang mempunyai perilaku agung dan sebutan baik.
Dengan rahmat dan salam yang kekal keduanya merata kepada para pembacanya yang datang kelak di hari kiyamat tanpa merugi.

====================
Ya Allah , tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkahan kepadanya (Nabi Muhammad)

Pertama kali kami awali hal ini dengan mengemukakan dua buah hadits datang dari Nabi yang berkedudukan agung dan bernasab mulia serta lurus perjalanan hidupnya.
Allah berfirman:Demi hak Muhammad. Dzat yang tiada terlepas dari sifat Maha Mendengar dan Maha Melihat, bahwasannya Allah dan para malaikat-Nya selalu bershalawat untuk nabi, wahai orang-orang yang beriman, mohonkan rahmat dan salam dengan kesungguhan untuknya.

====================
Ya Allah , tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkahan kepadanya (Nabi Muhammad)

Hadits pertama dari pancaran ahli ilmu yang menyamudera, tutur katanya dengan Al-Quran dan salah seorang ulama yang terkenal, yaitu Sayyid Abdullah bin sayyid Abbas radhiyallahu’anhumaa dari Rasulullah shallallahu’alayhi wasallam bahwasannya beliau telah bersabda: Sesungguhnya seorang Quraisy (Nabi Muhammad) ketika masih berwujud nur dihadapan Allah yang maha perkasa dan maha Agung sebelum menciptakan Adam kira-kira dua ribu tahun, nur itu selalu bertasbih kepada Allah dan bertasbih pula para malaikat mengikuti bacaan tasbihnya.
Ketika Allah menciptakan Adam, maka nur itu diletakkan pada tanah liat asal kejadian nya,

Telah bersabda Nabi shallallahu’alayhi wasallam: Lalu Allah Azza wa Jalla menurunkan aku ke bumi pada punggung Nabi Adam.
Dan membawaku ke dalam kapal berada pada tulang rusuk Nabi Nuh dan menjadikan aku pada tulang rusuk Nabi Ibrahim ketika dilempar ke dalam api,
Tiada henti-hentinya Allah yg maha Perkasa dan Maha Agung memindahkan aku dari tulang-tulang rusuk yang suci dan megah, hingga Allah melahirkan aku dari antara kedua orang tuaku, dan keduanya tidak pernah berbuat zina sama sekali.

====================
Ya Allah , tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkahan kepadanya (Nabi Muhammad)

Hadits kedua riwayat dari ‘Atha’ bin Yasar dari Ka’ab Al-Ahbar telah berkata:
Ayahku telah mengajarkan kepadaku kitab Taurat hingga tamat, kecuali selembar saja yang tidak diajarkan dan memasukkannya ke dalam peti.
Maka setelah ayahku meninggal, aku membuka peti itu, ternyata selembar kitab Taurat tadi menerangkan tentang akan lahirnya nabi akhir zaman yang tempat kelahirannya di kota Mekkah dan berpindah ke Madinah serta kekuasaanya meluas ke negeri Syam.
Beliu mencukur rambutnya dan berkain pada pinggangnya.
Beliau adalah sebaik-baiknya para nabi, dan umatnya juga sebaik-baik umat. Mereka bertakbir mengagungkan kebesaran Allah yang maha tinggi atas segala kemuliaan. Mereka berbaris pada waktu shalat sebagaimana barisan mereka di dalam peperangan.
Hati mereka merupakan tempat kitabnya. Mereka selalu memuji dalam keadaan duka dan suka.
Sepertiga dari mereka masuk surga tanpa dihisab, sepertiga lagi datang dengan dosa-dosanya, lalu diampuni. Dan yg sepertiga lainnya datang dengan dosa-dosa dan kesalahan-kesalahan besar.
Maka Allah Ta’ala berfirman kepada malaikat: pergilah dan timbanglah amal perbuatan mereka. Lalu para malaikat berkata: Wahai Tuhan kami, telah kami dapatkan mereka melampaui batas menyia-nyiakan dirinya sendiri dan kami dapatkan amal-amal mereka penuh dari dosa-dosa bagaikan sebesar gunung-gunung. Pada sisi lainnya mereka sungguh bersaksi bahwa tiada Tuhan melainkan allah dan sesungguhnya Nabi Muhammad itu adalah utusan Allah.

====================
Ya Allah , tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkahan kepadanya (Nabi Muhammad)

Maka Allah berfirman: Demi kemuliaan dan keagungan-Ku, tiadalah Aku jadikan orang yang tulus ikhlas bersaksi kepada-Ku itu seperti orang yang mendustakan Aku. Mereka Aku masukkan surga dengan Rahmat-Ku.

Wahai orang yang termulia laksana untaian mutiara dan emas murni rahasia yang ada.
Orang yang memujimu merasa kekurangan
walaupun dengan mengerahkan seluruh kekuatannya.
Dan orang yang mensifatimu
merasa tak berdaya melukiskan apa yang meliputi engkau dari tingkah laku yang mulia dan pemurah.
Alam semesta isyarat dan engkaulah yang menjadi tujuan,
wahai orang termulia yang telah memperoleh kedudukan yang terpuji.
Dan telah datang para rasul sebelum engkau, tetapi mereka bersaksi atas kemuliaan dan keluhuran serta ketinggian derajatmu.

====================
Ya Allah , tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkahan kepadanya (Nabi Muhammad)

Hadirkanlah hati kalian, wahai golongan orang yang berakal, sehingga aku nyatakan kepadamu bagaikan pengantin yang menjadi kekasih agung yang telah dikhususkan dengan gelar nama yang termulia. Yang pernah naik menghadap Raja Yang Maha Pemberi, sehingga dapat melihat keindahan’Nya tanpa tutup dan tanpa tirai.
Tatkala tiba saat lahirnya sinar kerasulan di langit keagungan, keluarlah Malaikat Jibril dengan membawa nur untuk membuka kerajaan dunia.
Wahai Jibril, serukan kaepada seluruh makhluq peghuni bumi dan langit, agar menyambutnya dengan rasa riang dan gembira.
Karena sesunggunya nur yang terpelihara dan rahasia yang tersimpan yang Aku ciptakan sebelum wujudnya sesuatu dan sebelum terciptanya bumi dan langit-langit.
Pada malam ini Aku pindahkan nur itu ke dalam perut ibunya dengan merasa kegembiraan.
Aku penuhi seluruh alam dengan cahayanya.
Aku pelihara di dalam keadaan yatim-piatu dan Aku sucikan dia beserta para keluarganya dengan kesucian yang sungguh.

====================
Ya Allah , tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkahan kepadanya (Nabi Muhammad)

Maka bergoncanglah ‘Arsy karena gembira dengan adanya kabar gembira.
Dan kursi Allah bertambah wibawa dan tenang karena memuliakannya.
.
Dan langit penuh dengan cahaya serta bergemuruh bergemuruh suara malaikat membaca tahlil, tamjid dan istighfar.

Dan ibunya tiada henti-hentinya melihat bermacam-macam keajaiban hingga dari keistimewaan dan keagungannya hingga sempurna masa kandungannya
Maka ketika ibunya merasakan sakit karena kandungannya akan lahir, dengan izin Tuhannya, Tuhan pencipta makhluq, lahirlah kekasih Allah Muhammad shallallahu’alayhi wa sallam dalam keadaan sujud, bersyukur dan memuji, sedangkan wajahnya bagaikan purnama dalam kesempurnaannya.

Mahallul Qiyaam

Wahai Nabi, semoga keselamatan tetap untukmu
Wahai Rasul, semoga keselamatan tetap untukmu

Wahai kekasih, semoga keselamatan tetap untukmu
Juga rahmat Allah semoga tercurah untukmu

Telah terbit bulan purnama menyinari kami.
Maka suramlah karenanya purnama-purnama lain.

Tiadalah pernah kami melihat perumpamaan kebagusanmu.
Hanyalah engkau saja, wahai wajah yang berseri-seri.

Engkaulah matahari, engkaulah purnama.
Engkau lah cahaya di atas segala cahaya.

Engkaulah emas murni dan yang sangat mahal.
Engkaulah pelita penerang dalam dada

Wahai kekasihku, wahai Muhammad.
Wahai mempelai belahan benua timur dan barat.

Wahai yang dikokohkan, wahai yang dimuliakan.
Wahai yang menjadi imam di dua kiblat.

Siapa saja yang memandang wajahmu akan berbahagia.
Wahai yang mulia kedua orang tuanya.

Telagamu yang jernih dan menyejukkan.
Kami datangi di hari kiamat kelak.

Tak pernah kami lihat seekor unta merindukan,
Berjalan menuju selain kepadamu.

Awan berarak-arakan benar-benar menaungimu.
Para malaikat bersholawat untukmu,

Pohon kayu datang menangis kepadamu
Tunduk bersimpuh di hadapanmu

Mohon selamat, wahai kekasihku.
Ke hadapan mu kijang berlari.

Di waktu kafilah berkemas membawa beban.
Mereka memanggilmu untuk berangkat.

Aku datangi mereka dengan air mata bercucuran.
Aku katakana, tunggulah aku, wahai petunjuk jalan.

Tolong bawakan surat-suratku,
wahai Nabi yag sangat merindukan

Ke tempat nan jauh disana,
Pada petang dan pagi hari.

Benar-benar berbahagialah hamba yang memperoleh kesenangan.
Hilang darinya segala kesusahan

Padamu wahai purnama terang.
Padamu sifat-sifat yang indah.

Tak seorang pun melebihi kesucianmu..
Sama sekali, wahai Nabi eyangnya sayyid Husain.

Dan kepadamu curahan rahmat Allah.
Kekal selamanya sepanjang masa.

====================
Ya Allah , tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkahan kepadanya (Nabi Muhammad)

Nabi Muhammad sallallahu’alayhi wa sallam dilahirkan dalam keadaan telah berkhitan dengan pertolongan Allah.
Bercelak dengan celak petunjuk Allah.
Pada sahara bersinar terang dengan keindahannya.
Dari sebab cahayanya keadaan alam semesta menjadi terang benderang.
Dan termasuk pula dalam ikatan golongannya, orang-orang yang sesudahnya, seperti orang-orang dahulu yang pernah menjumpainya.
Pertama kali yang menjadi keagungan mukjizatnya, adalah padamnya api persembahan negeri Persi dan runtuhnya panggung kehormatan nya.
Dilemparnya syetan-syetan dari langit dengan bintang-bintang yang membakar.
Raja jin yang angkuh menguasai kerajaannya, seketika menjadi hina dan tunduk.
Ketika cemerlang cahaya Nabi yang menerangi dan nur keelokan Nabi bersinar menerangi segenap penjuru, sehingga Nabi diserahkan kepada wanita-wanita yang menyusui.

====================
Ya Allah , tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkahan kepadanya (Nabi Muhammad)

Diserukan oleh malaikat:
Siapakah yang ingin mengasuh anak yatim yang bagaikan permata yang tiada banding harganya.
Berkatalah sekelompok burung:
Kamilah yang sanggup mengasuh dan mengambil keuntungan cita-citanya yang agung.
Berkatalah bintang-bintang liar:
Kamilah yang lebih berhak mengasuhnya agar memperoleh kemuliaan dan keagungannya,
Diserukan oleh malaikat:
Hai golongan umat, tenanglah kalian, karena sesungguhnya Allah benar-benar telah memutuskan sejak zaman dahulu kala, bahwasannya Nabi Muhammad adalah hendak menyusu kepada seorang wanita bernama Siti Halimah yang penuh rasa kasih sayang.

====================
Ya Allah , tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkahan kepadanya (Nabi Muhammad)

Kemudian berpalinglah dari Nabi shallallahu’alayhi wa sallam para wanita yang biasa menyusui bayi-bayi karena suratan takdir telah menentukan kebahagiaan kepada Halimah binti Abi Dzu’aib.
Tatkala pandangan Halimah tertuju kepada Nabi, maka segeralah Halimah mengambilnya dan diletakkan di pangkuannya dan dirangkul ke dadanya.
Lantas Nabi menampakkan kegembiraan dengan tersenyum kepadanya.
Lalu keluarlah dari gigi depannya pancaran cahaya yang menembus ke langit.
Kemudian Nabi di bawa ke kendaraannya, dan berangkatlah Halimah beserta Nabi menuju ke kampung halaman keluarganya.
Maka ketika Halimah beserta Nabi sampai pada tempat tinggalnya tampaklah keberkahan menyelimuti kambing-kambingnya.
Dan adalah Halimah setiap hari dapat melihat daripada Nabi tanda-tanda luar biasa dan meningkatlah kehidupan dan kedudukan Halimah karenanya, sehingga semakin meningkat dalam kehidupan yang berhias suasana tenteram dan aman dan Nabi dapat bergaul bebas dengan anak-anak asuhnya.

====================
Ya Allah , tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkahan kepadanya (Nabi Muhammad)

Pada suatu hari dimana ketika sedang bermain di suatu tempat yang agak jauh dari tempat tinggalnya, tiba-tiba datang kepada beliau tiga orang yang berwajah laksana matahari dan rembulan,
Maka anak-anak menjauhkan diri, lari ketakutan, sedangkan Nabi shallallahu’alayhi wasallam tetap diam keheran-heranan.
Kemudian tiga orang itu membaringkan Nabi diatas tanah dengan perlahan-lahan dan mereka membedah perut nabi secara halus tidak terasa.
Kemudian mereka mengeluarkan hati Nabi shallallahu’alayhi wasallam dan melapangkannya dengan diisi kebaikan-kebaikan serta membuangnya yang menjadi bagian bisikan setan.
Diisinya dengan ketabahan, ilmu pengetahuan, keyakinan dan keridhoan.
Mereka lalu mengembalikan hati Nabi ke tempat semula lalu berdirilah Nabi shallallahu’alayhi wa sallam- tegak seperti sedia kala.

====================
Ya Allah , tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkahan kepadanya (Nabi Muhammad)

Kemudian malaikat itu berkata:
Wahai kekasih yang maha kasih seandainya engkau mengetahui kehendak Allah dan kebaikan-kebaikan yang diberikan kepadamu, tentu engkau mengetahui betapa ketinggian kedudukanmu melebihi yang lain dan semakin bertambah gembira dan bersukacita serta indah dan bercahaya.
Wahai Muhammad, bergembiralah! Karena sesungguhnya telah diberitakan di alam raya ini panji-panji ilmu pengetahuanmu. Dan semua makhluk menyambut gembira akan kehadiranmu dan tidak tertinggal seorangpun dari makhluk Allah kecuali tunduk dan patuh kepadamu serta mendengarkan sabda-sabdamu.
Akan datang kepadamu unta yang mohon keselamatan dengan kehormatan dan binatang biawak dan kijang keduanya menyaksikan kerasulanmu.
Pohon, rembulan dan srigala semuanya menuturkan akan kenabianmu pada waktu yang dekat.
Kendaraanmu Buraq,
keindahanmu selalu dirindukan dan malaikat Jibril yang akan memimpin kerajaanmu, telah mengumandangkan sebutan namamu di seluruh penjuru dunia. Dan rembulan mengikuti perintahmu sebagai mukjizat menjadi terbelah dua.

====================
Ya Allah , tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkahan kepadanya (Nabi Muhammad)

Dan setiap orang di alam raya ini merindukan akan kelahiran mu
menantikan akan kecemerlangan cahayamu.
Pada suatu ketika, kekasih Allah yaitu Nabi shallallahu’alayhi wasallam sedang penuh perhatian mendengarkan keterangan malaikat, wajahnya Nampak berseri-seri bagaikan sinar di pagi hari. Tiba-tiba Halimah menjemputnya dengan memanggil sambil berteriak-teriak: wahai anakku yang jauh disana, lalu malaikat menjawabnya: Bukan engkaulah yang jauh, bahkan engkaulah yang dekat dari Allah, engkau lah pilihan dan kekasih-Nya.

Kata Halimah: Wahai anakku yg sendirian disana. Malaikat menjawabnya:
Hai Muhammad! Bukanlah engkau sendirian, bahkan engkau lah orang yg mempunyai pengokohan. Penghiburmu adalah Maha terpuji, Maha Agung dan teman-temanmu adalah saudara-saudaramu yang terdiri dari para malaikat dan orang-orang ahli tauhid.

Kata Halimah: Wahai anak yatimku. Lalu malaikat menjawab: Sebaik-baik anak yatim adalah engkau wahai Muhammad, karena sesungguhnya derajatmu di sisi Allah sangat agung.

====================
Ya Allah , tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkahan kepadanya (Nabi Muhammad)

Maka ketika Halimah telah melihatnya dalam keadaan selamat dari marabahaya, maka pulanglah ia bersama Nabi ke rumahnya dengan rasa gembira.
Kemudian Halimah menceritakan hal kejadian anaknya kepada orang Kahin peramal dan diulang-ulang ceritanya itu sesuai yang telah terjadi.
Kemudian peramal berkata kepada Nabi: Wahai anak dari negeri sumur Zam-zam dan makam Ibrahim dan rukun Yamani serta Baitul-Haram, adalah engkau menyaksikan itu dalam keadaan jaga ataukah tidur?
Maka nabi menjawab:
Demi kemuliaan Allah yang Maha Raja dan maha Mengetahui, saya menyaksikan dengan nyata berahadapan kepada para malaikat itu dalam keadaan terjaga dan saya tidak meragukan kejadian itu dan tidaklah pandangan mataku itu terhalang.
Maka peramal itu berkata:
Bergembiralah engkau wahai anak.
Engkaulah pembawa panji-panji. Kenabianmu menjadi kunci penutup para nabi. Akan datang kepadamu malaikat Jibril. Di atas hamparan alas yang suci akan engkau peroleh firman Tuhan yang maha Agung.
Tak seorangpun yang dapat menghitung keutamaan yang engkau miliki untuk menguraikan sebagian sifat-sifatmu, lidah panayanjung sudah tak mampu lagi mengutarakan.

====================
Ya Allah , tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkahan kepadanya (Nabi Muhammad)

Adalah Nabi Muhammad shallallahu’alayhi wasallam sebaik-baik manusia dalam kejadian bentuk tubuh dan budi pekerti dan paling banyak menunjukkan manusia ke jalan yang benar.
Budi pekertinya sesuai Al-Quran, bertabiat pengampun, pemberi nasehat manusia, luas dalam berbuat kebajikan.
Pemaaf kesalahan, bila memang menjadi haknya. Dan bila hak Allah dilanggar, maka tak seorangpun berani berdiri menentang kemarahannya.
Siapa yang melihatnya sepintas maka akan tampak kewibawaannya, jikalau diundang oleh orang miskin,maka beliau penuhi panggilannya.
Beliau berkata benar meskipun pahit,
kepada orang-orang muslim tidak pernah menyimpan rasa dengki dan sifat membahayakan.
Siapa yg memandang wajahnya, pasti akan mengerti bahwa sesungguhnya beliau bukanlah wajah pendusta. Dan Nabi shallallahu’alayhi wa sallam adalah bukan seorang pengumpat dan pencela.
Bila nabi shallallahu’alayhi wasallam gembira, wajahnya bagaikan belahan bulan. Apabila berbicara dengan manusia, seolah-olah mereka memetik buah yang manis.
Bila Nabi tersenyum, maka senyumannya laksana belahan awan yg ditembus sinar, dan bila berbicara, seakan-akan pembicaraannya permata yang berjatuhan.
Bila bercakap-cakap bagaikan minyak kesturi yang keluar dari mulutnya.
Bila berjalan di suatu lorong, maka dapat diketahui dari bau harumnya bahwa beliau telah lewat di jalan itu.
Bila nabi shallallahu’alayhi wasallam duduk dalam satu majlis, maka bau harumnya tetap membekas dalam majelis itu sampai beberapa hari walau beliau telah tiada di situ dan beliau selalu berbau sangat harum meskipun tidak memakai wangi-wangian.
Dan jika berjalan diantara para sahabatnya, maka bagaikan bulan diantara bintang-bintang yang bergemerlapan.
Dan bila berjumpa dimalam hari, seolah-olah manusia berada di siang hari, disebabkan dari pancaran cahayanya.
Dan adalah Nabi shallalahu’alayhi wasallam lebih cepat berbuat kebajikan daripada tiupan angin topan, dan beliau selalu belas kasih kepada anak-anak yatim dan wanita janda.
Sebagian orang yang menyifati beliau telah berkata:Tiada pernah saya melihat seorang berambut hitam dengan hiasan pakaian merah yang lebih indah daripada Rasulullah shallallahu’alayhi wasallam.

====================
Ya Allah , tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkahan kepadanya (Nabi Muhammad)

Pernah dirtanyakan oleh sebagian orang: betulkah wajahnya bagaikan bulan?
Maka jawabnya: Bahkan lebih terang daripada bulan yang tiada tertutup awan. Nabi memang memperoleh keagungan dan sifat-sifat yang serba sempurna,
Kata sebagian orang yang menyifati beliau: Tak pernah saya melihat sebelum dan sesudahnya seorang pun yang yang menyerupainya.
Takkan berdaya lisan yang fasih jika hendak menggambarkan sifat-sifat keutamaannya.

Maha suci Tuhan yang telah menentukan Nabi shallallahu’alayhi wasallam pada tempat yang tertinggi dan menjalankannya diwaktu malam menghadap Allah sampai sejarak anak panah dengan busurnya atau lebih dekat lagi.
Dan dikokokan nya dengan berbagai mukjizat yang tak terhitung banyaknya.

Allah menyempurnakannya dengan pekerti sempurna tak terjangkau banyaknya dan Allah memberinya lima perkara yang belum pernah diberikan kepada orang sebelumnya.

Dianugerahkan kepadanya kepandaian menyusun menyusun kata-kata yang tidak seorang pun dapat melebihinya dan di tiap-tiap tempat, Nabi shallallahu’alayhi wasallam mengucapkan perkataan yang sesuai, dan setiap kesempurnaan Nabi shallallahu’alayhi wasallam ada kesempurnaan lain.
Beliau tak pernah berpaling dari prtanyaan dan jawaban dan lisannya tak pernah bergerak selain ucapan yang benar.

====================
Ya Allah , tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkahan kepadanya (Nabi Muhammad)

Mudah-mudahan kata-kata pujian selalu diucapkan untuk Nabi yang sifat-sifatnya telah disebut dalam Al-Qur’an. Telah diuraikan pula tentang keutamaan dalam Taurat, Injil, Zabur dan Furqan dan Allah telah mengumpulkan kepada beliau antara memandang Dzat-Nya dan menerima firman-Nya. Juga menyertakan sebutan nama-Nya dengan nama Nabi, yang merupakan peringatan akan ketinggian derajatnya.
Dan Allah menjadikan beliau sebagai rahmat dan cahaya kepada seluruh alam dengan sebab kelahirannya, maka Allah penuhi hati manusia dengan rasa gembira.

====================
Ya Allah , tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkahan kepadanya (Nabi Muhammad)

Wahai purnama yang sempurnanya mencapai puncak kesempurnaan
Apakah ungkapan yang aku katakan untuk menguraikan keluhuranmu

Engkaulah yang terbit di ufuk yang tinggi.
Engkau lah pelenyap kesesatan dengan cahayamu.

Dan sebab engkau seisi alam menjadi terang-benderang,
Wahai jalan petunjuk.
Dengan cahaya dan kenikmatan serta keanugerahan.

Semoga rahmat Allah Tuhanku dilimpahkan kepadamu dengan abadi selamanya.
Kekal sepanjang masa di waktu pagi dan sore hari.

Dan juga kepada semua keluarga dan para sahabat, yaitu orang-orang yang benar-benar Allah tentukan dengan sempurna.

 

DOA PENUTUP
====================

Dengan nama Allah yang maha Pengasih , maha Penyayang

Segala puji bagi Allah penguasa alam, wahai Allah limpahkan rahmat dan salam kepada junjungan kami Nabi Muhammad shallallahu’alayhi wa sallam dan kepada keluarga serta sahabatnya semuanya.
Semoga Allah menjadikan kami dan kalian semua golongan orang yang memperoleh syafaatnya dan mengharap rahmat dan kasih sayangnya.

Wahai Allah dengan kehormatan Nabi yang mulia ini dan para keluarga serta para sahabatnya yang menempuh jalan lurus.
Jadikalah kami sebaik-baik umatnya dan tutuplah segala kecacatan kami serta himpunlah kami besok ke dalam golongannya. Jadikanlah lisan kami untuk memuji dan menolongnya.
Hidupilah kami selalu berpegang pada sunnahnya dan mena’atinya. Dan matikanlah kami dalam keadaan tetap cinta kepadanya dan termasuk golongannya.
Wahai Allah, masukkanlah kami ke surga bersamanya, kerana beliaulah orang pertama yang memasukinya.
Tempatkanlah kami bersama Nabi shallallahu’alaihi wasallam di dalam istana surga, karena beliaulah orang yang pertama kali menempatinya dan berilah kami rahmat kasih sayang pada hari Nabi mensyafa’ati para makhluq, lantas Engkau memberi rahmat kasih sayang kepada mereka.

Wahai Allah…
Berilah kami rezeki untuk dapat berziarah kepadanya setiap tahun.
Janganlah kami Engkau jadikan golongan orang yang melupakan Engkau dan melupakan Nabi meskipun hanya sejenak.

Wahai Allah..
Jangan lah Engkau menjadikan seorang pun yang berada di majelis kami ini, melainkan Engkau bersihkan dosa-dosanya dengan air taubat dan Engkau tutupi aibnya dengan selendang pengampunan.

Ya Allaaaah..
Sessungguhnya ada bersama kami pada tahun yang lalu yaitu saudara kami yang telah ditakdirkan ajalnya terlebih dahulu, maka jangan Engkau halangi mereka dari pahala pada saat ini dan keutamaannya

Wahai Allah,
belas kasihilah kami, apabila kami telah menjadi penghuni kubur. Berilah kami taufik untuk beramal shalih yang kekal keluhurannya sepanjang masa.

Wahai Allah,
jadikanlah kami kepada golongan nya orang-orang yang selalu mengingat nikmat-nikmat-Mu dan mensyukuri nya serta ingat akan hari menghadap kepada-Mu.
Hidupkanlah kami selalu tekun mena’ati perintah-Mu.
Dan bila Engkau matikan kami, maka matikanlah kami selamat dari fitnah dan kehinaan.
Akhirilah kami dengan segala kebaikan dari sisi-Mu.

Wahai Allah,
hindarkanlah kami dari kejahatan orang-orang yang zalim.
Jadikanlah kami orang-orang yang selamat dari fitnah dunia.
Wahai Allah,
jadikanlah Rasul yang mulia ini, memberikan syafa’at kepada kami,
berikan kpd kami karena syafa’atnya, suatu kedudukan yang tinggi kelak dihari kiyamat.

Wahai Allah, berilah kami minuman dari air telaga Nabi Muhammad shallallahu’alayhi wasalam yg merupakan suatu minuman segar yang menghiangkan rasa haus ssesudahnya untuk selama-lamanya.
Kumpulkanlah kami kelak di hari kiyamat di bawah benderanya..

YA ALLAH..
Karena Nabi Muhammad shallallahu’alayhi wasallam ampunilah kami dan bapak-bapak serta ibu-ibu kami, guru-guru kami dan yang mengajar kamii serta orang-orang yg mempunyai hak wajib atas kami srta kepada seluruh orang-orang mukmin laki-laki dan perempuan dan orang-orang islam laki-laki dan perempuan.. baik mereka yang masih hidup dan telah meninggal.

Sesungguhnya Engkau dzat yg maha Pengabul semua hajat, Pengampun semua dosa dan kesalahan.
Wahai dzat yang paling penyayang dari para penyayang…
Semoga Allah tetap melimpahkan rahmat-Nya kepada junjungan kami Nabi Muhammad shallallahu’alayhi wasallam dan kepada keluarganya serta sahabatnya dan juga limpahan kesejahteraan.

Maha Suci Tuhanmu, Tuhan yang Maha Agung dari segala yang disifatkan oleh para kafir dan semoga salam tetap dilimpahkan kepada semua Rasul serta segala puji hanya milik Allah, Tuhan sekalian alam.

Amiin..

Maulid Simthud Durar

Posted in Maulid on November 10, 2016 by jamiludin

Shalawat

Shalawat Pertama

Ya Tuhan, limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muhammad SAW
Selama cahaya bintang bersinar di ufuk
Ya Tuhan, limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muhammad SAW
Pemuka, penutup, dan hamba yang didekatkan
Ya Tuhan, limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muhammad SAW
Insan pilihan dan hamba yang terkasih
Ya Tuhan, limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muhammad SAW
Selama bulan purnama bersinar dan kegelapan hilang
Ya Tuhan, limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muhammad SAW
Selama angin pertolongan mengembuskan pertolongan
Ya Tuhan, limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muhammad SAW
Selama unta masih berjalan di padang sahara
Ya Tuhan, limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muhammad SAW
dan setiap orang yang bernasab kepadanya
Ya Tuhan, limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muhammad SAW
dan setiap orang yang menjadi sahabatnya
Ya Tuhan, limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muhammad SAW
dan ampunilah serta maafkanlah orang yang telah berbuat dosa
Ya Tuhan, limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muhammad SAW
dan sampaikanlah semuanya kepada segala yang diinginkan
Ya Tuhan, limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muhammad SAW
dan tempuhkanlah untuk kami jalan yang terbaik, ya Tuhan
Ya Tuhan, limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muhammad SAW
Perbaikilah dan mudahkanlah segala yang sulit
Ya Tuhan, limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muhammad SAW
Makhluk yang tertinggi dan terluas kedudukannya
Ya Tuhan, limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muhammad SAW
Hamba yang paling jujur yang menyampaikan kebenaran
Ya Tuhan, limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muhammad SAW
Manusia yang paling baik dan paling benar manhajnya
Ya Tuhan, limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muhammad SAW’0D
Selama burung keberkahan berdendang dan bernyanyi

Shalawat Kedua

Ya Tuhan, limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muhammad SAW
Bulan purnama termulia yang bersinar di alam
Ya Tuhan, limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muhammad SAW
Penyeru terbaik yang mengajak kepada kebenaran
Ya Tuhan, limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muhammad SAW
Insan pilihan, yang benar dan dibenarkan
Ya Tuhan, limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muhammad SAW
Manusia yang paling manis dan paling benar tutur katanya
Ya Tuhan, limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muhammad SAW
Orang yang paling utama yang mewujudkan ketaqwaan
Ya Tuhan, limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muhammad SAW
Pemilik akhlaq dermawan dan setia
Ya Tuhan, limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muhammad SAW
dan himpunkanlah setiap yang tercerai berai dari kumpulannya.
Ya Tuhan, limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muhammad SAW
Perbaikilah dan mudahkanlah segala yang terhambat
Ya Tuhan, limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muhammad SAW
Bukalah segala kebaikan yang terkunci
Ya Tuhan, limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muhammad SAW
dan keluarganya serta yang cinta kepada Nabi
Ya Tuhan, limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muhammad SAW
dan keluarganya serta yang merindukannya
Ya Tuhan, limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muhammad SAW
dan yang berpegang dengan tali Nabi
Ya Tuhan, limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muhammad SAW
Ya Tuhan, limpahkanlah rahmat dan kesejahteraan kepadanya

 

Kisah Maulid Simthud Durar

بسم الله الرحمن الرحيم

اللهم صل على سيدنا محمد وعلى آله و صحبه أجمعين

الحمدلله القوي سلطانه * الواضح برهانه * المبسوط في الوجود كرمه واحسانه * تعالى مجده وعظم شانه * خَلَقَ الخلقَ لحِكمه * وطوى عليها علمه * وبسط لهم من فائض المنةما جرت به اقدار القسمة * فأرسل إليهم اشرف خلقه واجل عبيده رحمة * تعلقت ارادته الأزلية بخلق هذا العبد المحبوب * فا نتشرت اثار شرفه في عوالم الشهادة والغيوب * فما اجل هذا المن الذي تكرم به المنان * وما اعظم هذا الفضل الذي برز من حضرة الإحسان * صورةً كاملةً ظهرت في هيكلٍ محمود * فتعطرت بوجودها اكناف الوجود * وطرزت برد العوالم بطراز التكريم

Dengan nama Allah, Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Segala puji bagi Allah, yang amat teguh kekuasaan-Nya. Amat jelas bukti-bukti kebenaran-Nya. Terbentang luas kedermawanan dan kemurahan-Nya. Mahatinggi kemuliaan-Nya, Mahaagung kedudukan-Nya.
Diciptakan segalanya dengan penuh hikmah. Lalu diliputinya dengan ilmu-NYa. Dihamparkan bagi mereka limpahan karunia-Nya. Denqan kadar pembagian yang ditentukan dalam kehendak-Nya. Maka diutus kepada mereka, demi rahmat-Nya. seorang termulia di antara makhluk-Nya. terkemuka di antara hamba-hamba-Nya.

lradah-Nya yang azali menghendaki, Mencipta hamba yang amat dikasihi ini. Maka tersebarlah pancaran kemuliaannya. Di alam nyata ataupun tersembunyi.

Aduhai, betapa agung anugerah ini. Dilimpahkan oleh Dia Yang Maha Pemurah, Maha Pemberi. Betapa tinggi nilai keutamaan ini. Datang dari Tuhan Sumber segala ihsan. Karunia teramat sempurna. Dalam bentuk insan terpuji. Kehadirannya mengharumi segenap penjuru. Menghiasnya dengan sulaman indah penuh keagungan.
تجلى الحق في عالم قدسه الواسع * تجليا ً بإنتشار فضله في القريب والشاسع * فله الحمد الذي لا تنحصر افراده بتعداد * و لايمل تكراره بكثرة ترداد * حيث ابرز من عالم الآمكان * صورة هذا الأنسان * ليتشرف بوجوده الثقلان * وتنتشر اسراره في الأكوان * فما من سر اتصل به قلب منيب * الا من سوابغ فضل الله على هذا الحبيب
فسبحان الذي ابرز من حضرة الأمتنان * ما يعجز عن وصفه اللسان * ويحار في تعقل معانيه الجنان * انتشر منه في عالم البطون والظهور * ما ملاء الوجود الخلقي نور * فتبارك الله من اله كريم * بشرتنا اياته في الذكر الحكيم * ببشارة { لقد جاءكم رسولٌ من انفسكم * عزيزٌ عليه ما عنتم حريصٌ عليكم بالمؤمنين رؤفٌ رحيم * } فمن فاجأته هذه البشارة و تلقاها بقلبٍ سليم فقد هُديَ الى صراطٍ مستقيم

Allah Mahabenar bertajalli. Dalam alam kudus-Nya yang amat luas. Menetapkan penyebaran anugerah-Nya. Pada yang dekat dan jauh tak terkecuali.

Maka hanya bagi-Nya segala puji. Tiada terhingga bilangannya. Tiada menjemukan pengulangan sebutannya. Betapapun sering diulang-ulang. Atas perkenan-Nya menampilkan di alam kenyataan. Perwujudan semulia-mulia insan. Agar seluruh makhluk beroleh kemuliaan. Tiada terhingga. Dengan rahasia keutamaan yang mengiringi kehadirannya. Tersebar merata di seluruh alam semesta.

Maka tiada satu pun rahasia itu. Menyentuh menyatu dengan qalbu yang sadar. Kecuali pasti karena curahan karunia Allah. Melalui insan tersayang ini.

Bahagia dan suka ria, berdatangan merasuki qalbu, menyambut datangnya kekasih Allah, pembawa anugerah bagi seluruh manusia

Mahaagung Dia yang telah memuliakan, wujud ini dengan nur berkilauan, meliputi semuanya, dengan keriangan dan kecantikan.

Mencapai tingkat keindahan tertinggi, menjulang mengangkasa, dengan kemuliaannya.

Mata memandang penuh damba, bentuk insan sempurna, pengikis segala yang sesat.

Meski sesungguhnya. keluhuran dan kesempurnaannya. melampaui segala yang bisa dicapai. pengetahuan Yang mana Pun jua…

Mahasuci Allah, Tuhan Maha Pemurah. Yang dalam kitab suciAl-Quran Al-Hakim. Mengungkap berita gembira dengan firman-Nya, ‘Telah datang kePadamu. Seorang rasul dari kalangan sendiri. la selalu prihatin atas apa yang menimpamu. Sangat ia inginkan kamu beriman. la singat penyantun, sangat penyayang.

Maka siapa saja yang sampai kepadanya, berita gembira ini. Serta menerimanya dengan hati dan pikiran sehat. Niscaya ia beroleh Petunjuk. Ke arah jalan Yang lurus.

و اشهد ان لا اله الا الله وحده لا شريك له شهادة تعرب بها اللسان * عما تضمنه الجنان * من التصديق بها والاذعان * تثبت بها في الصدور من الإيمان قواعده * و تلوح على اهل اليقين من سر ذلك الأذعان والتصديق شواهده * واشهد ان سيدنا محمداً العبد الصادق في قوله وفعله * و المبلغ عن الله ما امره بتبليغه لخلقه من فرضه ونفله * عبدٌ ارسلهُ الله للعالمينً بشيراً ونذيراً * فبلغ الرسالة * و ادى الأمانة * وهدى الله به من الأمة بشراً كثيراً * فكان في ظلمة الجهل للمستبصرين سراجاً وقمراً منيراً * فما اعظمها من منةٍ تكرّم الله بها على البشر * و ما اوسعها من نعمةٍ انتشر سرها في البحر و البر * اللهم صل وسلم باجل الصلوات واجمعها و ازكى التحيات و اوسعها * على هذا العبد الذي وفى بحق العبودية * و برز فيها في خلعة الكمال * و قام بحق الربوبية في مواطن الخدمة لله و اقبل عليهِ غاية الإقبال * صلاةً يتصل بها روح المصلي عليه به * فينبسط في قلبه نور سر تعلقه به وحبه * و يكتب بها بعناية الله في حزبه * وعلى اله وصحبه من ارتقوا صهوة المجد بقربه * و تفيأوا ظلال الشرف الأصلي بوده وحبه * و ما عطر الأكوان بنشر ذكراهم نسيم

Aku bersaksi, tiada Tuhan selain Allah. Maha Esa, tiada sekutu bagi-NYa. Kesaksian terucapkan dengan lisan. Mengungkap ketulusan dan kepatuhan. Yang terkandung dalam hati sanubari. Memperteguh tonggak-tonggak iman. Yang tertanam jauh di dalam dada. Rahasia hakikatnya tampak hanya bagi mereka. Yang tulus patuh tiada sedikit pun ragu padanya.

Dan aku bersaksi bahwasannya. Sayyidina Muhammad adalah hamba Allah. Yang benar dalam ucapan dan perbuatannya. Dan menyampaikan atas nama Allah. Apa yang harus disampaikan. Kepada hamba-hamba-Nya. Tentang yang diwajibkan atau yang dianjurkan-Nya. Dialah hamba Allah yang diutus. Kepada penghuni alam seluruhnya. Pembawa berita gembira di samping ancaman derita. Maka ia pun menyampaikan risalah. Dan menunaikan amanah. Sehingga umat dalam jumlah besar. Beroleh hidayah Allah dengan perantaraannya.

Jadilah ia pelita penerang dan bulan purnama. Bagi pencari cahaya penembus kejahilan gelap gulita

Aduhai, betapa agung karunia Allah. dilimpahkan atas manusia. Betapa luas nikmat Allah bertebaran hikmahnya. Di lautan dan daratan luas merata.

Ya Allah, ya Tuhan kami. Limpahkan shalawat dan salam. Yang terbesar dan mencakup segalanya. Teramat suci, luas jangkauannya. Atas diri insan ini. Yang dengan seksama memenuhi kewajiban perhambaan pada Tuhannya. Dengan menyandang segala sifat sempurna. Dan bersungguh-sungguh dalam berbakti kepada llahi. Serta menghadapkan diri kepada-Nya. Dengan sebaik dan sesempurna cara.

Shalawat rahmat yang mengukuhkan. Jalinan ikatan dengan pribadinya. Bagi si pembaca shalawat atas dirinya. Menjadikan hatinya terang benderang. Tersentuh nur kecintaan dan kerinduan padanya. Dan memasukkannya dengan inayah Allah. ke dalam kelompoknya.

Demikian pula atas segenap keluarganya. Sefta para sahabatnya. Yang menduduki puncak derajat yang tinggi. Karena dekat kepadanya.

Dan bernaung di bawah bayangbayang kemuliaan sejati. Dengan mencintainya sepenuh hati.

Shalawat dan salam terus-menerus tiada hentinya. Selama embusan angin mengharumi mayapada. Menyebar sebutan indah mereka semuanya.

اما بعد  فلما تعلقت ارادة الله في العلم القديم * بظهور اسرار التخصيص للبشر الكريم * بالتقديم والتكريم * نفذت القدرة الباهرة * بالنعمة الواسعة و المنة الغامرة * فانفلقت بيضة التصوير * في العالم المطلق الكبير * عن جمالٍ مشهودٍ بالعين * حاوٍ لوصف الكمالِ المطلقِ و الحسنِ التامِ و الزين * فتنقل ذلك الجمال الميمون * في الأصلاب الكريمة والبطون * فما من صلبٍ ضمّه * الا و تمت عليه من الله النعمة * فهو القمر التامُّ الذي يتنقَّلُ في بروجه * ليتشرف به موطن استقراره و موضع خروجه * وقد قضت الأقدار الأزلية بما قضت و اظهرت من سرِّ هذا النور ما اظهرت * و خصصت به من خصصت * فكان مستقره في الأصلاب الفاخرة * والأرحام الشريفة الطاهرة * حتى برز في عالم الشهادة بشراً لا كالبشر * و نوراً حير الأفكار ظهوره و بهر * فتعلقت همةُ الراقم لهذه الحروف* بإن يرقم في هذا القرطاس ماهو لديه من عجائب ذلك النور معروف * و إن كانت الألسن لا تفي بعشر معشارِ اوصافِ ذلك الموصوف * تشويقاً للسامعين * من خواص المؤمنين * و ترويحاً للمتعلقين بهذا النور المبين * و الا فانى تعرب الأقلام * عن شؤن خير الأنام * ولكن هزني الى تدوين ما حفظته من سير اشرف المخلوقين * و ما اكرمه الله به في مولده من الفضل الذي عمَّ العالمين * و بقيت رايته في الكون منشورة على مر الأيام والشهور والسنين * داعي التعلق بهذه الحضرة الكريمة * ولاعِجُ التشوق الى سماع اوصافها العظيمة * و لعلَّ الله ينفع بها المتكلم والسامع * فيدخلان في شفاعة هذا النبي الشافع * و يتروحانِ بروحِ ذلك النعيم

Amma ba’du.

Manakala iradat Allah dalam ilmu-Nya yang qadim. Berkenan menampakkan inti kekhususan, bagi manusia yang mulia. Dengan keutamaan dan penghormatan. Terwujudlah dengan kodrat gemilang. Nikmat llahiyang luas merata. Serta anugerah-Nya yang melimpah ruah.

Maka terkuaklah karsa cipta-Nya. Di alam mutlak tiada berbatas. Menyingkap “keindahan” disaksikan pandangan mata. Mencakup segala sifat keindahan dan keelokan sempurna.

Dan berpindah-pindahlah ia dengan segala keberkahan. Dalam sulbi-sulbi dan rahim-rahim yang mulia. Tiada satu pun sulbi yang merangkumnya. Kecuali beroleh nikmat Allah nan sempurna. Laksana bulan purnama. Berpindah-pindah dalam orbitnya. Agar setiap tempat yang didiaminya. Ataupun jalan yang dilaluinya. Meraih kemuliaan tiada terhingga.

Demikianlah ditetapkan dalam suratan takdir azali. Menampakkan rahasia nur ini. Hanya dalam diri mereka. Yang beroleh kekhususan dan keistimewaan. Sehingga tiap kediamannya. Selalu dalam sulbi-sulbi megah dan anggun. Serta rahim-rahim yang suci bersih.

Sampai tiba saat ia datang ke alam nyata. Sebagai manusia, tiada sama dengan manusia biasa. Bagaikan nur cahaya benderang. Penampilannya mencengangkan akal dan pikiran.

Maka tergeraklah jiwa dan semangat penulis ini. Mencatat apa yang sampai kepadanya. Tentang keajaiban nur mulia ini.

Meski lidah tak’kan mampu mengungkap sifat-sifatnya walaupun sekelumit atau lebih sedikit.

Tapi sekadar penawar hati para pendengar. Yang termasuk kalangan khusus di antara kaum mukminim. Dan penghibur mereka yang terpaut hatinya. Pada pesona nur Yang terang ini.

Sebab bagaimana mungkin. Pena para penulis mampu melukis. Tentang segala sesuatu yang bersangkutan. Dengan manusia Paling utama. Di antara manusia seluruhnYa.

Namun hatiku tergerak. Menuliskan yang kuhafal selama ini. Tentang riwayat hidup manusia termulia. Di antara makhluk semuanya. Juga tentang karunia agung yang dilimpahkan Allah. Pada peristiwa kelahirannya. Yang meliputi seluruh penghuni alam semesta. Dan panji-panjinya yang berkibar megah. Di segenap penjuru jagat raya. Terus-menerus sepanjang pergantian hari, bulan, dan tahun. Semuanya itu didorong semata-mata. Oleh kegandrunganku pada pribadi luhur ini. Serta kerinduanku ‘tuk mendengarkan selalu. Sebutan sifat-sifatnya yang serba agung.

Dan kiranya Allah berkenan melipatgandakan manfaatnya. Bagi si pembicara ataupun pendengarnya. Sehingga keduanya’kan memasuki pintu syafa’at. Dan menghirup sejuknya kenikmatan itu.

وقد آن للقلم ان يخط ما حركته فيه الأنامل * مم استفاده الفهم من صفات هذا العبد المحبوب الكامل * و شمائله التي هي احسن الشمائل * وهنا حَسُنَ ان نُثبِت ما بلغ الينا في شأن هذا الحبيب من اخبارٍ و أثار * ليتشرف بكتابته القلم والقرطاس و تتنزه في حدائقه الأسماع و الأبصار * وقد بلغنا في الأحاديث المشهورة إن اول شيءٍ خلقه الله هو النور المودع في هذه الصورة * فنور هذا الحبيب اول مخلوقٍ برزَ في العالم * و منه تفرع الوجود خلقاً بعد خلقٍ فيما حدث و ما تقادم * وقد اخرج عبدالرزاق بسنده عن جابر بن عبدالله الأنصاري رضي الله عنهما قال : { قلت يا رسول الله بابي و امي اخبرني عن اول شيءٍ خلقه الله قبل الأشياء * قال : يا جابر إن الله خلق قبل الأشياء نور نبيك محمدٍ صلى الله عليه وسلم من نوره } *
وقد ورد من حديث ابو هريرة رضي الله عنه انه قال : * { قال :رسول الله صلى الله عليه وسلم : كنت اول النبيين في الخلقِ وآخرهم في البعث }*
وقد تعددت الروايات بانه اول الخلق وجودا و اشرفهم مولودا * ولما كانت السعادة الأبدية * لها ملاحظةٌ خفية اختصت من شاءت من البرية * بكمال الخصوصية * فاستودعت هذا النور المبين * اصلاب و بطون من شرفته من العالمين * فتنقل هذا النور من صلب ادم ونوحٍ و ابراهيم * حتى اوصلته يد العلم القديم * الى من خصصته بالتكريم ابيه الكريم * عبدالله ابن عبدالمطلب ذي القدر العظيم * و امه التي هي في المخاوف آمنة * السيدة الكريمة امنة * فتلقاه صلب عبدالله * فالقاه الى بطنها * فضمته احشاؤها بمعونة الله محافظة على حق هذه الدُرةِ و صونها * فحملته برعاية الله كما ورد عنها حملاً خفيفاً لا تجد له ثقلاً * و لاتشكوا منه الماً ولا عللاً * حتى مرّ الشهر بعد الشهر من حمله * و قرب وقت بروزه الى عالم الشهادة لتنبسط على اهل هذا العالم فيوضات فضله * وتنتشر فيه اثار مجده الصميم

Kini tiba saat penaku ini. Menggoreskan yang digerakkan jari tanganku. Yang bisa terjangkau oleh pikiran. Tentang sifat hamba yang sempurna dan dikasihi ini, serta perilakunya yang terluhur di antara semua perilaku

Dan di sinilah sepatutnya kutuliskan. Apa yang telah sampai ke pengetahuanku. Tentang berita dan kisah insan tercinta ini. Agar kalam dan keftas beroleh kemuliaan. Pendengaran dan penglihatan pun berkesempatan, Bertamasya dalam taman-tamannya yang indah mempesona.

Telah sampai kepada kami. Dalam hadits-hadits yang masyhur. Bahwa sesuatu yang mula peftama dicipta Allah. lalah nur yang tersimpan dalam pribadi ini. Maka nur insan tercinta inilah. Makhluk pertama muncul di alam semesta. Darinya bercabang seluruh wujud ini. Ciptaan demi ciptaan. Yang baru datang ataupun yang sebelumnya.

Sebagai mana di riwayatk an Abdurrazzaq. Dengan sanadnya yang sampai pada Jabir bin Abdullah Al- Anshari, semoga Allah meridhai keduanya.

Bahwasanya ia pernah bertanya, “Demi ayah dan ibuku, ya Rasulullah, Beri tahukanlah kepadaku tentang sesuatu. Yang diciptakan Allah sebelum segalanya yang lain. Jawab beliau, “Wahai Jabir, sesungguhnya Allah, Telah menciptakan nur nabimu, Muhammad, dari nur-Nya. Sebelum sesuatu yang lain”

Dan telah diriwayatkan oleh Abu Hurairah, Bahwasanya Nabi SAW telah bersabda, ‘Aku adalah yang pertama di aqtara para nabi dalam penciptaan. Namun yang terakhir dalam keiasulan…”

Banyak pula riwayat lain menyatakan. Bahwa beliaulah yang pertama adanya. Dan termulia di antara mereka semua.

Dan manakala “kebahagiaan abadi” menampakkan. Pengamatannya yang tersembunyi. Mengkhususkan manusia yang dipilihnya. Dengan kekhususan yang sempurna. Dititipkannya nur benderang ini. Pada berbagai sulbi dan rahim yang dimuliakan, di antara penghunijagat raya. Dan berpindah-pindahlah ia, dari sulbiAdam, Nuh, dan lbrahim. Sehingga pada akhirnya. Sampailah ia ke ayahandanya. Yang terpilih menerima kehormatan tiada terhingga: Abdullah bin Abdul Muththalib yang bijak dan benribawa. Serta ibundanya, Aminah, yang mulia. Yang selalu merasa aman dan tenteram. Meski di tengah apa saja yang menggelisahkan.

Maka disambutlah ia oleh sutbi Abdullah. Dan diteruskan kepada Aminah, istrinya. Yang merangkumnya dengan penuh kasih sayang. Demi menjaga dan memelihara mutiara amat berharga. Dengan pertolongan Allah, yang selalu mendampinginya.

la pun mengandungnya di bawah pengawasan Allah. Dengan segala kemudahan dan keringanan. Tiada sedikit pun berat terasa. Ataupun sakit diderita.

Bulan demi bulan berlalu. Sampai hampir tiba saatnya. Kandungan itu lahir ke alam nyata. Agar luapan keutamaannya. Menggenangi penghuni alam semesta. Tebaran keluhuranya. Melingkungi mereka semua.

ومنذُ علقت به هذه الدرة المكنونة * و الجوهرة المصونة * و الكون كله يصبح و يمسي في سرورٍ و ابتهاج * بقرب ظهور اشراق هذا السراج * و العيون متشوفةٌ الى بروزه * متشوقةٌ الى التقاط جواهر كنوزه * و كل دابةٍ لقريشٍ نطقت بفصيح العبارة * معلنة بكمال البشارة * وما من حاملٍ حملت في ذلك العام * الا اتت في حملها بغلام * من بركات وسعادة هذا الأمام * ولم تزل الأرض والسموات * متضمخةً بعطر الفرح بملاقاة اشرف البريات * و بروزه من عالم الخفاء الى عالم الظهور * فاظهر الله في الوجود بهجة التكريم * و بسط في العالم الكبير مائدة التشريف و التعظيم * ببروز هذا البشر الكريم

Sejak berpaut padanya mutiara indah terpelihara ini, alam seluruhnya bergemilang riang gembira, di pagi hari maupun di kala senja, dengan kian mendekatnya, saat terbit cahaya peliat penerang ini.

Demikian pula semua pandangan mata. Menatap bersama menanti kelahirannya. Penuh kerinduan memungut permata baiduri tiada ternilai.

Binatang peliharaan Quraisy pun, semuanya bagaikan menyeru dengan fasih kata-kata, mengumumkan berita nan sempurna. Setiap wanita yang mengandung di tahun itu, niscaya ia melahirkan bayi lelaki. Hal itu semua disebabkan, berkah kemuliaan imam pembawa bahagia ini.

Demikianlah bumi dan langit. Bergelimang wangi-wangian riang gembira. Menanti lahirnya insan termulia. Di antara segenap penghuninya ke alam nyata. Setelah tersimpan sekian lama. Dalam beberapa sulbi dan rahimt berganti-ganti.

Maka berkenanlah Allah SWT. Menampakkan karunia gemilang-Nya. Pada wujud semesta ini. Menghidangkan rahmah penghormatan dan kemuliaan.

فحين قرب اوان وضع هذا الحبيب * اعلنت السموات والأرضون ومن فيهن بالترحيب * و امطار الجود الالهي على اهل الوجود تثج *والسنة الملائكة بالتبشير للعالمين تعج (1) * والقدرة كشفت قناع هذا المستور * ليبرز نورهُ كاملاً في عالم الظهور * نوراً فاق كل نور*و انفذ الحق حكمه * على من اتم الله عليه النعمة * من خواص الأمة * ان يحضر عند وضعه امة * تانيساً لجنابها المسعود * و مشاركةً لها في هذا السماط الممدود * فحضرت بتوفيق الله السيدة مريم والسيدة اسية * و معهما من الحور العين من قسم الله له من الشرف بالقسمة الوافية * فاتى الوقت الذي رتب الله على حضوره وجود هذا المولود * فانفلق صبح الكمال من النور عن عمود و برز الحامد المحمود * مذعناً لله بالتعظيم والسجود *
اللهم صل وسلم وبارك عليه وعلى آله

Dan ketika hampir tiba saatnya. Kelahiran insan tercinta ini. Gema ucapan selamat datang yang hangat. Berkumandang di langit dan di bumi. Hujan kemurahan llahi tercurah. Atas penghuni alam dengan lebatnya. Lidah malaikat bergemuruh. Mengumumkan kabar gembira.

Kuasa Allah menyingkap tabir rahasia tersembunyi. Membuat nurnya terbit sempurna di alam nyata. Cahaya mengungguli segenap cahaya.

Ketepatan-Nya pun terlaksana. Atas orang-orang pilihan. Yang nikmat-Nya disempurnakan bagi mereka. Yang menunggu detik-detik kelahirannya. Sebagai penghibur pribadinya yang beruntung. Dan ikut bergembira mereguk nikmat berlimpih ini.

Maka hadirlah dengan taufik Allah. Sayyidah Maryam dan Sayyidah Asiyah. Bersama keduanya datang mengiring. Sejumlah bidadari surga, yang beroleh kemuliaan agung, Yang dibagi-bagikan oteh Ailah, atas mereka yang dikehendaki

Dan tibalah saat yang telah diatur Allah. Bagi kelahiran ini. Maka menyingsinglah fajar keutamaanan cerah. Terang benderang menjulang tinggi….

Dan lahirlah insan pemuji dan terpuji. Tunduk khusyu’ di hadapan Allah. Dengan segala penghormatan tulus dan sembah sujud

( 1 ) سبحان الله والحمدلله و لا اله الا الله والله و اكبر ( ثلاثا )
الـــقـــيــــام
وحين برز صلى الله عليه وسلم من بطن امه برز رافعاً طرفه الى السماء * مؤمياًبذلك الرفع الى انه له شرفاً علا مجده وسما * وكان وقت مولد سيد الكونين * من الشهور شهر ربيع الأول ومن الأيام يوم الأثنين * و موضع ولادته و قبره بالحرمين * و قد ورد انه  ولد مختوناً مكحولاً مقطوع السُرة * تولت ذلك لشرفه عند الله ايدي القدرة * و مع بروزه الى هذا العالم ظهر من العجائب * ما يدل على انه اشرف المخلوقين وافضلالحبائب * فقد ورد عن عبدالرحمن بن عوف عن امه الشفاء رضي الله عنهما * قالت : { لما ولدت امنة رضي الله عنها رسول الله  وقع على يدي فا ستهلَّ فسمعت قائلاً يقول رحمك الله او رحمك ربك * قالت الشفء : فاضاء له ما بين المشرق والمغرب * * و كم ترجمت السُّنةُ من عظيم المعجزات * و باهر الايات البينات * بما يقضي بعظيم شرفه عند مولاه * و إن عين عنايته في كل حينٍ ترعاه * وانه الهادي الى الصراط المستقيم

Dan pada saat Nabi SAW dilahirkan ibunya. la lahir seraya menunjukkan pandangan ke arah langit. Bagai isyarat ia beroleh kemuliaan. Serta kehormatan yang tinggi menjulang.

Adapun Maulid-nya hari Senin bulan Rabi’ulAwwal. Tempat kelahiran serta makamnya di Al-Haramain

Dan telah diriwayatkan bahwa beliau dilahirkan. Dalam keadaan telah terkhitan. Bermata bagaikan bercelak. Tali pusatnya telah terpotong bersih.

Semua itu terlaksana dengan kuasa qudrah llahi. Berkat keluhuran kedudukannya, di sisi Tuhannya.

Dan bersamaan dengan waktu kelahirannya. Tampak beberapa keajaiban. Mambuktikan bahwa ia insan termulia. Dl antara semua makhluk. Paling utama di antara yang dikasihi Allah.

Sebagaimana diriwayatkan Abdurrahman bin Auf dari ibunya bernama Syaffaa’ (semoga Allah meridhai keduanya), Pada saat Rasulullah SAW dilahirkan oleh Aminah. la kusambut dengan kedua telapak tanganku

Dan terdengar tangisnya pertama kali. Lalu kudengar suara berkata, ‘Semoga rahmat Allah atas dirimu.’ Dan aku pun menyaksikan cahaya benderang di hadapannya. Menerangi timur dan barat. Hlngga aku dapat melihat. Sebagian gedung-gedung bangsa Rum.

Lalu kubalut ia dalam pakaiannya dan kutidurkan. Namun tiba-tiba kegelapan dan ketakutan. Datang meliputi diriku dari kananku. Sehinggaku menggigil karenanya. Dan kudengar suara bertanya, ‘Ke mana ia kau bawa pergi?’. ‘Ke barat!’ jawab suara lainnya.

Lalu perasaan itu menghilang dari diriku. Namun sejenak kemudian kembali lagi. Kegelapan dan ketakutan meliputi diriku. Datang dari sebelah kiri. Hingga tubuhku menggigil karengnya

Dan kudengar lagi suara bertanya, ‘Ke mana ia kau bawa pergi?’. ‘Ke timur!’ jawab suara lainnya

Peristiwa itu melekat dalam pikiranku. Sampai tiba saat beliau menjadi utusan Allah. Maka aku pun termasuk di antara orang-orang pertama. Yang mengikutinya dalam lslam…

Dan betapa banyak riwayat hidupnya. Mencatat mu’jizat-mu’jizat besar. Serta bukti-bukti gemilang tentang kenabiannya. Yang semuanya menunjukkan tinggi kedudukannya di sisi Tuhannya.

Dan bahwa inayah Allah. Di setiap saat menjaganya. Dan bahwasanya dialah sebaik penunjuk. Yang menunjukkan jalan yang lurus.

ثم انه  بعد ان حكمت القدرة بظهور ة * و انتشرت في الأكوان لوامع نوره * تسابقت الى رضاعهِ المرضِعات * و توفرت رغبات اهل الوجود في حضانة هذه الذات * فنفذ الحُكمُ من الحضرة العظيمة * بواسطة السوابق القديمة * بإن الأولى بتربية هذا الحبيب و حضانته السيدة حليمة * و حين لاحظته عيونها * و برز في شأنها من الأسرار مكنونها * نازل قلبها من الفرح و السرور * ما دلّ على ان حظها من الكرامة عند الله حظٌ موفور * فحنت عليه حنو الأمهات على البنين * و رغبت في رضاعه طمعاً في نيل بركاته التي شملت العالمين * فطلبت من امه الكريمة * ان تتولى رضاعه وحضانته و تربيته بالعين الرحيمة * فأجابتها بالتلبية لداعيها * لما رأت من صدقها في حسن التربية و وفور دواعيها * فترحلت به الى منازلها مسرورة * وهي برعاية الله محفوفةٌ و بعين عنايته منظورة * فشاهدت في طريقها من غريب المعجزات * ما دلها على انه اشرف المخلوقات * فقد اتت و شارفها و اتانها ضعيفتان * و رجعت وهما لدواب القافلة يسبقان * و قد درت الشارف والشياة من الألبان * بما حير العقول والأذهان * و بقي عندها في حضانتها و زوجها سنتين * تتلقى من بركات و عجائب معجزاته ما تقرُّ به العين * و تنتشر اسراره في الكونين * حتى واجهته ملائكة التخصيص و الأكرام * بالشرف الذي عمت بركته الأنام * وهو يرعى الأغنام * فاضجعوه على الأرض اضجاع تشريف * و شقوا بطنه شقاً لطيف * ثم اخرجوا من قلبه ما اخرجوه و اودعوا فيه من اسرار العلم و الحكمة ما اودعوه
و هو مع ذلك في قوةٍ و ثبات * يتصفح من سطور القدرة الالهية باهر الآيات * فبلغ الى مرضعته الصالحة العفيفة * ما حصل على ذاته الشريفة * فتخوفت عليه من حادثٍ تخشاه * و لمتدرِ انه ملاحظٌ بالملاحظة التامةِ من مولاه * فردته الى امه و هي غير سخيةٍ بفراقه * ولكن لما قام معها من حزن القلب عليه و اشفاقه * و هو بحمدالله في حصنٍ مانعٍ و مقامٍ كريم

Kemudian setelah sempurna kelahirannya
Sesuai yang dikehendaki qudrat llahi
Dan nur cahayanya yang terang
Bertebaran di seluruh mayapada
Berlombalah para inang pengasuh ingin menyusuinya
Makin besar pula keinginan penghuni bumi memeliharanya

Dan terlaksanalah kehendak Allah
Mahaagung lagi Mahabijaksana
Yang ditetapkan-Nya semenjak dahulu kala
Bahwasanya Sayyidah Hatimah pating utama
Mendidik mengasuh insan tercinta ini.
Maka tatkala kedua matanya memandangnya
Lalu terungkap rahasia qudrah Rabbaniyyah pada dirinya
Tercurahlah keriangan dan suka cita dalam hatinya
Menunjukkan ia beroleh kehormatan di sisi Allah
Dalam kadar besar tiada terhingga

Kasih.sayangnya segera tertuju pada bayi mulia itu
Seperti nanya para ibu terhadap putra kandungnya
Dan besarlah keinginan untuk menyusuinya
Dengan harapan memperoleh berkahnya
Yang tersebar luas meliputi alam semesta

la pun mohon dari ibundanya yang mulia
Agar menyerahkan padanya
Tugas menyusui dan mengasuh, sefta mendidiknya
Dengan cinta kasih sayang sepenuhnya

Maka diluluskan permohonan itu
Setelah menyaksikan ketulusan ucapanya
Dengan segala tanda yang meyakinkannya
Mengenai cara pemeliharaan yang sempurna

Segera Halimah membawanya pulang ke kampung
Dengan hati riang dan ceria
Diiring penjagaan Allah dan inayah-Nya
Yang terus-menerus menyertainya

Dalam perjalanan pulang itu
la menyaksikan berbagai mu’jizat
yang mengherankan .
dan membuatnya bertambah yakin
betapa besar kemuliaan bayi yang bersamanya

Unta tua dan keledai miliknya yang lemah
tiada berdaya
Kini berlomba mengalahkan yang lain dalam kafilahnya
Air susu unta dan kambingnya
Memancar deras dengan lebatnya
Membuat takjub tiap orang melihatnya

Dua tahun Nabi SAW tinggal bersama Halimah dan suaminya
Selama itu keduanya menikmati berkah dan mu’jizat-mu’jizatnya
Yang mengagumkan setiap mata yang menyaksikan
dan rahasia hikmahnya tersebar merata di mana-mana

Sampai pada suatu hari
Ketika sedang menggembala domba
datang kepadanya beberapa malaikat
Membawa penghormatan khusus baginya
Yang keberkahannya meliputi umat manusia

Mereka membaringkannya dengan hati_hati
Lalu membelah dadanya dengan lemah lembut
Dan mengeluarkan apa yang mereka keluarkan
Lalu menyimpankan rahasia ilmu dan hikmah ke dalamnya

Tiada suatu kotoran mengganggu
yang dikeluarkan malaikat dari hatinya
tapi mereka hanya menambahkan
kesucian di atas kesucian….

Dalam pada itu
Beliau tetap dalam kekuatan dan ketabahan hati
Menyaksikan tanda-tanda kebesaran kuasa llahi
Yang dialami dalam dirinya sendiri

Namun berita kejadian itu akhirnya
sarnpai juga ke pendengaran Halimah yang baik hati

la pun gelisah dan khawatir
Akan bencana yang mungkin menimpa putranya itu
Tidak diketahuinya bahwa ia dijaga oleh Tuhannya
Dengan penjagaan amat sempurna

Maka dibawanya pulang segera kepada bundanya
Meski perpisahan itu berat terasa dalam hatinya
namun semata-mata disebabkan kegundahan
Dan kecemasan atas keselamatannya

Padahal ia sebenarnya
Dengan karunia Allah
Dalam benteng penjagaan yang kokoh kuat
Serta kedudukan amat tinggi dan mulia

فنشاء  على اكمل الأوصاف * يحفه من الله جميل الرعاية و غامر الألطاف * فكان يشب في اليوم شباب الصبي في الشهر * و يظهر عليه في صباه من شرف الكمال ما يشهد له بأنه سيد ولد آدم ولا فخر * ولم يزل وانجم سعوده طالعة * و الكائنات لعهده حافظةٌ ولامرهِ طائعة * فما نفث على مريضٍ الا شفاهُ الله * و لاتوجه في غيثٍ الا وانزله مولاه * حتى بلغ من العمر اشده * و مضت له من سن الشباب والكهولة مدة * فاجأته الحضرة الالهية بما شرفته به وحده *فنزل عليه الروح الأمين * بالبشرى من رب العالمين * فتلا عليه لسان الذكر الحكيم شاهد { و انك لتلقى القرآن من لدن حكيمٍ عليم }
فكان اول ما نزل عليه من تلك الحضرة من جوامع الحكم * قوله تعالى : { اقرأ باسم ربك الذي خلق * خلق الأنسان من علق * اقرأ و ربك الأكرم * الذي علم بالقلم * علم الأنسان ما لم يعلم * }
فما اعظمها من بشارةٍ اوصلتها يد الأحسان من حضرة الأمتنان * الى هذا الأنسان * و ايدتها بشارة { الرحمن علم القرآن * خلق النسان علمه البيان * } و لاشك انه هو الأنسان المقصود بهذا التعليم * من حضرةالرحمن الرحيم

Rasulullah SAW tumbuh dengan sifat-sifat paling sempurna
Dikelilingi selalu pemeliharaan Allah Maha Kuasa
Serta diliputi rahmat-Nya berlimpah-limpah

la tumbuh dalam sehari .
Seperti bayi lain dalam sebulan
Keluhuran pribadinya tampak sempurna
Sejak usianya yang amat muda
Menjadi saksi bahwa dialah penghulu keturunan Adam semuanya

Bintang-bintang kemujuran selalu bersamanya
demikian pula segenap benda di alam ini
menampakkan kesetiaan dan kepatuhan padanya

Tiap kali ia “meniupi” penderita sakit
Niscaya Allah melimpahkan kesembuhan baginya
Tiap kali berdoa memohon hujan
Niscaya Allah selalu menurunkannya

Demikian keadaannya sehari-hari
Sampai ia telah melewati masa mudanya
Dan mencapai usia dewasa
Saat itulah Allah mengkhususkannya
Dengan kemuliaan hanya baginya seorang
Dan turunlah Jibril Ar-Ruhul Amin
Membawa kabar gembira dari Tuhan Seru Sekalian Alam

Membacakan baginya ayat-ayat suci Al Quran Al-Hakim,
“,…Dan sesungguhnya kepadamu telah diberikan Al-Quran
dari hadirat Allah, yang Maha Bijaksana lagi Maha Mengetahui.”

Adapun mula peftama diturunkan kepadanya
Di antara ayat-ayat suci padat berisi
Yang berasal dari hadirat Allah SWT ialah,
“Bacalah dengan nama Tuhanmu
yang mencipta manusia dari segumpal darah.
Bacalah! Tuhanmulah yang paling mulia
Yang mengajar dengan kalam
Mengajar manusia apa yang tidak ia tahu….,,

Oh… betapa agungnya kabar gembira ini
Karunia sempurna datang dari Allah
Maha Pengasih lagi Maha pemurah
Ditujukan kepada insan mulia ini
Lalu dikuatkan lagi dengan firman-Nya,
“Ar-Rahman, Tuhan Maha pemurah
mengajarkan Al-euran
mencipta insan
lalu diajarinya fasih perkataan…”

Dan tiada syak lagi
tentunya beliaulah
Insan yang dimaksud dengan pemberian ajaran itu
darl hadirat Allah, yang Maha Rahman dan Rahim

ثم انه بعد ما نزل عليه الوحي البليغ * تحمل اعباء الدعوة والتبليغ * فدعا الخلق الى الله على بصيرة * فاجابه بالاذعان من كانت له بصيرةٌ منيرة * وهي اجابةٌ سبقت بها الأقضيةُ و الأقدار * تشرف باسبق اليها المهاجرون والنصار * و قد اكمل الله بهمة ها الحبيب و اصحابه هذا الدين * و اكبت بشدة بأسهم قلوب الكافرين و الملحدين * فظهر على يديه من عظيم المعجزات * ما يدل على انه اشرف اهل الأرض و السموات * فمنها تكثير القليل * وبرء العليل * و تسليم الحجر * و طاعة الشجر * و انشقاق القمر * و الخبار بالمغيبات * و حنين الجذع الذي هو من خوارق العادات * و شهادة الضب له والغزالة * بالنبوة والرسالة * الى غير ذلك من باهر الآيات * و غرائب المعجزات * التي ايده الله بها في رسالته * و خصصه بها من بين بريته * و قد تقدمت له قبل النبوة ارهاصات * هي على نبوته و رسالته من اقوى العلامات * و مع ظهورها و انتشارها سعد بها الصادقون من المؤمنين * و شقي بها المكذبون من الكافرين و المنافقين * و تلقاها بالتصديق والتسليم * كل ذي قلبٍ سليم

Adapun Nabi SAW
Setelah kepadanya wahyu suci diturunkan
Segera bertindak memikul beban dakwah dan tabligh
Menyeru manusia ke jalan Allah dengan penuh kesadaran
Yang diikuti dengan tulus dan patuh
Oleh mereka yang berpikiran terang
Di antara kaum Muhajirin dan Anshar
Yang beroleh kehormatan tertinggi
Mendahului yang lain memenuhi seruan ini
Sesuai yang tercantum dalam takdir llahi

Dan dengan tekad kuat Nabi tercinta ini
Demikian pula para sahabatnya
Allah berkenan menyempurnakan agama ini
Dan dengan kepahlawanan mereka pula
Allah menumpas habis kaum kafir dan ingkar

Banyak sekali mu’jizat hebat berkaitan dengan dirinya
Membuktikan bahwa dialah yang termulia
Di antara penghuni bumi dan langit seluruhnya
Di antaranya memperbanyak yang sedikit
Kesembuhan si Penderita sakit
Ucapan salam terdengar dari seonggok batu
Ketaatan pohon kepadanya
Terbelahnya buah purnama
Pemberitahuan tentang hal-hal ghaib
Rintihan pokok kurma yang rindu padanya
Yang kesemuanya jauh menembus kebiasaan yang berlaku
Demikian pula biawak dan menjangan
Memberi kesaksian tentang kenabian dan kerasulannya
Dan masih banyak lagi bukti gemilang

Serta mu’jizat menakjubkan
Yang dijadikan Allah sebagai pendukung risalahnya
Dan hanya baginya dikhususkan di antara semua makhluk-Nya
Banyak pula tanda ghaib mendahului nubuwahnya .
Dan merupakan alamat terkuat bagi kenabian dan kerasulannya
Tersiarnya itu semua secara meluas
Mendatangkan bahagia bagi kaum beriman yang tulus
Namun menambah malang si kafir ataupun munafik

Dan tiada satu pun orang berpikiran sehat
Kecuali pasti menerimanya dengan keyakinan
Serta penyerahan sepenuhnya

و من الشرف الذي اختص الله به اشرف رسول * معراجه الى حضرة الله البّرِ الوصول * وظهور ايات الله الباهرة في ذلك المعراج * و تشرف اهل السموات و من فوقهن باشراق نور ذلك اسراج * فقد عرج الحبيب  ومعه المين جبريل *الى حضرة الملك الجليل * مع التشريف و التبجيل * فما من سماءٍ ولجها الا وبادره اهلها بالرحيبوالتكريم والتأهيل * و كل رسولٍ مرَّ عليه * بشره بما عرفه من حقه عند الله و شريف منزلته لديه * حتى جاوز السبع الطباق * و وصل الى حضرة الأطلاق * نازلته من الحضرة الالهية * غوامر النفحات القربية * و واجهته بالتحيات * و اكرمته بجزيل العطيات * و اولته جميل الهبات * و نادته بشريف التسليمات * بعد اناثنى على تلك الحضرة بالتحيات المباركات الصلوات الطيبات * فيالها من نفحاتٍ غامرات * و تجلياتٍ عالياتٍ في حضراتٍ باهرات * تشهد فيها الذات للذات * و تتلقى عواطف الرحمات * و سوابغ الفيوضات بإيدي الخضوع والأخبات
عقل الحبيب  في تلك الحضرة من سرها ما عقل * و اتصل من علمها بما اتصل * فاوحى الى عبده ما اوحى * ما كذب الفؤاد ما رأى * فما هي الا منحةٌ خصصت بها حضرة الأمتنان * هذا النسان * و اولته من عواطفها الرحيمة ما يعجز عن حمله الثقلان * و تلك مواهب لا يجسر القلم على شرح حقائقها * ولاتستطيع الألسن ان تعرب عن خفي دقائقها * خصصت بها الحضرة الواسعة هذه العين الناظرة و الأذن السامعة * فلا يطمع طامعٌ في الأطلاع على مستورها * والأحاطة بشهود نورها * فانها حضرة جلت عن نظر الناظرين * و رتبةٌ عزَّت على غير سيد المرسلين * فهنيئاً للحضرةِ المحمدية * ما واجهها من عطايا الحضرة الأحدية * وبلوغها الى هذا المقام العظيم

Dan di antara kehormatan yang dikhususkan
Bagi Rasul termulia ini
Mi’rajnya ke hadirat Allah Maha Penyayang
Yang kebaikan-Nya selalu melimpah
Yang karunia-Nya selalu tercurah
Serta adanya bukti-bukti kuasa-Nya yang gemilang
Yang dialami pada peristiwa itu
Dan kemuliaan bagi langit-langit serta penghuninya
Dengan terbitnya nur pelita” itu bagi mereka
Maka Rasulullah SAW mengarungi angkasa
Bersama Jibril Al-Amin
Menuju hadirat Allah Al-Malikul Jalil
Diiringi segala kemuliaan dan penghormatan

Tiada penghuni yang dimasukinya
Kecuali segera menyongsong kedatangannya
Dengan penghormatan dan berbagai ucapan
selamat datang
Setiap rasul yang dilewati
Menyampaikan kabar gembira yang diketahuinya
Tentang tinggi kedudukannya di sisi Tuhannya
Sampai ia melampaui ke tujuh lapis langit
Dan mencapai hadirat mutlak tiada berbatas
Di sana ia diliputi belaian karunia lembut
Penuh keakraban
Datang dari hadirat llahi
.
Meyambutnya dengan ragam ucapan selamat
Memuliakannya dengan berbagai anugerah besar
Melimpahkan padanya seindah-indah pemberian
Dan memanggilnya dengan semulia-mulia salam
Setelah ia sendiri menunjukkan puji-pujian ke hadirat llahi,
“At-tahiyyatuI mubarakatus shalawatut thayyibat. “

Aduhai, betapa lembut belaian karunia yang diterimanya itu
Betapa indah pertemuan yang agung itu
Dalam hadirat serba gemilang
Saat dzat (Rasul) memberi kesaksiannya
Bagi keagungan Dzat (Allah) Tuhannya.
Seraya merangkum rahmah llahiyyah penuh kasih sayang
serta anugerah-Nya yang melimpah ruah
dalam suasana khusyu’ dan penyerahan diri kepada-Nya.
Itulah tingkatan yang memaksa setiap idaman
jatuh berderai memendam sesal dan putus asa
demi melihatnya amat tinggi
tinggi sekali dari segala jangkauan

Banyak sekali pengalaman halus melekat pada jiwa Rasul
Yang diperolehnya dalam perjumpaan ketika itu
Serta ilmu dan pengetahuan yang dicapainya

Tatkala… Allah mewahyukan kepada hamba-Nya
Apa yang diwahyukan-Nya
Dan tiada hati Rasul mendustakannya….

Itu semata-mata karunia hadirat Maha Pengasih
Dikhususkan bagi insan ini seorang
Simpati penuh kasih sayang ditujukan kepadanya
Tiada mungkin jin dan manusia mana pun merangkumnya

Itulah pemberian teramat istimewa
Pena siapa pun tak’kan berani mencoba
Menguraikan tentang hakikatnya
Lidah pun tak’kan mampu mengungkapkan
Makna halus yang tersembunyi padanya

Hadirat Allah yang maha-luas mengkhususkannya
Hanya bagi pandangan Nabi yang menatap dengan saksama
Dan telinganya yang mendengar dengan cermat

Maka tiada keinginan seseorang patut mengidamkan
Tersingkap baginya rahasianya yang tersembunyi
Atau meliput cahaya nurnya dengan sempurna
Karena itu adalah hadirat terlalu agung
Untuk bisa dilihat para Pengamat
Dan tingkatan tiada mungkin tercapai
Kecuali bagi penghulu para rasul

Maka sungguh berbahagia hadirat Muhammad
Menerima anugerah agung berlimpah
Berdatangan dari hadirat Allah Yang Maha Esa
Aduhai, betapa beruntungnya ia
Mencapai kedudukan setinggi ini…

و حيث تشرفت الأسماعُ باخبار هذا الحبيب المحبوب * و ماحصل له من الكرامة في عوالم الشهادة والغيوب * تحركت همة المتكلم الى نشر محاسن خَلقِ هذا السيد و اخلاقِه * ليعرف السامع ما اكرمه الله به من الوصف الحسن و الخلق الجميل الذي خصصته به عنايةُ خلاقه * فليقابل السامع ما امليه عليه من شريف الأخلاق بأذنٍ واعية * فانه سوف يجمعه من اوصاف الحبيب على الرتبة العالية * فليس يشابه هذا السيد في خلقه و اخلاقه بشر * و لايقف احدٌ من اسرار حكمةِ الله في خلقه وخلقه على عينٍ و لا اثر * فإن العناية الازلية * طبعته على اخلاقٍ سنيَّة * و اقامته في صورةٍ حسنةٍ بدرية * فلقد كان  مربوع القامة * ابيض اللون مشرباً بحمره * واسع الجبين حَسَنَهُ شعرهُ بين الجُمَّةِ و الوفرة * وله العتدال الكامل في مفاصله واطرافه * و الأستقامة الكاملة في محاسنه و اوصافه * لم يأتِ بشرٌ على مثل خَلقِه * في محاسن نظره و سمعه و نطقه * قد خلقه الله عل اجملِ صورة * فيها جميع المحاسن محصوره * وعليها مقصورة * إذا تكلم نثر من المعارف والعلوم نفائس الدرر * و لقد اوتي من جوامع الكلم ما عجز عن الأتيان بمثله مصاقعُ البلغاءِ من البشر* تتنزه العيون في حدائق محاسن جماله * فلا تجد مخلوقاً في الوجود على مثاله
و إذا مشى فكأنما ينحطُّ من صبب * فيفوت سريع المشي من غي خبب * فهو الكنز المطلسم الذي لا يأتي على فتح باب اوصافه مفتاح * والبدر التم الذي يأخذ الألباب إذا تخيلته او سناهُ لها لاح
فماذا يعرب القول عن وصفٍ يعجز الواصفين * او يدرك الفهم معنى ذاتٍ جلَّت ان يكون لها في وصفها مشاركٌ او قرين
فما اجـــل قـــدره الــعـــظـــيـــم * و اوســــع فـــضـــلـــه الــعــمــيـــم
ولقد اتصف  من محاسن الأخلاق * بما تضيق عن كتابته بطون الأوراق * كان احسن الناس خُلُقاً و خَلَقاً * و اولهم الى مكارم الاخلاق سبقاً * و اوسعهم بالمؤمنين حلماً ورفقاً * بــــراً رؤفــــاً * لا يقولُ و لا يفعلُ الا معروفا* له الخلق السهل * و اللفظُ المحتوي على المعنى الجزل * إذا دعاه المسكين اجابه اجابةً معجلة * و هو الأب الشفيق الرحيم لليتيم و الأرملة * وله مع سهولة اخلاقه الهيبة القوية * التي ترتعد منها فرائصُ الأقوياءِ من البرية * و من نشر طيبهِ تعطرت الطرق و المنازل * و بعرف ذكره تطيبت المجالسُ و المحافل * فهو  جامه الصفات الكمالية * و المنفرد في خَلقِهِ و خُلُقِهِ بإشرف خصوصية * فما من خلق في البرية محمود * الا وهو متلقىً عن زين الوجود
وقد انبسط القلم في تدوين ما افاده العلم من وقائع مولد النبي الكريم * و حكاية ما اكرم الله به هذا العبد المقرب من التكريم والتعظيم والخلق العظيم * فحسن مني ان امسك اعنة الأقلام في هذا المقام * و اقرأُ السلام * على سيد الأنام
وبذلك يحسن الختم كما يحسن التقديم * فعليه افضل الصلاة والتسليم

Dan manakala telinga telah beroleh kehormatan
mendengarkan berita-berita
sekitar insan tercinta tersayang ini
seda kemuliaan yang menyertainya
dalam alam nyata ataupun yang ghaib
tergeraklah keinginan penulis
menyebut sebagian kesempurnaan pemimpin ini
dalam bentuk tubuh serta akhlaqnya
Agar para pendengar dapat mengetahui
Kemuliaan yang dikaruniakan Allah atas dirinya
Pada sifat-sifat indah dan perilaku menarik
Yang dikhususkan baginya oleh inayah Khaliqnya

Dan kini kuharap pendengar uraianku ini
Mengikuti dengan penuh perhatian
Sifat-sifat luhur yang ‘kan kucatat baginya
Yang menempatkan insan mulia ini
Dalam kedudukan yang amat tinggi

Sebab tiada manusia mana pun bisa menyamai junjungan ini
Dalam bentuk fisik dan perilakunya
Dan tiada seorang pun mampu menyelami rahasia hikmah Allah
Yang tersembunyi dalam keindahan tubuh dan kesempurnaan akhlaqnya

Pemeliharaan Allah sejak semula
Telah mencetaknya dalam tabiat dan akhlaq luhur
Serta membentuknya dengan rupa elok
Bagaikan bulan purnama

Beliau seorang berperawakan sedang
Warna kulitnya putih kemerah-merahan
Dahinya lebar serasi
Panjang rambutnya sampai batas telinga
Kedua lengan dan kaki serta persendian
Semuanya dalam bentuk dan ukuran sempurna
Mantap dalam keseluruhan keindahan
Serta keserasian sifat-sifatnya
Tiada seorang pun menyamainya
Dalam kesempurnaan penglihatan, pendengaran,
Ataupun ucapannya

Sungguh Allah telah menciptakannya dalam bentuk terbaik
Padanya, segala keindahan terangkum dan terkhususkan
Bila ia berbicara
Mutiara-mutiara ilmu dan hikmah ditaburkannya
Tiada seorang ahli khutbah yang ulung
Mampu membawakan ucapan rapi padat berisi
Seperti yang selalu diucapkannya

Bila mata bertamasya
Dalam taman keelokannya yang mempesona
Tiada ‘kan dijumpainya di antara seluruh wujud
Makhluk mana pun memiliki sifat setara dengannya

Dialah pemimpin yang setiap kali tertawa
cukup tersenyum dengan anggunnya
Dengan langkah tenang mantap ia berjalan
Bila tertldur hanya sekejap saja
Perilakunya lembut selembut angin sepoi nan sejuk
Wajahnya cerah secerah taman yang menyegarkan
Pribadinya perwujudan segala sifat luhur
Kasih sayang namun tegas dalam sikap
Kuat dalam tekadnya

Keanggunan, kesucian, serta rasa malu
Mengiringi selalu, menghias gerak-geriknya
Ucapan dan tindakannya teratur rapi
Sungguh sulit menyamainya
Bentuk tubuhnya sempurna
Demikian pula akhlaq yang disandangnya
Adil dan dermawan
Bila dan di mana pun ia berada….

Bila berjalan, seakan-akan turun dari ketinggian
Mendahului orang yang cepat dalam berjalan
Meski tampak selalu tenang tidak tergesa

Demikianlah ia bagai pusaka tersimpan rapi
Dalam wadah kokoh tertutup rapat
Tiada anak kunci mampu membuka pintu sifat-sifatnya

Atau bak bulan purnama
Membuat takjub akal dan pikiran
Setiap kali membayangkan keindahannya
Atau berkas cahayanya tampak bagi penglihatan

lnsan tersayang membuat iri bulan purnama
setiap kali memandangi indah wajahnya
akal dan pikiran dalam kebingungan
bila ingin menggambarkan makna hakikatnya…

Gerangan bagaimana kata-kata mampu mengungkapkan
Tentang sifat-sifat yang mendatangkan putus asa
Bagi siapa yang ingin menjelaskan

Atau betapa akal dapat mencapai
Arti dzat yang tiada sesuatu pun mungkin
Menyamai atau menyerupainya

Sungguh sempurna sifat-sifat keluhurannya
Andaikan ia menghadiahkan sinar
bagi bulan purnama
pasti tak ‘kan ia tertutup oleh gerhana

betapapun banyak cara dilakukan orang
rnencoba menguraikan sifat keluhurannya
namun sampai zaman berakhir
Takkan mungkin mereka meliputi semuanya….

Oh… betapa tinggi derajatnya yang agung
Betapa luas keutamaanya merata di mana-mana

Demikian luhur akhlaq Rasulullah SAW
Sehingga terasa sempit kitab-kitab besar untuk merangkumnya
Sebab beliau sebaik-baik manusia
Dalam keindahan akhlaq ataupun bentuk tubuhnya

Selalu terdepan dalam berbuat kebajikan
Lembut hatinya, luas kasih sayangnya
Terutama bagi kaum beriman semuanya
Teramat baik, teramat penyantun
Tiada berucap sesuatu melainkan berisi kebaikan

Sederhana perangainya
Singkat dan padat kalimat yang diucapkannya
Bila si miskin memanggilnya
la selalu tanggap memenuhinya segera
Dirinya bagai ayah penuh kasih sayang
Untuk si yatim-piatu atau janda yang lemah
Rendah hatinya namun amat kuat wibawanya
Membuat orang paling kuat pun
Gemetar berhadapan dengannya

Tiap jalan dilaluinya
Atau pun rumah yang dikunjunginya
Menjadi semerbak harum baunya
Sebutan tentang pribadinya
Mewangikan tiap majelis dan pertemuan

Beliau adalah pusat perpaduan
Bagi segala sifat kesempurnaan
Tiada banding dalam fisik dan perilakunya
Karena mendapat kekhususan termulia

Maka tiada satu pun perangai manusia terpuji
Melainkan pasti bersumber dari dirinya
Insan terbaik di antara mereka semua

Telah kusimpulkan sifat-sifat insan tercinta ini
dalam dirinya terkumpul kemuliaan dengan segala bentuknya
pekerti indah amat tinggi menjulang
bagai bersemayam di atas bintang nan tinggi..,

Kiranya pena telah cukup berkelana
Dengan perasaan riang ceria
Mencatat yang diketahui tentang Maulid Nabi mulia ini
Dan mengisahkan sebagian kehormatan dan penghormatan
Serta budi pekertinya yang amat luhur
Yang dikaruniakan Allah baginya

Kini tiba saat menarik kembali kendalinya
Dan sepatutnya kubacakan salam atas nabi ini
pemimpin penghuni alam:
AssaIamu ‘alayka ayyuhan-nabiyyu
wa rahmatullahi wa barakatuh
Aasalamu’alayka ayyuhan-nabiyyu
wa rahmatullahi wa barakatuh
Assalamu’alayka ayyuhan-nabiyyu
wa rahmatullahi wa barakatuh

Dan dengan itu sempurnalah penutup kata ini
Sebagaimana telah sempurna di awal pembukanya
Maka bagi Rasul
Shalawat dan salam setinggi-tingginya

ولما نظم الفكر من دراري الأوصاف المحمدية عقوداً * توجهت الى الله متوسلاً بسيدي و حبيبي محمدٍ  ان يجعل سعيي فيه مشكوراً و فعلي فيه محموداً * وان يكتب عملي في الأعمال المقبولة * و توجهي في التوجهات الخالصة و الصلات الموصوله * اللهم يا من اليه تتوجه المال فتعود ظافرة * و على باب عزته تحط الرحال فتغشاها منه الفيوضات الغامرة * نتوجه اليك * باشرف الوسائل لديك * سيد المرسلين * عبدك الصادق الأمين * سيدنا محمداً الذي عمت رالته العالمين *ان نصلي وتسلم على تلك الذات الكاملة * مستودع امانتك * و حفيظ سرك * و حامل راية دعوتك الشاملة *الأب الأكبر * المحبوب لك و المخصص بالشرف الأفخر * في كل موطنٍ من مواطن القرب ومظهر * قاسم امدادك في عبادك * وساقي كؤوس ارشادك لاهل ودادك * سيد الكونين * و اشرف الثقلين * العبد المحبوب الخالص * المخصوص منك باجل الخصائص * اللهم صل وسلم عليه وعلى اله واصحابه * واهل حضرة اقترابه من احبابه * اللهم ان نقدم اليك جاه هذا النبي الكريم * و نتوسل اليك بشرف مقامه العظيم * ان تلاحظنا في حركاتنا و سكناتنا بعين عنايتك * وا نتحفظنا في جميع اطوارنا و تقلباتنا بجميل رعايتك * و حصين وقايتك * و ان تبلغنا من شرف القرب اليك والى هذا الحبيب غاية امالنا * و تتقبل منا ما تحركنا فيه من نياتنا و اعمالنا * و تجعلنا في حضرة هذا الحبيب من الحاضرين* وفي طرائق اتباعه من السالكين * و لحقك وحقه من المؤديين * ولعهدك من الحافظين * اللهم ان لنا اطماعاً في رحمتك الخاصة فلا تحرمنا * و ظنوناً جميلةً هي وسيلتنا فلا تخيبنا * امنَّا بك و برسولك وما جاء به من الدين * و توجهنا به اليك مستشفعين * ان تقابل المذنب منّا بالغفران * و المسيء بالإحسان * و السائل بما سأل * والمؤمل بما امل * وان تجعلنا ممن نصر هذا الحبيب و وازره * و والاه و ظاهره * وعمَّ ببركته و شريف وجهته اولادنا ووالدينا * و اهل قطرنا و وادينا * و جميع المسلمين والمسلمات * و المؤمنين والمؤمنات * في جميع الجهات * و ادم راية الدين القويم في جميع الأقطار منشورة * و معالم الأسلام والأيمانباهلها معمورة * معنىً و صورة* و اكشف اللهم كربة المكروبين * و اقض دين المدينين * و اغفر للمذنبين * و تقب توبة التائبين * و انشر رحمتك على عبادك المؤمنين اجمعين * و اكف شر المعتدين و الظالمين * و ابسط العدل بولاة الحق في جميع النواحي والأقطار * وايدهم بتأييد من عندك و نصرٍ على المعاندين من المنافقين و الكفار * و اجعلنا يارب في الحصن الحصين من جميع البلايا * و في الحرز المكين من الذنوب والخطايا * و ادمنا في العمل بطاعتك و الصدق في خدمتك قائمين * و إذا توفيتنا فتوفنا مسلمين مؤمنين * و اختم لنا منك بخير اجمعين * وصل وسلم على هذا الحبيب المحبوب * للأجسام والأرواح و القلوب * و على اله وصحبه و من اليه منسوب * و آخر دعوانا ان الحمدلله رب العالمين
Doa Penutup

Kini, setelah selesai menyunting
Untaian mutiara sifat Nabi SAW
Kuhadapkan diriku ke hadirat llahi
Seraya bertawasul dengan pemimpin dan kekasihku:
Muhammad SAW
Semoga Allah SWT berkenan
Menjadlkan usahaku menyusun ini
Sebagai suatu yang terpuji
dan mendatangkan ganjaran bagiku
Dan semoga Dia mencatat amalku
di antara amal-amal yang diterima-Nya
Dan permohonanku
di antara permohonan yang ikhlas ditujukan kepada-Nya
Serta memperoleh pahala-Nya
yang saling berkesinambungan
Ya Allah, ya Tuhan kami
Yang kepada-Nya tertuju semua cita dan idaman
Agar kembali setelah itu dengan segala keberhasilan
Dan di pintu keperkasaan-Nya
Dihentikan semua kafitah harapan
agar setelah itu digenangi luapan anugerah-Nya
Sesungguhnya kami menghadap kepada-Mu
Dengan semulia-mulia wasilah di sisi-Mu:
Penghulu Segenap Rasul
Hamba-Mu yang selalu benar dalam ucapannya
Yang selalu tulus terpercaya
Junjungan kami: Muhammad
Yang risalahnya meliputi seluruh jagat raya
Semoga Engkau berkenan
melimpahkan shalawat dan salam
atas dzat sempurna itu
Tempat penyimpanan amanah-Mu
Pemegang rahasia-Mu
Pengibar panji dakwah-Mu
yang mencakup segalanya
Leluhur kami yang besar
Yang Engkau kasihi dan Engkau khususkan
Dengan kemuliaan megah dan anggun
Pada setiap tempat dan kedudukan
yang dekat kepada-Mu
Pembagi karunia-Mu di antara hamba-hamba-Mu
Pengedar hidangan petunjuk-Mu
bagi mereka yang Kau kasihi
Pemuka seluruh penghuni langit dan bumi

Termulialah di antara makhluk manusia dan jin
Hamba-Mu yang Kau kasihi sepenuhnya
Yang Kau khususkan dengan sebesar kekhususan dari-Mu
Yaa Allah, ya Tuhan kami
limpahkan shalawat dan salam atas dirinya
Demikian pula keluarga dan sahabatnya
serta mereka yang dekat kepadanya dari para pencintanya

Ya Allah, ya Tuhan kami
Sesungguhnya kami menghadapkan kepada_Mu
Kedudukan terhormat Nabi mulia ini di sisi-Mu
Dan bertawasul dengan derajatnya yang tinggi di sisi_Mu
Agar Kau berkenan menjaga dan memelihara kami
Dalam segala gerak dan diam kami
Dengan pandangan inayah-Mu
Dan memberikan perlindungan-Mu kepada kami
Dalam segala keadaan dan tindakan kami
Dengan pimpinan-Mu yang sempurna
Dan penjagaan-Mu yang teguh dan kokoh

Dan semoga Engkau mengabulkan puncak idaman kami
Memperoleh kemulian dekat kepada-Mu
Dan kepada insan tercinta ini
Dan semoga Engkau berkenan menerima
Niat dan amalan kami
Pada segala gerak-gerik kami

Dan memasukkan kami dalam golongan mereka
Yang selalu hadir dalam hadhiratnya
Yang mengikuti jalan yang ditempuhnya
Melaksanakan kewajiban terhadap-Mu dan terhadapnya
Dan selalu menjaga perjanjian dengan-Mu dengan sebaik-baiknya

Allahuma, ya Allah, ya Tuhan kami
Sesungguhnya kami selalu mendambakan dengan sangat
Memperoleh “rahmat khusus” dari sisi-Mu…
Maka janganlah Engkau mengecewakan kami.

Dan kami memiliki persangkaan baik
Akan kasih sayang-Mu
Yang kami jadikan wasilah kami kepada-Mu
Maka janganlah Engkau mengecewakan kami.

Benar-benar kami beriman kepada-Mu
Dan kepada Rasul-Mu
Kini kami..menujukan permohonan kami kepada-Mu
Dengan mengharapkan Rasul-Mt itu
Sebagai pemberi syafa’at
Semoga Engkau memberikan pengampunan-Mu
kepada orang yang berdosa di antara kami
Dan ihsan dan kebaikan dari-Mu
kepada yang telah membuat kelalaian
Yang meminta
memperoleh apa yang dimintanya
Yang mengharapkan sesuatu
mendapatkan apa yang diharapkannya

Dan Engkau jadikan kami termasuk yang menolong kekasih ini,
dan membelanya
Dan semoga Engkau menebarkan keberkahannya
Dan keluhuran arah tujuannya
Meliputi anak-anak dan orangtua kami
Juga penghuni negeri dan daerah kami
Serta segenap kaum muslimin dan muslimat
mukminin dan mukminat
Di seluruh penjuru dunia

Dan kekalkanlah panji agama yang lurus di seluruh negeri
agar tetap tersebar
Dan panji-panji iman dan lslam tetap tegak dengan pemeluknya
Dalam makna maupun gambarannya
Dan hilangkanlah ya Allah, ya Tuhan kami
penderitaan para penderita
Lunasilah utang mereka yang dibebani utang_utang
Ampunilah orang-orang yang berdosa
Terimalah taubat mereka yang bertaubat
Dan tebarkanlah rahmat-Mu atas hamba-hamba_Mu
Kaum mukminin semuanya
Dan tolaklah kejahatan orang-orang yang melanggar
Serta mereka yang bertindak zhalim

Mantapkanlah keadilan dengan penguasa_penguasa
Yang adil dan benar
Di setiap kota dan negeri
Teguhkanlah mereka dengan kekuatan dari sisi_Mu
Dan kemenangan atas kaum pembangkang
Kaum munafiqin dan kutfar

Peliharalah kami, ya Allah
Dalam benteng-benteng yang kokoh
Terhadap segala balak dan malapetaka
Dan dalam tempat-tempat persimpanan yang aman
Terhadap segala dosa dan kesalahan
Dan tetapkanlah diri kami dalam kepatuhan kepada_Mu
Dan ketulusan hati dalam beramal demi keridhaan_Mu
Dan bila tiba saat Engkau mencukupkan masa hidup kami
Wafatkanlah kami sebagai muslim dan mukmin sejati
Dan penuhilah akhir hidup kami semua
Dengan kebaikan dari sisi-Mu

Dan limpahkanlah shalawat dan salam
Atas Nabi ini, yang dicintai dan dikasih

Oleh jasad, ruh, dan jiwa kami
Juga atas keluarga dan sahabatnYa
Serta mereka yang berhubungan nasab dengannya
Demikianlah kami akhiri doa kami
Dengan ucapan, “Walhamdu lillahi rabbil-’alamin.

Maulid al-Barzanji

Posted in Maulid on November 10, 2016 by jamiludin

Mengenal Pengarang Maulid Al-Barzanji

Sayyid Ja‘far bin Hasan bin ‘Abdul Karim bin Muhammad bin Rasul Al-Barzanji, pengarang Maulid Barzanji, adalah seorang ulama besar ke­turunan Nabi SAW dari keluarga Sadah Al­-Barzanji yang termasyhur, berasal dari Barzanj di Irak. Beliau lahir di Madinah Al-Munawwarah pada tahun 1126 H (1714 M). Datuk-datuk Sayyid Ja‘far semuanya ulama terkemuka yang terkenal dengan ilmu dan amalnya, keutamaan dan ke­shalihannya. Sayyid Muhammad bin ‘Alwi bin ‘Abbas Al-Maliki dalam Hawl al-Ihtifal bi Dzikra al-Mawlid an-Nabawi asy-Syarif pada halaman 99 menulis sebagai berikut:

“Al-Allamah Al-Muhaddits Al-Musnid As-Sayyid Ja`far bin Hasan bin `Abdul Karim Al-Barzanji adalah mufti Syafi`iyyah di Madinah Al-Munawwarah. Terdapat perselisihan tentang tahun wafatnya. Sebagian menyebutkan, beliau meninggal pada tahun 1177 H (1763 M). Imam Az-Zubaid dalam al-Mu`jam al-Mukhtash menulis, beliau wafat tahun 1184 H (1770 M). Imam Az-Zubaid pernah berjumpa beliau dan menghadiri majelis pengajiannya di Masjid Nabawi yang mulia.

Beliau adalah pengarang kitab Maulid yang termasyhur dan terkenal dengan nama Mawlid al-Barzanji. Sebagian ulama menyatakan nama karangannya tersebut sebagai ‘Iqd al-Jawhar fi Mawlid an-Nabiyyil Azhar. Kitab Maulid karangan beliau ini termasuk salah satu kitab Maulid yang paling populer dan paling luas tersebar ke pelosok negeri Arab dan Islam, baik di Timur maupun Barat. Bahkan banyak kalangan Arab dan non-Arab yang menghafalnya dan mereka membacanya dalam acara-acara (pertemuan-pertemuan) keaga­maan yang sesuai. Kandungannya merupakan khulashah (ringkasan) sirah nabawiyyah yang meliputi kisah kelahiran beliau, pengutusannya sebagai rasul, hijrah, akhlaq, peperangan, hingga wafatnya.”

Kitab Mawlid al-Barzanji ini telah disyarahkan oleh Al-Allamah Al-Faqih Asy-Syaikh Abu Abdillah Muhammad bin Ahmad Al-Maliki Al-Asy‘ari Asy-Syadzili Al-Azhari yang terkenal dengan panggilan Ba‘ilisy dengan pensyarahan yang memadai, bagus, dan bermanfaat, yang dinamakan al-Qawl al-Munji ‘ala Mawlid al-Barzanji dan telah berulang kali dicetak di Mesir. Beliau seorang ulama besar keluaran Al-Azhar Asy-Syarif, bermadzhab Maliki, mengikuti paham Asy‘ari, dan menganut Thariqah Syadziliyyah. Beliau lahir pada tahun 1217 H (1802 M) dan wafat tahun 1299 H (1882 M).

Selain itu, ulama terkemuka kita yang juga terkenal sebagai penulis yang produktif, Syaikh Muhammad Nawawi Al-Bantani Al-Jawi, pun menulis syarahnya yang dinamakannya Madarijush Shu‘ud ila Iktisa-il Burud. Kemudian, Sayyid Ja‘far bin Isma‘il bin Zainal ‘Abidin bin Muhammad Al-Hadi bin Zain, suami anak satu-satunya Sayyid Ja‘far Al-Barzanji, juga menulis syarah kitab Mawlid al-Barzanji tersebut yang dinamakannya al-Kawkabul-Anwar ‘ala ‘Iqd al-Jawhar fi Mawlidin-Nabiyyil-Azhar.

Sebagaimana mertuanya, Sayyid Ja‘far ini juga seorang ulama besar lulusan Al-Azhar Asy-Syarif dan juga seorang mufti Syafi‘iyyah. Karangan­karangan beliau banyak, di antaranya Syawahid al-Ghufran ‘ala Jaliy al-Ahzan fi Fadha-il Ramadhan, Mashabihul Ghurar ‘ala Jaliyyil Qadr, dan Taj al-Ibtihaj ‘ala Dhau’ al-Wahhaj fi al-Isra’ wa al-Mi‘raj. Beliau pun menulis manaqib yang menceritakan perjalanan hidup Sayyid Ja‘far Al-Barzanji dalam kitabnya ar-Raudh al-‘Athar fi Manaqib as-Sayyid Ja‘far.

Kembali kepada Sayyidi Ja‘far Al-Barzanji. Se­lain dipandang sebagai mufti, beliau juga menjadi khatib di Masjid Nabawi dan mengajar di dalam masjid yang mulia tersebut. Beliau terkenal bukan saja karena ilmu, akhlaq, dan taqwanya, tetapi juga karena karamah dan kemakbulan doanya. Penduduk Madinah sering meminta beliau berdoa untuk mendatangkan hujan pada musim-musim kemarau.

Diceritakan, suatu ketika di musim kemarau, saat beliau sedang menyampaikan khutbah Juma’tnya, seseorang meminta beliau beristisqa’ memohon hujan. Maka dalam khutbahnya itu beliau pun berdoa memohon hujan. Doanya ter­kabul dan hujan terus turun dengan lebatnya hingga seminggu, persis sebagaimana yang pernah terjadi pada zaman Rasulullah SAW dahulu.

Sayyidi Ja‘far Al-Barzanji wafat di Madinah dan dimakamkan di Jannatul Baqi‘. Sungguh besar jasa beliau. Karangannya membawa umat ingat kepada Nabi SAW, membawa umat mengasihi be­liau, membawa umat merindukannya. Setiap kali karangannya dibaca, shalawat dan salam dilatun­kan buat junjungan kita Nabi Muhammad SAW, selain itu juga tidak lupa mendoakan Sayyid Ja‘far, yang telah berjasa menyebarkan keharuman pribadi dan sirah kehidupan makhluk termulia di alam raya. Semoga Allah meridhainya dan mem­buatnya ridha.

 

Maulid Al-BArzanji

Dengan nama Allah, Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Aku mulai membacakan dengan nama Dzat Yang Mahatinggi. Dengan memohon limpahan keberkah­an atas apa yang Allah berikan dan karuniakan ke­padanya (Nabi Muhammad SAW). Aku memuji de­ngan pujian yang sumbernya selalu membuatku me­nikmati. Dengan mengendarai rasa syukur yang indah. Aku memohonkan shalawat dan salam (rahmat dan kesejahteraan) atas cahaya yang disifati dengan kedahuluan (atas makhluk lain) dan keawalan (atas seluruh makhluk). Yang berpindah-pindah pada orang-orang yang mulia.

Aku memohon kepada Allah karunia keridhaan yang khusus bagi keluarga beliau yang suci. Dan umumnya bagi para sahabat, para pengikut, dan orang yang dicintainya. Dan aku meminta tolong kepada-Nya agar mendapat petunjuk untuk menem­puh jalan yang jelas dan terang. Dan terpelihara dari kesesatan di tempat-tempat dan jalan-jalan kesalahan.

Aku sebar luaskan kain yang baik lagi indah tentang kisah kelahiran Nabi SAW. Dengan merang­kai puisi mengenai keturunan yang mulia sebagai kalung yang membuat telinga terhias dengannya. Dan aku minta tolong dengan daya Allah Ta‘ala dan kekuatan-Nya yang kuat. Karena, sesungguhnya ti­dak ada daya dan kekuatan kecuali dengan per­tolongan Allah.

***

Setelah itu aku berkata: Dia adalah junjungan kita, Nabi Muhammad bin Abdullah bin Abdil Muththalib. Namanya (nama Abdul Muthalib) adalah Syaibatul Hamdi, dan perilaku-perilakunya yang luhur itu terpuji. Ia putra Hasyim, yang nama sebe­narnya ‘Amr, putra Abdi Manaf, yang nama sebenar­nya Mughirah, yang keluhuran itu dicitrakan kepada­nya karena kemuliaan nasabnya. Ia putra Qushay, yang nama sebenarnya Mujammi’. Disebut Qushaiy karena jauhnya (ia pergi) ke negeri Qudha‘ah yang jauh. Sampai Allah Ta‘ala mengembalikannya ke tanah haram (suci) dan terhormat, lalu Dia memeli­haranya dengan suatu pemeliharaan yang sesung­guhnya.

Ia putra Kilab, nama sebenarnya Hakim, putra Murrah, putra Ka‘ab, putra Luayy, putra Fihr, yang nama sebenarnya Quraisy. Dan kepadanya dinasab­kan semua suku Quraisy. Orang yang di atasnya adalah dari Kabilah Kinanah, sebagaimana penda­pat banyak orang. Ia (Fihr) adalah putra Malik, putra Nadhr, putra Kinanah, putra Khuzaimah, putra Mudri­kah, putra Ilyas. Dan Ilyas ini adalah orang pertama yang mengorbankan unta ke tanah haram (Baitul Haram). Dan di tulang punggungnya, terdengar Nabi SAW menyebut dan memenuhi panggilan Allah Ta‘ala. Ia (Ilyas) adalah putra Mudhar bin Nizar bin Ma‘ad bin Adnan.

Inilah kalung yang butiran-butiran mutiaranya terangkai oleh sunnah yang tinggi. Untuk menye­butkan orang-orang di atasnya (di atas Adnan) sam­pai kepada Al-Khalil, Nabi Ibrahim, Syari‘ (yakni Nabi) menahan dan enggan menyebutnya. Dan tidak diragukan lagi, menurut orang-orang yang memiliki ilmu nasab, nasab Adnan sampai kepada Dzabih (orang yang akan disembelih), yakni Ismail.

Alangkah agungnya nasab itu dari untaian per­mata yang bintangnya gemerlapan. Bagaimana tidak, sedangkan tuan yang paling mulia (Nabi Muhammad SAW) adalah pusatnya yang terpilih. Itulah nasab yang diyakini ketinggiannya karena kebersihannya. Bintang Jauza‘ (Aries) telah merangkai bintang-bintangnya. Alangkah indahnya untaian kesempurnaan dan ke­megahan, sedangkan engkau padanya merupakan permata tunggal yang terpelihara.

Alangkah mulianya keturunan yang disucikan oleh Allah Ta‘ala dari perzinaan Jahiliyyah. Zain Al-Iraqi menuturkan dan meriwayatkannya di dalam karangannya yang bagus. Tuhan memelihara nenek moyangnya yang mulia (dari perbuatan nista) ka­rena memuliakan Muhammad, yaitu untuk menjaga namanya. Mereka meninggalkan perzinaan, maka cacat perzinaan itu tidak menimpa mereka, dari Adam sampai ayah-ibu beliau. Mereka adalah para pemimpin yang cahaya kenabian berjalan di garis-­garis dahi mereka yang cemerlang. Dan jelaslah cahayanya (Nabi Muhammad) di dahi datuknya, Abdul Muththalib, dan anaknya, Abdullah.

***

Ketika Allah Ta‘ala menghendaki untuk menam­pakkan hakikatnya yang terpuji, dan memunculkan­nya sebagai jasmani dan ruhani dalam bentuk dan pengertiannya, Dia memindahkannya ke tempat me­netapnya di kandungan Aminah Az-Zuhriyyah, dan Dzat Yang Mahadekat dan Maha Memperkenankan, mengkhususkannya (Aminah) menjadi ibu makhluk pilihan-Nya.

Diserukan di langit dan di bumi bahwa ia (Aminah) mengandungnya. Dan berembuslah angin sepoi­-sepoi basah di pagi hari. Setelah lama gersang, bumi dipakaikan sutra tebal dari tumbuh-tumbuhan. Buah­buah menjadi masak, dan pohon-pohon mendekati orang yang akan memetiknya. Setiap binatang suku Quraisy mengucapkan dengan bahasa Arab yang fasih bahwa beliau sedang dikandung. Singgasana­-singgasana raja dan berhala menjadi tersungkur pada muka dan mulutnya. Binatang-binatang liar bumi Timur dan Barat serta binatang laut saling ber­temu. Seluruh alam merasakan kesenangan.

Jin memberitakan dekatnya masanya (masa ke­lahiran beliau), sedangkan juru tenung menjadi bi­nasa dan para pendeta menjadi takut. Setiap orang pandai dan waspada, membicarakan beritanya dan himpunan kebaikannya yang membingungkan (alam).

Ibunya di dalam tidur (mimpi) didatangi dan di­katakan kepadanya, “Sesungguhnya kamu mengan­dung pemimpin seluruh alam dan sebaik-baik manu­sia. Apabila kamu melahirkannya, namailah ia Muham­mad (artinya orang yang terpuji), karena ia akan dipuji.”

***

Ketika genap beliau dikandung dua bulan me­nurut pendapat yang diriwayatkan dan termasyhur, ayahnya, Abdullah, wafat di Madinah Al-Munaw­warah. Ia ketika itu telah singgah pada paman­-pamannya dari Bani ‘Adiy yang termasuk kelompok Najjar. Ia tinggal di tempat mereka selama satu bulan karena sakit parah.

Ketika genap beliau dikandung sembilan bulan Qamariyah menurut pendapat yang kuat, datanglah masa hilangnya haus. Pada malam kelahirannya, Asiyah dan Maryam datang kepada ibunya bersama sekelompok perempuan dari Hadhiratul Qudsiyyah. Lalu Aminah merasakan sakitnya orang yang mau melahirkan, kemudian ia melahirkan beliau dengan cahayanya yang cemerlang. Wajahmu bagaikan matahari yang menyinari, yang karenanya malam menjadi terang benderang.

Malam kelahiran beliau membawa kegembiraan dan kemegahan bagi agama, tetapi dalam pandangan orang-orang kafir tidak disukai dan merupakan wabah atas mereka. Yaitu, saat putri Wahab memperoleh ke­megahan dengan melahirkannya yang tidak diperoleh wanita-wanita lain. Aminah membawa kepada kaumnya, orang yang lebih utama daripada yang dikandung se­belumnya oleh Maryam yang perawan.

Terus-menerus kabar gembira memberitakan bahwa insan pilihan telah dilahirkan dan benarlah kegembiraan itu. Demikianlah, para imam yang memiliki riwayat dan pemikiran, memandang baik untuk berdiri ketika menyebutkan kelahirannya yang mulia. Maka kebaikanlah yang didapatkan orang yang penghormatannya terhadap Nabi SAW sampai ke puncak harapan dan tujuan.

***

Beliau lahir dengan meletakkan kedua tangan­nya di atas tanah dengan mengangkat kepalanya ke langit yang tinggi. Dengan mengangkatnya itu beliau mengisyaratkan kepemimpinannya (atas makhluk) dan ketinggian (akhlaq)-nya. Beliau juga meng­isyaratkan ketinggian derajatnya atas seluruh manusia. Dan sesungguhnya beliau adalah orang yang dicintai dan baik naluri dan perangainya.

Ibunya memanggil Abdul Muththalib yang ketika itu sedang thawaf pada bangunan itu (Ka‘bah). Lalu ia datang segera dan memandangnya, dan ia memperoleh kegembiraan yang dicita-citakannya. Abdul Muththalib lalu memasukkannya ke Ka‘bah yang cemerlang dan mulai berdoa dengan niat yang tulus (ikhlas). Ia bersyukur kepada Allah Ta‘ala atas apa yang telah dianugerahkan dan diberikan ke­padanya.

Beliau dilahirkan dalam keadaan bersih, telah dikhitan, dan dipotong pusatnya dengan tangan (kekuasaan) Tuhannya. Harum, berminyak rambut, dan sepasang matanya telah bercelak dengan celak dari Tuhan. Dan ada pendapat yang mengatakan, kakeknya mengkhitankannya setelah tujuh malam. Ia selenggarakan walimah, memberi makan orang, dan memberi nama kepadanya Muhammad dan ia muliakan kedudukannya.

***

 

Ketika beliau lahir, tampaklah beberapa hal yang luar biasa dan hal-hal ghaib yang asing sebagai irhash (hal-hal luar biasa yang Allah berikan kepada seorang nabi dan rasul sebelum diangkat) bagi ke­nabiannya dan pemberitahuan bahwa beliau adalah orang yang dipilih oleh Allah Ta‘ala. Langit ditambah penjagaannya dan ditolak darinya (dari langit) para jin dan setan. Bintang-bintang yang bersinar itu me­rajam setiap setan yang naik. Bintang-bintang yang cemerlang menunduk kepada beliau.

Lembah dan bukit di Makkah tersinari dengan cahayanya. Bersama beliau keluarlah cahaya yang menerangi istana-istana kaisar di Syam (Syiria). Maka orang yang rumah dan tempat tinggalnya di Makkah melihatnya. Dan menjadi retak istana kaisar di Madain yang bangunannya ditinggikan dan di­bangun oleh Anusyarwan. Empat belas menara yang tinggi roboh.

Kerajaan Kisra binasa karena terkejut dengan apa yang menimpanya dan sampai kepadanya. Padam pula api yang disembah di Kerajaan Persi karena munculnya cahaya yang menerangi dan si­nar wajahnya. Dan surutlah Danau Sawah yang ter­letak di antara Hamadzan dan Qum di negeri ‘Ajam (negeri non-Arab), keringlah sumber-sumber air itu pada waktu tercegahnya tetesan yang banyak mengalir. Dan meluaplah Lembah Samawah, dan itu menjadi keberuntungan terhadap tanah dan padang pasir. Sebelumnya di tempat itu tidak ada air untuk orang yang haus tenggorokannya.

Kelahiran beliau adalah di tempat yang dikenal dengan Irash di Makkah. Dan negeri yang pohonnya tidak ditebang dan pohon-pohon perdunya tidak di­potong. Ada perbedaan pendapat mengenai tahun kelahirannya, bulan dan harinya. Tetapi  pendapat yang kuat menyebutkan, kelahiran itu menjelang fajar hari Senin tanggal dua belas bulan Rabi‘ul Awwal tahun Gajah, kala itu Allah mencegah gajah untuk sampai ke Ka‘bah dan Dia menjaganya.

 

***

Ibunya menyusuinya beberapa hari, kemudian beliau disusui oleh Tsuwaibah Al-Aslamiyah. Ia pe­rempuan yang telah dimerdekakan oleh Abu Lahab ketika ia datang kepadanya memberitahukan kabar gembira kelahiran beliau. Tsuwaibah menyusui be­liau bersama dengan anak laki-lakinya, Masruh dan Abu Salamah, dan ia memuliakan dan sayang ke­pada beliau. Sebelumnya ia menyusui Hamzah, yang amalnya terpuji dalam menolong agama Islam.

Beliau mengirim kepadanya (kepada Tsuwaibah, yakni setelah beliau dewasa) belanja dan pakaian dari Madinah yang layak untuknya, sampai kematian datang kepadanya dan kubur menutupinya. Ada pendapat yang mengatakan, ia tetap mengikuti agama kaumnya, orang-orang Jahiliyyah. Tapi ada pula yang mengatakan, ia masuk Islam. Ibnu Mundah menyebutkan adanya perbedaan pendapat itu.

Kemudian beliau disusui oleh Halimah As-Sa‘diyah. Dulunya setiap kaum menolak dan enggan menyusu­kan bayinya kepadanya karena miskinnya. Lalu ke­hidupannya menjadi lebih baik setelah sempit malam sebelumnya (artinya, dalam waktu sekejap setelah menyusui beliau, keadaannya sangat berubah).

Susunya penuh dengan air susu. Bagian kanan payudaranya untuk menyusui Nabi Muhammad, dan susu yang lain untuk menyusui saudaranya (sau­dara sepersusuan). Maka Halimah menjadi kaya setelah sebelumnya kurus dan miskin. Unta dan kambingnya yang kurus menjadi gemuk. Dan hi­langlah semua bencana dan musibah darinya. Ke­bahagiaan menyulam kerudung kehidupannya.

***

Beliau tumbuh dalam sehari seperti pertumbuhan anak kecil dalam sebulan dengan perhatian Tuhan. Beliau telah berdiri di atas kedua telapak kakinya pada usia tiga bulan, berjalan pada usia lima bulan, dan kekuatannya telah kuat pada usia sembilan bulan, dan fasih ucapannya.

Lalu malaikat membelah dadanya yang mulia ke­tika beliau tinggal dengan Halimah. Kedua malaikat itu mengeluarkan gumpalan darah dari dada itu. Kedua­nya menghilangkan bagian setan (bagian yang dapat dimasuki setan) dan keduanya mencucinya dengan salju, lalu memenuhinya dengan hikmah dan makna­-makna keimanan. Kemudian keduanya menjahitnya kembali dan mengecapnya dengan cap kenabian. Setelah itu mereka menimbangnya. Ternyata beliau mengungguli seribu orang dari umatnya, umat pilihan.

Beliau tumbuh dengan sifat-sifat yang paling sem­purna sejak kanak-kanaknya. Kemudian Halimah mengembalikannya kepada ibunya meskipun me­rasa berat dengan pengembalian itu. Itu ia lakukan karena takut beliau mengalami malapetaka yang di­khawatirkannya.

Halimah datang kepada beliau pada hari-hari setelah beliau menikah dengan Khadijah, seorang nyonya yang baik (budi dan rupanya). Lalu ia mene­rima pemberian yang banyak dari beliau. Halimah juga datang kepada beliau pada Perang Hunain, lalu beliau bangun menemuinya, dan ia pun mem­peroleh pemberian yang banyak. Beliau bentangkan kebajikan dan kedermawanan untuknya dari se­lendangnya yang mulia.

Menurut pendapat yang shahih, Halimah telah masuk Islam bersama suaminya dan anak-cucunya. Dan sekelompok perawi terpercaya memasukkan keduanya ke dalam golongan sahabat.

***

Ketika beliau mencapai usia empat tahun, ibunya berangkat dengannya ke Madinah. Kemudian ia kembali lalu wafat di Abwa’ atau Syi‘bul Hajun. Lalu beliau dibawa oleh pengasuhnya, Ummu Aiman Al-Habasyiah, yang nantinya beliau nikahkan dengan Zaid bin Haritsah, maula (bekas budak) beliau.

Ummu Aiman memasukkan beliau ke tempat kakeknya, Abdul Muthalib. Maka Abdul Muthalib memeluknya dan ia sangat sayang kepadanya. Lalu ia berkata, “Sesungguhnya anakku (cucuku) ini mem­punyai kedudukan yang sangat tinggi, maka ber­untunglah orang yang menghormati dan memulia­kannya.”

Beliau, yang enggan mengadu, tidak pernah mengadu lapar dan haus di waktu kanak-kanak. Sering kali beliau pergi di waktu pagi lalu beliau minum (sebagai pengganti makan) air zamzam, sehingga membuatnya kenyang dan segar.

Ketika kematian menjemput kakeknya, Abdul Muthalib, pamannya, saudara kandung ayahnya, Abu Thalib, menanggungnya, dengan memelihara­nya. Ia melaksanakan penanggungan itu dengan kemauan keras dan penuh semangat. Abu Thalib mendahulukan beliau dibandingkan dirinya dan anak-anaknya, dan ia juga mendidiknya.

Saat beliau mencapai umur dua belas tahun, pamannya membawanya pergi ke negeri Syam. Pendeta Buhaira mengenalnya karena sifat kenabi­an yang ada pada diri beliau. Dan ia berkata, “Aku yakin, beliau adalah pemimpin seluruh alam, utusan Allah, dan nabi-Nya. Pohon dan batu sujud kepada­nya, padahal keduanya tidak sujud kecuali kepada nabi yang selalu kembali kepada Allah. Sesungguh­nya kami mendapati sifatnya di dalam kitab samawi yang terdahulu.” Di antara kedua bahunya terdapat cap kenabian yang telah diratai oleh cahaya.

Pendeta itu menyuruh pamannya untuk mengem­balikannya ke Makkah, karena mengkhawatirkan beliau dari perlakuan para pemeluk agama Yahudi. Maka Abu Thalib membawa pulang beliau dari Syam yang suci tidak melalui Bashrah.

***

 

Ketika mencapai usia dua puluh lima tahun, be­liau berpergian ke Bashrah untuk memperdagang­kan barang-barang Khadijah, seorang wanita yang tertutup (karena selalu di rumah). Beliau ditemani budak laki-laki Khadijah, Maisarah, untuk membantu beliau.

Dalam perjalanan, beliau singgah di bawah po­hon di depan biara Nastura, seorang pendeta Nas­rani. Pendeta itu mengenalnya karena bayangan pohon condong kepadanya dan melindunginya. Sang pendeta berkata, “Tidaklah singgah di pohon ini kecuali seorang nabi yang mempunyai sifat yang bersih dan seorang rasul (utusan) yang telah di­khususkan dan diberi keutamaan oleh Allah Ta`ala.”

Kemudian pendeta itu berkata kepada Maisarah, “Apakah pada kedua matanya terdapat tanda kemerah-merahan yang menunjukkan tanda yang tersembunyi (samar)?”

Maisarah menjawab, “Ya.”

Maka benarlah apa yang diduga dan dimaksud­kan oleh pendeta itu tentang beliau. Pendeta itu lalu berkata kepada Maisarah, “Ja­nganlah kamu berpisah darinya, dan bersamanyalah kamu dengan niat yang benar dan maksud yang baik, karena ia termasuk orang yang dimuliakan dan dipilih oleh Allah Ta`ala dengan kenabian!”

Kemudian beliau pun kembali ke Makkah

Khadijah, yang sedang bersama perempuan-­perempuan lain di dalam kamar, melihatnya datang. Dua malaikat telah menaungi kepalanya yang mulia dari teriknya matahari. Maisarah memberitahukan kepada Khadijah bahwasanya ia pun melihat hal itu dalam seluruh perjalanannya. Ia juga memberitahu­kan apa yang dikatakan oleh pendeta itu dan pesan yang disampaikannya. Allah melipatgandakan ke­untungan dalam perdagangan itu dan mengem­bangkannya.

Jelaslah bagi Khadijah mengenai apa yang telah dilihat dan didengarnya bahwa beliau adalah utus­an Allah Ta‘ala kepada manusia, yang telah ditentu­kan oleh Allah Ta‘ala dekat kepada-Nya dan dipilih-Nya. Maka Khadijah meminangnya untuk dirinya agar ia dapat menghirup harum-haruman yang me­nyegarkan dari keimanan kepadanya.

Lalu beliau memberitahukan kepada paman­-pamannya mengenai apa yang disampaikan oleh wanita yang baik dan taqwa itu. Mereka senang kepada Khadijah karena keutamaan, agama, kecan­tikan, harta benda, kebangsawanan, dan asal ke­turunannya. Masing-masing orang dari kaum itu menginginkannya. Abu Thalib meminang dan me­mujinya setelah memuji Allah dengan pujian yang tinggi. Dan ia mengatakan, “Dia (Muhammad), demi Allah, mempunyai berita yang besar yang perjalan­annya itu terpuji.”

Lalu ayah Khadijah mengawinkan dengan beliau. Tapi ada yang mengatakan pamannya, ada pula yang mengatakan saudaranya. Kebahagiaannya yang azali telah ditentukan. Dan ia melahirkan semua putra-putri Nabi SAW, kecuali putra beliau yang beliau namakan Ibrahim.

***

Ketika beliau mencapai umur tiga puluh lima tahun, suku Quraisy membangun kembali Ka‘bah karena keretakan dindingnya disebabkan oleh ban­jir Makkah.

Mereka bersengketa mengenai pengangkatan Hajar Aswad. Masing-masing berharap mengang­katnya. Besarlah pembicaraan dan omongan me­reka, dan mereka saling bersumpah untuk berpe­rang karena kuatnya kefanatikan itu.

Kemudian mereka saling mengajak untuk insaf dan menyerahkan urusan mereka kepada orang yang mempunyai pendapat yang benar dan halus. Mereka memutuskan, hal itu diserahkan kepada orang yang pertama masuk dari pintu Sadanah Syai­biyah. Ternyata Nabi SAW yang pertama kali masuk. Maka mereka mengatakan, “Ini orang yang terper­caya. Kami semua menerima dan meridhainya.”

Maka mereka memberitakan bahwa mereka ridha kepadanya untuk menjadi pengambil keputusan da­lam hal yang mendesak ini.

Lalu beliau meletakkan Hajar Aswad itu di se­lembar kain, kemudian beliau memerintahkan se­mua kabilah untuk mengangkatnya. Lalu mereka mengangkat ke tempatnya pada sendi bangunan itu. Beliau meletakkannya dengan tangannya yang mulia di tempatnya.

***

Ketika genap empat puluh tahun usia beliau, menurut pendapat yang paling diterima oleh orang-orang yang memiliki ilmu, Allah Ta‘ala mengutusnya sebagai pembawa kabar gembira dan pemberi peringatan kapada seluruh alam. Lalu beliau meratai mereka dengan rahmat.

Itu dimulai dengan mimpi yang baik dan jelas sampai sempurna enam bulan. Beliau hanya melihat ada seperti sinar subuh datang memancarkan sinar­nya. Dimulainya impian itu sebagai latihan bagi ke­kuatan manusia agar tidak terkejut dengan kehadir­an malaikat yang mengabarkan kenabiannya se­hingga beliau tidak kuat.

Beliau disenangkan untuk bersunyi diri. Beliau beribadah di Gua Hira selama beberapa malam, sampai datang kebenaran yang jelas dan sempurna kepadanya. Itu terjadi pada hari Senin tanggal tujuh belas, bulan yang mengandung Lailatul Qadr (bulan Ramadhan). Terdapat perbedaan pendapat menge­nai itu. Yaitu dua puluh tujuh, dua puluh empat, atau dua puluh delapan, bulan kelahirannya, yang pada­nya muncul wajah yang bagaikan bulan purnama (bulan Rabi‘ul Awwal).

Kemudian malaikat berkata kepadanya, “Bacalah!”

Beliau mengatakan, “Aku tidak dapat membaca.”

Maka malaikat mendekapnya kuat-kuat dan berkata lagi kepadanya, “Bacalah!”

Beliau tetap mengatakan, “Aku tidak dapat mem­baca.”

Malaikat mendekapnya untuk kedua kalinya se­hingga beliau kepayahan, dan berkata lagi kepada­nya, “Bacalah!”

Beliau tetap mengatakan, “Aku tidak dapat mem­baca.”

Maka malaikat mendekapnya ketiga kalinya agar beliau menghadap kepada apa yang akan disam­paikan kepadanya dengan tekad bulat. Beliau meng­hadap dan menerima dengan sungguh-sungguh.

Kemudian wahyu terputus selama tiga tahun atau tiga puluh bulan, agar beliau rindu kepada embusan-­embusan yang harum. Lalu diturunkan kepada be­liau surah Al-Muddatstsir. Kemudian Jibril datang kepadanya dan memanggilnya.

Bagi kenabiannya, didahulukannya ucapan Iqra’ bismi rabbika (Bacalah dengan nama Tuhanmu) merupakan bukti bahwa surah itu adalah yang ter­dahulu dan kedahuluan atas risalahnya dengan kabar gembira bagi orang yang diserunya.

***

 

Orang yang pertama beriman kepadanya dari kalangan laki-laki dewasa adalah Abu Bakar, teman di dalam gua dan orang yang membenarkannya. Dari kalangan remaja adalah Ali. Dari kalangan wanita adalah Khadijah, yang telah diteguhkan dan dijaga hatinya oleh Allah. Dari kalangan bekas budak adalah Zaid bin Haritsah. Dan dari kalangan hamba sahaya adalah Bilal, yang disiksa Umayah karena ia beriman kepada Allah. Dan tuannya yang ke­mudian, yaitu Abu Bakar Ash-Shiddiq, memberinya kenikmatan berupa kebebasan.

Kemudian masuk Islam pulalah Utsman, Sa‘d, Sa‘id, Thalhah, Ibnu Auf (Abdurrahman), dan putra bibinya, Shafiyah. Dan orang lain yang diberi minum oleh Ash-Shiddiq yang bagaikan jernihnya khamr pembenaran.

Ibadah beliau dan para sahabatnya terus ber­langsung tersembunyi. Sampai diturunkan kepada beliau Fashda‘ bima tu’mar (Maka sampaikanlah olehmu secara terang-terangan apa yang diperin­tahkan kepadamu). Oleh karena itu, beliau terang­-terangan menyeru makhluk kepada Allah. Dan kaum­nya tidak menjauhinya sehingga beliau mencela berhala mereka dan beliau memerintahkan untuk menolak selain Tuhan, Yang Maha Esa.

Maka mereka berani memusuhi dan menyakiti beliau. Beratlah cobaan atas muslimin, sehingga mereka pada tahun kelima (dari kenabian) hijrah ke Najasyiyah (Ethiopia). Namun pamannya, Abu Thalib, sangat menyayanginya. Maka masing-masing orang dari kaum itu takut dan menjaganya.

Diwajibkan atasnya melakukan ibadah di sebagian waktu malam. Kemudian dinasakh dengan firman-Nya (yang artinya), “Maka bacalah apa yang mudah (bagimu) dari Al-Quran dan dirikanlah shalat.” Dan difardhukan atasnya dua rakaat di pagi hari dan dua rakaat di sore hari. Kemudian dinasakh dengan diwajibkannya shalat lima waktu pada malam Isra­nya.

 

Abu Thalib meninggal dunia pada pertengahan bulan Syawwal tahun kesepuluh dari kenabian. Karena kematiannya itu, makin besarlah musibah itu baginya. Tiga hari kemudian Khadijah menyusul­nya, maka sangat kuatlah cobaan atas kaum mus­limin, seperti kencangnya ikat pinggang. Suku Qu­raisy menimpakan kepada beliau setiap hal yang menyakitkan.

Lalu beliau pergi ke Thaif, mengajak Tsaqif (Bani Tsaqif), namun mereka tidak memenuhinya dengan baik. Mereka memanas-manasi orang-orang bodoh dan hamba sahaya sehingga mereka memakinya dengan kata-kata kotor. Juga melemparinya dengan batu, sehingga darah menetes hingga melumuri kedua sandalnya.

Kemudian beliau kembali ke Makkah dengan sedih, lalu malaikat penjaga gunung meminta ke­padanya untuk mengizinkannya menghancurkan penghuninya yang fanatik.

Namun beliau bersabda, “Sesungguhnya aku berharap agar Allah mengeluarkan dari tulang pung­gung mereka orang-orang yang mengurusi agama-Nya.”

***

 

 

Kemudian beliau dijalankan di malam hari de­ngan ruh dan tubuhnya dalam keadaan jaga dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsha dan serambinya yang suci. Dan beliau dimi‘rajkan (dinaikkan) ke la­ngit. Lalu beliau melihat Adam di langit pertama, yang telah diagungkan dan ditinggikan oleh kebesaran­nya.

Di langit yang kedua beliau melihat Isa bin Mar-yam, gadis yang bakti dan bersih, dan putra bibinya (dari ibu), Yahya, yang telah diberi hikmah ketika masih kanak-kanak. Di langit yang ketiga beliau me­lihat Yusuf dengan romannya yang tampan. Di langit yang keempat beliau bertemu Idris, yang keduduk­annya diangkat dan ditinggikan oleh Allah.

Di langit yang kelima beliau bertemu Harun, yang dicintai di kalangan umat Bani Israil. Di langit keenam beliau melihat Musa, yang telah diajak berbicara oleh Allah Ta‘ala dan ia bermunajat kepada-Nya. Dan di langit yang ketujuh beliau melihat Ibrahim, yang telah datang kepada Tuhannya dengan hati yang bersih dan maksud yang baik. Dan Tuhan telah memelihara dan menyelamatkannya dari api Namrudz.

Kemudian beliau dinaikkan, diangkat ke Sidratul Muntaha sampai beliau mendengar deritan qalam (pena) mengenai urusan-urusan yang ditetapkan. Sampai ke maqam keterbukaan tirai dan beliau didekatkan oleh Allah pada-Nya. Dan Dia hilangkan baginya tirai cahaya-cahaya keagungan. Allah per­lihatkan kepadanya dengan kedua mata kepalanya apa yang Dia perlihatkan dari hadirat ketuhanan. Dan Dia hamparkan baginya hamparan pengambilan dalil.

Allah memfardhukan atasnya dan atas umatnya lima puluh kali shalat. Kemudian awan anugerah itu muncul sehingga dikembalikan kepada shalat lima waktu. Lima waktu itu mendapat pahala lima puluh kali shalat sebagaimana Dia kehendaki dan tetapkan pada azali.

Kemudian beliau kembali malam itu juga, lalu Ash-Shiddiq membenarkan Isra-nya itu. Begitu juga setiap yang mempunyai akal dan pemikiran. Tetapi suku Quraisy mendustakannya dan menjadi mur­tadlah orang yang disesatkan oleh setan dan di­gelincirkannya.

***

Kemudian pada musim haji beliau sampaikan kepada kabilah-kabilah bahwa beliau adalah rasul­ullah, utusan Allah. Lalu berimanlah enam orang dari golongan Anshar yang Allah khususkan mereka dengan keridhaan-Nya.

Pada tahun berikutnya, dua belas orang laki-laki di antara mereka berhaji dan berbai‘at dengan bai‘at yang sebenarnya. Kemudian mereka pulang. Maka Islam muncul di Madinah, yang menjadi tempat ber­lindung dan tempat menetapnya.

Pada tahun ketiga, datanglah tujuh puluh tiga atau tujuh puluh lima pria dan dua orang wanita dari Kabilah Aus dan Khazraj. Lalu mereka berbai‘at ke­padanya dan beliau mengangkat dua belas orang sebagai kepala. Maka orang yang beragama Islam dari Makkah hijrah kepada mereka. Mereka mening­galkan tanah air karena menginginkan apa yang dijanjikan bagi orang yang meninggalkan kekafiran dan menjauhinya.

Suku Quraisy takut beliau segera menyusul sa­habat-sahabatnya. Maka mereka berunding untuk membunuhnya, namun Allah memelihara dan me­nyelamatkannya dari tipu daya mereka.

Lalu beliau diizinkan untuk berhijrah. Orang-orang musyrik mengintainya agar mereka dapat me­nempatkan beliau ke lahan kematian menurut ang­gapan mereka. Lalu beliau keluar dan menaburkan debu di atas kepala mereka.

Beliau menuju ke Gua Tsaur dan Abu Bakar Ash-Shiddiq beruntung dapat menyertai beliau. Mereka berdua tinggal di dalamnya selama tiga hari, dan burung-burung merpati dan laba-laba menjaganya.

Kemudian keduanya keluar pada malam Senin. Beliau naik sebaik-baiknya kendaraan (unta).

Suraqah mengejarnya, lalu beliau berdoa dan memohon kepada Allah. Maka kaki-kaki binatang yang dinaiki Suraqah itu masuk ke dalam tanah yang keras dan kuat. Dan Suraqah memohon ampun kepada beliau, maka beliau pun mengampuni.

***

Di Qudaid, beliau melewati tempat tinggal Ummu Ma‘bad, seorang wanita Khuza‘ah. Beliau ingin membeli daging atau susu darinya, namun tidak ada lagi.

Lalu beliau melihat kambing di rumahnya telah ditinggalkan dari penggembalaan karena telah payah. Beliau meminta izin kepadanya untuk me­merah kambing itu.

Wanita itu mengizinkan dan berkata, “Seandai­nya pada kambing itu ada susunya, niscaya kami mendapatkannya.”

Kemudian beliau mengusap susu kambing itu dan berdoa kepada Allah, Tuhannya. Maka kambing itu mengalirkan susu, lalu beliau memerah dan mem­beri minum serta menyegarkan setiap orang dari kaum itu. Lalu beliau memerah, memenuhi bejana, dan meninggalkannya pada wanita itu.

Tak lama kemudian datanglah Abu Ma‘bad, sang suami, dan ia melihat susu itu. Hal itu benar-benar membuatnya sangat heran. Ia bertanya, “Dari mana­kah susumu ini? Padahal, tidak ada kambing perah di rumah ini yang dapat meneteskan air susu?”

Wanita itu menjawab, “Seorang laki-laki penuh berkah, demikian dan demikian tubuhnya, melewati tempat tinggal kita.”

Ia berkata, “Ini adalah orang Quraisy.” Dan ia ber­sumpah dengan sebenarnya bahwa, seandainya ia melihatnya, niscaya ia akan beriman, mengikuti, dan mendekatinya.

Beliau tiba di Madinah pada hari Senin tanggal 12 bulan Rabi‘ul Awwal, dan bersinarlah penjuru­-penjuru kota ini yang suci. Orang-orang Anshar menjemput beliau, lalu beliau singgah di Quba’ dan membangun masjidnya atas dasar ketaqwaan.

***

Beliau adalah manusia yang paling sempurna ben­tuk tubuhnya, perangainya, memiliki tubuh dan sifat-sifat yang luhur. Ukuran tubuhnya sedang, putih kemerah­-merahan warna kulitnya, lebar matanya, bercelak, tebal bibirnya, kedua alisnya tipis dan panjang. Gigi serinya renggang, mulutnya lebar dan bagus. Dahinya lebar dan berdahi bulan muda. Datar pipinya, hidungnya tam­pak sedikit tinggi dan mancung. Berdada bidang, telapak tangannya lebar, tulang persendiannya besar, daging tumitnya sedikit, jenggotnya tebal, kepalanya besar, rambutnya sampai ke daun telinga.

 

Di antara bahunya terdapat cap kenabian yang telah diratai oleh cahaya. Peluhnya jernih bagaikan mutiara, dan baunya lebih semerbak daripada ha­rumnya katsuri.

Cara jalan beliau tenang, seolah-olah beliau turun dari tempat yang tinggi. Bila beliau menjabat tangan orang dengan tangannya yang mulia, orang itu men­dapati bau semerbak darinya sepanjang hari.

Bila beliau meletakkan tangannya di atas kepala anak-anak, diketahuilah sentuhannya pada anak itu di tengah anak-anak lainnya (Bila anak yang telah disentuh kepalanya itu kembali bermain dengan kawan-kawannya, dapat diketahui mana anak yang baru diusap kepalanya karena harumnya).

Wajah beliau yang mulia cemerlang seperti cemerlangnya bulan di malam purnama. Orang yang menyifatinya berkata, “Aku tidak melihat sebelum dan sesudahnya orang yang seperti dia. Dan tidak ada pula manusia yang melihat sepertinya.”

***

Beliau seorang yang sangat pemalu dan rendah hati. Beliau mengesol sendiri sandalnya, menambal pakaiannya, dan memerah kambingnya. Beliau melayani keluarganya dengan perilaku yang baik.

Beliau mencintai orang-orang fakir miskin dan duduk bersama mereka, menjenguk orang-orang sakit di antara mereka, mengiringi jenazah mereka, tidak menghina orang fakir dan tidak membiarkannya fakir.

Beliau menerima alasan, dan tidak menghadapi seseorang dengan sesuatu yang tidak disukai.

Beliau berjalan dengan janda-janda dan hamba sahaya. Beliau tidak takut kepada raja-raja, dan beliau marah karena Allah Ta‘ala dan ridha karena keridhaan-Nya.

 

Beliau berjalan di belakang para sahabatnya dan bersabda, “Kosongkanlah belakangku untuk Malai­kat Ruhaniyah!” Beliau mengendarai unta, kuda, baghal (peranakan kuda dan keledai), dan keledai yang dihadiahkan oleh sebagian raja kepadanya.

Beliau ikatkan batu di perutnya karena lapar, padahal beliau telah diberi kunci-kunci perbendaha­raan bumi. Gunung-gunung merayunya untuk men­jadi emas baginya, namun beliau menolaknya. Beliau menyedikitkan hal-hal yang berkaitan dengan dunia.

Beliau memulai salam kepada orang yang ber­temu dengannya.

Beliau panjangkan shalat dan beliau pendekkan khutbah Jum’at. Beliau simpati kepada orang-orang mulia, beliau hormati orang-orang utama. Beliau ber­gurau, tetapi tidak mengatakan kecuali yang benar yang disukai oleh Allah Ta‘ala.

Di sini kami hentikan perkataan-perkataan baik yang berisi penjelasan-penjelasan. Dan sampailah penghabisan seluruh bacaan dalam menjelaskan perihal Nabi Muhammad dengan terang.

***

Ya Allah, wahai Dzat yang kedua tangan-Nya terbuka dengan pemberian, wahai Dzat yang apabila diangkat telapak-telapak tangan hamba kepada-Nya, Dia mencukupinya, wahai Dzat yang mahasuci dalam dzat dan sifat-Nya, Yang Maha Esa dari adanya sesuatu yang menyamai dan menyerupai-Nya, wahai Dzat yang tersendiri (satu-satunya) dengan kekekalan, keter­dahuluan (dan tanpa permulaan), dan azali, wahai Dzat yang selain-Nya tidak diharapkan, dan selain-Nya tidak dimintai pertolongan, wahai Dzat yang manusia bersandar kepada kekuasaan-Nya yang terus-­menerus, dan Dia memberikan petunjuk dengan kemurahan-Nya kepada orang yang memohon petunjuk-Nya… kami mohon kepada-Mu, ya Allah, dengan cahaya-cahaya-Mu yang suci dari segala kekurangan, yang menghilangkan gelap gulitanya ke­raguan, dan kami bertawasul kepada-Mu dengan kemuliaan diri Nabi Muhammad, nabi yang terakhir dalam bentuknya dan yang paling awal dalam hakikat­nya, juga dengan para keluarganya, bintang-bintang keamanan dan perahu keselamatan, serta para saha­batnya yang mempunyai petunjuk dan keutamaan, yang menyerahkan jiwa mereka kepada Allah karena mencari anugerah dari-Nya, juga para pembawa sya­riat beliau yang memiliki riwayat-riwayat dan kekhu­susan, yang merasa senang dengan nikmat dan ka­runia dari Allah… agar Engkau memberi petunjuk kepada kami supaya dapat ikhlas dalam perkataan dan perbuatan, dan Engkau luluskan apa yang dicari dan dicita-citakan setiap orang yang hadir, dan Engkau selamatkan kami dari tawanan nafsu dan penyakit-­penyakit hati, dan Engkau wujudkan harapan-harapan yang kami prasangkakan terhadap-Mu, dan Engkau pelihara kami dari segala kegelapan hati dan cobaan.

 

Janganlah Engkau jadikan kami termasuk golongan orang yang ditunggangi hawa nafsu. Dan kami mohon agar Engkau dekatkan kepada kami, buah yang mudah diambilnya dan sudah matang karena keyakinan yang baik, dan agar Engkau hapuskan dari kami setiap dosa yang kami perbuat, dan agar Engkau tutup masing-masing dari kami akan cacatnya, kelalaiannya, dan kebingungannya, dan agar Engkau mudahkan bagi kami baiknya amal yang bagian-bagian puncaknya itu sulit, dan agar Engkau ratakan kepada kami perbendaharaan karunia-Mu yang mulia, dengan rahmat dan ampun­an-Mu, dan agar Engkau kekalkan kekayaan kami dengan tidak membutuhkan selain Engkau.

Ya Allah, amankanlah kami dari hal-hal yang menakutkan, perbaikilah para pemimpin dan rakyat. Besarkanlah pahala bagi orang yang melakukan kebaikan pada hari ini.

Ya Allah, jadikanlah negeri ini dan seluruh negeri Islam aman dan makmur. Siramilah kami dengan hujan yang aliran hujan itu merata kepada tanah datar dan bukitnya.

Ampunilah penggubah burdah yang baik dan berkenaan dengan kelahiran Nabi ini, Sayyidina Ja‘far, yang nasabnya sampai kepada Al-Barzanji. Dan wujudkanlah baginya kebahagiaan, harapan, dan cita-cita dekat dengan-Mu. Dan jadikanlah tem­pat peristirahatan dan tempat tinggalnya bersama orang-orang yang didekatkan kepada-Mu. Tutuplah cacatnya, kelemahannya, keterbatasannya, dan kebingungannya. Dan ampunilah pula penulisnya, pembacanya, dan orang yang mendengarkannya.

Berilah rahmat dan kesejahteraan atas orang yang pertama menerima tajalli dari hakikat kese­luruhan, yaitu Nabi Muhammad. Juga atas keluarga­nya, sahabatnya, serta orang yang menolong dan memuliakannya selama telinga dihiasi dengan anting-anting permata karena mendengarkan untai­an kata tentang sifat-sifat beliau. Dan hiasilah para tokoh majelis atas yang lainnya dengan sifat-sifat­nya. Rahmat dan kesejahteraan yang paling sem­purna semoga senantiasa tercurah atas junjungan kami, Nabi Muhammad, penutup para nabi, serta keluarga dan sahabatnya semua.

Mahasuci Tuhanmu, wahai Nabi, Yang memiliki kemuliaan dari sesuatu yang mereka (orang-orang kafir) sifatkan. Semoga kesejahteraan juga senan­tiasa terlimpah atas para rasul. Segala puji itu milik Allah, Tuhan sekalian alam.

Jalan 1 : Jalan Kebaikan – Mengendalikan Hasrat

Posted in Artikel Lepas, Uncategorized on November 3, 2016 by jamiludin

“Baik menurut Akal Kita Belum Tentu Baik Menurut Tuhan,  Kembalilah pada hati, karena Tuhan bersemayam di dalamNya, Itulah Kebaikan yang mengendalikan hasrat.

 

Kematangan emosional, psikologis, bahkan spiritualitas berawal dari unit keluarga sebagai miniatur kehidupan. Dari keluarga ini melahirkan berbagai persepsi mendasar tentang kebaikan bahkan penyakit mental-akhlak. Keluarga membangun persepsi yang terinderawi akan seluruh perilaku yang dibangun bagi anak-anaknya. Sesuatu yang terindera itu dalam banyak hal merupakan perwujudan dari yang tidak nampak yakni suasana batin yang mendasarinya. Oleh karenanya setiap keluarga harus memerhatikan dan menjaga suasana batinnya senantiasa dalam kondisi terbaik, sehingga menampilkan kondisi lahiriah yang terbaik pula. Karenanya melalui panca indera, anak mencerap persepesi secara harfiah dan mengakibatkannya menerima segala sesuatu yang tampil dari luarnya. Inilah yang harus diperhatikan secara seksama. Bangunan kekokohan pendidikan keluarga membentuk kekuatan yang saling menopang, jika akhlak yang dibangun keluarga baik, maka kedamaian dan ketenangan menghampirinya, sebaliknya jika akhlak yang di tanamkan keluarga tidak baik akan berakibat fatal di masa depan, yang melahirkan hasrat-hasrat yang sulit dikendalikan. Setiap perilaku keluarga kelak akan menjadi arketif (pola mendasar) dan tertulis secara genetik bagi perilaku keturunannya di masa depan, dan kita pun menjadi bagian tak terpisahkan dari arketif-arketif  keluarga-keluarga pendahulu yang ditanamkan dan tertuliskan secara genetik sehingga memberikan pijakan mendasar tentang segala hal tentang kebaikan dan kejahatan, disadari ataupun tidak. Perkembangan dan pertumbuhan anak itu bergantung pada kedua orang tuanya sebagai poros keluarga, serta kemampuan dirinya untuk mengendalikan hasrat dirinya sehingga tetap berada dalam fitrah-kesucian yang menuntunnya pada kebaikan. Inilah yang di sitir Nabi dalam sabdanya, “Setiap manusia dilahirkan ibunya di atas fitrah. Kedua orang tuanya yang menjadikannya Yahudi, Nasrani, atau Majusi.”  Menghormati, mendoakan penuh damai bagi keluarga biologis menjadi satu kekuatan yang pantas bagi kita, tidak dapat di tawar lagi, karena keluarga kita adalah hasil pilihan ilahiah dan suci, yang jika kita menemukan kebaikan dari kedua orang tua, kita menemui sang ilahiah, Yang Maha Baik di dunia ini. Dari sinilah kita memulai perjalanan kehidupan sesungguhnya akan kebaikan dunia dan kebaikan perjalanan kelak di akhirat.

Kenapa kebaikan yang berawal dari keluarga menjadi fondasi mendasar bagi kehidupan? Kedua orang tua sebagai poros keluarga mendapat perhatian dan perlakuan khusus dalam Islam. Allah menegaskan dalam Al-Quran, setelah memberi perintah menyembah Allah Swt dan larangan menyekutukan-Nya, juga memerintahkan untuk berbuat baik kepada kedua orang tua. Allah swt dalam surat Cintanya Al-Quranul Karim, berfirman: “Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatupun. Dan berbuat baiklah kepada kedua orang tua” (An-Nisaa’: 36).  “Janganlah kamu mempersekutukan sesuatu dengan Dia dan berbuat baiklah kepada kedua orang tua.” (Surat Al-An’am ayat 151). “Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berusia lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia” (Al-Israa’:)

Sesungguhnya, setiap kebaikan akan kembali kepada dirinya sendiri bukan untuk orang lain. Sehingga penegasan Tuhan adalah setiap anak hendaknya berbuat terbaik kepada orang tua. Karena sesungguhnya setiap anak kelak menjadi orang tua, yang menjadi poros keluarga. Dalam pengertian lain dapat dinyatakan bahwa orang tua harus menjadi teladan bagi anak-anaknya, sehingga anak-anaknya menjadi layak untuk menghormati dan berbuat baik kepada kita sebagai orang tua, begitulah tatanan yang diteladankan dan di contohkan oleh kedua orang tua sebagai poros keluarga. Jangan pernah berkata kita tidak dihormati anak, selamat kita pun tidak pernah menghormati kedua orang tua kita terdahulu, begitulah kehidupan berlanjut. Tatanan kehidupan keluarga inilah yang menjadi parameter kebaikan dalam membentuk akhlak serta pengendalian ego, hasrat-hasrat ketidakbaikan bahkan hasrat-hasrat lahiriah dalam segala bentuknya yang lebih luas di kehidupan.

Kenapa kebaikan keluarga menjadi satu-satunya alasan bagi pengendalian hasrat segala hal. Sudah dipahami secara menyeluruh, hasrat itu terkait dengan berbagai hal keinginan, keberlimpahan, kekuatan, kemewahan, kecerdasan, bahkan takhta serta jabatan. Hasrat ini yang kemudian membentuk sikap mental seseorang di masa depan. Apakah hasrat itu tidak penting? Apakah hasrat itu harus dibunuh? Hasrat itu tetap penting dan tidak mesti dibunuh, akan tetapi hasrat itu harus di dewasakan dan dikendalikan, salah satunya melalui pembimbingan dengan senantiasa melakukan kebaikan. Jika hasrat ini dikendalikan melalui kebaikan, maka akan membentuk nilai-nilai positif bagi kehidupan yang sesungguhnya. Karena, setiap kebaikan pastilah terhubung dengan Tuhan, Sang Maha Baik. Karena Tuhan telah mengajarkan perbuatan terbaiknya bagi setiap manusia. Wa ahsin kamâ ahasanallâhu ilaika, berbuat terbaik lah [sebagaimana, karena Allah) telah berbuat terbaik kepadamu (QS. 28 :77). Ini menunjukan bahwa setiap pilihan yang kita ambil dan setiap kepercayaan yang dianut dalam keluarga memberi pengaruh pada kehidupan seutuhnya hingga sampai pada Tuhan. Begitulah Tuhan mendesain kebaikan, yang tidak jauh dari pandangan keseharian kita bahkan tertanam secara genetik pada diri kita yang terhubung dengan keluarga, hingga keluarga pendahulu kita seterusnya. Menata kebaikan-kebaikan keluarga melaui penghormatan-penghormatan ketakdziman serta doa, menghantarkan kita pada kebaikan-kebaikan Tuhan itu sendiri. Keluarga menjadi simbol keterhubungan dengan Tuhan Yang Maha Esa, Ridhallahu fi ridhal walidain. Keridlaan Tuhan itu terletak pada keridlaan kedua orang tua kita secara biologis. Kita semua adalah bagian dari komunitas spiiritual tunggal yang dibentuk dalam keluarga, yang menghubungkannya dengan sumber spiritual, Tuhan Yang Maha Esa.

Tuhan satu-satunya sumber kebaikan dan sumber kekuatan spiritual yang tidak bisa tergantikan dengan apapun. Kebaikan sebagai pengendali setiap hasrat adalah nilai positif dari cara fikir yang di tanamkan Tuhan melalui keluarga ini adalah menanamkan keyakinan yang utuh, yang melahirkan loyalitas, kehormatan dan keadilan dalam membangun satu KESATUAN yang utuh.  Namun di sadari ataupun tidak ada Ekses negatif dari kesatuan adari arketif keluarga ini akan melahirkan fanatisme. Artinya pembenaran yang ditanamkan keluarga seolah melampaui segalanya. Oleh karena itu, kekuatan yang diwariskan keluarga harus dikawal melalui kebaikan sehingga meruntuhkan fanatisme itu sendiri, begitulah cara pandang spriritual terjadi dalam mengendalikan hasrat. Kekuatan spiritual tumbuh ketika kita mampu melihat melampaui kontradiksi yang inheren dalam ajaran keluarga dan mengejar kebenaran yang lebih dalam. Setiap kali kita bergeser ke arah kewaspadaan simbolis dibalik segala sesuatu, kita telah memberi dampak yang positif terhadap sistem energi, sistem anatomi tubuh biologis kita. Kita juga memberi sumbangsih berupa energi positif ke tubuh kehidupan kolektif yakni keluarga-keluarga yang terbentuk dalam kehidupan secara keseluruhan. Bila cara pandang spiritual ini terjadi berarti kita mengalirkan kebaikan yang terhubung langsung kepada Tuhan, yang merahmati seluruh kehidupan.  Karena balasan dari tindakan terbaik adalah kebaikan itu sendiri. Hal jazâ’ul ihsaani illal ihsân, tidak ada balasan kebaikan kecuali kebaikan (QS. Ar-Rohman : 60). menunjukan bahwa kebaikan itu berarti mengendalikan seluruh hasrat kita sehingga sesuai dengan kebaikan universal yang diajarkanTuhan itu sendiri. Kebaikan akan melahirkan kebaikan dan mengendalikan hasrat – ego ketidak baikan.

Kecerdasan, kekuatan, keberhasilan, kesatuan, fanatisme adalah ego terhebat tak terbantahkan yang terbuktikan dalam perwujudan-perwujudan lahiriah yang dianugerahkan Tuhan. Namun terkadang, argumentasi akal tentang kebaikan dalam mengendalikan ego menjadi alasan mendasar yang membentengi secara kukuh tersembunyinya hasrat – ego atau nafsu lebih dalam. Menundukkannya bukanlah pekerjaan mudah. Seseorang perlu kembali kepada kebaikan dari hati terdalamnya, bukan pada akalnya. Karena kebaikan menurut akal kita belum tentu baik menurut Tuhan. Inilah yang di sitir oleh Allah swt, Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui (Q.S. Al Baqarah:216). Meniadakan seluruh ego dirimu ke kedalaman hingga tak nampak lagi, maka hadirlah buah kesejatianmu dalam kehalusan akhlak dan perilaku penuh keikhlasan buah dari kebaikan Tuhan yang bersemayam di dalam setiap hati suci. Kelak menuai buah apa yang ditanam dari kedalaman diri, yang diperoleh dari pembelajaran hidup dalam keluarga. Setiap diri beresonansi dengan kedalaman kekuatan yang dibentuk dari keluarga-keluarga  dalam kehidupannya.

Doa Kebaikan Penyejuk Kehidupan

Menghadirkan dan memelihara ego, sesungguhnya sedang menganiaya dirinya sendiri. Bahkan Nabi Adam As pun, mengakui kelalaian dirinya dalam mengendalikan hasrat sehingga memohon ampunan kepada Tuhan seraya Berdoa, Rabbanâ zholamnâ anfusanâ waillam tagfirlanâ watarhamnâ lanakûnanna minal khâsirîn. “Ya Tuhan kami, kami telah menzhalimi diri kami sendiri. Jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, niscaya kami termasuk orang-orang yang rugi” (Qs. Al-A’raf [7] : 23). Kesadaran akan melalaikan titah yang diperintahkan Tuhan, sehingga dirinya lalai dalam mengendalikan ego inilah yang harus senantiasa di ingat dan di pupuk kembali melalui kebaikan dan doa kebaikan untuk dirinya dan keluarganya. Terdapat beberapa doa baik bagi setiap diri dan keluarga yang layak untuk di baca;

 

Robbighfirlii Waliwaalidayya, Ya Alloh ampunilah dosaku dan dosa kedua orang tuaku (QS. Nuh : 28), robbir hamhumâ kamâ robbayânii shaghiirâ, serta kasihilah mereka berdua seperti mereka mengasihiku sewaktu kecil. (QS. Al-Isra’ : 24). “Wahai Tuhanku, kasihilah mereka keduanya (kedua orang tua), sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku waktu kecil”. (QS. Al-isra :24),

 

Doanya Nabi Zakariyya ‘alaihissalam ketika menginginkan anak:

رَبِّ هَبْ لِي مِنْ لَدُنْكَ ذُرِّيَّةً طَيِّبَةً إِنَّكَ سَمِيعُ الدُّعَاءِ

(Rabbi Habli min ladunka dzurriyyatan thayyibatan innaka sami’ud du’a)

Artinya: “Wahai Rabbku, berilah aku dari sisi Engkau seorang anak yang baik. Sesungguhnya Engkau Maha Pendengar doa”. Lihat Al Quran Surat Ali Imran:38.

 

Doanya Nabi Ibrahim ‘alaihissalam ketika meminta anak:

رَبِّ هَبْ لِي مِنَ الصَّالِحِينَ

(Rabbi habli minash shalihin)

Artinya: “Wahai Rabbku, berilah aku keturanan yang shalih.” Lihat Al Quran surat Al Qashshash: 110.

Doanya Istri Imran ketika setelah melahirkan Maryam:

(رَبّ) إِنِّي أُعِيذُهَا بِكَ وَذُرِّيَّتَهَا مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ

(Rabbi) Inni u’idzuha bika wa dzurriyyataha minasy syaithanir rajim)

Artinya: “Dan aku mohon perlindungan untuknya serta anak-anak keturunannya kepada (pemeliharaan) Engkau daripada setan yang terkutuk.” Lihat Al Quran surat Alim Imran: 34-36.

Doanya hamba-hamba Allah Yang Maha Pengasih

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا

(Rabbana hablana min azwajina wa dzurriyyatina qurrata a’yun waj’alna lilmuttaqina imama)

Artinya: “Wahai Rabb kami, anugerahkanlah kepada kami istri-istri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa.” Lihat Al Quran surat Al Furqan:74.

Doanya Nabi Ibrahim ‘alaihissalam:

(رَبِّ) اجْنُبْنِي وَبَنِيَّ أَنْ نَعْبُدَ الْأَصْنَامَ

(Rabbi) ujnubni wa baniyya an na’budal ashnam)

Artinya: “(Wahai Rabbku), jauhkanlah aku dan keturunanku dari menyembah berhala-berhala.” Lihat Al Quran Surat Ibrahim: 35.

رَبِّ اجْعَلْنِي مُقِيمَ الصَّلَاةِ وَمِنْ ذُرِّيَّتِي رَبَّنَا وَتَقَبَّلْ دُعَاءِ

(Rabbij ‘alni muqimash shalah wa min dzurriyyati wa taqabbal du’a)

Artinya: “Ya Tuhanku, jadikanlah aku dan anak cucuku orang-orang yang tetap mendirikan salat, ya Tuhan kami, perkenankanlah doaku.” Lihat Al Quran surat Ibrahim:40.

 

Doa beliau shallallahu ‘alaihi wasallam untuk Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu:

اللَّهُمَّ أَكْثِرْ مَالَهُ وَوَلَدَهُ ، وَبَارِكْ لَهُ فِيمَا أَعْطَيْتَهُ

(Allahumma Aktsir malahu wa waladahu wa barik lahu fima a’thaitahu)

Artinya: “Wahai Allah, perbanyaklah harta dan anaknya serta berkahilah selalu baginya apa yang telah Engkau berikan kepadanya.” Lihat hadits riwayat bukhari.

 

Robbi auzi’nii an asykuro ni’matakallatî an’amta ‘alayya wa’alaa waalidayya wa an a’mala shâlihan tardlâhu, wa adkhilnii birahmatika fii ‘ibâdakash shâlihiin. Ya Tuhanku, berilah aku ilham untuk tetap mensyukuri ni`mat-Mu yang telah Engkau anugerahkan kepadaku, dan kepada dua orang ibu bapakku dan untuk mengerjakan amal saleh yang Engkau ridloi; dan masukkanlah aku dengan rahmat-Mu ke dalam golongan hamba-hamba-Mu yang saleh”. (Q.S An-Naml [27] :19)

 

%d bloggers like this: